Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Saturday, March 31, 2012

Kembara Terkena

Bismillahirrahmanirrahim...

25 Mac 2012 (Ahad) - Usai tamat kelas di UTM sekitar jam 4.30 petang, saya terus bertolak pulang ke teratak untuk mengambil beg pakaian kerana saya telah membeli tiket bas untuk pulang ke kampung dengan menaiki bas jam 10 malam. Sengaja saya pilih tiket bas untuk naik di stesen Putrajaya Sentral agar saya dapat memarkirkan kereta di situ. Kepulangan ini juga sengaja tidak saya khabarkan kepada Abah Ummi kerana ingin memberi kejutan kepada mereka. 

Dalam perjalanan, saya menerima panggilan daripada MakTeh,

"You ada kat mana?" tanya MakTeh.
"I baru habis kelas. Sekarang on the way balik rumah, nak bersiap naik bas malam ni," jawab saya.
"You dah beli ke tiket bas malam ni?" tanya MakTeh lagi sambil ketawa.
"Dahlah. I beli online. Kenapa?" tanya saya dengan penuh rasa tidak puas hati.
"Tiket balik KL pun you dah beli?" soal MakTeh lagi dengan ketawa yang lebih kuat.
"I beli tiket flight Selasa malam balik KL. Kenapa ni?" soal saya lagi, semakin tidak puas hati.

Jawapan saya disambut dengan hilai tawa MakTeh yang semakin menambahkan kehairanan saya. 

"I rasa baik you batalkan jelah niat you nak naik bas malam ni sebab Abah Ummi sekarang ada di Tol Gombak," terang MakTeh berselang seli dengan tawa yang masih belum habis.

"Hah? Adei, sabar jelah. Konon nak surprisekan diaorang, sekali I yang terkena," luah saya sementara MakTeh masih terus mentertawakan saya. 

"Padan muka you. Itulah, lain kali nak balik bagitahu. Kan dah terkena," sindir MakTeh kepada saya.

"Yelah, yelah. So, you suruhlah Abah gi ambil you datang rumah I. Malam ni kita pergi dinner kat Bangi," saran saya kepada MakTeh. 

Maka saya tukar haluan ke KLIA kerana ada urusan yang perlu saya lunaskan di sana terlebih dahulu sebelum pulang ke teratak. Malam itu saya bawa mereka makan malam di Restoran Wong Solo untuk menikmati nasi ayam penyet. 

"Sebenarnya sudah 2,3 hari Abah merancang untuk datang ke KL kerana ingin berjalan-jalan," terang Ummi kepada kami.

Di samping itu, mereka juga ingin menjenguk saya yang demam sejak beberapa hari yang lepas. Aduhai,  sayu hati rasanya mendengar kerisauan mereka. Mujur juga saya tidak mempunyai kelas dan kami merancang untuk pulang ke kampung pada keesokan harinya.

26 Mac 2012 (Isnin) - Kami bertolak dari teratak saya seawal jam 7.30 pagi kerana perlu singgah di Sri Damansara untuk menghantar MakTeh pulang terlebih dahulu. Dari situ, saya bawa Abah Ummi ke Mydin Selayang kerana ada beberapa barang yang ingin dibeli oleh mereka. Tanpa bertanyakan pendapat Abah Ummi, kepala saya mula ligat merangka untuk membawa mereka berjalan sebelum pulang ke kampung. Akhirnya saya putuskan untuk membawa mereka bermalam di Cameron Highlands  kerana kali terakhir Abah ke sana adalah kira-kira 6 tahun yang lalu sedangkan saya sendiri sudah mencapai tahap bosan untuk ke situ lagi dalam masa terdekat ini. Namun demi Abah Ummi, saya lupakan kebosanan diri sendiri buat seketika. Saya hubungi pemilik sebuah apartmen yang pernah saya diami sebelum ini dan ternyata ada kekosongan dan harga yang ditawarkan pula berpatutan. 

Dari Selayang, saya bawa mereka ke Rawang untuk menemui abang sulung, BaMa dan keluarganya di sana. Usai makan tengah hari, kami teruskan lagi perjalanan ke Tanjung Malim dan singgah di rumah adik saya dan kami sempat solat jama' di situ. Abah Ummi sudah mula kehairanan apabila saya memandu keluar menghala ke arah Ipoh. Sangka mereka saya akan menukar laluan melalui Batang Kali untuk menuju ke Kuantan. 

"Nak ke mana ni?" soal Abah dalam kehairanan.
"Kata nak jalan-jalan. Malam ni kita tidur di Cameron Highlands," jawab saya ringkas sambil tersenyum sinis.
"Tak bagitahu awal-awal. Ummi bawa sehelai je baju ni," balas Ummi pula. Mungkin memikirkan kesejukan yang bakal dialami sedangkan tiada pakaian yang sesuai dibawa bersama.
"K. Imah pun sama ni, tak ada baju sejuk," jawab saya lagi. 

Apa tidaknya, keputusan muktamad untuk bermalam di Cameron Highlands saya putuskan apabila mendapati ada kekosongan apartmen di sana. Jika tiada kekosongan, saya sememangnya bercadang untuk pulang terus ke kampung sahaja. 

Oleh kerana kami bertolak agak lewat daripada Tanjung Malim, kami tiba agak lewat juga di Cameron Highlands dan saya perhatikan Abah Ummi juga sudah keletihan. Sengaja saya keluar melalui persimpangan Simpang Pulai untuk mengelakkan kerisauan Abah melalui jalan Tapah yang lebih berbengkang bengkok. Saya faham benar perangai Abah dalam soal keselamatan ini malah kadangkala agak cerewet juga. 

Tiba di sana, saya terus membawa mereka ke apartmen yang telah ditempah. Memang selesa dan luas apartmen 3 bilik itu dan kami pula hanya menggunakan 2 bilik sahaja. Untuk makan malam, saya beli sahaja daripada sebuah restoran di Brinchang dan kami menikmatinya di dalam apartmen yang memang menyediakan kelengkapan dapur mencukupi. 

27 Mac 2012 (Selasa) - Kami bergerak seawal jam 8 pagi kerana memikirkan perjalanan pulang yang masih jauh. Tambahan pula saya perlu menaiki penerbangan pulang ke Kuala Lumpur pada jam 9 malam dari Kuala Terengganu. Justeru kami perlu tiba di Kuala Terengganu selewat-lewatnya pada waktu petang. Memandangkan ia adalah hari bekerja, suasana sememangnya lengang malah ia tidak semeriah seperti pada hujung minggu. 

Ruang tamu apartmen

Abah memeriksa enjin kereta

Lokasi pertama yang kami singgah adalah taman strawberi kerana Ummi ingin membeli salad kegemarannya di situ. Kemudian kami ke Kea Farm untuk membeli sayuran lain dan lebih banyak pilihan pada harga yang jauh lebih murah berbanding hujung minggu ditawarkan kepada kami. 


Ummi memilih ubi madu

RM10 selonggok

Akhir sekali, kami singgah di Bharat Plantations Tea malah rasanya ia tempat wajib singgah jika ke Cameron Highlands. Ummi pula sudah tentulah akan membeli teh kegemarannya iaitu perasa strawberi. Berapa banyak Ummi beli? Sekotak sahaja haha. Tak kisahlah, janji Ummi gembira. 

Permata hati saya

Jam sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Kami meneruskan perjalanan pulang dengan melalui jalan Gua Musang. Ini merupakan pengalaman pertama saya memandu di laluan ini dan ia agak mencabar juga kerana jalannya yang berbengkang bengkok serta melalui lereng-lereng bukit. 

Kami tiba di pekan Gua Musang pada waktu tengahari dan perut juga sudah berkeroncong minta diisi. Mujur juga kami menemui sebuah hentian rehat yang baru dibuka dan kawasannya juga kelihatan menarik serta bersih. 


Hentian Gua Musang

Bersih

Usai makan tengahari, kami kembali meneruskan perjalanan menuju ke arah Kuala Krai. Agak risau juga kerana laluan yang masih belum biasa dilalui akan ditempuh. Saya hanya memandu berdasarkan penceritaan teman-teman dan bacaan daripada pemandu-pemandu yang pernah melaluinya sahaja. Dalam perjalanan, saya nampak papan tanda menunjukkan arah ke Tasik Kenyir dan saya menuruti arah itu. Tiba di kawasan Felda Aring, saya hampir-hampir tidak percaya untuk melalui jalan yang agak teruk dan berlubang-lubang kesan laluan lori balak malah banyak kali saya berselisih dengan mereka sepanjang pemanduan di situ. Keyakinan untuk melalui jalan itu hanya timbul apabila bertemu dengan sebuah pondok polis yang ditempatkan di situ dan mendapatkan kesahihan tentang laluan tersebut daripada mereka. Aduhai, mujur juga kami menaiki kenderaan pacuan empat roda. Jika tidak, pasti hati terasa sakit juga apabila melalui jalan tersebut. 


Macam tak percaya ini laluan utama

Hampir 1 jam juga kami melalui jalan dengan keadaan sebegitu dan ia berkurangan hanya apabila melepasi Felda Aring Enam. Kesabaran yang sangat tinggi diperlukan apabila berselisih dengan lori-lori balak kerana mereka tidak menghiraukan pemandu-pemandu kereta seperti kami. 


Felda Aring Enam

Lega rasanya apabila memasuki kawasan Sungai Ketiar walaupun keadaan jalan masih tidak menyelesakan kerana ada beberapa kawasan tanah runtuh di sepanjang laluan tersebut. Ia memang amat tidak sesuai dan tidak selamat untuk dilalui pada waktu malam. Perasaan menjadi lebih lega apabila melalui persimpangan ke Tasik Kenyir. Itu bermakna kami sudah semakin menghampiri bandar Kuala Berang dan seterusnya menghampiri bandar Kuala Terengganu. Kami akan singgah di rumah abang saya, BaHa, di Chendering terlebih dahulu kerana saya akan menaiki penerbangan pulang ke KL pada waktu malamnya. 

Alhamdulillah, kami akhirnya tiba di Chendering pada jam 4.30 petang selepas saya memandu tanpa henti selama 4 jam dari Hentian Gua Musang. Lega rasanya dapat tiba lebih awal kerana sempat untuk berehat seketika sebelum pulang ke KL sementara Abah Ummi pula akan pulang ke kampung kerana giliran Abah untuk menjadi Imam pada keesokan paginya. 


Seronok melihat gelagat si kecil Asyraaf ini

Seperti dijadualkan, saya berlepas pulang ke KL dengan menaiki penerbangan jam 9.20 malam daripada Lapangan Terbang Sultan Mahmud dan tiba di LCCT sekitar jam 10.30 malam. Oleh kerana saya tidak memarkirkan kereta di Putrajaya Sentral, saya terpaksa meminta bantuan adik lelaki, PakSoo, yang kebetulan bermalam di teratak saya untuk menjemput saya. Saya bernasib baik kerana sempat menaiki bas terakhir ke stesen Salak Tinggi dan menaiki tren terakhir ke stesen Putrajaya Sentral. Akhirnya, kami tiba di teratak pada jam 12.30 tengah malam. 

Penat? Itu pasti tapi saya gembira kerana dapat meluangkan masa bersama Abah Ummi. Sejujurnya, ia bukan kerana destinasi yang dituju tetapi lebih kepada perjalanan yang ditempuh bersama. Pengalaman suka duka, masam manis yang dilalui bersama itu yang lebih meninggalkan kesan di hati. 

Terima kasih Allah kerana memberi peluang ini kepada saya. 


Friday, March 23, 2012

Syukur

Bismillahirrahmanirrahim...

Perasaan saya bercampur baur apabila menerima pujian atas persembahan kumpulan yang telah dibuat pada pagi tadi. Ada rasa sayu kerana dalam keadaan saya tidak begitu sihat, Allah berikan kemudahan kepada saya untuk menyempurnakan tugasan pengajian dengan baik. Sungguh! Dia Maha Adil. Agak teruk juga demam pada kali ini kerana berlarutan sehingga hari ini iaitu hari kelima. Selalunya ia akan kebah dalam masa sehari dua sahaja. Dek kerana itu, persiapan yang dibuat untuk sesi persembahan juga tidak seperti sebelum ini. Syukur kerana akhirnya, ia tidak mempengaruhi persembahan saya. 

Slot kelas pada petang ini pula dibatalkan atas permintaan rakan-rakan sepengajian yang masih belum menyiapkan slides mereka. Lega rasanya kerana kami sudah melunaskan tugasan yang diberi lalu saya luangkan masa berada di perpustakaan. Konsep saya cukup mudah apabila diberi sesuatu tugasan atau arahan. Jangan terlalu cerewet dan jangan pula terlalu banyak bertanya soalan yang remeh sehingga perkara yang mudah ternampak seperti sukar. Laksanakan dahulu tugasan itu dan cuba perbaiki dari semasa ke semasa jika perlu kerana jika menunggu untuk faham segala-galanya baru ingin dilaksanakan, ketika itu ia sudah terlewat. Lebih malang, kefahaman tidak akan muncul langsung akibat menangguhkannya sehingga akhirnya tugasan yang diberi tidak mampu untuk disempurnakan. 

Konsep ini saya pegang dengan merujuk kepada peristiwa di dalam surah Al-Baqarah apabila kaum Bani Israil yang diperintahkan oleh Allah melalui Nabi Musa untuk menyembelih seekor lembu. Pelbagai soalan yang ditanya sebaik menerima perintah sehingga akhirnya menyusahkan diri mereka sendiri untuk menunaikannya. Justeru, sebaiknya setiap arahan diperlakukan sepertimana yang diarahkan sahaja atau sepertimana yang mampu difahami sahaja. Namun begitu, bertanya bagi tujuan agar lebih jelas dan faham tentang tugasan yang diberi tidak pula menjadi satu kesalahan. Pertanyaan yang menyusahkan ini adalah pertanyaan yang bersifat 'tidak perlu' sehingga akhirnya merumitkan lagi keadaan.  

Esok dan lusa adalah hujung minggu tetapi saya perlu menghadiri kelas. Moga demam ini akan segera sembuh. 

P/s: Thanks Uncle Lee for the concern and tip, appreciate it :) 

Tuesday, March 20, 2012

Demam

Bismillahirrahmanirrahim...

Hari ini masuk hari ketiga saya demam. Panasnya masih belum berkurang meskipun saya sudah mengambil bekalan ubat di Pusat Kesihatan UTM semalam. Secara kebetulan, semalam saya ada kelas yang perlu dihadiri. Lalu saya curi sedikit masa untuk berjumpa doktor dan mengambil ubat kerana bimbang demam berlarutan. Lucunya, rakan sekelas saya juga turut demam dan kami bersama-sama ke klinik untuk mendapatkan rawatan. Malah sesi perbincangan yang sepatutnya kami adakan pada hari ini juga terpaksa ditunda kepada esok untuk memberi peluang kepada diri mendapat rehat yang secukupnya. 

Seingat saya, kali terakhir saya demam adalah tahun lepas, sekitar bulan Oktober. Kini sudah mencecah 6 bulan dan saya demam sekali lagi. Puncanya tidak saya ketahui tetapi mungkin kerana perubahan cuaca atau juga kesan tidak mendapat rehat yang cukup. Akhir-akhir ini saya memang banyak berulang-alik ke sana dan ke mari malah kadang-kadang waktu tidur juga turut terganggu. Mungkin ini juga tanda-tanda yang usia sudah semakin bertambah dan tenaga juga sudah tidak seperti dulu. Seringkali saya memikirkan pada usia berapakah saya akan dipanggil untuk kembali mengadapNya? Apakah amalan yang telah saya perbuat selama ini mencukupi untuk dibawa menemuiNya? Terampunkah dosa-dosa yang telah selama ini saya lakukan? Astaghfirullahala'azim. 

Saya insaf bahawa sesungguhnya ujian sakit ini adalah salah satu cara yang Allah sediakan agar saya senantiasa mengingatiNya. Mungkin saya terleka dalam kesibukan melalui kehidupan sehari-hari lantas Allah 'mengingatkan' saya melalui ujian sakit ini. Agar saya berhenti sebentar, merenung dan muhasabah perbuatan yang telah diperlakukan selama ini. 

"Tidaklah seorang Muslim ditimpa oleh keletihan atau kerisauan atau kedukacitaan atau penyakit, atau permasalahan walaupun kesakitan berupa tercucuk duri melainkan ini merupakan penebus kepada dosanya."
(Hadith riwayat Al-Bukhari & Muslim)

Wallahua'lam. 

Saturday, March 17, 2012

MATTA Fair

Bismillahirrahmanirrahim...

16 Mac 2012 (Jumaat) - Selesai urusan di UTM sekitar jam 4 petang, saya bergegas ke PWTC untuk mencari pakej bagi kembara Vietnam kami pada bulan Mei kelak. Meskipun jaraknya tidak berapa jauh daripada UTM, saya mengambil masa hampir setengah jam untuk tiba ke sana kerana perlu meredah lautan kenderaan di Jalan Tun Razak dan Jalan Pahang. Mungkin juga kerana ini minggu cuti sekolah maka ramai yang mengambil peluang bercuti untuk meluangkan masa bersama keluarga menyebabkan jalan turut sesak walaupun di luar waktu puncak. Cabaran seterusnya apabila tiba di sana adalah untuk mencari tempat letak kereta. Konsep saya cukup mudah. Jika Allah mengizinkan saya untuk hadir di situ maka urusan saya akan dipermudahkanNya. Namun jika sebaliknya, maka akan ada halangan-halangan tertentu yang menyekat saya agar meninggalkan tempat tersebut. Cubaan pertama untuk memarkirkan kereta adalah di Hentian Putra kerana kedudukannya yang bersebelahan dengan PWTC dan juga kadarnya yang lebih murah iaitu RM3 per entry. Setengah jam di situ, saya gagal mendapatkan tempat malah hampir-hampir terperangkap dalam kesesakan yang lebih teruk. Lalu saya tinggalkan Hentian Putra untuk mencuba nasib di bangunan berhampiran iaitu Sunway Putra Mall (dulu ia dikenali sebagai The Mall). Mujur juga tiada bayaran dikenakan sewaktu saya meninggalkan Hentian Putra kerana saya maklumkan kepada petugas kaunter yang saya gagal mendapatkan tempat letak kereta. Jika saya gagal mendapatkan tempat di bangunan seterusnya maka saya akan membatalkan sahaja hasrat untuk ke MATTA Fair. Alhamdulillah, cubaan kali kedua berhasil malah amat mudah apabila ada pemilik kenderaan yang sudah selesai urusan ingin beredar dan saya mengambil tempatnya.

Sebelum menuju ke PWTC, saya tunaikan solat Asar terlebih dahulu di surau The Mall kerana memikirkan kesesakan jika saya menunaikannya di surau PWTC. Dalam perjalanan ke surau, saya bertembung dengan rakan MRSM Muar dan temannya yang secara kebetulan merupakan kakitangan UTM juga. Lebih menarik, beliau merupakan rakan baik kepada supervisor saya sekarang. Begitu kecil dunia ini. Alhamdulillah, bertambah lagi kenalan saya. Siapa tahu kami bakal berurusan pada masa hadapan dan perkenalan ini akan melancarkan lagi urusan kami.

Usai solat Asar, saya terus menuju ke PWTC melalui jejantas bertingkat yang baru siap dibina menghubungkan The Mall, PWTC dan stesen LRT PWTC. Anehnya, tabiat orang Malaysia lebih suka memilih jalan pintas meskipun kemudahan disediakan adalah untuk keselamatan mereka juga. Lebih menyakitkan hati apabila saya melihat timbunan kertas berupa risalah yang diedarkan oleh ejen-ejen pelancongan kepada pengunjung memenuhi laluan jejantas tersebut. Alangkah lebih elok jika risalah tersebut disimpan sahaja di dalam beg yang diberikan atau jalan mudahnya, tidak perlu mengambilnya terus jika tidak berminat.

Sasaran saya ke sana adalah untuk mencari pakej-pakej ke Ho Chi Minh sahaja meskipun sempat juga saya menjengah pakej-pakej lain yang menarik termasuk pakej umrah. Agak pening juga dikerumuni oleh lautan manusia dan para promoter yang gigih mempromosi pakej masing-masing. Lenguh juga kaki bergerak dari satu dewan ke dewan yang lain tetapi kerana saya sudah punya sasaran, tidak banyak masa yang saya habiskan di satu-satu booth yang disinggah.

Satu perkara yang menarik apabila saya singgah di sebuah booth, promoter berkenaan menyarankan agar saya tidak perlu mendapatkan pakej untuk kembara kami kelak kerana tidak berbaloi. Malah dia turut menyarankan agar saya menjadikan itinerari yang disediakan sebagai panduan. Menarik juga untuk difikirkan tetapi saya perlu membuat persediaan awal kerana turut membawa Abah Ummi. Jika saya pergi sendiri atau bersama adik-adik, sudah pasti saya lebih gemar melakukannya secara backpacker sahaja. 

Akhirnya, saya tinggalkan tempat itu apabila waktu menghampiri jam 7 malam dan saya tunaikan solat Maghrib terlebih dahulu di surau The Mall kerana yakin pasti tidak sempat menunaikannya jika saya terus bergerak pulang. Daripada mengambil risiko terlepas waktu, adalah lebih baik saya menunggu sehingga masuk waktu Maghrib terlebih dahulu.

Syukur misi saya tercapai meskipun saya merasakan pakej yang ditawarkan agak mahal. Setidak-tidaknya saya boleh menjadikan itinerari yang diperoleh sebagai panduan. 

Wednesday, March 14, 2012

Ziarah Spontan - Episod 2

Bismillahirrahmanirrahim...

12 Mac 2012 (Isnin) - Kami meneruskan perjalanan pulang ke Terengganu dengan melalui Lebuhraya Timur Barat. Seingat saya, kali terakhir melalui jalan ini adalah kira-kira 3 atau 4 tahun yang lalu. Saya pernah memandu 2 buah kereta saya sebelum ini iaitu Kancil dan Kenari melaluinya. Kali ini dengan menaiki kereta MakTeh pula. Pemanduan di laluan ini agak meletihkan sebenarnya kerana melalui lereng-lereng bukit yang berbengkang bengkok dan perlu berhati-hati jika ada binatang yang melintas. Oleh sebab itu saya seboleh mungkin cuba mengelak untuk memandu di sini pada waktu malam. Seorang teman pernah memberitahu yang dia dan keluarga pernah terserempak dengan sekawan gajah yang melintas jalan sehingga menyebabkan cermin sisi keretanya pecah akibat cuba mengelak daripada melanggar gajah-gajah tersebut. Mujur juga tiada sebarang kejadian yang lebih serius menimpa keluarganya. Justeru, apabila MakTeh menyatakan keinginan untuk memandu pulang berseorangan ke kampung, saya menolaknya dan seboleh mungkin berusaha untuk pulang bersamanya. Saya bukan menidakkan kemampuan MakTeh untuk memandu di situ tetapi ia lebih kepada meredakan kebimbangan di hati sendiri dan juga kebimbangan Abah Ummi. 

Sebelum memasuki Lebuhraya Timur Barat, kami perlu memasuki Daerah Baling dan Gerik. Ada beberapa lokasi yang pernah kami kunjungi semasa melaluinya bersama-sama Abah Ummi tetapi ia telah berubah wajah menjadi sebuah resort iaitu Belum Rainforest Resort. Sebelum ini, ia hanya sebuah tempat rehat yang mengandungi sebuah restoran dan beberapa buah kedai yang menjual ikan sungai.  

Selamat datang ke Daerah Baling

Laluannya agak curam dan bengkang bengkok

Selamat datang ke Gerik

Awas gajah melintas

Belum Rainforest Resort

Sempat juga kami singgah sebentar di resort tersebut untuk melihat keindahannya tetapi kadarnya melebihi kemampuan kami. Tidak pula kami merancang untuk bermalam di situ. Hanya sekadar untuk mengetahui sahaja. 

Tidak jauh dari resort tersebut, kami singgah di hentian jeti awam yang ditenggelami oleh air sungai. Agak tinggi juga air kerana dapat dilihat beberapa kemudahan di situ tidak dapat beroperasi akibat ditenggelami air malah ada jalan yang hanya tinggal papan tanda sahaja. Di samping itu, kami juga sebenarnya sedang mencari tempat untuk makan tengahari. Memang ada sebuah gerai makan di situ tetapi kami jadi 'patah selera' apabila air yang bertakung mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan. Lalu kami beredar daripada situ dengan harapan akan menemui tempat makan lain yang lebih baik. 


Tenggelam

Jalan tetapi yang tinggal hanya papan tanda

Alhamdulillah, akhirnya kami singgah di Hentian Titiwangsa yang jauh lebih selesa dan juga udaranya sangat nyaman. Mungkin kerana kedudukannya yang berada di Banjaran Titiwangsa. Hanya ada sebuah restoran sahaja beroperasi di situ iaitu Restoran Amiza Titiwangsa tetapi tempat duduk yang disediakan mampu menampung jumlah pengunjung yang ramai. Lebih-lebih lagi sekarang adalah musim cuti sekolah. Masing-masing ingin mengambil peluang membawa keluarga bercuti ke tempat-tempat menarik atau setidak-tidaknya dalam perjalanan pulang ke kampung seperti kami juga. 

Lauk yang dijual sederhana sahaja tetapi ia mampu membuka selera saya terutama apabila ada ulam dan budu. Memang puas hati dan berbaloi kerana harga yang dikenakan juga berpatutan. Bagi penggemar belut, restoran ini juga turut menyediakan hidangan tersebut tetapi saya bukan salah seorangnya. Hampir-hampir saya mencedoknya sebelum membatalkan niat apabila terpandang tulisan 'belut' berhampiran bekasnya. 


Ulam dan budu, penambat selera

Satu-satunya restoran yang beroperasi di sini

Usai makan tengahari, kami teruskan perjalanan tanpa menunaikan solat jama' terlebih dahulu kerana menjadi tabiat saya, lebih gemar bersolat di masjid berbanding tempat solat yang disediakan di kawasan hentian rehat. Namun, saya berani berbuat demikian apabila melihat waktu masih awal iaitu sekitar jam 2 petang. Lalu saya niatkan untuk solat jama' ta'khir sahaja. Seperti biasa, laluan masih bengkang bengkok namun jumlah kenderaannya tidak begitu banyak dan selesa untuk pemanduan. Saya cuma risau jika hujan turun sebelum kami sempat tiba di kaki bukit kerana saya memang tidak berapa selesa memandu dalam hujan yang lebat. 

Di laluan ini, ada sebuah terowong yang agak unik (pada anggapan saya) apabila ia hanya dibina bertujuan untuk menampung struktur bukit di kawasan tersebut sahaja. Kami menyaksikan pembinaannya daripada hanya beberapa batang tiang sahaja, kemudian menjadi banyak dan kini sudah mempunyai bahagian atap pula. 

Menuju terowong unik

Dahulu kami melihat hanya beberapa batang tiang sahaja. Kini ia sudah lengkap.

Perjalanan terasa lebih dekat apabila menemui papan tanda selamat datang memasuki sempadan negeri Kelantan. Lega rasanya kerana itu bermakna laluan bengkang bengkok akan berakhir dan dalam masa yang sama, hujan yang agak lebat juga mula turun.  

Sempadan negeri Kelantan

Hujan lebat

Tugu sempadan

Daerah pertama yang kami lalui adalah Jeli dan dari situ kami akan melalui Tanah Merah dan seterusnya menempuh kawasan Bukit Bunga. Ia juga salah satu tempat yang sering menjadi persinggahan apabila melalui jalan ini. Di Jeli, kami sempat singgah di sebuah masjid untuk menunaikan solat jama' ta'khir yang masih belum dilunaskan sejak tadi tetapi saya terlupa nama kawasan tersebut. 

Memasuki daerah Jeli

Bukit Bunga ini memang tempat tumpuan perniagaan terutama buah-buahan, peralatan dapur seperti periuk dan juga pakaian. Tidak banyak yang kami beli cuma buah kundang dan mangga untuk dijadikan buah tangan pulang ke kampung. 

Memilih buah kundang, RM7 sekilo

Bantal

Peralatan dapur

Kami teruskan lagi perjalanan tetapi terpaksa berhadapan dengan sedikit kesesakan mungkin kerana aliran masuk kenderaan ke Kelantan yang sudah semakin banyak. Namun kesesakan itu cuba dikawal oleh polis trafik yang bertugas menjaga lalulintas. 

Berdepan dengan kesesakan

Perasaan menjadi lebih lega apabila akhirnya memasuki sempadan negeri Terengganu. Waktu itu jam sudah menghampiri pukul 6 petang dan saya juga sudah mula merasai kepenatan memandu. MakTeh pula telah menghubungi kawan baiknya yang kini mengikuti pengajian di Universiti Sultan Zainal Abidin (UNISZA), Kuala Terengganu mengajak untuk keluar makan bersama dan kami dijangka tiba di sana sekitar jam 8 malam. 

Sempadan negeri Terengganu

Oleh kerana saya akan menaiki penerbangan ke KL pada malam esok, kami akan bermalam di rumah BaHa sahaja di Chendering dan Abah Ummi akan datang pada keesokkan harinya untuk menghantar saya ke Lapangan Terbang Sultan Mahmud. Ketika memasuki daerah Jerteh, hujan masih belum berhenti dan keadaan jalan juga masih dipenuhi oleh lopak air. Tanpa disangka, sebuah kereta Iswara telah secara tidak sengaja melanggar bumper belakang kereta Makteh ketika cuba mengelak lopak air di hadapannya. Geram pun ada juga atas kelalaian pemandu tersebut tetapi apabila memikirkan keadaan cuaca yang hujan dan hari juga sudah semakin gelap, kami hanya mengekori kereta tersebut yang kelihatan cuba melarikan diri. Sempat juga kami mencatit nombor pendaftarannya dan mengambil gambar kereta tersebut tetapi apabila dia dilihat membelok ke laluan yang gelap, saya membatalkan hasrat untuk terus mengekorinya. Mungkin sudah takdir kejadian ini akan berlaku dan syukur hanya calar-calar biasa sahaja pada bumper kereta MakTeh. 

Dek insiden tersebut, kami tiba agak lewat di UNISZA iaitu jam 9 malam. Sempat juga kami meninjau keadaan asrama yang didiami oleh kawan MakTeh, MakNik sambil melepaskan lelah memandu sebentar tadi. 

Di hadapan pintu masuk asrama MakNik 

MakTeh dan teman baiknya, MakNik

Tunggangan kami sepanjang ziarah ini

Usai menjemput MakNik, kami singgah sebentar untuk makan malam di sebuah restoran yang terletak tidak jauh dari UNISZA. Kemudian kami teruskan perjalanan pulang ke rumah BaHa di Chendering. Sungguh tidak sabar rasanya untuk berbaring dan meregangkan otot-otot selepas seharian memandu dari Utara ke Timur. Esok pula ada misi yang perlu saya sempurnakan di Perpustakaan Awam Negeri Terengganu sebelum berlepas menaiki penerbangan pada jam 9.10 malam. Syukur kerana tiada sebarang kejadian tidak diingini, selain insiden kecil pergeseran bumper, sepanjang perjalanan kami tadi. 


Tuesday, March 13, 2012

Ziarah Spontan - Episod 1

Bismillahirrahmanirrahim...

11 Mac 2012, 6.00 petang - Saya mulakan perjalanan menuju ke Kulim bersama adik, MakTeh, yang sepatutnya sudah bertolak pulang ke kampung sempena cuti sekolah. Dari awal lagi, saya memang sudah berniat untuk menghadiri majlis perkahwinan adik ipar BaHa yang diadakan di Kulim pada 10 Mac 2012. Namun hasrat itu terpaksa saya kuburkan kerana perlu menghadiri kelas pada hujung minggu. Manusia merancang, perancangan Allah jauh lebih hebat. Saya menerima berita kemalangan BaHa dan keluarga menyebabkan niat yang telah terkubur kembali menyala. Pun begitu, saya masih dihantui kerisauan apabila masih banyak tugasan yang perlu saya lunaskan di samping telah membuat temujanji bersama supervisor pada hari Rabu. Saya buntu untuk membuat keputusan sama ada untuk pergi ke Kulim atau tidak. Ini antara kelemahan saya yang nyata. Setiap kali mendengar berita yang kurang baik menimpa ahli keluarga sendiri, saya jadi tidak senang duduk. 

Akhirnya, saya hubungi MakTeh untuk mendapatkan pandangan sama ada perlu pergi atau tidak tetapi MakTeh akhirnya menyerahkan kepada saya untuk memutuskannya kerana dia tidak punya sebarang halangan. Kemudian saya hubungi BaHa pula untuk mengetahui perancangannya sama ada Baha bercadang untuk kembali ke Chendering dan meninggalkan kereta di Kulim terlebih dahulu untuk diperbaiki atau ada perancangan lain. Atas beberapa faktor termasuk masa dan kewangan, BaHa memutuskan untuk menunggu sehingga keretanya siap dibaiki terlebih dahulu. Ini kerana antara alternatif yang kami fikirkan adalah saya dan MakTeh ke Kulim dengan menaiki kereta MakTeh dan MakTeh meneruskan perjalanan pulang ke kampung bersama BaHa manakala saya akan menaiki kapal terbang daripada Pulau Pinang untuk pulang ke KL. 

Memandangkan BaHa sudah memutuskan untuk menunggu kereta siap dibaiki, saya terpaksa memikirkan alternatif lain untuk pulang ke KL dan pada masa yang sama mengelakkan MakTeh daripada memandu pulang seorang diri melalui Lebuhraya Timur-Barat. Saat itu saya sudah terasa berat hati untuk ke sana kerana beranggapan segala halangan yang timbul sebagai petunjuk bahawa Allah tidak mengizinkan saya untuk berbuat demikian. Lantas saya tunaikan solat istikharah sebelum melelapkan mata. Semoga Allah memberi jawapan kepada kekabutan yang saya alami. 

Bangun daripada tidur, perasaan untuk pergi begitu kuat saya rasai. Lantas saya hubungi MakTeh memaklumkan yang saya telah memutuskan untuk pergi ke Kulim dan MakTeh perlu menunggu sehingga saya tamat kelas sebelum bertolak ke sana. Saya juga minta MakTeh untuk menempah tiket kapal terbang daripada Kuala Terengganu pada malam Selasa kerana saya perlu bergegas ke UTM. 

Oleh kerana saya akan menaiki kapal terbang, saya minta MakTeh untuk datang ke teratak saya dan kami sama-sama bergerak ke Putrajaya Sentral. Saya meninggalkan kereta saya di situ supaya tidak perlu mendapatkan teksi sebaik tiba di KLIA kelak. Saya hanya perlu mengambil tren KLIA Transit daripada KLIA ke stesen Putrajaya Sentral dan menaiki kereta untuk pulang. Menurut perkiraan saya, adalah lebih menjimatkan untuk memarkirkan kereta di situ berbanding mengambil teksi untuk pulang ke teratak kerana kadar yang dikenakan adalah RM8 sehari sedangkan tambang teksi boleh mencecah sehingga RM50. 

Dari Putrajaya Sentral, kami meneruskan perjalanan memasuki lebuhraya PLUS. Dalam perjalanan, kami singgah sebentar di rumah adik yang tinggal di Tanjung Malim untuk solat jama'. Kemudian kami teruskan kembali perjalanan menuju ke Kulim dengan kelajuan sekitar 90-100 km/j sahaja. Sengaja saya kekalkan gaya pemanduan sebegitu kerana tiada apa yang ingin dikejarkan. 

Ramai yang berkata (termasuk adik-adik), saya ini jenis yang suka buat 'kerja gila'. Bermaksud meredah sahaja ke mana-mana sedangkan ia jarang dibuat oleh orang lain. Bagi saya, ia bukan perkara besar. Asalkan saya pasti apa yang ingin dilakukan selamat, dengan yakin akan saya teruskan kerana tidak selamat di mata orang, belum tentu tidak selamat juga di mata saya. Keyakinan bahawa Allah sentiasa bersama dalam setiap langkah kehidupan ini adalah azimat paling besar buat diri saya.  



Oleh kerana keputusan ke sana dibuat pada saat-saat akhir, tiada sebarang urusan tempahan penginapan dibuat lebih awal malah kami sudah memutuskan untuk bermalam di dalam kereta sahaja dengan memarkirkan kereta di mana-mana kawasan R&R atau masjid. Namun, perancangan berubah apabila kami melepasi tol Juru seawal jam 12 tengah malam menyebabkan kami merasakan perlu untuk mendapatkan rehat dan tidur yang secukupnya. Mujur juga telefon bimbit MakTeh dilengkapi kemudahan Internet. Kami hubungi Kulim Inn untuk mengetahui sama ada masih ada kekosongan atau tidak. Alhamdulillah, kekosongan masih ada cuma kami memutuskan untuk tiba di Kulim terlebih dahulu dan meninjau-ninjau jika ada hotel bajet lain di sekitar situ. 

Nak dijadikan cerita, dalam perjalanan, kami terpandang Restoran Nasi Kandar Pelita, Bukit Minyak lantas terus memarkirkan kereta di situ. Kami berani berbuat demikian kerana tahu destinasi yang ingin dituju sudah semakin hampir dan perut juga sudah berkeroncong minta diisi. Akhirnya, sekeping roti telur menjadi habuan saya dan sekeping roti bawang pula menjadi habuan MakTeh. Alhamdulillah. 

Apabila kami memasuki kawasan Kulim, kami terus terpandang Kulim Inn yang terletak di laluan utama menyebabkan kami memutuskan untuk menginap di situ sahaja. Di samping itu, persekitarannya yang nampak lebih selamat dan dikelilingi oleh lampu-lampu ala-ala i-City turut mempengaruhi keputusan kami. Mujur juga masih ada kekosongan bilik standard pada kadar RM100 semalam. Berbaloi rasanya dengan keluasan bilik yang selesa dan kemudahan yang setaraf hotel 2 bintang. Memadailah untuk kami melelapkan mata dan membersihkan diri selama 1 malam. Saya sengaja tidak menghubungi BaHa terlebih dahulu memaklumkan kehadiran kami kerana tidak mahu menyusahkan keluarga mertuanya yang baru sahaja selesai kenduri. 





Lucunya, dalam kekalutan bertolak ke Kulim, saya terlupa untuk membawa kain telekung menyebabkan saya terpaksa menumpang solat Subuh di surau yang disediakan di situ. Usai bersiap, saya melihat-lihat sekitar kawasan penginapan dan mendapati kemudahan kolam renang turut disediakan di situ. Malangnya, ia tidak diselenggara dengan baik menyebabkan kemudahan itu terbengkalai begitu sahaja. Kulim Inn sebenarnya berada di bawah autoriti Majlis Perbandaran Kulim dan kebanyakan program yang dibuat di situ oleh jabatan-jabatan Kerajaan juga.



Kemudian saya maklumkan kedatangan kami kepada BaHa tetapi ingin menikmati sarapan terlebih dahulu di gerai Nasi Lemak Mummy yang terletak tidak jauh daripada Kulim Inn. Mereka hanya menjual nasi lemak sahaja tetapi jumlah pelanggan sangat ramai. Ternyata sambal nasi lemak di sini berjaya menambat hati saya yang memang agak cerewet dengan rasa sambal nasi lemak. Bagi saya, sambal adalah penentu sedap atau tidak nasi lemak tersebut selain nasinya sendiri. Nasi lemak biasa dijual pada harga 70 sen sahaja untuk 1 ceduk dan pelanggan boleh memilih lauk telur, ayam atau sotong dan dikenakan caj berlainan. Kami memilih nasi lemak double (2 ceduk) berlauk ayam rempah serta teh tarik. 



Usai sarapan, kami bergerak ke rumah mertua BaHa yang terletak tidak jauh daripada gerai makan tersebut dan juga bersebelahan dengan pasaraya TESCO Kulim. Memang rezeki kami, sekali lagi kami dijamu oleh keluarga mertua BaHa untuk bersarapan. Aduhai, kenyang sungguh rasanya. Agak lama juga kami berbual-bual dan melihat sendiri keadaan kereta BaHa yang ditimpa kemalangan. Jika diikutkan, agak teruk juga kejadiannya apabila 2 ekor lembu maut dan seekor cedera parah namun Allah masih menyayangi mereka. Tiada sebarang kecederaan langsung menimpa BaHa dan keluarga. Syukur kerana kereta yang rosak boleh dibaiki meskipun bakal memeningkan kepala juga tetapi nyawa tiada galang gantinya. 




Sekitar jam 11.30 pagi, saya dan MakTeh memohon diri untuk beransur pulang ke Terengganu pula agar saya dapat melepasi Lebuhraya Timur Barat sebelum malam menjelma. Tambahan pula, kami masih belum mendaftar keluar daripada Kulim Inn dan barang-barang kami masih lagi ditinggalkan di situ. Lega rasanya apabila melihat BaHa dan keluarga berada dalam keadaan selamat dan kami juga sudah mendapat rehat yang cukup sebelum meneruskan perjalanan pulang yang akan memakan masa antara 7 hingga 8 jam. 

Monday, March 12, 2012

Janji

Bismillahirrahmanirrahim...

18 Februari 2012 (Jumaat) - Saya menaiki bas jam 10.30 pagi untuk pulang ke kampung malah nyaris-nyaris saya terlepas bas gara-gara perkhidmatan komuter yang menunda waktu pergerakannya. Saya akui kepenatan selepas tiba daripada Singapura masih belum reda tetapi saya gagahkan juga diri kerana janji yang pernah dibuat kepada Abah sebelum ini. 

Sewaktu bercuti di kampung, saya pernah memberitahu Abah agar memaklumkan kepada saya jika ingin mengecat rumah sewa yang sedang dalam proses untuk disiapkan agar saya dapat mengajak adik-adik untuk turut pulang dan mengecatnya secara bergotong-royong. Saya terima SMS daripada Abah sewaktu berada di dalam keretapi memberitahu yang adik-adik saya akan pulang ke kampung pada hujung minggu. Justeru, Abah merancang untuk mengambil peluang untuk mengecat rumahnya.  Tiba di rumah adik, saya terus membeli tiket bas secara online dan memutuskan untuk bermalam di situ sahaja kerana akan menaiki bas pada keesokan paginya. Saya terpaksa menaiki bas kerana adik-adik saya pulang ke kampung dengan menaiki motosikal. Tujuan sebenar mereka pulang adalah untuk menukar motorsikal dengan kereta yang telah dibaiki di kampung. 

Saya tiba pada jam 4 petang sedangkan adik-adik saya sudah tiba lebih awal iaitu waktu tengahari. Kira-kira jam 6 petang, kami bergotong-royong mengecat rumah Abah. Lebih menyeronokkan apabila anak-anak saudara yang saya gelar 3 stooges juga turut serta mengecat.  





Puas rasanya hati dapat memenuhi janji yang telah dibuat meskipun keletihan kerana keluarga adalah sumber kekuatan saya. 

Sunday, March 11, 2012

Kembara Temasik - Episod Akhir

Bismillahirrahmanirrahim...

17 Februari 2012 - Kami bersarapan di hotel sahaja kerana bilik yang ditempah juga turut mengambilkira sarapan. Kemudian kami kembali bersantai di bilik sementara menunggu waktu untuk mendaftar keluar. Untuk ke JB Sentral pula, kami telah menempah sebuah teksi yang akan datang menjemput pada waktu tengahari. 

Teksi yang ditempah tiba seperti dijadualkan dan kami dibawa ke JB Sentral untuk menaiki keretapi pulang ke KL. Tambang yang dikenakan adalah sebanyak RM10.60 dan hati saya tersentuh apabila pemandu teksi  mengatakan "bayar RM10 pun tidak mengapa" sedangkan saya sudah berniat untuk membayar lebih daripada jumlah tersebut kepadanya. Akhirnya, kami menjelaskan jumlah seperti tertera pada meter sahaja iaitu RM10.60. Ini pengalaman pertama saya bertemu dengan pemandu teksi yang saya kira begitu ikhlas dan tidak berkira dengan perkhidmatan yang disediakan. Menjadi kebiasaan saya untuk menjelaskan tambang pada jumlah yang lebih sedikit sebagai amal jariah tetapi saya tewas apabila berhadapan dengan pemandu teksi tersebut. Saya berdoa semoga rezekinya akan terus dimurahkan oleh Allah dan juga diberkatiNya jua. 

Saya sebenarnya merasa hairan juga tentang masa bertolak yang ditetapkan oleh pihak Keretapi Tanah Melayu Berhad iaitu pukul 2.18 petang. Hairan mengapa mesti pada minit ke 18? Mengapa tidak menggenapkannya kepada minit ke 15 atau minit ke 20? Persoalan itu masih belum terjawab sehingga ke hari ini. 

Oleh kerana memikirkan agak sukar untuk menunaikan solat sewaktu berada di dalam keretapi dan tambahan pula, waktu Zuhur telah masuk sewaktu kami masih di JB Sentral, kami tunaikan solat jama' taqdim terlebih dahulu di surau yang disediakan di dalamnya. 

Sewaktu di dalam surau, saya berhadapan dengan situasi yang tidak menyenangkan apabila tindakan seorang kakak yang menukar lampin bayinya yang membuang air besar tanpa meletakkan alas sehingga najis tersebut terkena pada karpet lantai surau. Lebih menyedihkan apabila najis tersebut hanya dibiarkan begitu sahaja tanpa inisiatif untuk membersihkannya dengan segera. Saya merasa pelik dengan tindakan kakak tersebut yang tidak menggunakan kemudahan bilik untuk menukar lampin bayi yang disediakan bersebelahan tandas. Jika tidak pun, sediakanlah alas yang dibawa sendiri untuk digunakan pada waktu-waktu begitu. 

Sebelum meninggalkan surau, saya memaklumkan kepada kakak tersebut tentang najis yang terpalit pada karpet surau dengan harapan ia akan dibersihkan agar tidak mencemarkan ibadah jemaah yang lain. Kami pula perlu bergegas untuk memasuki gerabak kerana pengumuman bagi perjalanan kami sudah dibuat dan kelihatan para penumpang sudah mula beratur untuk memasuki ruang pelepasan. 






Sebelum itu, sempat juga kami membeli bekalan makanan untuk dimakan sepanjang perjalanan yang memakan masa selama hampir 6 jam dan dijangka tiba sekitar jam 8.25 malam. Mujur kami memilih untuk membeli tiket katil kerana perjalanan yang begitu lama sememangnya agak memenatkan. 

Alhamdulillah, kami tiba dengan selamat meskipun agak terlewat daripada jadual kerana kami tiba di KL Sentral pada jam 8.45 malam. Saya kemudian mengambil komuter ke stesen Kepong Sentral dan dijemput oleh adik untuk mengambil kereta yang saya tinggalkan di rumahnya. 

Saya berpuas hati dengan kembara kali ini kerana berjaya memenuhi itinerari yang telah disusun di samping bantuan Nazlee yang memudahkan pergerakan kami. Hanya terima kasih yang mampu saya ucapkan. Ini merupakan kembara penutup sebelum saya kembali meneruskan pengajian bagi semester 2. Banyak pengajaran yang saya kutip sepanjang kembara ini terutama dalam mengenali diri sendiri dan juga teman kembara saya, Tmot. Semoga ukhuwwah yang terjalin ini akan berpanjangan. 



Kembara Temasik - Episod 2

Bismillahirrahmanirrahim...

16 Februari 2012 - Kami mulakan kembara agak lewat sedikit iaitu jam 9 pagi untuk mengelakkan kesesakan menaiki MRT bersama orang-orang yang menuju ke tempat kerja. Destinasi kami adalah Esplanade dan Merlion Park. 






Agak lama juga kami di situ dan sudah pastilah untuk mengambil gambar di samping menikmati pemandangan 'hutan batu'. Tempat wajib sudah tentu tugu Merlion. Kali terakhir saya ke sini sebelum ini, ia berada dalam penyelenggaraan dan kami tidak dapat mengambil gambar di situ. 

Kami beredar apabila masuk waktu tengahari dan perut juga sudah berkeroncong minta diisi. Cadangnya, kami ingin mencuba sup tulang merah di Restoran M.A. Deen yang terletak di Jalan Sultan. Menurut Tmot, tempat itu menjadi kegemaran artis-artis Malaysia namun itu bukan sebab utama saya ingin mencubanya. Ia lebih kepada untuk merasa makanan lain apabila berada di tempat asing. Jenuh juga kami berjalan kaki setelah menuruni MRT tetapi malangnya, restoran tersebut ditutup kerana diubahsuai. Bukan rezeki kami agaknya. Lalu kami telusuri Jalan Arab dan akhirnya makan tengahari di Restoran Kampung Glam. 


Usai makan tengahari, kami tunaikan solat jama' Zuhur dan Asar di Masjid Sultan yang juga berada tidak jauh dari Restoran Kampung Glam. Satu perkara yang menarik di sini apabila saya dapati masjid tersebut dilengkapi dengan kipas angin yang sangat besar malah itu pertama kali saya melihat kipas yang sebegitu besar. Saya rasa ia satu kaedah yang bagus untuk pengudaraan yang baik di dalam masjid selain penggunaan penghawa dingin. Namun begitu, saya kurang pasti sama ada penyelenggaraannya juga lebih mudah berbanding penghawa dingin. 

Masjid Sultan - kipas yang sangat besar

Sebaik selesai solat, kami bergerak ke kedai-kedai kain yang ada di sepanjang Jalan Arab kerana Tmot ingin membelikan kain untuk ahli keluarganya. Saya sendiri memang tidak merancang untuk membeli apa-apa kerana sedari awal sudah memasang niat untuk hanya berjalan-jalan sahaja. Malah saya memang kurang arif dalam soal pembelian kain terutama kain sutera. 

Tmot buntu membuat pilihan

Dari situ, kami bergerak dengan menaiki MRT ke Plaza Singapura dan ION Orchard Road untuk membeli barang yang dikirim oleh teman-teman. Waktu ini, kami sudah terpaksa bersesak-sesak dengan penumpang lain yang sudah tamat waktu bekerja. Kepenatan memang sudah tidak dapat digambarkan kerana banyak berjalan kaki. Mengikut perancangan, kami sepatutnya bergerak ke Johor Bharu pada petang itu kerana sudah menempah penginapan di Hotel New York. 



Oleh kerana hari sudah semakin gelap, tawaran Nazlee, seorang kenalan yang bekerja di Johor Bharu (JB) untuk datang menjemput kami dan membawa kami ke JB amat kami hargai. Jika tidak, kami terpaksa mendapatkan sama ada teksi, bas atau keretapi untuk ke sana. 

Nazlee tiba seperti dijanjikan iaitu sekitar jam 8.30 malam. Sebelum kembali ke JB, ada satu tempat yang kami senaraikan di dalam itinerari tetapi tidak sempat dikunjungi lagi iaitu Studio Jalan Ampas. Justeru, tawaran Nazlee untuk membawa kami ke sana memang sangat menggembirakan namun hati menjadi sayu apabila melihat keadaan tempat tersebut. Ia terbiar seolah-olah tidak pernah menjadi medan Seniman Negara, Tan Sri P. Ramlee menghasilkan filem-filem yang tidak pernah lapuk dek hujan, tidak lekang dek panas. Saya cuba membayangkan adegan dalam filem Seniman Bujang Lapok yang dilakonkan oleh P. Ramlee, Aziz Satar dan Jins Shamsuddin di situ tetapi kabur. Kini yang tinggal hanya sebuah bangunan buruk yang dipagari dengan zink hijau dan hanya sebuah papan tanda diletakkan sebagai tanda ia adalah sebuah kawasan bersejarah. Di sekelilingnya pula tersergam kondominium yang menenggelamkan tempat tersebut sehingga kami terpaksa berpusing beberapa kali sebelum menemui tempat tersebut. Malah rasa tidak percaya juga timbul apabila mula-mula melihat tempat tersebut. Tidak mustahil jika suatu hari nanti tempat ini akan dilupakan terus dan digantikan dengan kondominium juga. 

Nazlee dan papan tanda menunjukkan yang ia salah satu kawasan bersejarah

No 8, Jalan Ampas, suram dan sepi tidak berpenghuni

Selepas hampir setengah jam di situ, kami beredar pulang ke JB dan sempat makan malam di sebuah restoran di Stulang Laut sebelum mendaftar masuk ke Hotel New York. Lega rasanya apabila dapat berbaring di atas katil yang empuk malah kami diberi bilik jenis family room yang memuatkan 1 katil queen dan 1 katil single. Oleh kerana kami dijadualkan untuk pulang ke KL dengan menaiki keretapi jam 2.18 petang pada keesokkan harinya, kami mempunyai waktu yang cukup untuk menikmati suasana bilik sebelum mendaftar keluar.