Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Tuesday, December 24, 2013

HKB - Episod 5 (Akhir)

Bismillahirrahmanirrahim...

15 Disember 2013 - Hari ini adalah hari terakhir percutian kami tetapi kanak2 tetap tidak melepaskan peluang untuk mandi manda di dalam kolam sebaik celik mata di pagi hari. Kami biarkan sahaja mereka menghabiskan masa bersama sepupu sepapat sebelum kembali ke rumah masing2. 


Sementara kanak2 menikmati waktu mereka, saya dan BaYu ke pekan untuk membeli apa yang patut bagi dibawa pulang. Ternyata tiada yang mampu menambat hati saya untuk dibeli lalu saya hanya membeli fridge magnet sahaja. PakSoo pula membawa anaknya, Izzani, ke hospital desa kerana demam yang masih belum berkurangan. Apa tidaknya, balik dari bercuti di Sabah, bersambung pula ke Pulau Pangkor dan kedua2nya melibatkan aktiviti di laut. Akibatnya, Izzani telah ditahan di wad untuk seketika bagi memantau suhu badannya. 





Syukur kerana selepas pemeriksaan suhu, Izzani dibenarkan keluar dan kami terus kembali ke rumah penginapan untuk urusan daftar keluar. Kami terpaksa berpecah menaiki feri dari jeti berlainan kerana kami datang juga dari arah berlainan. Saya dan BaYu dari jeti Pulau Marina sementara yang lain dari jeti Lumut. Untuk keluar dari Pulau Pangkor, tiket tidak diperlukan kerana tiket yang dibeli semasa masuk adalah untuk 2 hala. Mula2 tiba di jeti memang saya terkejut melihat lautan manusia yang ingin menaiki feri keluar dari pulau. Teringat insiden sewaktu ingin keluar dari Pulau Tioman kira2 4 tahun yang lalu. Ngeri apabila mengingatkannya tetapi ternyata Allah Maha Mendengar. Doa yang tidak putus2 'Robbi Yassir Wala Tua'ssir' membantu kami apabila laluan ke jeti Pulau Marina tidak seramai ke jeti Lumut. Malah sudah kedengaran suara2 tidak puas hati sesama mereka apabila melihat segelintir manusia yang memotong barisan sedangkan mereka yang lain gigih menunggu giliran. Ternyata laluan kami lengang dan kami tiba tepat pada masanya kerana feri untuk Pulau Marina tiba tidak lama selepas itu. Lebih melancarkan perjalanan apabila keluarga yang membawa anak2 kecil diberi keutamaan untuk memasuki feri dan kehadiran Qaisara memberi kelebihan kepada kami. 

Laluan kanan ke jeti Lumut sangat sesak



Perjalanan dari jeti Pulau Pangkor ke jeti Pulau Marina hanya memakan masa tidak sampai 15 minit. Memang lebih dekat berbanding ke jeti Lumut. Rupa2nya inilah hikmah kami tiba lambat dan menaiki feri terakhir tempohari. Kata abang2 saya, suasana untuk ke jeti Lumut memang sangat sesak sehingga terpaksa berebut2 dan berasak2. 


Sementara menunggu ketibaan kumpulan yang turun di jeti Lumut, kami ke Restoran Dayang yang teletak di Teluk Batik untuk makan tengahari. Kelihatan suasana restoran agak lengang kerana waktu hidangan sudah hampir berakhir dan lauk pauk juga sudah kehabisan. Akhirnya kami hanya menempah nasi goreng dan mee goreng sahaja. 




Usai makan, kami terima panggilan yang mereka sudah tiba di jeti Lumut dan kami berjanji untuk bertemu di sana. Sebelum pulang, kami singgah membeli hasil2 laut terutama ikan bilis di kedai2 sekitar bandar Lumut. Ternyata harganya tidak jauh berbeza dengan harga di pulau dan kadangkala jauh lebih murah. Mujur juga saya tidak membelinya sewaktu di pulau sebelum ini kerana perlu membawanya menaiki feri pula sedangkan jika dibeli di sini, saya boleh terus memasukkannya ke dalam bonet kereta. 


Akhirnya, masa untuk berpisah tiba. BaHa dan keluarga akan menghala ke Utara sementara kami pula ke Selatan. Dalam perjalanan, kami perlu singgah di Tanjung Malim untuk menghantar adik sebelum kembali ke Sungai Buloh. BaAn dan keluarga pula akan meneruskan perjalanan pulang ke Johor. Penat? Itu sudah pasti tetapi melihat senyuman di wajah Abah Ummi dan gelak tawa anak2 kecil sudah cukup mengubat kepenatan saya itu. 

No comments: