Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, February 19, 2014

Lembaran Baru

Bismillahirrahmanirrahim...


Tanpa disedari, sudah 3 minggu saya berada di tempat baru. Kehidupan terasa lebih tenang apabila saya kini tidak lagi perlu terkejar2 di awal pagi ke pejabat semata2 untuk mengelakkan kesesakan trafik. Waktu bangun pagi masih sama tetapi saya mempunyai ruang waktu yang lebih panjang untuk melakukan aktiviti2 peribadi. Jika sebelum ini, saya akan bertolak ke pejabat pada jam 6.30 pagi, kini saya boleh bertolak selewat2nya jam 7.30 pagi. Sungguh tenang rasanya dapat menikmati suasana pagi yang indah, melihat beburung berterbangan meskipun trafik agak sesak tetapi jaraknya tidaklah terlalu jauh berbanding sebelum ini. Malah saya juga tidak perlu tergesa2 mengejar waktu pulang seperti sebelum ini iaitu jam 5 petang. 

Penghijrahan saya ini penuh dengan drama tetapi dengan keyakinan bahawa usaha disertai doa yang tidak putus2 pasti akan membuahkan hasil membuatkan saya terus kuat melalui hari2 mendatang. Melalui saat getir ini juga membuat saya mengenal orang2 yang benar2 dekat dan memberi kesan mendalam di hati saya. Meskipun kedengaran juga suara2 yang mempersoalkan penghijrahan ini tetapi saya sudah nekad bahawa saya punya alasan tersendiri membuat keputusan tersebut. Ada yang membandingkan jarak yang saya lalui berulang-alik ke pejabat dengan orang lain yang melalui jarak yang lebih jauh. Jawapan saya mudah. Ini hidup saya dan saya berhak menentukan arahnya untuk hidup dengan gembira atau setidak2nya lebih tenang. Selagi saya punya pilihan untuk mendapatkan yang lebih baik, mengapa tidak? 

Sungguh! Proses yang dilalui sepanjang tempoh sebelum penghijrahan benar2 mengajar saya bahawa sekiranya keyakinan yang benar2 mantap diletakkan kepada Allah maka tidak mustahil untuk Allah memakbulkan doa hambaNya. Begitulah kuasa doa yang seringkali dipandang enteng oleh sesetengah individu sedangkan itulah senjata orang Mukmin. Saat itu saya redha dengan sepenuh2nya atas ketentuanNya di samping meneruskan usaha untuk menjadikan penghjirahan ini satu realiti. Hanya Allah yang tahu perasaan saya saat menerima khabar gembira itu. 

Saya sentiasa percaya yang Allah tidak pernah menzalimi hamba2Nya. Begitu juga dengan kehidupan yang pernah saya lalui sebelum ini yang terpaksa berulang-alik meredah lautan trafik meskipun hanya dalam tempoh 7 bulan. Saya bersyukur diberi peluang itu kerana banyak pengajaran dan hikmah yang saya perolehi sepanjang tempoh tersebut. Begitu juga dengan penghijrahan ini. Allah pasti punya sebab tersendiri memakbulkan permohonan saya untuk berhijrah dan saya pasti ia yang terbaik. Kini giliran saya untuk memanfaatkan peluang yang telah diberikan oleh Allah ini dengan sebaik mungkin.   

No comments: