Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Tuesday, November 12, 2013

PraKonvokesyen - Demi Jubah

Bismillahirrahmanirrahim...

20 Oktober 2013 (Ahad) - Saya dan Arab memilih untuk mengambil jubah lebih awal untuk mengelakkan bersesak2 sehari sebelum hari konvokesyen. Untuk menjimatkan masa dan tenaga, kami juga memutuskan untuk pergi ke UTM Skudai dengan menaiki kapal terbang. Kami juga memilih untuk menaiki Malindo Air kerana Arab belum pernah merasai pengalaman menaikinya sedangkan saya sudah merasainya sewaktu Kembara Miri-Brunei. Terima kasih kepada Arab kerana gigih menguruskan tempahan tiket penerbangan sementara saya pula menyelesaikan urusan check-in sebelum kami bertolak ke sana.  

Penerbangan kami pergi dan balik.

Tiba di Senai, abang saya (BaAn) sudah sedia menunggu untuk membawa kami ke UTM Skudai. Alhamdulillah, urusan kami berjalan lancar walaupun terpaksa beratur untuk seketika sebelum mendapat giliran untuk mengambil jubah. Saya diberi jubah saiz M manakala Arab pula saiz S. 


Ada aku kesah? Hehe...

Kita ambil feel dulu hehe
Usai urusan pengambilan jubah, saya menemani Arab ke pejabat yang terletak bersebelahan dewan untuk mendapatkan surat jemputan konvokesyen yang sepatutnya sudah dipos lebih awal. Saya sudah menerimanya melalui pos tetapi atas sebab-sebab tertentu, Arab diminta untuk datang sendiri mengambilnya di pejabat sehari sebelum hari konvokesyen. Tanpa banyak soal, saya menemani Arab untuk mencari lokasi pejabat berkenaan yang tidak pernah kami kunjungi sepanjang bergelar pelajar UTM. Selepas berlegar2 beberapa ketika di situ, kami akhirnya menemui pejabat tersebut dengan bantuan seorang kakitangan yang kebetulan lalu di situ. Pegawai tersebut memaklumkan yang pejabat tersebut beroperasi pada hari tersebut untuk membuat persiapan menghadapi hari konvokesyen yang semakin hampir. Dengan yakin, saya mengajak Arab untuk mencuba nasib mendapatkan surat berkenaan pada hari itu juga. Tanpa banyak soal, kami bergegas ke situ dan memang kelihatan seperti ada beberapa orang kakitangan di dalamnya. Kami mengetuk pintu, memberi salam dan menghampiri kaunter tetapi pegawai yang kebetulan melalui kaunter memandang kami dengan pandangan sinis. Kami cuba menarik perhatiannya dengan memberitahu hasrat kami tetapi hanya dibalas dengan jawapan, 

"Pejabat tutup pada hari ini.

Muktamad. 

Entah mengapa hati saya nekad untuk terus mencuba lagi kerana mengenangkan susah payah kami datang dari jauh semata2 untuk mengambil jubah. Meyakini yang doa para musafir adalah mustajab, kami terus menanti di kaunter. Secara tiba2, seorang pegawai lelaki memasuki pejabat, kelihatan seolah2 baru sampai kerana tangannya membawa topi keledar dan jaket. Tanpa berlengah saya terus menyuarakan hasrat kami,

"Encik, kami ingin mendapatkan surat jemputan konvokesyen kerana atas alasan tertentu, ia tidak dipos dan kami diminta untuk mengambilnya sehari sebelum hari konvokesyen sedangkan kami tidak pasti sama ada dapat hadir atau tidak. Kami tahu pejabat ditutup pada hari ini tapi alang2 kami datang dari jauh, kami mencuba nasib kalau2 encik dapat membantu."

Sengaja saya gunakan perkataan "kami" untuk menggambarkan kesungguhan hasrat. Dalam hati saya terus berdoa agar Allah mempermudahkan urusan kami ini. Saya sangat percaya, segalanya mungkin jika hasrat di hati benar2 nekad. 

"Baiklah. Saya cuba cetaknya untuk puan. Boleh saya dapatkan IC puan," balas pegawai tersebut.

Hanya Allah yang tahu betapa bersyukurnya kami pada saat itu dan ia benar2 menyentuh hati saya. Betapa Allah benar2 Maha Mendengar doa hamba2Nya yang memohon dengan penuh kesungguhan. Pokoknya, yakin atau tidak dengan doa yang dipohon? Saya berani mengatakan yang saat itu saya benar2 yakin dan redha jika setelah mencuba sedaya mungkin, jawapan yang diterima tetap negatif. Alhamdulillah, urusan yang sepatutnya dibuat sehari sebelum hari konvokesyen telah berjaya disempurnakan lebih awal. 

Sebelum berlalu, saya sempat menyatakan kepada pegawai tersebut,

"Terima kasih Encik Zaini. Semoga Allah mempermudahkan segala urusan kehidupan selepas ini."

"Eh, mana tahu nama saya?" Tanya pegawai itu kelihatan takjub apabila saya menyebut namanya. 

Sambil ketawa, kami memberitahu yang ia terpapar pada carta organisasi di situ. Dia pun turut ketawa apabila mendengar jawapan kami. 

Ia begitu mudah. Sama ada memilih untuk membantu atau tidak. Ternyata dia memilih untuk membantu dan kami dengan ikhlas mendoakan kebaikan buatnya. Saya sering mendefinisikan sikap sebegitu sebagai bekerja dengan jiwa. Jiwa ingin membantu tanpa terlalu terikat dengan peraturan sehingga lupa kepada tujuan asal menjawat pekerjaan itu. 

Kami kembali kepada BaAn yang sedia menunggu di tempat letak kereta dan destinasi seterusnya adalah Kacang Pool Haji di Larkin. Ia pengalaman pertama juga buat Arab. 

Sementara menunggu penerbangan pulang pada jam 3.30 petang, saya minta BaAn meninggalkan kami di JB Sentral sahaja. Sengaja saya tidak mahu membebankan BaAn pula yang terpaksa melayan kami jika pulang ke rumahnya. Kami lepak di situ buat seketika dan menaiki teksi ke Senai pada jam 1.30 petang. 

Lega rasanya apabila segala perancangan berjalan lancar dan kami selamat tiba di KLIA meskipun agak lewat berikutan keadaan cuaca yang kurang baik dan pesawat terpaksa berlegar2 selama hampir setengah jam sebelum dibenarkan mendarat. 

No comments: