Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, March 25, 2013

Jangan Mudah Mengalah

Bismillahirrahmanirrahim…

Lokasi: PSZ, UTMKL

Ya Allah, mata dah berair, menguap entah buat kali ke berapa, pandangan dah berbalam-balam.

Serius, mengantuk gila!

Penatnya seolah-olah tak berpenghujung. Puncanya tak lain dan tak bukan, pasti akibat aktiviti hidup yang agak bercelaru akhir-akhir ini. Ditambah pula dengan rehat yang tak menentu. Pada saya, beza sungguh lena tidur di waktu malam dan siang. Tidur pada waktu malam rasanya lebih nikmat berbanding siang. Malam tadi dekat jam 3 pagi baru dapat lelapkan mata. Kasihan kawan saya yang tumpang bermalam tetapi tak dapat nak berborak seperti dulu-dulu. Pernah sekali tu, sakan kami berborak sampai tak perasan dah nak masuk waktu Subuh.

Petang semalam saya dan adik-adik menapak seluruh asrama (mahallah) yang ada di dalam UIA. Penat tapi berbaloi. Tujuannya adalah untuk menampal iklan homestay kami yang telah beroperasi sejak bulan ini. Alhamdulillah, sudah ada pelanggan yang menyewa tetapi belum begitu rancak. Oleh sebab kedudukan homestay yang berdekatan dengan UIA, sasaran kami sudah tentulah keluarga pelajar UIA terutama pada musim pendaftaran pelajar baru dan konvokesyen kelak. 



Sempat solat Asar di sebuah surau dalam kawasan mahallah

Perjuangan diteruskan walau hari semakin gelap


Chatime sebagai upah menampal iklan

UIA - di sini saya mengenal erti kehidupan


Kadang-kadang terasa macam nak berehat panjang di tempat yang aman damai, Bukit Fraser contohnya atau di mana-mana pulau tapi kerisauan menyiapkan tesis mengatasi segala-galanya.

Selagi belum siap selagi itulah jiwa saya rasa serba tak kena. Rasa sukar nak fokus kepada urusan lain. Kalau saya cuba buat pun, hasilnya pasti tidak seperti diharapkan.

Yang pasti, perasaan orang yang bersalah memang begini. Sentiasa berdebar-debar diselubungi kecuakan akibat silap sendiri yang gagal mematuhi jadual yang telah dibuat. Akibatnya, projek lewat daripada jadual dan saya sendiri yang terperangkap.

Apapun, saya takkan mengalah. Bukan prinsip saya buat kerja separuh jalan. Dalam sisa-sisa waktu yang masih berbaki ini, saya akan lakukan apa jua yang terdaya untuk memperbaiki kembali kesilapan yang telah berlaku. Dengan harapan saya akan berjaya menyempurnakannnya dalam tempoh yang telah ditetapkan oleh penaja. InsyaAllah. 


Hari ini Abah Ummi pula akan pulang ke kampung selepas 4 hari berada di sini. Semoga mereka selamat sampai ke destinasi dengan ditemani adik saya, MakTeh yang turut pulang sempena cuti sekolah.

No comments: