Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, March 25, 2015

Tentang Abah: Doktor Bukan Tuhan

Bismillahirrahmanirrahim...

24 Mac 2015.

Aku sedang dalam perjalanan ke HUKM saat menerima panggilan daripada jururawat bertugas di wad 6E, wad terkini selepas Abah dipindahkan daripada wad ICU.

"Doktor nak jumpa ahli keluarga," katanya.

Sejujurnya aku merasa tidak sedap hati tapi kuteruskan juga pemanduan ke HUKM.
Mujur adikku, PakSoo, juga sedang dalam perjalanan ke sana.
Tidaklah aku berseorangan berjumpa doktor.
Sayu hatiku melihat keadaan Abah tetapi kukuatkan hati juga kerana ini bukan masa untuk bersedih.
Jangan berputus asa dengan rahmat Allah kerana segala2nya berada di dalam genggamanNya jua.
Segala yang berlaku dan diktakdirkan buat kita pasti terkandung hikmah yang pelbagai.

Abah tenat.
Kanser peparu tahap 4.
Malah sudah merebak ke hati dan otak.
Kata doktor, kes Abah ini memang sangat jarang berlaku.
Prosedur lung biopsy yang sepatutnya dijalankan pada pagi itu tidak dapat dijalankan kerana keadaan Abah yang sangat lemah.
Ia sangat berisiko tinggi untuk dibuat, pada mata manusia.

Sebulan atau mungkin kurang.
Itu jangka hayat Abah mengikut ilmu kedoktoran manusia yang sangat terbatas.
Aku diam.
Skrip itu perrnah kudengar dalam filem dan novel namun aku tidak pernah membayangkan akan melaluinya sendiri.
Redha? InsyaAllah,..
Jika ini laluan yang sudah ditentukan untuk Abah maka kami redha.
Semoga segala kesakitan yang Abah lalui ini menjadi kaffarah buatnya.
Setidak2nya kami berpeluang untuk menjaga Abah di hujung2 usianya.

Maka kami mohon untuk mendiscajkan Abah daripada HUKM.
Sudah tiba masanya kami menjalankan tanggungjawab sebagai anak dengan sepenuhnya.
Namun itu bukan bermakna kami mengalah dan menerima bulat2 keputusan doktor tetapi kami masih meletakkan harapan untuk mencari jalan dan ikhtiar alternatif untuk mengubati Abah.
Doktor bukan Tuhan.
Ke mana dan siapa masih belum ditentukan tetapi aku sudah membuat keputusan nekad untuk bercuti separuh gaji agar aku lebih fokus menjaga Abah dan juga Ummi.
Aku tahu Ummi pasti lebih sedih tetapi dia cuba menyembunyikannya.
Bayangkan mereka sudah hidup bersama selama 43 tahun.
Bukan satu perkara yang mudah untuk melepaskan seseorang yang selama ini berkongsi hidup malah boleh dikatakan seluruh usia Ummi hanya didedikasikan kepada Abah kerana Ummi berkahwin dengan Abah pada usia 17 tahun.

Semoga kami tabah melalui ujian ini kerana hidup ini tidak lain hanyalah ujian semata...

No comments: