Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, September 9, 2013

Kita Merancang, Dia Tentukan

Bismillahirrahmanirrahim...

7 September 2013 - Kita merancang, Dia tentukan. Semalam saya dan teman2 sepatutnya ke Cyberjaya tetapi atas sebab2 tertentu yang juga berada di dalam ketentuanNya, perubahan perancangan akhirnya membawa saya menjejakkan kaki ke Bangsar Village (BV).


Ia kunjungan saya yang pertama ke situ sejak ia bertukar nama. Dahulu ia bernama Hankyu Jaya. Kali terakhir saya ke situ adalah sewaktu menuntut di Pusat Matrikulasi UIA, Lembah Pantai. Tempat ini sememangnya meninggalkan banyak kenangan buat saya sewaktu mula2 mengenal erti kehidupan di kota besar. Ia antara lokasi terdekat kami untuk mendapatkan barang keperluan iaitu di Pasaraya TMC. Waktu itu kami hanya perlu menaiki bas Intrakota dengan tambang 50 sen untuk ke Bangsar dari Lembah Pantai. Sampai di satu selekoh, kami akan turun dan berjalan kaki ke pasaraya tersebut untuk mendapatkan barangan yang diperlukan. Selalunya kami akan pergi sekitar lepas waktu Asar sebaik menyiapkan tugasan akademik. Sebaik masuk waktu Maghrib, kami akan ke Masjid Saidina Abu Bakar untuk menunaikan solat sebelum bertolak pulang ke asrama. Jika ada baki wang lebih, kami akan pergi ke gerai makan untuk mengisi perut sebelum menaiki bas yang sama. Malah masjid itu juga sering menjadi lokasi tetap kami pada bulan Ramadhan kerana ia menyediakan hidangan untuk berbuka malah di sinilah saya mula mengetahui yang masjid ada menyediakan hidangan berbuka untuk jemaahnya dan tabiat itu kekal sehingga ke hari ini. Paling tidak dapat dilupakan adalah kenangan sewaktu kami menghadapi krisis bekalan air sekitar tahun 1997/1998. Oleh kerana hampir semua tangki di dalam kawasan UIA telah kosong, kami nekad menaiki bas ke masjid itu untuk mandi dan membasuh pakaian. Rupa2nya bukan kami sahaja yang berfikiran sebegitu kerana ternyata ramai juga yang berbuat perkara yang sama sewaktu kami sampai di situ. Kini, semua kenangan itu sudah menjadi sebahagian daripada pengalaman hidup yang amat saya hargai. 

Ya, sudah hampir 10 tahun tempohnya sejak kali terakhir saya ke situ. Bagi sesetengah orang, ia mungkin kedengaran agak pelik atau kolot? Entahlah. Pelbagai tafsiran boleh dibuat tetapi itulah saya. Tidak akan menjejakkan kaki ke sesuatu tempat semata2 untuk tujuan yang saja2. Benar saya suka memerhati gelagat manusia tetapi jiwa saya lebih serasi melakukannya di tempat2 yang terbuka seperti di tepi pantai atau kawasan lapang. Mungkin kerana saya dibesarkan di rumah yang berhampiran kedudukannya dengan pantai. 

Barangkali pasti ada juga yang merasa pelik jika mendapat tahu sepanjang menjalani kehidupan di KL ini, kunjungan saya ke Midvalley belum sampai habis bilangan jari kedua2 tangan. Begitu juga dengan KLCC. Jauh sekali Pavillion yang tidak pernah langsung saya jejak. Malah jika ke Midvalley atau KLCC pun, tujuan utama saya hanyalah untuk ke kedai buku MPH dan Kinokuniya sahaja. Selebihnya saya ke situ hanya untuk berjalan2 bersama keluarga yang datang bercuti.

Pun begitu, saya tiada halangan jika diajak oleh teman2 untuk ke tempat2 sedemikian demi untuk meraikan ajakan mereka dan pada masa yang sama memberikan peluang kepada saya untuk menjejakkan kaki ke situ. Justeru, ajakan seorang teman untuk ke BV kali ini saya raikan di samping mengambil peluang untuk melihat apa yang ada di situ. Entah apa yang difikirkan oleh teman saya itu apabila saya nyatakan yang itu kunjungan pertama saya ke situ tetapi saya hanya tertawa mendengar kenyataannya,

"Kau ni semua kali pertama."

Apa nak buat, inilah saya. Haha. Pendek kata, sebagaimana saya menerima kehadiran teman2 dalam hidup ini seadanya, begitulah juga saya mengharapkan mereka untuk menerima saya seadanya kerana perbezaan itulah yang akan menambahkan warna-warni dalam sesebuah persahabatan atau perhubungan. Malah saya percaya Allah punya sebab tersendiri mempertemukan saya dengan mereka. Tidak mungkin Allah mentakdirkan sesuatu yang sia2 buat hamba2Nya. Yang perlu dilihat dan diperhati adalah hikmah yang tersembunyi di sebaliknya dan saling belajar menerima kelebihan dan kekurangan masing2. 

Oleh kerana kami tiba saat waktu sudah menginjak Maghrib, saya sarankan untuk kami menunaikan solat Maghrib terlebih dahulu di masjid yang telah memberikan 1001 kenangan kerana BV terletak betul2 bersebelahan dengan masjid tersebut. Ia kelihatan sudah berubah malah ternampak ia sudah jauh lebih elok sama ada dari segi binaan atau struktur luarannya berbanding dahulu. Tercetus sedikit rasa sayu dalam hati saat kaki melangkah masuk ke situ apabila mengenangkan kenangan2 yang telah terbina di situ bersama teman2 seperjuangan. Syukur masih diberi peluang menjejakkan kaki ke situ lagi. 

Sesungguhnya benarlah, kita merancang, Dia tentukan. Jika tidak kerana pembatalan perancangan untuk ke Cyberjaya pada hari itu, saya tidak akan berpeluang untuk menjejakkan kaki ke situ lagi. 

No comments: