Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Sunday, October 20, 2013

Tazkirah: Teman Sejati

Bismillahirrahmanirrahim...


Petikan - Jangan Bersedih (La Tahzan) karya Dr. 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni.

Thursday, October 17, 2013

Ujian

Bismillahirrahmanirrahim...

Ujian itu hadiah dari Allah - "Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya." (Al-Baqarah: 286)




People Come Into Our Life For A...

Bismillahirrahmanirrahim...

People come into our life for a reason, a season or a lifetime. When we know which one it is, we will know what to do for that person. 

When someone is in our life for a REASON, it is usually to meet a need we have expressed. They have come to assist us through a difficulty, to provide us with guidance and support, to aid us physically, emotionally or spiritually. They may seem like a godsend and they are. They are there for the reason we need them to be. Then, without any wrongdoing on our part or at an inconvenient time, this person will say or do something to bring the relationship to an end. Sometimes they walk away. Sometimes they act up and force us to take a stand. What we must realize is that our need has been met, our desire fulfilled, their work is done. The prayer you sent up has been answered and now it is time to move on.

Some people come into our life for a SEASON, because our turn has come to share, grow or learn. They bring us an experience of peace or make you laugh. They may teach us something we have never done. They usually give us an unbelievable amount of joy. Believe it, it is real. But only for a season!

LIFETIME relationships teach us lifetime lessons, things we must build upon in order to have a solid emotional foundation. Our job is to accept the lesson, love the person and put what you have learned to use in all other relationships areas of your life. It is said that love is blind but friendship is clairvoyant.

Thank you for being a part of my life, whether you were a reason, a season or a lifetime :)

Credit: Thoughts From A Soul

Tuesday, October 15, 2013

Salam Aidiladha 1434H

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, niat Abah untuk mengadakan Qurban bersama anak2 pada tahun ini tercapai. 
Bergotong-royong menumbangkan seekor lembu tidak semudah yang disangka.
Yang penting, kerjasama!


Semoga Qurban ini diterima olehNya jua.


Monday, October 14, 2013

Bacaan Terkini

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, baru selesai membaca naskhah tulisan Prof. Mohd Kamil Ibrahim bertajuk Anekdot Madinah: Benar, DIA Maha Mendengar. Karya yang begitu menyentuh hati hingga tanpa sedar air mata mengalir saat membacanya. 

Kini sedang memulakan langkah membaca karya Dr. 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni pula bertajuk La Tahzan (Jangan Bersedih). Satu naskhah yang sudah lama dibeli tetapi tidak pernah dihabiskan bacaannya. Kali ini saya nekad untuk membaca, menghayati dan menghadamnya dengan penuh teliti. 

Friday, October 11, 2013

Usia Semakin Singkat

Bismillahirrahmanirrahim...

10 Oktober 2013 - Alhamdulillah, masih diberi waktu untuk menikmati alam ciptaanNya ini. Usia semakin berkurang jika diukur kepada usia wafatnya Rasulullah. Banyak perkara yang bermain di dalam benak saya akhir2 ini. Berapa banyak amalan yang benar2 diterima olehNya, berapa banyak dosa yang telah dilakukan dan berapa banyak pula baki waktu yang masih tinggal untuk saya di dunia ini? Jika bercakap soal takut mati, jawapan saya adalah ya. Saya takut meninggalkan dunia ini dalam keadaan saya tidak membawa amalan secukupnya untuk dibawa mengadap Yang Maha Esa.  

Petikan Anekdot Madinah: Benar DIA Maha Mendengar karya Prof. Mohd Kamil Ibrahim

Tidak seperti tahun2 sebelumnya, tahun ini saya merancang untuk memohon cuti bersempena ulangtahun kelahiran yang jatuh pada hari bekerja. Hajatnya untuk melalui lembaran ini dengan pergi ke suatu lokasi yang menenangkan jiwa saya namun saya tidak menetapkan tempatnya secara spesifik. Hanya itu niat yang terdetik di hati. 

Perancangan Allah lebih hebat. Rupa2nya Dia mengaturkan agar saya dapat membantu sahabat baik, Arab, untuk memenuhi temujanji pemeriksaan kesihatan anaknya di HKL pada tarikh yang sama. Tanpa banyak soal, saya menawarkan diri untuk menemani dia ke sana kerana suaminya berada di luar negeri atas urusan rasmi. Mungkin kerana niat itu juga urusan permohonan cuti saya telah dipermudahkan olehNya apabila tanpa banyak soal, telah diluluskan oleh ketua jabatan. 

Saya bertolak dari teratak seawal jam 6.30 pagi, sama seperti waktu saya bertolak ke pejabat pada setiap hari. Tiada beban di hati ini kerana saya ikhlas untuk membantu dia. Saya ingin menjadi tangan yang sentiasa berada di atas dan menjadi kawan yang benar2 dapat membantu terutama di saat sukar. Tiba di rumah Arab, anak2nya sudah disiapkan lebih awal dan saya hanya menunggu seketika untuk Arab bersiap. Tiada masalah untuk saya melayani Izzah dan Dzaafir kerana kedua2nya sudah saya anggap seperti anak saudara sendiri. 

Kami mulakan perjalanan dengan menghantar Izzah ke tadika terlebih dahulu sebelum meneruskan perjalanan ke HKL. Waktu temujanji yang ditetapkan adalah pada jam 9.30 pagi dan kerana waktu masih awal, Arab menyuarakan hasrat untuk bersarapan di kafe UTM terlebih dahulu. Arab hanya bersarapan sendirian sahaja kerana saya punya banyak alasan untuk berpuasa. Mujur juga Arab tidak kisah untuk makan bersendirian sementara saya menunggu Dzaafir yang lena di dalam kereta. 

Usai sarapan, destinasi pertama kami adalah wad pediatrik. Saya tinggalkan Arab dan Dzaafir di lobi untuk mereka menyelesaikan urusan di situ dan beredar ke kawasan tempat letak kereta. Oleh kerana kesukaran untuk mendapatkan ruang, saya hanya menunggu sahaja di dalam kereta dan awal2 lagi saya sudah bersedia dengan bekalan sebuah buku. Lebih satu jam menunggu, saya beredar apabila menerima panggilan daripada Arab memaklumkan yang urusan mereka sudah selesai dan perlu beredar ke destinasi seterusnya pula iaitu Kompleks Pakar. 

Bekal untuk tempoh menunggu
Ia bangunan baru yang terletak betul2 berhadapan dengan Hotel Grand Seasons dan itu kali pertama saya menjejakkan kaki ke situ. Masalah biasa yang dihadapi adalah untuk mendapatkan ruang parkir yang memang sangat terhad. Namun Allah telah mempermudahkan urusan kami apabila kon yang menghalang laluan ke parkir staf telah dialihkan lalu saya nekad memasuki ruang tersebut. Hanya pada Dia saya berserah agar kereta tidak diclamp sepanjang diletakkan di situ. 

Urusan seterusnya adalah untuk menyerahkan sampel air kencing dan darah serta seterusnya berjumpa doktor pakar. Awal2 lagi saya sudah menyediakan mental yang urusan ini pasti akan berlarutan sehingga ke waktu petang. Saya tidak tahu sama ada kehadiran saya benar2 membantu Arab tetapi saya senang dapat menemani dia dalam keadaan begitu kerana saya tahu ia situasi yang agak sukar untuk dihadapi bersama anak kecil. Setidak2nya saya dapat membantu menjaga Dzaafir apabila Arab perlu menyelesaikan urusan2 di kaunter atau ketika Dzaafir ingin bebas berlari. Bagi saya, ia bukan satu masalah besar malah saya seronok melakukannya. 

Seperti dijangka, segala urusan hanya tamat sekitar jam 4 petang dan tanpa berlengah kami terus beredar pulang untuk mengelakkan berdepan dengan kesesakan trafik yang lebih teruk berikutan hujan lebat. Tiba di kawasan perumahan Arab, kami terus menjemput Izzah di tadika terlebih dahulu dan kemudian singgah di sebuah restoran Arab untuk membeli nasi arab (ironi sungguh haha). Awalnya saya bercadang untuk berbuka puasa di Masjid Putra sahaja seperti kebiasaan pada hari Khamis, tetapi menukar perancangan apabila melihat waktu tidak mengizinkan untuk saya ke sana di samping diminta oleh Arab untuk berbuka di rumahnya sahaja. Saya akhirnya bersetuju dengan saranan Arab dan hanya pulang ke teratak selepas solat Isyak. 

Syukur urusan kami telah dipermudahkanNya kerana kedengaran berita yang kesesakan trafik sangat teruk berlaku di KL akibat hujan lebat yang mengakibatkan banjir kilat. Banyak perkara yang perlu disyukuri meskipun kami melalui hari yang cukup panjang di HKL. Yang pasti, saya tidak ralat meluangkan masa membantu sahabat saya itu malah gembira kerana sekurang2nya saya melakukan sesuatu yang baik di saat lembaran baru dalam kehidupan bermula. Tidak pula luahan saya ini untuk menggambarkan yang saya ini adalah seorang yang baik kerana saya sedar yang pelbagai kelemahan masih melingkari diri dan setiap saat saya duji olehNya. Justeru, saya perlu memastikan yang saya berada di dalam lingkungan suasana yang sentiasa mengingatkan saya kepadaNya jua. Bahawa hidup ini hakikatnya adalah ujian semata...Wallahua'lam.

Surau An-Nur BPV: Lakaran Surau

Bismillahirrahmanirrahim...

5 Oktober 2013 - Teruja pula melihat lakaran surau yang dibentangkan oleh arkitek. Terasa impian untuk membina surau semakin menjadi kenyataan meskipun perjalanan masih jauh. Kini perjalanan yang paling sukar iaitu untuk mendapatkan dana mencukupi benar2 sudah bermula apabila anggaran kos pembinaan sudah diterima daripada kontraktor. Kosnya mencecah hampir RM500k dan ia satu jumlah yang agak besar juga. Namun saya sudah maklum yang jalan untuk melakukan kebaikan sentiasa sukar dan tidak selurus yang disangka. Akan ada onak dan durinya dan itulah harga yang harus dibayar demi mencari redhaNya jua. Prinsip saya mudah, jika dulu Rasulullah putus asa saat dihina dan dibaling batu oleh kaum yang didakwah, pasti hari ini kita tidak akan menganut agama Islam yang suci ini.


Mengikut lakaran, surau ini akan mampu menampung jemaah lelaki dan perempuan seramai 200 orang pada satu2 masa. Berikutan keluasan tanah hanya setengah ekar, ruang meletak kereta menjadi sangat terhad dan hanya motosikal akan dibenarkan untuk memasuki ruang kawasan surau.


Berikut adalah ilustrasi lakaran surau yang telah dibentangkan oleh arkitek kepada kami.




Saya mempelawa sesiapa yang berminat untuk menyumbang ke arah pembinaan surau ini yang kami jangka akan siap sepenuhnya pada tahun hadapan. Awalnya kami meletakkan sasaran agar surau dapat digunakan pada bulan Ramadhan tahun hadapan tetapi ia agak tidak realisitik untuk dilaksanakan dalam tempoh tersebut lalu kami bersetuju ia disempurnakan dalam tempoh minimum 10 bulan. 

Justeru, kami kini gigih mendapatkan dana mencukupi untuk memastikan pembinaannya mengikut timeline yang telah dipersetujui. Beberapa prosedur akhir yang akan diuruskan oleh kontraktor dan urusan penentuan arah kiblat juga akan dibuat oleh pihak berkenaan dalam masa terdekat. 

Semoga Allah memberi kami kekuatan untuk menyempurnakan amanah ini. 

Muhasabah Diri

Bismillahirrahmanirrahim...


Kepulangan Singkat

Bismillahirrahmanirrahim...

28 September 2013 - Hati gelisah apabila mendapat khabar yang Abah demam. Saya tidak pulang ke kampung semasa cuti Hari Malaysia lepas kerana terlibat dengan kursus. Lalu tanpa banyak soal, saya membeli tiket kapalterbang untuk pulang seketika menjenguk Abah Ummi. Penerbangan KL-KT pada petang Sabtu dan penerbangan KT-KL pula pada pagi Sabtu. Sengaja saya membeli tiket kapalterbang kerana hanya pulang berseorangan dan kos tiket pula lebih kurang sama dengan kos petrol jika saya pulang dengan kereta. Malah badan juga tidak penat. 

Seperti biasa, saya akan memarkir kereta di Putrajaya Sentral dan menaiki tren ke KLIA. Seronok apabila saya perasan yang kadar parking di situ telah dikurangkan kepada RM2 sehari dan surcaj RM2 jika bermalam. Bermakna jumlah yang dikenakan hanya RM4/hari berbanding RM8/hari sebelum ini. Alhamdulillah.


Usai sarapan di kafe Lengkuas, Putrajaya Sentral, saya terus mengambil tren untuk ke KLIA. Sengaja saya merancang untuk tiba awal kerana ingin meluangkan masa membaca buku di situ. Namun ternyata perancangan Allah jauh lebih baik apabila saya ditakdirkan untuk bertemu rakan di pejabat lama sebaik menjejakkan kaki di sebuah kafe. Seperti biasa, niat asal saya adalah untuk mendapatkan secawan kopi sambil menikmati bacaan di situ. Akhirnya, niat itu berganti menjadi sesi borak bersama teman lama, Shaffri. 


Rupa2nya Shaffri juga sedang menunggu penerbangan yang sama dengan saya dan penerbangan kami telah ditunda kepada jam 3 petang. Dia datang dari Kota Kinabalu, Sabah untuk menghadiri kursus di bandar KT bersama rakan2 sejawatan yang lain.


Penerbangan yang dijadualkan berlepas pada jam 3 petang akhirnya hanya berlepas pada jam 3.45 petang. Anehnya, tidak pula saya merungut kerana kelewatan itu sebaliknya hanya membiarkan sahaja petugas menyelesaikan situasi yang sedang mereka hadapi. Saya percaya mereka sedang cuba melakukan yang terbaik dan pastinya setiap perkara yang berlaku itu ada hikmahnya yang tersendiri.

Kami tiba di Lapangan Terbang Sultan Mahmud, KT pada jam 4.45 petang dan seperti dijanjikan, BaHa akan datang menjemput saya di situ. BaHa dan keluarga sebenarnya sudah pulang ke kampung semalam dan hari ini dalam perjalanan pulang ke KT bersama Abah Ummi. Oleh kerana ia hanya kepulangan yang singkat, saya minta Abah Ummi bermalam di rumah BaHa sahaja agar kami dapat meluangkan masa untuk makan malam bersama. 

Sebelum pulang ke rumah BaHa, kami singgah untuk menikmati minum petang di kawasan berhampiran lapangan terbang yang memang terkenal dengan deretan kedai  menjual makanan laut yang digoreng celup tepung. Malah ada yang menggunakan singkatan ICT untuk ikan celup tepung. 




Ketupat sotong yang hanya ada di Pantai Timur sahaja tetapi yang ini tidak kena dengan selera saya. Masak sendiri lebih sedap!

Malamnya kami ke Pulau Duyong untuk menikmati makan malam di sebuah restoran bernama D'Ganu Steamboat. Saya pernah terbaca ulasan yang baik mengenai tempat ini di dalam sebuah blog dan berhajat untuk membelanja keluarga makan di sini. Pun begitu, layanan yang kami terima agak mengecewakan dan hampir2 saya ingin membatalkan sahaja keinginan untuk makan di situ tetapi untuk tidak merosakkan suasana, saya cuba untuk bersabar. Yang penting, saya seronok melihat keletah anak2 saudara berebut2 untuk memasak steamboat. 







Kesimpulannya, tempat ini sebenarnya bagus dan harganya juga berpatutan namun kualiti servis perlu diperbaiki jika ingin kekal lama dalam perniagaan ini. Kami sendiri terpaksa menunggu lama dan beberapa kali memanggil pekerja untuk membersihkan meja dan mengambil pesanan. Lebih mengecewakan apabila respon daripada pekerja juga tidak mesra pelanggan namun saya masih cuba untuk bersabar. Jika tidak, saya tidak tahu apa yang bakal saya ucapkan kepada mereka. Niat saya tetap satu, tidak mahu merosakkan mood kami untuk menikmati makan malam bersama. 

Selesai makan malam, saya memenuhi permintaan Adam dan Adeef untuk melihat deretan bot berhias yang berada berhampiran restoran. Ia tidak beroperasi pada malam tersebut kerana keadaan cuaca yang tidak mengizinkan. Apapun, kami sempat meronda2 kawasan sekitar sekadar untuk memenuhi naluri ingin tahu mereka berdua. 



29 September 2013 - Saya sudah bersiap seawal jam 7 pagi kerana perlu menaiki penerbangan pada jam 9.15 pagi. Sempat juga melambai Adam yang sudah bersiap untuk ke sekolah tetapi hati sedikit tersentuh apabila Adam bertanya, 

"MakLong balik bila?". 

Dia hanya menunduk saat saya menjawab yang saya akan pulang pada pagi itu. Tidak tahu apa yang bermain dalam kepala anak kecil itu tetapi saya menyayangi dia. Sementara Adeef pula mogok tidak mahu bangun dan tidak mahu ke sekolah apabila dikejut oleh Mamanya. Akhirnya, dia bangun apabila mendengar kata2 saya, 

"Adeef, MakLong nak naik kapal terbang ni"

Dengan mudah dia bangun tetapi tetap mogok tidak mahu ke sekolah. Mungkin dia menyangka yang saya akan turut membawa dia menaiki kapal terbang seperti sebelum ini. InsyaAllah, jika ada rezeki, MakLong akan bawa Adeef lagi. 

Akhirnya, saya dan Abah Ummi bertolak ke lapangan terbang pada jam 8 pagi. Sengaja saya bertolak kerana trafik ke sana kadang2 sukar dijangka. Ada masanya lancar dan kadang2 sesak. Mengenangkan yang ia adalah waktu puncak, lebih selamat jika saya bertolak awal ke sana. Kami tiba apabila jam menghampiri 9 pagi dan suasana kelihatan agak sesak, dipenuhi dengan jemaah haji yang akan turut sama menaiki penerbangan yang sama. Sekali lagi hati tersentuh melihat kehadiran mereka, tetamu2 Allah, merindui saat bilakah akan ada peluang untuk menjejakkan kaki lagi ke sana. 

Saat yang tidak disukai datang lagi. Menyalami Abah Ummi merupakan saat yang paling sukar buat saya meskipun untuk kali yang keberapa pun. Bimbang jika ia adalah pertemuan terakhir antara kami. 

Sewaktu memasuki balai berlepas, sekali lagi Allah mentakdirkan saya untuk bertemu seorang lagi teman lama apabila saya dengan selamba berpusing dan bertanya kepadanya, 

"Ini penerbangan ke KL kan?"

"Eh, ini CK kan?"

"Ya Allah, ini Raha kan?"

Kami saling berpelukan. Begitu takdir Allah, sangat cantik susunannya. Pergi dan balik perjalanan menemukan saya dengan insan2 yang dikenali. Kali terakhir saya berjumpa Raha adalah sewaktu menghadiri perkahwinannya di KT pada tahun 2009. Raha yang berasal dari Sarawak tetapi bertugas di KT sebenarnya ingin ke KL untuk menghadiri program di Melaka. Lalu saya sempat menemani dia di KLIA selama lebih 2 jam sementara menunggu kehadiran kawannya yang akan turut serta ke Melaka. Banyak yang kami perbualkan dan kami ia satu pertemuan yang sangat saya hargai. 


Wallahua'lam. 

Saturday, October 5, 2013

Bacaan Terkini

Bismillahirrahmanirrahim...

Sejak dah mula bekerja ni, memang saya tak sempat nak ke kedai buku seperti masa cuti belajar dulu. Rindu betul dengan bau buku2 baru malah tempat lepak paling aman bagi saya selain masjid adalah perpustakaan. Tambah pula bila ditemani dengan kopi yang harum. Aduhai, terasa dunia aman damai sungguh. Saya tak perlukan barang2 berjenama untuk rasa gembira. Berilah saya sebuah buku dan secawan kopi, itu sudah memadai dan sangat menggembirakan hati ini. 

Beberapa hari lepas saya buat tempahan buku secara online di laman web MPH. 2 hari kemudian pesanan tiba di pejabat tetapi hanya semalam baru saya sempat mengambilnya.


Sebaik menghabiskan bacaan sedia ada iaitu A World Without Islam, buku2 ini adalah senarai bacaan berikutnya.