Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, April 22, 2015

Perubahan

Bismillahirrahmanirrahim...

Islam senantiasa menyarankan umatnya agar melakukan perubahan ke arah kebaikan.
Malang bagi orang yang pada hari ini jauh lebih teruk daripada semalam.

Petang semalam aku berbual2 dengan teman sepejabat, D.
Dengan tidak semena2, dia berkata,

"Karimah, I rasa U sekarang sudah banyak berubah terutama selepas pemergian ayah U."

Aku pandang tepat ke arah muka D sambil menunjukkan wajah penuh tanda tanya.

"Kenapa U cakap macam tu? Berubah macamana tu?"

"Yelah, I nampak U lebih tenang, pasrah dan redha," jawab D dengan jujur.

Aku hanya tersenyum sambil di dalam hati melafazkan kesyukuran namun terdetik juga di hati untuk terus bertanya kemusykilan yang timbul di hati.

"Sebelum ni U nampak I ni macamana?" Soal aku kepada D.

"Sebelum ni U nampak agak agresif. Sekarang U lebih tenang. Lainlah..." jawab D lagi.

"Syukurlah kalau I berubah ke arah yang lebih baik. Kata2 U tu mungkin ada benarnya. Bila I fikir2kan balik, kadang2 Allah letakkan kita dalam situasi tertentu untuk mendidik kita. I akui pengalaman menjaga Abah I sakit sehingga menghembuskan nafas yang terakhir memang benar2 memberi kesan pada I. Masih terbayang2 lagi saat I tutup mata ayah sendiri sebaik dia sudah tiada. Begitu tenang wajah dia. Mulanya I tak sangka yang I mampu uruskan arwah, of course lah dengan bantuan ahli keluarga, tapi secara keseluruhannya I memang rasa yang I tumpukan sepenuh perhatian hanya pada Abah waktu dia sakit. Pada I, perkara2 lain sudah tidak memberi makna lagi dan I langsung tak menyesal berbuat begitu. I rasa I akan lebih menyesal kalau I ambil mudah masa arwah sakit," jelasku kepada D.

D hanya tersenyum mendengar jawapanku itu.

"Betul U. Sekarang I akui betullah yang apa jua yang Allah tentukan untuk kita adalah yang terbaik. Kita mungkin berharap untuk dapat benda tertentu tapi Allah tak bagi sebab Dia nak bagi sesuatu yang jauh lebih baik. Malah bila I renung balik, semua yang I dapat dan lalui itu pun memang apa yang I doa daripada Dia selama ini. Cuma I yang tak perasan cara Dia menjawab doa2 I tu. Tapi sekarang I sudah mula nampak hikmahnya dan I rasa lebih bersyukur dengan apa yang sedang I lalui ini. Jujur I bagitau U, contohnya kalau sekarang I ni sudah ada keluarga sendiri, I tak fikir I akan ada peluang untuk bersama dengan ayah I sehingga ke nafas yang terakhir. Bukanlah maksudnya I tak nak kahwin tapi itu kan semua rahsia Dia. I jadi lebih faham yang hidup ini memang ujian semata. Dia nak uji sejauh mana I ni sabar dengan kehidupan ini. Sekarang fokus I nak jaga mak pulak dan kemudian sambung belajar. Kalau dalam masa tu ada rezeki2 lain, I akan terima tapi buat masa sekarang, fokus I hanya pada perkara yang dah pasti ada depan mata iaitu mak I," sambungku lagi.

"Baguslah kalau U fikir macam tu. Itulah I cakap U nampak lebih pasrah dan tenang sekarang berbanding dulu," balas D kepada aku.

Perbualan kami berterusan tetapi tidak semua dapat aku kongsikan di sini.
Pokoknya, aku sendiri sebenarnya tidak perasan perubahan yang D maksudkan tetapi bila aku renungkan kembali, mungkin ada benarnya juga kata2 D itu.
Sepanjang menjaga Abah di HUKM, aku sentiasa tenang dan cuba menerima setiap dugaan yang mendatang dengan sabar.
Malah sedari awal lagi aku sudah berniat untuk menjadikan pengalaman menjaga Abah sebagai satu pengalaman yang menyeronokkan kerana ia adalah tanggungjawab dan bukannya beban buat kami.



No comments: