Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, January 1, 2016

Jendela 2016

Bismillahirrahmanirrahim...

2015 telah melabuhkan tirainya. Kini kita berada di tahun 2016. Usia makin berkurang meskipun angkanya semakin bertambah. Bersediakah aku untuk menempuhnya? 

Baru2 ini teman sepejabatku, D, bertanya kepada aku,

"Karimah, U takut tak nak menghadapi tahun 2016?"

Aku terdiam mendengar soalan D lantas memandang wajahnya sambil bertanya,

"Kenapa U tanya I macam tu?"

Aku sebenarnya tidak menyangka yang D akan melontarkan soalan sebegitu namun aku positif mendengarnya. 

"Entahlah, I rasa 2016 ni akan jadi tahun yang sangat mencabar dan I rasa takut untuk menghadapinya," luah D. 

Seperti biasa, aku sedaya mungkin akan menjawab dengan nada yang positif meskipun di dalam hati sendiri hanya Allah yang tahu apa yang aku rasa.

"D, kita kan orang Islam. Kena yakin kepada Qada' dan Qadar. Ya, I pun sebenarnya takut sebab I tahu dugaan akan semakin bertambah tapi inilah kehidupan. I yakin Allah takkan bagi beban yang tak mampu kita tanggung," tuturku berhati2. 

Bimbang juga kiranya kata2ku itu seolah2 nak mengajar D pula kerana D sebenarnya berpangkat kakak dengan aku. Namun aku ikhlas berkongsi rasa dengannya dan semoga perkongsian itu akan dapat meredakan kerisauan dan kegusaran di hati kami.

Yang pasti, sama ada kita suka atau tidak, masa akan terus berdetik dan bumi akan terus berputar selagi belum tiba titik penamatnya iaitu kiamat. Maka selagi itulah langkah perlu diteruskan dengan keyakinan bahawa Dia senantiasa ada di setiap helaan nafas ini. Dia tidak mungkin akan meninggalkan kita selagi kita terus yakin kepada janji2-Nya yang pasti. 


Suka duka dan pahit manis yang telah dilalui pada tahun 2015 dan tahun2 sebelumnya, kita jadikan pengalaman dan pengajaran untuk mendepani tahun2 mendatang. Semoga kejadian2 lalu itu membuatkan kita lebih kuat dan tabah untuk berdepan dengan apa jua kemungkinan pada masa hadapan. Doaku agar kita semua akan lebih berjiwa kental melalui kehidupan ini. 


Itu azamku. Ya, untuk lebih kental dan tabah mendepani kehidupan ini. Di samping lebih jelas akan objektif dan hala tuju sebenar kehidupan ini, bahawa yang dikejar bukanlah kenikmatan dan kebahagiaan di dunia semata, sebaliknya negeri yang kekal abadi iaitu akhirat. Robbi yassir wala tua'ssir, robbi tammim bilkhoir...

No comments: