Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Sunday, March 6, 2016

Begitu AturanNya...

Bismillahirrahmanirrahim...

Kadang2 banyak perkara yang tidak kita fahami dalam hidup ini namun itulah jalan yang telah Allah tuliskan dan terbaik buat kita. Hari ini juga tidak terkecuali buat aku.

Akhir2 ini fikiranku agak bercelaru dengan pelbagai rencah kehidupan yang sedang dilalui. Pada saat ini juga, aku terkenang akan arwah Abah kerana pada tahun lepas, inilah momen2 arwah mula jatuh sakit dan dimasukkan ke HUKM. Seluruh kehidupan kami difokuskan kepada arwah sahaja malah rutin berulang-alik ke HUKM pada setiap hari sudah sebati dalam diri kami. Setiap kali aku teringatkan momen2 itu, hatiku jadi pedih dan seringkali ia membuatkan aku merasa yang aku belum cukup berbakti buat Abah dengan sebaiknya. Perit membayangkan kesakitan yang perlu Abah lalui di penghujung usianya.

Tahun ini pula, urusan kerja juga menuntut masa yang agak banyak kerana telah ditempatkan di unit yang baru. Agak memeningkan kepala juga berhadapan dengan pelbagai kerenah manusia namun aku teruskan juga. Tugasan yang diberi mesti disempurnakan dengan sedaya mungkin. Mujur juga aku mendapat anak buah yang begitu dedikasi dan komited dengan tanggungjawabnya.

Minggu depan, program pertama akan diadakan di Ipoh, Perak. Pelbagai urusan yang ternampak kecil tapi besar impaknya perlu aku langsaikan. Lalu hari ini aku memilih untuk melangsaikannya di tempat yang mempunyai kemudahan WIFI kerana ada beberapa maklumat yang perlu aku emelkan.

Awalnya aku ke sebuah tempat di Cyberjaya tetapi sebaik tiba di sana, terbit perasaan bosan. Lalu aku hidupkan enjin kereta dan berdoa kepada Allah agar melorongkan aku ke tempat yang baik dan mudah untuk aku menyempurnakan kerja. Di hati ini, terdetik untuk ke KLIA lalu aku terus memandu ke sana. Sebenarnya KLIA antara lokasi kegemaranku setiap kali berdepan kekusutan. Entah kenapa aku jadi sedikit tenang apabila berada di sana, memerhati dan melihat pelbagai ragam manusia. Kemudian aku pun berangan yang aku juga akan menaiki kapal terbang dan mengembara ke mana-mana tempat melihat alam ciptaan Ilahi ini hehe.

Tiba di KLIA, aku isi perut di premis bernama Warung Kopi. Alhamdulillah kenyang. Hajat di hati ingin ke ruang anjung tinjau, menyempurnakan kerja sambil melihat pemandangan kapal terbang turun dan naik. Hatiku berubah. Kaki dihalakan ke premis Coffee Club. Ya, untuk coffee lover seperti aku, tarikan ke tempat tersebut adalah amat kuat.

Maka aku ke Coffee Club. Terus membuka laptop dan meneruskan hajat sebenar ke situ. Hampir 1 jam di situ, tiba2 datang sepasang lelaki dan wanita yang sudah agak berusia duduk di meja bersebelahan dengan aku.

"Stupid man!" bebel perempuan itu berkali2 dan lelaki itu pula kelihatan cuba untuk tidak terlalu melayan amarah wanita itu.

"Get me a mineral water!" arah wanita itu lagi.

Lelaki itu dengan patuh terus ke kaunter dan memenuhi permintaan wanita itu. Wanita itu pula masih dengan amarahnya, memarahi lelaki itu dengan nada yang kuat tanpa menghiraukan suasana sekeliling. Aku berasa tidak sedap hati melihat keadaan itu tetapi cuba untuk tidak membuatkan lelaki itu berasa tidak selesa dengan apa sedang mereka lalui.

Suasana kelihatan semakin tegang dan amat jelas keduanya sedang menghadapi masalah yang agak berat. Aku sebenarnya mendengar butiran bebelan wanita itu dan agak terkejut apabila mendengar kata2 wanita itu,

"Seriously, I am filing for a divorce. I cannot stand your behaviour anymore."

Lelaki itu masih membatukan diri melayan amarah isterinya.

"Alamak! Tak bagus aura perempuan ni duduk dekat dengan aku," itu yang terdetik di hatiku.

Namun lama-kelamaan apabila butir percakapan wanita itu semakin jelas, aku jadi kagum pula kepada wanita itu. Pada aku, dia seorang wanita yang berani dengan apa yang dia ingini dalam hidup ini dan dia berjuang untuk mendapatkannya. Terdetik di hatiku untuk memeluk wanita itu. Satunya untuk menenangkan amarahnya dan kedua, untuk mengucapkan tahniah atas keberaniannya.

Sangat jelas yang wanita itu sudah tidak tahan dengan perangai suaminya yang kaki minum.

Sedang aku leka meneruskan kerja dan cuba memekakkan telinga daripada terus mendengar perbualan mereka, wanita itu tiba2 menyapa aku,

"Excuse me, do you speak English?" jelas kelihatan airmata berlinangan di pipinya.

"Yes. Why?" balasku walaupun terselit sedikit kebingungan di situ.

"Can you please sit beside me for 1 minute?" tanya wanita itu lagi.

Sambil tersenyum aku menjawab, "May I know why?"

"My husband is going to make a promise to me and I need someone to witness it," jujur permintaan wanita itu.

Hatiku tersentak namun dengan sopan aku bertanya,

"Will that make you happy?"

"Yes, please," jawab wanita itu dengan pantas.

"And sir, do you mind if I sit there?" tanyaku kepada suaminya meminta pengesahan.

Dengan tersenyum, suaminya mengiyakan permintaan isterinya.

Tanpa banyak soal, aku angkat barang2 dan berpindah ke meja mereka. Sayu pula hatiku melihat pandangan penuh kelukaan di wajah wanita itu. Terasa berdosa pula apabila tadi terbit juga perasaan hairan melihat gelagat mereka yang seolah2 tidak memperdulikan keadaan sekeliling.

Sebaik aku duduk di sebelah wanita itu, soalan pertama yang aku tanya adalah,

"Can I hug you?"

"Yes, please," jawab wanita itu seraya segera memeluk aku dengan erat dan mulutnya tidak putus bercerita tentang apa yang sedang mereka lalui.

Hatiku sebak kerana Allah sedang menjawab cetusan hatiku yang teringin untuk memeluk wanita itu sebentar tadi. Sungguh Allah Maha Mendengar dan berkuasa memakbulkan doa kita pada bila2 masa, mengikut kehendakNya.

Aku lepaskan pelukan apabila wanita itu sudah semakin tenang dan aku biarkan dia meluahkan perasaan tentang apa yang sedang berlaku antara mereka. Jelas kelihatan yang masih ada cinta dan kasih antara mereka berdua. Tangan wanita itu pula masih erat menggenggam tanganku sambil berterima kasih kerana aku sudi memenuhi permintaannya sedangkan aku boleh saja menolaknya.

Aku katakan bahawa apa yang berlaku pada hari ini adalah ketentuan daripadaNya. Begitulah Allah mengalih aku daripada Cyberjaya ke KLIA kerana sudah tertulis yang aku akan bertemu dengan mereka dan ada sesuatu yang Allah ingin aku pelajari daripada mereka. Inilah sebabnya arak diharamkan dalam Islam namun aku tidak pula mengatakan sedemikian kepada mereka. Aku hanya menyebut bahawa pasti ada sebab kenapa Allah mempertemukan mereka berdua dan kemudian menyatukan mereka dalam perkahwinan.

Mereka memperkenalkan diri sebagai Rash dan Christ dan aku pula menggunakan nama Imah.

"Sir, do you love her?" tanyaku kepada Christ.

"Yes, I do," jaawabnya dengan yakin.

Dan aku bertanya perkara yang sama kepada Rash dan dengan yakin juga Rash menjawabnya malah mengatakan yang Christ adalah lelaki yang baik cuma mempunyai masalah minum yang keterlaluan.

"Will you give him another chance?" soalku lagi malah dengan tiba2 aku rasa sangat yakin bertutur dalam Bahasa Inggeris :)

"Yes, because he is actually a good man," jawab Rash lagi.

"Sir, you are actually a lucky man and please do not ruin it. She is willing to give you another chance and I do believe that you are a good man. In fact, I believe that you are a brave man because only a man have a courage to step into a marriage," begitu lancar aku menuturkannya malah aku sendiri tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk berkata sebegitu kepadanya.

Aku lihat Christ mengalirkan airmata, tanda benar2 memaksudkan janji dan ingin berubah.

"Can you do that, sir?" soalku lagi menuntut agar Christ melafazkan janjinya.

"Yes, I will," sambil tangannya menyapu airmata yang masih mengalir.

Rash terus memelukku lagi, terharu mendengar pengakuan Christ dan tidak putus2 memuji aku sehingga aku merasa begitu malu dan kerdil dengan keadaan diri. Bahawa apa jua yang aku tuturkan pada hari ini adalah dengan izinNya jua. Aku ini hanya mediumnya sahaja malah tidak berdaya walau sebesar kuman. Malah terkadang aku terasa seolah kata2 yang dituturkan adalah sebenarnya ditujukan kepada diri sendiri.

"Sir, the promised that you have made just now is also witnessed by God and please keep it. I believe things will get better. He will ease the path for both of you and please protect your marriage," tambahku lagi.

Rash memelukku lagi untuk kali yang aku sendiri sudah lupa. Erat pelukannya.

"Imah, do you mind if I take a picture with you so that everytime I feel lost, I will look at our picture and recall what you have said to us just now," pinta Rash kepadaku.

MasyaAllah! Aku pula yang terasa sebak mendengar permintaannya malah Rash berkali2 mengatakan yang dia tidak akan berkecil hati jika aku menolaknya. Mana mungkin aku menghampakan permintaan dia dan inilah gambar kami berdua...



Banyak lagi perkongsian antara kami tetapi ia terlalu peribadi untuk aku kongsikan di sini dan biarlah ia menjadi pengajaran dan pelajaran buat kami bertiga. Bahawa pertemuan kami pada hari ini telah ditentukan olehNya jua. 

Ini pula foto mereka berdua dan aku berdoa semoga perkahwinan mereka akan berkekalan. Malah Rash juga telah membatalkan hasrat untuk terbang pulang semula ke London sebaliknya meneruskan hasrat meneruskan urusan mereka selama seminggu di Kuala Lumpur. Kedua mereka sebenarnya baru tiba dari London sewaktu aku menemui mereka di Coffee Club dan menyaksikan suasana terus hangat antara mereka berdua. 


Sesungguhnya kejadian yang aku lalui pada hari ini benar2 membuka hatiku untuk kembali mengenali diri sendiri. Masih terngiang kata2 Rash sewaktu memelukku beberapa kali malah seolah tidak mahu melepaskannya,

"Imah, you are such a nice person with a golden heart.

Aku terdiam seketika dan sekadar membalas,

"God created everybody with a kind heart and He will surely guide us. His plan is the best for us." 

Mereka pergi dengan senyuman dan ia benar2 membahagiakan hariku...Subhanallah! Benarlah, hati kita akan menjadi lebih bahagia saat kita membuat orang lain bahagia...

No comments: