Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, June 13, 2012

Kembara Saigon - Episod 4

Bismillahirrahmanirrahim...

29 Mei 2012 - Seperti biasa, kami turun untuk bersarapan terlebih dahulu sebelum memulakan perjalanan dan seperti biasa juga, perjalanan bermula jam 8.30 pagi. 

Begitu bersemangat dalam bab makan

Hari ini aktiviti kami adalah menyusuri Sungai Mekong dan singgah di dua buah pulau untuk mengikuti aktiviti di situ. Dalam perjalanan, kami dimaklumkan oleh Andy yang kami akan singgah sebentar di sebuah Taman Ular yang berada di bawah bidang kuasa tentera Vietnam. Untuk ke sana, kami perlu melalui satu-satunya lebuhraya sepanjang 50 km yang dibina kira-kira 5 tahun yang lalu dengan kadar bayaran tol sebanyak VND60,000. Had laju maksimum yang dibenarkan di lebuhraya ini adalah 100 km/j sahaja dan had laju minimum adalah 60 km/j. Memang jauh berbeza dengan had laju di Malaysia. Justeru, jika di Malaysia, masa yang diambil untuk ke destinasi berjarak 70 km akan mengambil masa sekitar 1 jam lebih tapi di sini ia mencecah 2 jam lebih. Tambahan pula pemandu di sini boleh dikategorikan sebagai pemandu berhemah dan sepanjang kembara, saya tidak pernah melihat insiden kemalangan berlaku terutama di kalangan penunggang motosikal meskipun bilangannya sangat banyak. Menurut Andy, secara purata 2 orang penduduk akan memiliki sebuah motosikal kerana ia lebih digemari berbanding pengangkutan awam. 


Satu-satunya lebuhraya di Saigon

Di sepanjang perjalanan, kami dapat melihat pemandangan sawah padi yang melatari suasana sekeliling. Ia pemandangan biasa di sini kerana Vietnam merupakan pengeksport beras kedua terbesar di dunia namun ia masih belum mampu menaikkan taraf hidup rakyatnya kerana harganya yang murah. Di samping itu, dapat dilihat kelompok kubur di tengah-tengah sawah padi yang merupakan kubur nenek moyang pemilik petak sawah berkenaan. 

Sawah padi yang dipenuhi dengan kubur

Selepas hampir 2 jam perjalanan, kami tiba di Taman Ular dan diberi masa selama setengah jam untuk berada di dalamnya. Kawasannya tidak berapa luas dan hanya dipenuhi dengan beberapa spesies ular seperti ular sawa dan ular tedung sahaja. Di samping itu, terdapat juga monyet, burung merak, rusa dan beberapa jenis haiwan lagi yang biasa terdapat dalam sebuah zoo. Malah boleh dikatakan tempat ini adalah seperti mini zoo. 

Di dalam taman ular

Kura-kura albino

Ular memenuhi pokok

Ular sawa

Dari situ, kami meneruskan perjalanan hampir 10 minit memasuki pekan My Tho untuk menaiki bot menyusuri Sungai Mekong. Sebuah bot telah dikhususkan buat kami sekeluarga tanpa perlu bercampur dengan pengunjung lain. 

Di jeti sebelum menaiki bot

Dalam bot
Persinggahan kami yang pertama adalah Pulau Pheonix iaitu untuk makan tengah hari. Hidangan utamanya adalah ikan Elephant Ear yang merupakan produk daripada Sungai Mekong. Memang agak terkejut juga melihat ikan tersebut dihidangkan secara tegak bersama hirisan timun dan nenas di sekelilingnya. Keliru pun ada juga kerana kurang pasti dengan cara untuk memakannya. 


Ikan elephant ear

Hidangan makan tengah hari

Mujur juga petugas restoran yang menyediakannya kepada kami dan hasilnya adalah gulungan isi ikan bersama nenas, timun dan suhun yang dibalut dengan rice paper serta dimakan dengan pencicah sos ikan. Memang tidak mengenyangkan bagi yang biasa makan nasi tapi mujurlah nasi turut dihidangkan bersama lauk pauk lain selepas selesai isi ikan tersebut dibalut. Apapun, seronok juga dapat mengenali beberapa makanan tradisional kegemaran rakyat Vietnam yang turut dihidangkan kepada kami. 


Isi ikan + nenas + timun + suhun yang dibalut dengan rice paper

Saya memang menggemari air kopi sama ada panas atau sejuk. Meskipun masih batuk, tawaran untuk menikmati kopi ais tidak dapat saya tolak. Kopi Vietnam memang lain dari yang lain. Aromanya sahaja sudah cukup untuk membuatkan peminatnya tertarik untuk meminumnya. Cara penyediaannya juga sedikit berbeza apabila air kopi diasingkan mengikut lapisan pertama iaitu air gula, air kopi dan ais diletakkan di lapisan paling atas. Memang sedap!


Kopi ais Vietnam yang sedap

Usai menikmati makan tengah hari, kami menaiki bot untuk ke persinggahan seterusnya. Dalam perjalanan, kami dihidangkan dengan air kelapa yang sangat manis dan ia merupakan antara hasil utama di situ. Rasa manisnya yang berbeza membuatkan Abah teringin untuk membawa pulang buahnya ke Malaysia tetapi gagal kerana tidak sempat mendapatkannya sebelum pulang ke Saigon. InsyaAllah, saya akan cuba mendapatkannya semasa kunjungan kali kedua pada bulan Julai kelak. 


Minum air kelapa yang sangat manis

Tiba di pulau kedua (saya lupa namanya), kami dibawa melihat ternakan lebah dan diberi peluang menikmati air teh yang dicampur dengan madu serta perahan limau nipis. Seperti biasa, ia adalah sebahagian daripada promosi agar pengunjung membeli produk mereka tetapi ia bukan pula berbentuk paksaan cuma sebagai pengunjung, mungkin akan terbit rasa bersalah jika tidak membelinya selepas dijamu dengan air teh dan jajan. Akhirnya, kami tewas dan akur dengan rasa bersalah itu dengan membeli 2 botol madu. 

Lebah

Air teh + madu + perahan limau
Tidak jauh dari gerai itu pula, terdapat sebuah bengkel yang mengusahakan produk berasaskan kelapa iaitu gula-gula. Kami dapat melihat bagaimana santan dimasak dan diproses menjadi gula-gula sehingga dibungkus serta sedia untuk dijual. Gula-gula tersebut disediakan dalam pelbagai perisa termasuk durian.

Gula-gula kelapa

Terdapat juga gerai-gerai yang menjual pelbagai barangan cenderamata dan pengunjung yang berminat boleh membelinya. Berdasarkan pengalaman saya, rata-rata peniaga di sini gemar menggunakan matawang USD berbanding VND mungkin kerana ia lebih mudah untuk dibuat perkiraan. Malah barangan di pulau ini lebih murah berbanding di pasar Benh Tanh. Bayangkan kami ditawarkan t-shirt berharga USD1 (RM3.20) di sini tetapi di pasar Benh Tanh, t-shirt yang sama ditawarkan pada harga USD3. Malangnya kami tidak membeli t-shirt tersebut di sini kerana beranggapan harga lebih murah di pasar Benh Tanh. Sesal dahulu pendapatan...

Pit stop terakhir adalah sebuah pondok di mana buah-buahan dihidangkan kepada kami diiringi penyanyi-penyanyi lagu tradisional negara mereka. Usai persembahan, mereka akan meletakkan sebuah bakul kecil untuk pengunjung meletakkan tips di dalamnya. 

Buah-buahan

Mendengar lagu tradisional
Lawatan kami di pulau ini adalah berbentuk laluan sehala iaitu kami akan kembali ke bot dengan melalui jalan lain. Lebih menarik apabila kami dibawa menaiki sampan untuk kembali ke bot. Kagum melihat kegigihan pendayung sampan yang rata-rata terdiri daripada wanita. Ia bukan tugas yang mudah tetapi demi kelangsungan hidup, mereka terpaksa melakukannya. Patutlah majoriti rakyat Vietnam mempunyai bentuk badan yang kurus kerana mereka rajin bekerja dan kerja yang dilakukan pula memerlukan kudrat yang banyak. 

Di jeti untuk menaiki sampan

Dalam sampan

Wajah yang gembira

Tiba di bot, kami dibawa kembali ke jeti untuk pulang ke bandar Saigon. Orang yang paling tidak sabar untuk sampai adalah Ummi kerana teringin sekali membeli-belah di dalam pasar Benh Tanh. Namun perjalanan pulang terasa begitu jauh dek kerana kesopanan pemandu yang memandu dengan kelajuan 60 km/j sahaja. Aduhai, sabar je. 

Sampai jumpa lagi

Tiba di Saigon sekitar jam 4 petang dan kami singgah di salah sebuah masjid untuk solat jama'. Kami enggan pulang ke hotel kerana bimbang akan menyebabkan kami terasa malas pula untuk keluar jika sudah ternampak katil empuk. Kali ini kami ke masjid yang berbeza kerana memang itu permintaan saya kepada ejen. Saya ingin merasai pengalaman berbeza di setiap masjid yang ada di sini atau lebih tepat lagi, meninggalkan 'jejak' di situ. 

Jam 4.30 petang, kami ditinggalkan oleh ejen di pintu masuk 3 pasar Benh Tanh dan berjanji untuk bertemu di tempat yang sama pada jam 6 petang kerana tempat ini akan menutup operasi pada jam 6 petang. Di sini, kuasa tawar menawar paling maksima perlu digunakan dan tidak perlu merasa ralat jika gagal mendapatkan barang pada harga yang diingini kerana masih banyak kedai yang menawarkan barang yang sama mungkin dengan harga yang jauh lebih murah. 

Memang rambang mata jika masuk ke sini kerana pilihan yang banyak namun seperti dikatakan, gunakan kuasa tawar menawar semaksima mungkin. Majoriti peniaga pula lebih gemar menawarkan harga dalam matawang USD berbanding VND. Jika merasa malas menggunakan kalkulator untuk mengira perbezaan matawang tersebut, lebih senang jika menyediakan matawang USD sahaja. Oleh kerana kunjungan kami pada petang ini sekadar untuk meninjau-ninjau sahaja, tidak banyak yang kami beli kerana kami masih ada masa untuk membeli-belah pada keesokan pagi sebelum bertolak pulang di sebelah petang. 

Pasar Benh Tanh

Macam-macam ada

Seperti dijanjikan, kami bertemu dengan Andy pada jam 6 petang yang terus membawa kami untuk makan malam di sebuah restoran bernama Kedai Makan Melayu. Ya, kami dihidangkan nasi lagi. 



Selepas makan malam, kami dihantar pulang ke hotel untuk berehat tetapi sebelum itu, kami sempat singgah di pusat permainan sekali lagi untuk memenuhi permintaan Adam dan Adeef bermain kereta mainan. 

Sekitar jam 9 malam, saya dan MakTeh menyelinap keluar sebentar untuk melihat sendiri suasana pasar malam di tepi pasar Benh Tanh. Di samping itu, kami juga ingin merasai sendiri pengalaman melintas jalan di bandar Saigon yang sentiasa sesak dengan motosikal. Sengaja kami tidak ajak Abah Ummi kerana merasakan mereka perlu berehat dan saya tahu Abah pasti kurang bersetuju dengan idea ini. Ternyata jarak antara hotel ke pasar Benh Tanh hanya memakan masa selama 20 minit jika berjalan kaki dan 5 minit jika menaiki teksi dengan kadar VND20,000. 

Suasana malam di sini memang penuh dengan aktiviti riadah dan ia tidak begitu menyeramkan untuk berjalan kaki. Sewaktu melintas jalan, kami telah dihon oleh kenderaan terutama motosikal kerana berlari tetapi ia tidak berlaku apabila kami hanya berjalan sahaja sewaktu melintas. Dari situ baru kami faham cara untuk melintas jalan di Saigon meskipun jumlah kenderaannya sangat banyak. Rahsianya adalah jangan berlari sewaktu melintas kerana pemandu/penunggang akan terkejut dengan kehadiran anda dan mungkin akan melanggar anda. Sebaliknya jika kita berjalan, mereka akan mengelak daripada melanggar kita kerana mereka memandu dengan kelajuan sekitar 30-40 km/j sahaja. Paling penting, jangan berhenti di tengah-tengah jalan kerana ia akan meningkatkan risiko anda untuk dilanggar tetapi teruskan sahaja perjalanan hingga ke seberang sana tanpa perlu berhenti di tengah jalan.

Suasana malam di Saigon

Tiba di pasar malam, kami seperti berada di Malaysia kerana di mana-mana sahaja ada pengunjung Malaysia. Mungkin mereka juga berfikiran sama seperti kami pada waktu itu. Namun pilihan di pasar malam tidak sebanyak di pasar Benh Tanh tetapi kuasa tawar menawar tahap maksima masih perlu diaplikasikan di sini juga. Lucu pula apabila teringat insiden kami tawar menawar untuk sepasang baju kurung bermanik kerana kami saling menetapkan harga sehingga ke luar kedai. Mujur juga peniaga tersebut tidak marah malah sangat mesra. Harga ditawarkan kalau tidak silap adalah VND400,000 (RM60) dan kami menawarkannya sehingga VND300,000 (RM45). Menurut MakTeh, jika di Malaysia, baju tersebut memang mencecah ratusan ringgit tetapi kami tidak membelinya kerana harga ditawarkan adalah VND320,000 sahaja. Namun kami belajar bagaimana untuk tawar menawar sehingga mendapat harga yang diinginkan. 

Puas meronda, kami mengambil teksi untuk pulang ke hotel. Oh ya, satu perkara yang baik untuk diamalkan adalah menyimpan kad hotel penginapan kerana tidak semua pemandu teksi tahu berbahasa Inggeris. Kad tersebut hanya perlu ditunjukkan kepada pemandu teksi dan mereka akan membawa kita ke destinasi yang ingin dituju. Di samping itu, lebih baik memilih teksi yang menggunakan meter untuk mengelakkan ditipu dan kami memilih teksi Vinasun kerana keberkesanan perkhidmatannya. 

Akhirnya, masa untuk beradu.


2 comments:

al-lavendari said...

saya sudah membaca habis episod 1 dan meninggalkan komen di sana.

kebanyakan tempat yg awak pergi dalam epsiod 4 ini, saya pergi kecuali taman ular ..

Carrie-Ma said...

salam tuan,

terima kasih kerana sudi singgah.
perjalanan saya pastinya masih sedikit jika dibandingkan dengan tuan :)