Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Tuesday, January 19, 2016

CK Yang Kata

Bismillahirrahmanirrahim...


19/1/2016...Pilihan sebenarnya di tangan sendiri...Kadang2 dalam hidup ini, perlu pegun sejenak untuk muhasabah diri. Sesekali mengimbas ke belakang, merenung kesilapan lalu agar tidak berulang lagi dan lagi. Waktu pasti akan terus berdetik, tak pernah mungkir. Justeru kehidupan perlu diteruskan. Saat lelah menyelimuti diri, langkah diperlahankan. Tatkala semangat membara dan laluan terasa lapang, laluilah perjalanan dengan tenang. Nikmati warna warni kehidupan yang terpamer di kiri kanan laluan dengan jiwa yang besar. InsyaAllah, kita pasti tiba ke destinasi dituju dengan selamat meski terkadang laluannya sedikit berbeda dari orang lain. Namun matlamatnya tetap. Menuju Dia. #ckyangkata #modetungguummihabiskelas

Tuesday, January 12, 2016

Kelas Dewasa

Bismillahirrahmanirrahim...


Ini minggu ke-2 Ummi menghadiri kelas dewasa di Masjid Putra. Syukur kerana Ummi nampak bersemangat untuk menyertainya malah bersiap dari awal lagi . Semoga Ummi akan kembali bersosial bersama masyarakat selepas melalui tempoh yang cukup mencabar kami sekeluarga. Doaku semoga Ummi lebih bersemangat menjalani hari-hari mendatang.  

Monday, January 11, 2016

Putrajaya Berjemaah Subuh

Bismillahirrahmanirrahim...


Alhamdulillah, syukur kerana pagi ini aku sempat membawa Ummi solat subuh berjemaah di Surau Al-Furqan, Presint 11. Kami tiba di sana seawal jam 5.45 pagi dan waktu Subuh masuk pada jam 5.57 pagi. Keseronokannya sungguh luar biasa. Aku harap dapat istiqomah meneruskan aktiviti ini sampai bila2. Usai solat subuh, kami pergi membeli sarapan sebelum pulang dan aku bersiap ke pejabat. 

Thursday, January 7, 2016

#justsaying

Bismillahirrahmanirrahim...


MakLong: Sara, catch the ball!
Sara: Ok, I got it!

Kenangan bermain bersama anak buah yang kini berkelana mengikut papa menyambung PhD di Sydney. Ya, baru2 ini aku dan keluarga diberi kesempatan untuk menziarah adik dan keluarganya di sana. Perjalanan yang memberi 1001 rasa dan mengubah arah perjalanan kehidupan menjelang tahun 2016. Sama ada akan aku kongsikan di blog ini atau tidak masih belum aku putuskan lagi. 

Yang pasti, ia kenangan seumur hidup malah tidak pernah terbayang akan menjejakkan kaki ke sana. Alhamdulillah. 

Ok, nak bersiap ke pejabat. Sara, MakLong rindu keletah awak!

Tuesday, January 5, 2016

Life is Like Flying a Kite

Bismillahirrahmanirrahim...


Life is like flying a kite. We can wait for the perfect conditions to pursue life-long desires, dreams, interests or to simply try something new, however there will always be extreme winds that temporarily throw us off course and even into the ground. We will also experience times of no wind at all, leaving us with little hope that the ideal opportunity will arise for us to fly. The truth is that as long as we are living, flying is a possibility, a choice that we get to make. We can embrace and even appreciate the sharp and unexpected turns and know that they are part of the ebb and flow process, or, we can allow the nose dives to harden our hearts, leaving us with the ongoing and defeated question of ‘what might have been?’  Either way, it is a choice, it is yours, and that’s the good news.

Inaction breeds doubt and fear. Action breeds confidence and courage. If you want to conquer fear, do not sit home and think about it. Go out and get busy. - Dale Carnegie

Monday, January 4, 2016

Mentelaah

Bismillahirrahmanirrahim...

Malam ini aku terasa ingin membelek helaian buku ini. Kandungannya memang dekat dengan jiwaku. Semua ini perlu kubuat gara2 tugasan baru yang diterima bermula tahun ini. Ya, aku telah diserapkan ke dalam unit yang sedang membangunkan sebuah portal. 


Perinciannya tidak perlu aku dedahkan namun tugasan itu membuatkan aku kembali ingin mentelaah tajuk2 yang dapat membantu dalam tugasan. Yang nyata, aku rindu dunia akademik. Tenggelam dalam lautan ilmu yang tidak berpenghujung. Infiniti. Hanya Dia Yang Maha Mengetahui segala2nya. 

Sunday, January 3, 2016

Resit2

Bismillahirrahmanirrahim...

Rutin tahunan apabila masuk tahun baru iaitu menapis resit2 tahun sebelumnya terutama resit2 pembelian buku & majalah. Pendek kata, resit2 yang boleh digunakan untuk rebat cukai pendapatan tahun lepas.


Ya, memang perangai aku akan longgokkan resit2 tersebut di dalam satu kotak dan dari semasa ke semasa aku akan tapis iaitu simpan yang perlu dan buang yang tidak perlu. Ada kawan aku yang namakan aku Ratu Resit kerana tabiat aku yang gemar simpan resit untuk setiap pembelian. Adakalanya tabiat aku ini berguna juga terutama jika perlu menukar barangan yang telah dibeli. Jika tidak, pasti pertukaran barang tidak akan dilayan jika tiada resit sebagai bukti pembelian. Yang pasti, malam ini bukan resit saja yang telah ditapis tetapi barang2 peribadi yang lain juga. Serius, aku benar2 ingin permulaan yang baru. Permulaan yang lebih bermakna buat diri sendiri dan insan2 tersayang. Yang lalu jadikan pengalaman dan pengajaran, masa hadapan hadapi dengan penuh semangat. InsyaAllah.

Sentap!

12.36pm, Kemaman Classic Kopitiam, IOI Mall Puchong.

I feel fresh. Hehehe. Boleh? 

Ini antara azam untuk diri sendiri sempena tahun baru. Lebih menyayangi diri sendiri, luar dan dalam. Ini kali ke-2 aku ke premis ini sebenarnya. Bukan ke kedai kopi ini tapi ke sebuah pusat rawatan kulit di dalam bangunan yang sama. Tak perlulah aku sebut nama premisnya. Yang ingin aku kongsikan adalah kenyataan daripada pekerja di situ sebentar tadi. Biasalah, usai rawatan dia akan mempromosi beberapa produk rawatan tambahan kepada pelanggan. Seperti biasa, aku kalau tak nak, memang akan terus terang bagitau tak nak. 

"Takpelah, saya bukan apa. Saya risau nanti lama2 saya malas nak guna kalau beli banyak2 produk," ujar aku jujur.

"Itulah sebabnya tiada orang yang tak cantik tapi yang ada adalah pemalas," balas pekerja itu sambil tersenyum manis.

Ok, zassss! Sentap! Terasa macam pisau tajam menusuk kalbu tapi aku hanya tertawa kerana aku tahu apa yang dikatakannya itu sangatlah benar. Hahahaha. 

Itulah realitinya dalam apa jua perkara berkaitan kehidupan ini. Tidak ada istilah kaya atau miskin, lemah atau kuat, pandai atau bodoh tetapi yang sebenarnya rajin atau malas sahaja. Man jadda wajada. Hatta insan2 OKU pun jauh lebih berjaya daripada aku yang dikurniakan sempurna anggota kaki tangan dan tubub badan ini. Semuanya kerana mereka punya keazaman dan keinginan yang jauh lebih kental dari aku. Maka aku isytiharkan tahun ini sebagai tahun mengentalkan jiwa demi masa depan yang lebih gemilang. InsyaAllah.

Saturday, January 2, 2016

Membela Besi

Bismillahirrahmanirrahim...

02012016. Akhirnya, hari ini aku nekad untuk baiki penghawa dingin kereta yang dah rosak sejak tahun lepas. Ini kali kedua ia rosak sebenarnya. Dulu dah tukar compressor recond. Bertahan setahun je. Kali ni rosak lagi. Aduhai inilah antara risiko bila membela besi. Bertabah jelah tukar lagi. Kalau tak tukar, enjin boleh overheat dan sebabkan kerosakan lain yang lebih teruk pula. Suka atau tidak, tukar sajalah.


Nak dijadikan cerita, setahun jugalah dashboard kereta aku ni tak boleh dibuka. Gara2 anak buah yang kini jauh di mata tapi dekat di hati, Nur Qaisara Aminah, punya angkara. Diletaknya gam gajah pada dashboard. Tertutup rapatlah ia tak boleh dibuka. Aku pula malas nak ikhtiar untuk buka memandangkan barang2 dalam tu tidak berapa penting. Yang pasti, pampers tu dah berkepam dalam dashboard. 


Lama juga nak baiki kerosakan sambil alang2 terus servis. Bertabahlah menunggu siap. Aku pula jenis suka tengok apa yang dibuat pada kereta tu. Saja nak faham. Tidaklah buta2 je aku bayar nanti.


Permulaan tahun baru yang lebih menyamankan harapnya...

Friday, January 1, 2016

Jendela 2016

Bismillahirrahmanirrahim...

2015 telah melabuhkan tirainya. Kini kita berada di tahun 2016. Usia makin berkurang meskipun angkanya semakin bertambah. Bersediakah aku untuk menempuhnya? 

Baru2 ini teman sepejabatku, D, bertanya kepada aku,

"Karimah, U takut tak nak menghadapi tahun 2016?"

Aku terdiam mendengar soalan D lantas memandang wajahnya sambil bertanya,

"Kenapa U tanya I macam tu?"

Aku sebenarnya tidak menyangka yang D akan melontarkan soalan sebegitu namun aku positif mendengarnya. 

"Entahlah, I rasa 2016 ni akan jadi tahun yang sangat mencabar dan I rasa takut untuk menghadapinya," luah D. 

Seperti biasa, aku sedaya mungkin akan menjawab dengan nada yang positif meskipun di dalam hati sendiri hanya Allah yang tahu apa yang aku rasa.

"D, kita kan orang Islam. Kena yakin kepada Qada' dan Qadar. Ya, I pun sebenarnya takut sebab I tahu dugaan akan semakin bertambah tapi inilah kehidupan. I yakin Allah takkan bagi beban yang tak mampu kita tanggung," tuturku berhati2. 

Bimbang juga kiranya kata2ku itu seolah2 nak mengajar D pula kerana D sebenarnya berpangkat kakak dengan aku. Namun aku ikhlas berkongsi rasa dengannya dan semoga perkongsian itu akan dapat meredakan kerisauan dan kegusaran di hati kami.

Yang pasti, sama ada kita suka atau tidak, masa akan terus berdetik dan bumi akan terus berputar selagi belum tiba titik penamatnya iaitu kiamat. Maka selagi itulah langkah perlu diteruskan dengan keyakinan bahawa Dia senantiasa ada di setiap helaan nafas ini. Dia tidak mungkin akan meninggalkan kita selagi kita terus yakin kepada janji2-Nya yang pasti. 


Suka duka dan pahit manis yang telah dilalui pada tahun 2015 dan tahun2 sebelumnya, kita jadikan pengalaman dan pengajaran untuk mendepani tahun2 mendatang. Semoga kejadian2 lalu itu membuatkan kita lebih kuat dan tabah untuk berdepan dengan apa jua kemungkinan pada masa hadapan. Doaku agar kita semua akan lebih berjiwa kental melalui kehidupan ini. 


Itu azamku. Ya, untuk lebih kental dan tabah mendepani kehidupan ini. Di samping lebih jelas akan objektif dan hala tuju sebenar kehidupan ini, bahawa yang dikejar bukanlah kenikmatan dan kebahagiaan di dunia semata, sebaliknya negeri yang kekal abadi iaitu akhirat. Robbi yassir wala tua'ssir, robbi tammim bilkhoir...