Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, September 9, 2013

Sepetang Bersama Geng Chenderiang

Bismillahirrahmanirrahim...

31 Ogos 2013 - Ini catatan tertunda iaitu pada petang saya tiba di kampung pada Hari Kemerdekaan yang lalu. Awalnya Abah Ummi menyuruh saya bersiap kerana ingin mengajak saya ke rumah abang di Chendering (dari situ nama Geng Chenderiang timbul). Aduhai, kepenatan menaiki bas masih bersisa dan dalam perjalanan, singgah pula di kebun tetapi melihat kesegeraan dan kesungguhan Abah Ummi bersiap, saya gagahkan diri juga untuk bersiap. Sempat mandi untuk menyegarkan diri dan bersedia untuk bertolak pada bila2 masa sahaja. Namun Allah Maha Kaya dan Maha Mengerti akan keadaan hamba2Nya.

Sebaik saya keluar dari rumah, kelihatan kereta BaHa memasuki perkarangan rumah. Aduhai, rupa2nya Abah tidak menelefon BaHa terlebih dahulu memaklumkan kedatangan kami. Mujur juga kami belum bertolak lagi. Tanpa banyak soal, saya terus mendukung Qhaleef dan mengajak abang2nya, Adam dan Adeef, untuk ke pantai. Terus hilang segala penat saat melihat kehadiran mereka.

Kami hanya berjalan kaki untuk ke pantai kerana perjalanan tidak pun sampai 10 minit.




Saya biarkan Adam dan Adeef lepas bebas menikmati suasana pantai sementara Qhaleef berada di pangkuan saya kerana masih belum boleh berjalan. 


Benda yang dipegang oleh Adeef itu adalah tulang sotong yang sememangnya banyak terdapat di sepanjang pantai. Dahulu saya dan adik-beradik sering menjadikan ia sebagai barang permainan dengan cara mencucuk kayu di atas permukaannya dan kami akan berlumba2 menolaknya. Kini ia bukan lagi barang permainan bagi kanak2 zaman sekarang tetapi sekali sekala saya cuba memperkenalkan beberapa permainan tradisional kepada mereka seperti teng-teng dan konda-kondi.


Kami beredar untuk pulang apabila hari semakin gelap dan berjanji untuk datang lagi pagi esok untuk mandi kerana melihat keadaan laut yang begitu tenang. 

No comments: