Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, May 23, 2014

Konvo AyahChik dan Restoran Aroma Hijrah

Bismillahirrahmanirrahim...

11 Mei 2014 - Selamat hari ibu. Tarikh yang sama juga berlangsungnya majlis Konvokesyen AyahChik dianugerahkan ijazah sarjana. Bila berada di majlis ini, terasa masih baru lagi saya menjalani konvokesyen sendiri padahal ia sudah berlaku pada tahun lepas. 

Konvokesyen kali ini agak berbeza kerana Abah Ummi tidak dapat menghadirinya seperti majlis2 sebelum ini. Atas faktor kesihatan, Abah Ummi tidak dapat datang lebih awal ke sini. Mujur juga MakTeh secara sukarela bersedia untuk pulang mengambil Abah Ummi dan membawa mereka ke sini. Meskipun mereka tiba hanya selepas majlis selesai, ia sudah cukup menggembirakan kami kerana sempat untuk berfoto bersama. 

Memandangkan Abah Ummi tidak dapat hadir semasa majlis tersebut, isteri AyahChik mengambil tempat di dalam dewan menggantikan mereka. Saya pula telah diminta datang lebih awal untuk menjaga Qaisara sepanjang majlis berlangsung kerana anak2 kecil tidak dibenarkan dibawa masuk ke dalam dewan. 

Majlis kali ini diadakan di dewan yang baru siap iaitu Dewan Agung Tuanku Canselor (DATC) dan bukan lagi di Dewan Sri Budiman seperti sebelum ini. Sebenarnya ini bukanlah konvokesyen yang pertama yang dihadiri di sini. Bayangkan 2 orang abang saya juga turut tamat pengajian di sini sebelum ini iaitu di peringkat diploma dan ijazah. Untuk majlis mereka sahaja, sudah 4 kali kami hadir dan kemudian kali ke 5 dan 6 sewaktu majlis konvokesyen AyahChik, juga di peringkat diploma dan ijazah. Bermakna ini kali ke-7 kami menghadiri majlis konvokesyen di sini. 

Belajar rajin2 tau Sara

Sesi AyahChik merupakan sesi pertama dan di sebelah pagi. Lega rasanya walaupun cuaca agak panas sementara menunggu majlis selesai. Mujurlah Qaisara senang dijaga kerana tidak banyak kerenah tapi untuk menghilangkan kebosanan, saya bawa dia berjalan2 di kawasan sekitar. Apabila dia mengantuk, saya terpaksa membawanya masuk ke dalam kereta kerana cuaca yang agak panas membuatkan dia tidak berapa selesa. Sebenarnya saya juga tidak berapa selesa kerana cuaca memang agak terik tapi ia lebih baik daripada hujan. 

Qaisara dan Papa

PakSoo dan keluarga pula tiba sekitar jam 11 pagi dan memang menjadi rezeki, ada sebuah kereta yang meninggalkan kawasan parkir berhampiran kereta saya. Lalu saya maklumkan kepada PakSoo untuk parkir di situ supaya memudahkan pergerakan kami. Sementara itu, MakTeh dan Abah Ummi sudah memasuki tol Gombak dan sedang dalam perjalanan menuju ke UiTM Shah Alam. Majlis tamat sekitar jam 12 tengahari dan kami hanya sempat berfoto seketika sahaja sebelum membuat keputusan untuk beredar kerana cuaca yang agak panas dan juga untuk mengelakkan kesesakan trafik dengan graduan sesi pagi dan graduan sesi petang yang sudah mula mendaftarkan diri. 



Manakala MakTeh, Abah Ummi, BaMa dan keluarga juga sudah tiba di kawasan UiTM Shah Alam tetapi kami memutuskan untuk makan tengahari terlebih dahulu. Pilihan saya sudah tentu nasi arab (hehe) dan kali ini saya mengajak mereka mencuba nasi arab di Restoran Aroma Hijrah yang terletak di TTDI Jaya. Sengaja saya pilih tempat yang sedikit jauh dari Shah Alam kerana untuk mengelakkan kesesakan dengan keluarga2 lain yang turut datang meraikan majlis konvokesyen ahli keluarga masing2. Kewujudan tempat ini saya temui melalui Internet dan komen2 positif yang diberikan oleh pelanggan2 yang pernah menikmati hidangan di situ, membuatkan saya tergerak untuk turut mencubanya. Berpusing2 juga buat seketika mencari lokasi restoran tersebut tetapi pencarian kami ternyata berbaloi. Keluasan restoran yang mampu menempatkan jumlah pelanggan yang ramai dan dilengkapi dengan penghawa dingin. Memang penuh tapi mujur masih ada ruang untuk kami sekeluarga. 

Menu
Kami pesan 2 set hidangan di dalam dulang (ayam dan kambing) dan ia memang mencukupi untuk kami malah berlebihan sehingga terpaksa dibungkus. 

Skala? Ya, saya bagi 8/10 untuk rasa hidangan dan suasana kedai tapi 7/10 untuk servis kerana ada minuman yang dipesan tidak diterima dan kami terpaksa bertanya beberapa kali sebelum mendapatnya. Mungkin juga kerana waktu tersebut adalah waktu puncak dan jumlah pelanggan sangat ramai. Wallahua'lam.

Kalau tak posing tak sah kan

Kami pilih hidangan di dalam dulang


Usai makan tengahari, kami solat Zohor di masjid (saya lupa namanya) yang terletak tidak jauh dari restoran tersebut. Sekitar jam 3.30 petang, kami beransur ke kedai gambar di Seksyen 7 untuk sesi fotografi. Kelihatan Abah Ummi masih letih selepas perjalanan jauh tetapi demi anak2, digagahkan jua kaki melangkah. Jenuh juga menunggu aksi2 yang benar2 sesuai untuk dibingkaikan terutama aksi kanak2 kecil. Aduhai, sabar jelah. 

Berlakon ambil feel

Foto keluarga

Ini gambar semasa majlis konvokesyen saya pada tahun lepas dan kami sengaja merancang untuk memastikan gambar yang sama diambil semasa konvokesyen AyahChik. I'm speechless. Sejak dari kecil, ramai yang cakap muka kami seiras. Mungkin ya tapi saya rasa muka kami adik beradik memang semua seiras. Haha. 

2013 dan 2014

Meskipun kepenatan selepas seawal pagi bertolak dari rumah ke Shah Alam sehingga selesai majlis dan bersambung ke petang untuk aktiviti berfoto, saya gembira kerana dapat meluangkan masa bersama keluarga meraikan hari gembira. Walaupun Abah Ummi hanya tiba selepas majlis selesai, saya rasa mereka juga turut gembira dan berbangga dengan kejayaan AyahChik merangkul ijazah kedua. Pada akhirnya, yang paling penting bukanlah skrol/sijil yang dirangkul tetapi kebersamaan bersama insan2 tersayang di sepanjang perjalanan kehidupan ini. 

Genap 60 Tahun

Bismillahirrahmanirrahim...

3 Mei 2014 - Usia Ummi genap mencecah 60 tahun. Saya dan adik2 pula kebetulan berkelapangan untuk pulang meraikannya di kampung bersama Abah Ummi. Di samping itu, hari lahir adik ipar, Izzah dan anak saudara, Izzani juga diraikan bersama meskipun pada tarikh berlainan tetapi berdekatan. Kepulangan kami juga sebenarnya kerana risaukan keadaan Abah Ummi yang masih belum pulih sepenuhnya sejak kami pulang menunaikan umrah pada bulan lepas. 

Sengaja juga kami jemput MakSoo, adik Ummi, yang tinggal berdekatan untuk turut sama memeriahkan majlis kecil2an ini. Untuk hidangan, menu wajib sudah tentulah kek dan saya tempah sate kegemaran kami di gerai yang terletak berhampiran Pantai Teluk Lipat. 



Hidangan lain pula kami tempah pizza di Pizza Hut. Di sini pun berlaku juga satu insiden yang kurang menyenangkan apabila tempahan kami telah diberikan kepada pelanggan lain sedangkan kami sudah memaklumkan waktu pengambilan sewaktu membuat tempahan lagi. Disebabkan kesilapan staf tersebut, kami terpaksa menunggu semula tempahan kami siap walaupun saya agak kecewa dengan tindakan pengurus di situ yang tidak memandang serius kes2 sebegitu. Untuk tidak merosakkan kegembiraan kami, saya terus berlalu dan membiarkan mereka menyiapkan tempahan baru yang dijanjikan. Hairan sungguh dengan sikap sesetengah peniaga apabila berdepan dengan kesilapan di pihak mereka tetapi tidak bersungguh2 menampakkan keinginan untuk memperbetulkan kembali keadaan. 



Acara bacaan doa oleh Abah dan potong kek bermula selepas kami solat Isyak. Puas hati melihat senyuman di wajah Ummi saat dikelilingi ahli keluarga. Semoga Ummi akan terus diberikan kesihatan yang baik dan dipanjangkan usia dalam keberkatanNya jua agar kami sempat berbakti kepada keduanya dengan sebaik mungkin walau kami tahu jasa2 mereka membesarkan kami tak mungkin mampu dibalas sehingga akhir hayat kami. 

Biji Kopi, Bangi Gateway

Bismillahirrahmanirrahim...

Kisah ini sudah berlaku beberapa minggu yang lalu tapi baru sekarang saya berpeluang menukilkannya. Semua bermula apabila saya terbaca komen seorang rakan di Instagram tentang tempat makan baru ini. Kata beliau ia milik kenalannya sendiri lalu saya memasang niat untuk mencubanya juga. Sasaran utama sebenarnya adalah untuk mencuba rasa minuman kopi di situ sesuai dengan nama kedainya. 

Untuk memenuhi hajat itu, saya mengajak 2 orang rakan untuk turut serta mencuba hidangan di situ. Lalu kami ke lokasi premis yang terletak di Bangi Gateway, Bandar Baru Bangi. Walaupun nama premis tersebut seperti sebuah kopitiam, saya dapati hidangan menunya lebih kepada restoran masakan Melayu biasa. Ok, tidak mengapa kerana sasaran saya adalah kopi. 

Dengan penuh keterujaan, kami memesan hidangan masing2. Secara kebetulan, waktu itu saya betul2 teringin memakan petai lalu saya memesan sambal udang petai. Rakan saya pula memesan nasi briyani ayam sementara seorang lagi hanya memesan minuman sahaja. 


Nama tidak menggambarkan hakikat

Oleh kerana suasana agak lengang kerana ia hari kedua premis beroperasi, hidangan kami tiba tidak lama selepas itu. Berselera saya melihat warna hidangan tetapi selera sedikit terbantut apabila merasai kemanisan dan kepedasan yang agak terlebih. Saya masih mendiamkan diri sahaja dan cuba menikmati hidangan tersebut seadanya tetapi apabila saya dapati hidangan yang diberikan seperti kekurangan sesuatu, saya panggil salah seorang pelayan di situ,

"Adik, akak order sambal udang petai tapi kenapa tak ada petai?" tanya saya kepada pelayan tersebut. 

Dengan muka kehairanan, pelayan tersebut menjawab,

"Iya ke akak? Sekejap saya tanya bahagian dapur."

Hairan juga bagaimana dia tidak tahu sedangkan dia yang ambil pesanan dan premis hanya dimuati oleh kami dan beberapa orang pelanggan lain sahaja. Saya masih boleh bersabar lagi. Beberapa ketika, pelayan tadi muncul kembali.

"Sorry kak, tukang masak cakap petai habis."

Ok, suhu badan sudah naik sedikit tetapi masih cuba menahan diri dari marah.

"Habis tu kenapa tak bagitau awal2 yang petai tak ada? Mungkin saya boleh tukar pesanan lain," ujar saya dengan nada yang agak tidak puas hati. 

"Maafkan saya kak, saya tak tahu," balas pelayan tadi dengan riak wajah agak cuak. 

Sambal udang petai TANPA petai

Tidak sampai hati melihat perubahan wajah pelayan itu, saya meneruskan makan hidangan tetapi tiba2 rakan saya yang memesan nasi briyani pula bersuara,

"Eh, ayam ni tak masaklah. Merah lagi isinya."

Saya panggil pelayan tadi sekali lagi lalu melaporkan keadaan itu kepadanya. 

Suhu badan? Naik lagi, aduhai. 

Pelayan itu ke bahagian belakang lagi. Agak saya dia melaporkannya kepada mungkin majikan atau penyelia bertugas. Kemudian muncul lagi menghampiri meja kami.

"Kak, bos saya suruh ambil ayam ini. Kami boleh gantikan dengan hidangan baru," jelas pelayan tersebut.

Rakan saya enggan menerima hidangan baru kerana satu, sudah patah selera dan kedua, takkan larat nak habiskan hidangan kedua pula. Saya sudah mula kecewa dengan servis mereka. Lebih mengecewakan ini hari kedua mereka beroperasi tetapi tidak menampakkan kesungguhan untuk melayan pelanggan. Tidak rugi rasanya jika majikan/penyelia datang bertemu kami mendapatkan maklumbalas setelah apa yang kami lalui tadi. Serius, saya juga sudah patah selera. Lebih2 lagi saya yang mengajak mereka ke situ. Cubaan merasa minuman kopi juga mengecewakan kerana ia hanya bancuhan biasa sahaja dan bukan menggunakan mesin pengisar kopi. 

Lalu kami meminta bil daripada pelayan tapi sengaja saya mengambil bil tersebut dan ke kaunter untuk bertemu dengan majikan yang berada di situ.

"Kena caj harga sama juga ke? Hidangan saya petai takde. Hidangan kawan saya pula ayam tak berapa masak," tanya saya.

Dengan riak wajah seolah2 tidak senang dengan pertanyaan saya itu, majikan tersebut menjawab,

"Sama juga."

Saya jelaskan lagi yang sepatutnya mereka maklumkan kepada saya jika hidangan yang diminta tidak lengkap dan sama ada saya ingin menukar hidangan atau tidak. Ini tidak, diteruskan juga walaupun hidangan tidak sempurna. Kemudian tiada pula inisiatif untuk damage control. Memang saya pangkah premis ini. Datang lagi? Tak mungkin! 

Saya doakan premis mereka terus maju dan segera perbaiki kekurangan jika ingin terus berkembang. Prinsip saya mudah. Hidangan biasa2 akan jadi sedap jika layanan yang diterima baik tetapi menjadi sebaliknya jika layanan buruk diterima. 

Yang pasti, nama premis ini TIDAK menggambarkan servis sebenar yang mereka sediakan. 

Thursday, May 22, 2014

Muhasabah Diri

Bismillahirrahmanirrahim...


Berhenti mengeluh dan teruskanlah langkah dengan senyuman keyakinan bahawa setiap yang berlaku ini adalah ketentuan yang terbaik dariNya buat kita. Satu hari nanti kita akan berterima kasih kepadaNya kerana ini cara Dia mendidik kita, mempersiapkan kita untuk mendepani hari depan. 

Wednesday, May 21, 2014

Otak2

Bismillahirrahmanirrahim...

Apa ni? 
Ya, ini adalah otak2. 

Kenapa nampak lain? 
Ya, kerana ini otak2 moden, bukan yang asli dari Kemaman. 

Rasa? 
Hmmm, cukuplah sekadar untuk melepaskan kerinduan tapi bezanya macam langit dan bumi.

Di mana? 
Killiney Kopitiam, Putrajaya.


Apapun, Alhamdulillah...

It's A Grind, SS15

Bismillahirrahmanirrahim...

Sambungan dari entri ini. Saya pening mencari lokasi kedai telefon berpandukan alamat yang diperoleh daripada Internet. GPS pula bawa saya pusing2. Semua jalan sehala, jadi 2-3 kali juga pusing2 laluan sama. Tiba2 saya teringat kafe IAG kegemaran yang sering dikunjungi di Cyberjaya. Dah lama saya tahu yang mereka sudah buka cawangan kedua tetapi belum berkesempatan jejak kaki. Sebelum ini saya sudah mencarinya di Subang Jaya SS15 tetapi waktu sudah agak lewat dan saya hanya mengambil maklum kedudukannya sahaja. Malam itu disebabkan kepeningan mencari kedai telefon, saya ambil peluang untuk singgah di IAG. Wah, suasananya persis cawangan di Cyberjaya walaupun ruangnya agak kecil dan saya perasan perbezaannya terletak pada warna tema. Jika di cawangan Cyberjaya, warna temanya adalah hijau pucuk pisang, di cawangan ini warna temanya adalah biru. Menariknya, mesin pengisar kopi juga diwarnakan mengikut warna tema.



Tanpa banyak soal, saya pesan minuman kegemaran, Madagascar Vanilla Latte dan muffin coklat. Beberapa ketika saya menikmati aroma kopi dan mengisi perut dengan muffin sambil melepaskan kelelahan mencari kedai telefon yang belum ditemui.

Sekitar 10 minit melayan perasaan sambil menikmati hidangan, benak saya tersentak kerana tersedar dari kesilapan sendiri. Saya lupa meminta pertolongan Allah dalam pencarian ini. Astaghfirullahala'zim. Lalu saya perbetulkan niat dan meminta pertolonganNya agar membantu saya memenuhi hasrat untuk mencari kedai berkenaan dan membeli telefon baru untuk Abah. 

Saya nekad meneruskan pencarian dan berniat jika kali ini saya gagal menemuinya juga, itu bermaksud yang Allah belum mengizinkan saya untuk menyempurnakan niat itu. Allah Maha Mendengar. Dengan hanya sekali pusingan, saya memasuki lorong yang sebelum ini belum dimasuki langsung semasa berpusing2 tadi. Terpampang papan tanda kedai tersebut di depan mata tetapi saya agak terkejut melihat kerumunan manusia yang memenuhi kedai tersebut. Persis berada di pasar gayanya. Dalam hati terdetik,

"Kayanya orang Malaysia. Beli telefon macam beli ikan dan sayur je."

Syukur dengan mudah saya berjaya mendapatkan ruang parkir tidak jauh dari kedai tersebut. Kemudian pening pula bagaimana untuk urusan pembelian kerana kaunter dipenuhi dengan pelanggan lain. Langsung tiada ruang untuk menyelit. Kecewa dengan keadaan tersebut tapi rugi juga jika berpatah balik kerana bukan senang untuk sampai ke sini. Tiba2 terbuka satu ruang kosong di kaunter dan saya terus menyelit masuk. Lebih mujur apabila penjual terus memenuhi permintaan saya dan segala urusan selesai tidak sampai 15 minit. Bila diingat2kan balik, betapa lemahnya manusia. Mudah benar melupakan kepada Dia yang senantiasa menunggu untuk memenuhi permintaan hamba2Nya. 

Monday, May 19, 2014

Bila CK Jumpa DK

Bismillahirrahmanirrahim...

26 April 2014 - Seminggu sebelum itu Shar sudah maklumkan kepada saya yang dia bakal datang ke KL, menemani suaminya. Terharu rasanya bila kawan baik menghubungi kita dan ingin berjumpa. Agak lama juga saya tidak bersua dengan Shar. Kali terakhir kami berjumpa di Alamanda sewaktu Shar sedang sarat mengandung. Kami bertemu di Alamanda kerana Shar menginap di Hotel Everly. Gigih saya datang dari pejabat di Kuala Lumpur kerana ketika itu saya masih bertugas di sana. Lebih melucukan, pada hari itu saya berpuasa dan hanya Shar seorang yang makan. Haha. Takpelah, kawan punya pasal, saya ok saja. 

Tidak lama kemudian saya dapat berita yang Shar sudah selamat melahirkan bayi perempuan dan diberi nama Dhia Khadijah. Alahai, sedap namanya. Justeru, bila Shar memberitahu ingin berjumpa sementara suaminya menghadiri majlis alumni sekolah, saya tiada halangan. Malah saya tiada masalah untuk menjemput Shar di lokasi majlis dan kami ke IOI Mall untuk bersembang. 


Semacam ada rasa tidak percaya pun ada juga melihat Shar sudah bergelar seorang ibu. Banyak kenangan suka duka antara kami berdua, sama ada dari segi pekerjaan mahupun peribadi, sejak mula berkenalan di pejabat lama. Siapa sangka persahabatan kami berlanjutan sehingga hari ini dan saya berdoa semoga ia akan terus terjalin sampai bila2. 

Hampir seharian kami bersembang sehingga akhirnya berpisah pada jam 6 petang. Shar dan keluarga meneruskan perjalanan ke Muar sementara saya ke Subang Jaya, memenuhi misi membeli telefon baru untuk Abah. 

Apapun, saya bersyukur atas anugerah persahabatan daripadaNya ini dan saya berdoa semoga Shar dan keluarga akan senantiasa berada di dalam rahmatNya jua. 

Muhasabah Diri

Bismillahirrahmanirrahim...

"Sungguh aku tidak bimbang jika manusia tidak lagi memandang aku namun aku sangat bimbang jika Allah tidak lagi sudi memandangku sebagai hambaNya."

Sunday, May 18, 2014

Bekam

Bismillahirrahim...

Kali terakhir saya berbekam adalah pada bulan Januari tahun ini. Patutlah badan rasa kurang selesa sebab memang rutin saya berbekam setiap 1-2 bulan. Kalau tak, badan mesti rasa macam ada yang tak kena. Hari ini saya nekad untuk berbekam dan urut juga. Keutamaan sebenarnya untuk berurut kerana sakit urat belikat. Sudah beberapa hari saya menahan sakit setiap kali ingin berbaring atau menyandarkan badan. Sangka saya rasa sakit ini akan hilang selepas beberapa hari tetapi makin lama makin terasa sakitnya. Malah saya juga hairan punca saya mendapat sakit urat ini. Bila berborak dengan rakan2 sepejabat, baru saya perasan yang sakit ini berpunca daripada bermain boling tempohari. Itulah padah bermain bersungguh2 tanpa latihan selepas beberapa lama tidak bermain. Mujur juga kumpulan kami menjadi juara. Tidaklah rasa terkilan sangat. 

Malam tadi saya sms Aini, pemilik pusat bekam yang sering saya kunjungi di Bandar Baru Bangi. Alhamdulillah ada kekosongan untuk hari ini pada jam 4 petang. Selalunya memang agak susah untuk dapatkan slot kerana pusat bekam untuk wanita tidak banyak di sekitar kawasan ini dan kadar yang dikenakan juga pada saya, agak berpatutan kerana saya pernah dikenakan caj yang jauh lebih mahal di tempat bekam lain. Kadar di sini adalah RM5 per cup. 2 jenis pakej ditawarkan iaitu pakej biasa mengunakan 10 cup dan pakej overhaul menggunakan 24 cup.

Saya memang pelanggan yang agak cerewet bila berdepan soal servis sebab saya rasa menjadi peniaga kena jujur. Selagi saya tidak berdepan dengan apa2 masalah dengan mereka, saya akan terus setia mengunjungi tempat mereka. Malah kalau ada pun masalah kecil, saya masih boleh terima jika mereka sudi mendengar komen daripada pelanggan dengan baik. Konsepnya mudah. Jika sekali saya berdepan dengan ketidakikhlasan mereka melayan pelanggan, ia bakal jadi kunjungan yang terakhir. Jika ia kunjungan pertama maka ia bakal jadi kunjungan terakhir. 

Urut selama 1 jam dan untuk bekam saya ambil pakej overhaul sebanyak 23 cup. Sepatutnya 24 cup tapi saya takut untuk bekam di kepala. Proses bekam memakan masa hampir 40 minit dan segalanya selesai sebelum jam 6 petang. Sempat juga saya tumpang solat Asar di sini. Oh ya, antara salah satu sebab saya selesa datang ke sini kerana tempat ini memang dikhususkan untuk wanita sahaja. Jadi agak mudah menjaga aurat di sini. 



Selesai urusan, perut pula terasa lapar. Sebenarnya saya sudah ada tempat sasaran untuk makan sebelum datang ke sini lagi. Di mana? Tunggu entri seterusnya :)

Masak2 CKway

Bismillahirrahmanirrahim...

Dah agak lama juga dapur tak berasap. Alasan? Kalau masak banyak2 tapi tak habis, membazir juga. Beli barang2 dapur dan tak habis guna sampai rosak, membazir juga. Jalan mudah, tapau je tapi lama2 teringin juga nak makan masakan sendiri. Lagipun mudah je sebenarnya nak buat, tinggal pilih rajin atau malas je. Akhir2 ini saya selalu tapau sandwic Subway sebab lokasinya yang strategik iaitu dalam perjalanan saya pulang ke rumah. Senang. Singgah, beli dan teruskan perjalanan. Tak perlu nak pusing balik. Bagus juga amalan makan sederhana ini, sebab tanpa saya sedar, hampir 10 kg berat badan dah turun dalam beberapa bulan sahaja. Masa kawan2 tegur badan dah susut, saya abaikan je sebab bagi saya rasa biasa je tapi bila seluar dah banyak yang longgar, peliklah juga. Yelah, dah beberapa tahun memang berat badan statik je kecuali masa saya sakit teruk 2 tahun lepas, memang turun mendadak tapi tak kekal lama pun. Lepas pulih, selera makan macam biasa dan berat pun kembali naik. 

Kali ni memang saya terkejut. Biar betul. 10 kg kot. Banyak tu. Saya hanya timbang lepas kawan baik, Shar, yang datang dari Penang, tegur yang saya nampak lain. Mula2 saya gelak dan jawab, "Mana ada? Macam biasa je," sambil gelak2. 

Balik rumah, hati saya terdetik nak timbang. Dah lama juga penimbang tu saya abaikan kewujudannya di sudut dinding. Sekali bila saya naik penimbang, mata saya macam tak percaya je tengok jarum tu berhenti di angka 6*. Sebelum ini memang angka 7* je. Terus saya rasa semangat nak turunkan lagi dan ia rupanya tidak mustahil untuk dibuat. Rupanya baru saya perasan. Beberapa bulan kebelakangan ni, saya kurang makan malam. Kalau saya makan pun memang pada kuantiti yang sangat minima dan kadang2 tak ambil langsung. Saya rela tidur dalam keadaan lapar tapi tabiat saya, pagi2 memang kena makan sesuatu. Tak boleh perut kosong, nanti dah sampai tahap menggigil memang susah. 

Jadi, sebab saya dah jemu (sementara je kot) nak ke Subway, saya pun borong barang dapur masa balik dari kerja tempohari. Bajet2 beli untuk boleh masak seminggu cukuplah terutama untuk sahur. Pada saya, sahur sangat penting. Mengantuk macamana pun saya akan bangun untuk sekurang2nya makan kurma dan minum air kosong. Kalau ada air coklat lagi bagus. 


Sandwic di atas tu saya letak kepingan ayam, timun jepun, tomato, kepingan keju, salad, mayonis dan sos cili. Cadangnya nak letak minyak zaitun tapi tak jumpa masa memborong di kedai. Mungkin lepas ini akan cari minyak tu di kedai lain. 


Ini pula mee goreng. Saya guna mee yang dicelur dan tumis rempah sendiri. Agak tak gemar dengan perencah segera itu. Rela tumis rempah sendiri. Lagipun tak susah mana pun. Campak2 bawang, gula, garam, dah siap. Lepas tu pecahkan sebiji telur dan goreng rata. Dimakan berulam sayur salad, tomato dan sos cili. Saya ni sebenarnya memang hantu tomato. Dari dulu memang penggemar tomato tapi hairan kulit tak mulus sangat haha. 


Hari ini buka peti ais tengok ada bebola ikan. Dah agak lama jugalah bebola tu bertapa dalam peti tu. Rasanya dah cukup tempoh bertapa dalam tu, jadi saya keluarkan dan campak dalam kuali. Mulanya saya cadang nak rebus je bebola tu dan cicah dengan sos tapi tiba2 datang idea nak masak sup. Periksa bahan2, semua ada. Ok, operasi masak sup bermula. Campak2 je semua bahan2 termasuk segala serbuk yang ada. Saya perasan saya ni kalau memasak main campak2 je, selalunya menjadi tapi bila menyukat beria segala bagai, mesti ada yang kurang. Jadi hari ni dengan yakin, main campak2 je. Nasib baik rasanya tak mengecewakan. Lagipun mulut sendiri juga nak makan kan. 


Kat atas tu segala serbuk yang saya tuang dalam sup yang saya namakan Sup Bebola CKway. Dah selamat dimakan sebentar tadi bersama nasi putih panas2 dan sambal ikan bilis pedas berasap. Baki masih ada tapi simpan untuk sahur pagi esok. 

Masak susah? Sebenarnya tak tapi kadang2 penyakit mim alif lam sin melanda huhu. 

Selamat berhujung minggu! (Esok Isnin? Huhu) 

Thursday, May 1, 2014

1 Rejab 1435H

Bismillahirrahmanirrahim...

Selamat Hari Pekerja = 1 Rejab 1435H.

Semalam saya gigih ke MPH Alamanda selepas tamat waktu kerja demi untuk mendapatkan buku ini. Hati benar2 ingin membacanya sempena kedatangan bulan Rejab. Bermakna Ramadhan akan memunculkan diri tidak lama lagi. Apakah sempat untuk bertemu dengannya?


Harganya agak mahal (RM81.80) untuk sebuah buku sekitar 168 halaman muka surat tapi saya yakin pasti tinggi nilai di dalamnya. 

Sehingga saat ini, separuh buku telah habis dikhatam. Lambat? Ya, sengaja dihadam perlahan2 untuk benar2 menghayati setiap bait2 tulisannya. Jom sambung baca!