Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, February 29, 2012

Semalam di Pulau Mutiara

Bismillahirrahmanirrahim...

11 Februari 2012 - Saya bertolak pulang ke KL pada 10 Februari kerana telah berjanji untuk menghadiri majlis perkahwinan Sharliza, antara sahabat yang rapat dengan saya malah sudah saya anggap seperti adik sendiri. Perjalanan kali ini telah saya rancang bersama teman baik,  Ila Ramliey, (merangkap supir hehe) dan kami merancang untuk bertolak seawal pagi sebelum Subuh. Namun atas kelemahan diri saya, akhirnya kami memulakan perjalanan sekitar jam 7.30 pagi. Ada hikmahnya juga kerana perjalanan yang diambil hanya 4 jam sahaja dan kami tiba pada waktu tengahari di dewan tempat majlis diadakan malah kami antara tetamu terawal yang tiba. Jika kami bertolak lebih awal sudah pasti kami akan tiba terlalu awal dan perlu menunggu majlis dimulakan pula. Rumah Sharliza terletak di Penaga, Seberang Perai Utara tetapi majlis diadakan di Dewan Dato' Ismail Chik yang terletak beberapa kilometer daripada rumahnya. 

Oleh kerana kami tiba awal, kami terpaksa menunggu sehingga jam 1.30 petang iaitu waktu pengantin dijangka tiba. Mujur juga ibu Sharliza sudah mengenali saya dan ia membuat saya selesa menunggu ketibaan Sharliza dan pasangannya, Hasbi. Akhirnya, pengantin tiba pada waktu yang dijanjikan dan saya hanya sempat mengambil sekeping gambar sahaja. Mereka tidak bersanding sebaliknya hanya mengadakan makan beradab sahaja. Oleh kerana kami sudah keletihan selepas menempuh perjalanan yang jauh, kami tidak menunggu lebih lama lagi. Usai bersalaman dengan pengantin, kami segera menuju ke Hotel Grand Paradise yang terletak di Georgetown. Hotel ini sudah saya tempah lebih awal melalui laman web Agoda dengan harga yang sangat berpatutan iaitu RM100 untuk satu malam. 

Pengantin berjalan memasuki dewan

Usai mendaftar masuk dan solat, kami bersiap untuk meronda-ronda sekitar Georgetown. Destinasi pertama kami adalah Padang Kota Lama. Secara kebetulan, Karnival NKRA - Rakan Remaja COP 2012 sedang diadakan di situ menyebabkan jalan agak sesak dan sukar untuk kami memarkirkan kereta. Selepas beberapa kali berpusing, kami bernasib baik kerana ada sebuah kereta beredar dan kami mengambil tempat tersebut. Dari situ, kami berjalan menempuh deretan kereta yang mengeluarkan bunyi yang sungguh kuat. Bunyinya sangat kuat sehingga membingitkan telinga namun agak menarik juga melihat gelagat pemilik-pemilik kenderaan yang begitu ghairah menghias kereta masing-masing. Saya tidak tahu apa motif mereka begitu gigih menghabiskan wang yang saya percaya mencecah puluhan ribu ringgit demi untuk menghasilkan bunyi yang kuat semata-mata. Adalah lebih baik wang tersebut disalurkan untuk berbuat sesuatu yang lebih mendatangkan manfaat.


Pelbagai jenis kenderaan menyertai pertandingan tersebut

Ila Ramliey yang begitu teruja melihat skrin pada bonet kereta

Tengok je tapi tak faham apa motifnya

Kancil pun tidak mahu ketinggalan

Puas melihat kereta-kereta tersebut, kami beredar ke tempat makan berhampiran malah ia memang saya nanti-nantikan kerana teringin untuk makan sotong kangkung. Sewaktu kami tiba, masih banyak tempat duduk yang kosong. Mungkin kerana waktu masih awal dan jumlah pengunjung yang masih belum terlalu ramai. Di sini berlaku insiden yang melucukan apabila secara tiba-tiba kami merasa seolah hari akan hujan menyebabkan saya sudah sedia berdiri untuk berganjak ke tempat duduk berbumbung. Namun kami kemudian menyedari cuaca menjadi gelap kerana sudah memasuki waktu Maghrib dan titisan air yang mengenai kami sebentar tadi adalah percikan air laut kerana tempat duduk kami yang terletak berhampiran dengan laut. Bila diingat semula insiden tersebut, memang kami akan tergelak besar mengenangkan kesengalan kami waktu itu. 

Sotong kangkung
Agak lama juga kami di situ kerana banyak aktiviti menarik yang diadakan termasuk persembahan pentas dan pertandingan Muay Thai. Di samping itu, kami juga menunggu waktu destinasi seterusnya dibuka iaitu Restoran Nasi Kandar Beratur yang mula beroperasi pada jam 10 malam. Sudah beberapa kali saya ke Pulau Pinang dan ini kali pertama saya ke sini. Itu pun atas jasa baik Ila Ramliey yang sudah berjanji untuk membawa saya ke sini. Agak mudah juga untuk mencari tempat ini kerana ia terletak betul-betul bersebelahan dengan Masjid Kapitan Keling. Sewaktu kami tiba, kelihatan sudah ada pelanggan yang beratur menunggu giliran untuk memilih hidangan. Itulah daya penarik di sini. Ia sebenarnya bukan kerana kelazatan masakannya tetapi lebih kepada untuk merasai suasana beratur. Kadang-kadang tempoh beratur boleh mencecah sehingga 1 jam  terutama pada waktu puncak. Mujur juga kami tiba agak awal dan tempoh beratur tidak sampai setengah jam. Lebih menarik apabila pelbagai bangsa gigih beratur menunggu giliran. 

Nasi Kandar Beratur

Satu hidangan boleh dikongsi 2 orang

Masjid Kapitan Keling

Saiz hidangannya memang sangat banyak sehingga saya terpaksa membungkus sebahagian daripadanya. Lain kali jika saya ke sini lagi, sudah pasti saya hanya akan meminta hidangannya dikurangkan kecuali bagi golongan yang memiliki perut seperti stokin, hidangan sebegini pasti sangat digemari. Bahagian yang dibungkus itu akhirnya menjadi hidangan sarapan saya. Sesetengah orang pula mungkin tidak gemar memakan lebihan makanan yang sama tetapi ia bukan masalah besar bagi saya. Rasanya saya bukan seorang yang cerewet dalam soal makan. Asal halal, sedap dan tidak basi, saya suap saja. 

Keesokan paginya, sebelum pulang ke KL, kami memutuskan untuk singgah di Muzium Permainan yang terletak di Jalan Tanjung Bungah. Menurut pemiliknya, ia muzium permainan yang terbesar di dunia dan tiket masuk sebanyak RM10 dikenakan kepada pengunjung tempatan. Ini merupakan kali pertama kami ke sini dan perasaan teruja memang tidak dapat disembunyikan lagi. 

Selamat datang

Boleh dikatakan hampir semua karakter kartun dan filem yang pernah ditonton sewaktu zaman kanak-kanak dipamerkan di situ. Siapa yang tidak kenal dengan Superman, Batman, Freddy's Nightmare, Chiaki, Shrek, Doraemon dan macam-macam lagi. Kami jadi ralit berada di dalamnya sehingga tidak sedar masa berlalu sehingga 2 jam. Kawasannya tidak begitu besar tetapi keasyikan melihat pelbagai koleksi sambil mengimbau kenangan zaman membesar membuatkan kami jadi tekun menelitinya. 

Star Wars

Ultraman

Ninja Turtles

Freddy's Nightmare

Chiaki

Shrek

Sebelum pulang, kami singgah di sebuah tempat makan berhampiran stadium untuk makan tengahari. Ais kacangnya memang sedap dan harganya juga berpatutan. Dari situ, kami meneruskan perjalanan pulang ke KL agar kami sempat tiba sebelum waktu malam. Meskipun ia hanya kunjungan singkat, saya puas kerana dapat memenuhi undangan teman di samping dapat bersiar-siar bersama Ila Ramliey dan yang paling penting, dapat menikmati makanan yang sedap. 

Monday, February 27, 2012

Projek Cuti Semester

Bismillahirrahmanirrahim...

Tamat percutian di Bandung, saya pulang ke kampung untuk menghabiskan cuti semester yang berbaki sehingga pertengahan Februari. Ia satu tempoh yang agak panjang. Justeru, saya perlu melakukan sesuatu untuk mengisi tempoh percutian tersebut.  Akhirnya saya putuskan untuk mengecat semula ruang bilik saya di kampung. Seingat saya, kali terakhir saya mengecat bilik tersebut adalah 8 tahun yang lalu. Warnanya juga sudah menjadi kusam dan menimbulkan mood yang suram. Puas juga saya memikirkan warna yang bersesuaian untuk dicat dan akhirnya warna merah menjadi pilihan. Malah tikar juga turut diganti dengan warna merah juga. Saya fikir warna ini akan mampu untuk bertahan lebih lama sebelum perlu dicat semula. 


Sebelum - kusam dan comot

Selepas - merah menyala :)

Antara dinding kayu dan dinding simen, mengecat dinding kayu sebenarnya lebih memenatkan. Disebabkan itu, saya mengambil masa hampir 3 hari untuk menyiapkan sepenuhnya proses mengecat termasuk bingkai tingkap dan pintu bilik. Puas rasanya hati apabila melihat bilik kembali menjadi ceria. Lebih-lebih lagi ia siap dengan hasil penat lelah saya sendiri. 

Kembara Bandung - Hari 4

Bismillahirrahmanirrahim...

24 Januari 2012 - Hari terakhir kami di bumi Bandung. Seperti biasa, sarapan standard adalah nasi goreng. Agenda kami pada hari ini adalah membeli-belah di Pasar Baru sebelum bertolak pulang menaiki pesawat pada jam 3.30 petang.

Nasi goreng

Memandangkan Hendro perlu membawa pengunjung lain ke Puncak, dia menyerahkan tugasan membawa kami ke Pasar Baru dan seterusnya menghantar kami ke Bandara kepada seorang rakannya. Mungkin kerana sudah terbiasa dengan cara pemanduan Hendro yang tampak lebih cekap, kami menjadi kurang senang dengan gaya pemanduan rakannya itu namun kami tiada pilihan. Ia juga mungkin kerana kami masih belum mengenalinya berbanding Hendro yang telah bersama kami sejak dari awal lagi.

Pertemuan terakhir bersama Hendro

Dari hotel, kami terus dibawa oleh supir ke Pasar Baru namun kerana waktu masih awal, kami perlu menunggu selama 1 jam untuk kedai-kedai dibuka. Agak kecewa juga rasanya kerana waktu terbuang begitu sahaja sedangkan kami perlu bergegas untuk pulang pula selepas itu. Lebih mengecewakan apabila kami perlu menunggu premis money changer dibuka pada jam 10 pagi membuatkan aktiviti membeli-belah kami sedikit terbantut. Menyesal pula tidak menerima tawaran Hendro untuk menukar wang bagi pihak kami semalam.

Suzuki Baleno

Pasar Baru merupakan sebuah tempat membeli-belah yang mengandungi 7 lantai dan setiap lantai menyediakan kelengkapan yang berbeza kepada pengunjung. Namun kesabaran yang amat tinggi diperlukan untuk berhadapan dengan peniaga-peniaga haram yang turut berlegar-legar di dalamnya. Akibatnya, Abah dan Ummi menjadi pening untuk membeli-belah dan akhirnya hanya membeli secara ala kadar sahaja. Di samping itu, saya dan MakTeh memutuskan agar kami dan Abah Ummi membeli-belah secara berasingan menyebabkan Abah Ummi tidak tahan dengan gangguan peniaga-peniaga haram tersebut. Sedikit sebanyak saya turut menyesali keputusan kami itu dan ia adalah petunjuk kepada kami agar tidak mengulanginya lagi dalam siri kembara akan datang terutama kembara ke Vietnam yang telah kami rancang pada bulan Mei kelak. Sangka saya Abah Ummi tahu untuk menjaga diri mereka namun ternyata saya silap. Benarlah, hidup ini umpama putaran roda. Jika dulu sewaktu kami kecil, Abah Ummi menjaga dan mengawasi kami namun kini apabila kami sudah dewasa dan mereka pula sudah dimamah usia, tugasan itu beralih kepada kami pula.

Bandar Bandung dari lantai 7 Pasar Baru

Pengunjung boleh memilih sama ada menaiki lif atau eskalator untuk bergerak dari satu lantai ke lantai yang lain 

Pastikan anda membawa rupiah mencukupi

Pun begitu, kami perhatikan peniaga-peniaga di sini seolah-olah sudah sepakat mengenakan harga yang lebih kurang sama kepada orang Malaysia malah ada sesetengah peniaga yang menawarkan harga dalam matawang Ringgit Malaysia kepada kami. Mungkin kerana jumlah orang Malaysia yang ramai dan sering berkunjung ke sini menyebabkan mereka bertindak demikian.

Kami tinggalkan Pasar Baru sekitar jam 12 tengahari dan kembali ke hotel untuk mengemas barangan yang telah dibeli ke dalam beg. Dari hotel, kami singgah di premis Kartika Sari untuk membeli brownies dan buah tangan untuk dibawa pulang ke Malaysia. Banyak juga yang kami borong malah kami sempat makan tengahari di situ.

Kemudian kami terus dibawa ke Bandara dan kami tiba agak awal kerana perlu memasukkan barangan ke muatan kargo. Seperti dijangka, kami perlu membayar tambahan berat beg sebanyak Rp170,000 kerana saya hanya membeli untuk muatan sebanyak 30kg sahaja sedangkan muatan kami lebih daripada itu. Di samping itu, kami juga perlu membayar airport tax sebanyak Rp75,000 seorang sebelum dibenarkan masuk ke dalam balai berlepas.

Semua dokumen dah sedia

Pesawat ditunggu sudah tiba

Selamat tinggal Bandung

Panjang umur kita jumpa lagi

Benar kata orang, hujan emas di negeri orang, hujan batu jua tetap di hati. Saat itu tidak sabar rasanya untuk kembali ke Malaysia. Kami bernasib baik kerana tiada penangguhan penerbangan sewaktu perjalanan pergi dan balik. Penerbangan selama 2 jam terasa panjang dan lega akhirnya apabila tayar pesawat mencecah landasan di LCCT. Mujur juga adik-adik saya sudah sedia menunggu ketibaan kami untuk pulang ke teratak saya terlebih dahulu sebelum bertolak pulang ke kampung pada keesokan harinya.  

Menunggu beg

Menyusun barangan di dalam bonet

Mujur juga kami sudah solat jama' di Bandara kerana kami tiba sekitar jam 6.30 petang dan urusan selesai sekitar jam 7 malam. Jika kami menangguhkan solat sehingga tiba di Malaysia, sudah pasti kami akan terlepas waktunya.

Perjalanan kali ini memberi banyak makna buat saya terutama dalam mengenali konsep percutian yang sesuai buat kami. Nyata kami bukan kaki shopping sebaliknya lebih gemar menikmati keindahan alam sekitar dan suasana di tempat orang sahaja. Di samping itu, kami juga gemar mencuba kepelbagaian makanan yang ada di tempat orang. Paling utama, saya tidak akan sekali-kali meninggalkan Abah Ummi walau dalam apa jua keadaan kelak.

Syukur kerana kembara kami pada kali ini berakhir dengan baik meskipun saya akan merasa lebih gembira jika dapat membawa adik-beradik saya yang lain untuk turut serta seperti kembara Medan pada 2 tahun yang lalu. Menyedari yang setiap dari kami sudah punya komitmen dan kekangan tersendiri, saya sudah merasa puas kerana dapat membawa Abah Ummi melancong bersama-sama. Ia salah satu cara saya menunjukkan kasih sayang kepada mereka.


Sunday, February 26, 2012

Kembara Bandung - Hari 3

Bismillahirrahmanirrahim...

23 Januari 2012 - Cuaca yang dingin membuatkan saya terasa sayang untuk membuka selimut dan meninggalkan katil namun tanggungjawab sebagai hambaNya wajib ditunaikan. Di samping itu, saya dan MakTeh telah merancang untuk meronda kawasan sekeliling sebelum kami meninggalkan tempat tersebut. Terasa kesegaran udara yang dihirup sambil dihiasi kicauan beburung. Alangkah baiknya kalau kami dapat meluangkan masa lebih lama di sini kerana kemudahan yang disediakan memang amat sesuai untuk satu famili. Malah di belakang bilik kami, ada kemudahan banglo, taman permainan dan kolam renang untuk kegunaan pengunjung. Kedengaran suara anak-anak kecil bermain dengan riang di situ.

Sementara menunggu sarapan dihantar ke bilik kami, saya dan MakTeh mengambil peluang untuk mengambil gambar sambil menghirup kopi jenama Tora Bika yang kini menjadi kegemaran saya. Rasanya berbeza dengan kopi lain yang pernah saya nikmati sebelum ini di Malaysia.

MakTeh dan keropoknya - kamar kami di tingkat bawah, bilik nombor 1 dan 2 dari kanan

Sedang kami enak menghirup udara segar pagi, datang seorang pakcik yang menggalas sebuah bekas mengandungi makanan. Apa lagi, kami yang memang sedang lapar kerana malam tadi hanya memakan mee segera, dengan pantas memborong makanan daripada pakcik tersebut. Harganya cuma Rp1000 sahaja untuk sekeping kuih. Abah cuba mengangkat bekas tersebut dan ternyata ia memang berat. Begitu gigih pakcik itu mengangkatnya dari bilik ke bilik demi untuk mencari rezeki yang halal. Memang menjadi kesukaan saya gemar mencuba makanan di tempat orang terutama yang tidak dijumpai di Malaysia. Namun kadangkala ada juga makanan yang hampir serupa tetapi dikenali dengan nama yang berbeza.

Berat juga, kata Abah

Tidak lama kemudian, datang petugas penginapan mengedarkan sarapan berupa nasi goreng dan telur goreng kepada penghuni kamar termasuk kami. Tiada hidangan bufet kecuali atas permintaan atau jika ada yang menginap secara berkumpulan sahaja. Usai sarapan, kami bersiap dan ternyata Hendro sudah siap menunggu kami untuk bergerak menuju ke destinasi seterusnya. Jika diikutkan hati, memang saya ingin melawati semua tempat menarik yang ada di Puncak namun kerana kesuntukan waktu, kami hanya sempat ke Taman Safari Indonesia sahaja. Ditambah pula dengan kemacetan luar biasa kerana jumlah pengunjung yang ramai sempena cuti Imlek membuatkan kami ingin segera beredar dari situ. Nun jauh di sudut hati, saya ingin pergi lagi ke sana untuk melawati tempat-tempat yang gagal saya singgah dalam kembara kali ini. InsyaAllah saya pasti datang lagi, jika Dia mengizinkan.


Sayonara Resort Permata Hati
Dari tempat penginapan, kami terus menuju ke Taman Safari Indonesia dan mujur juga ia dibuka awal. Di sepanjang jalan masuk, kami disambut oleh peniaga-peniaga wortel (lobak) yang memenuhi sepanjang perjalanan. Pengunjung boleh membelinya untuk diberi makan kepada binatang-binatang sewaktu berada di dalam Taman Safari kelak. Lalu kami turut singgah membeli beberapa ikat wortel pada harga yang ditawarkan oleh Hendro. Harga tiket perlu dijelaskan apabila memasuki pintu masuk iaitu Rp400,000 untuk setiap pengunjung dan Rp40,000 untuk kenderaan yang dipandu. Agak mahal juga jika ditukar kepada matawang Ringgit Malaysia tetapi bila difikirkan yang peluang sebegini bukan senang untuk diperoleh, saya tidak mahu berkira lagi.

Peniaga wortel memenuhi jalan masuk ke Taman Safari

Hujan turun rintik-rintik menambahkan kedinginan pagi tetapi mujur juga, kami tidak perlu meninggalkan kenderaan kerana konsepnya pengunjung hanya perlu melalui kawasan yang dipenuhi binatang dengan menaiki kenderaan masing-masing. Malah bagi pengunjung yang datang dengan kenderaan awam, pihak mereka ada menyediakan perkhidmatan kereta untuk disewakan sepanjang tempoh lawatan. Oleh kerana cuaca hujan, tidak banyak binatang yang berkeliaran di luar sebaliknya berteduh di bawah pondok-pondok sahaja.

Kuda belang berteduh menunggu hujan reda barangkali

Saya tertarik dengan konsep tempat ini kerana pengunjung tidak perlu mengeluarkan tenaga untuk berjalan kaki terutama kepada yang membawa orang tua dan anak-anak kecil. Konsep sebegini belum saya temui lagi di Malaysia. Apabila hujan berhenti, binatang-binatang mula keluar menghampiri kenderaan untuk mendapatkan lobak yang dihulurkan oleh pengunjung. Namun harus hati-hati semasa membuka cermin tingkap untuk mengelakkan binatang tersebut memasukkan kepala ke dalam kenderaan dan jika 'bernasib baik', air liur mereka akan menitis ke atas pengunjung.

Di sepanjang perjalanan pula, ada beberapa laluan sungai kecil yang perlu diredah menjadikan suasana sedikit mencabar di samping dapat mencuci tayar kenderaan. Namun oleh kerana jumlah kenderaan yang agak banyak, berlaku kesesakan apabila pengunjung yang berhenti terlalu lama di satu-satu lokasi menyebabkan ada pemandu yang membunyikan hon. Sedikit sebanyak ia turut mengganggu kedamaian yang sedang dinikmati tetapi apakan daya, lain orang, lain fikirannya.

Mendapatkan wortel yang dihulur oleh pengunjung

Hai, boleh saya berkenalan?

Taman Safari ini sebenarnya sangat luas dan dibahagikan kepada beberapa kawasan termasuklah kawasan untuk binatang buas. Apabila memasuki kawasan ini, pengunjung dikehendaki untuk memastikan cermin tingkap ditutup sepenuhnya untuk mengelakkan perkara-perkara yang tidak diingini. Namun sempat juga Hendro membuka cermin tingkap beberapa ketika untuk merakamkan foto bagi pihak kami. Di sudut-sudut tertentu pula, ada petugas Taman Safari yang ditempatkan untuk mengawasi keadaan dan menegur jika ada pengunjung yang melanggar peraturan.  

Sila tutup cermin tingkap

Kuda belang bebas berkeliaran di celah-celah kenderaan

Jelingan manja Si Badak Sumbu

Kami berada di situ sehingga waktu tengahari dan hujan turun semakin lebat. Lantas kami segera beredar walaupun ada beberapa tempat lagi di situ yang belum sempat kami lawati. Tambahan pula, kami perlu beransur ke Bandung pula kerana akan menginap di situ pada malamnya dan ini merupakan malam terakhir kami di Bandung. Dalam perjalanan keluar dari Taman Safari, kami beberapa kali terperangkap dalam kemacetan malah ada yang hampir 1 jam tidak bergerak langsung. Tidak dinafikan, ia benar-benar mencabar kesabaran kami namun inilah asam garam bagi sebuah kembara. Sepertimana kehidupan ini sendiri adalah suatu pengembaraan yang tidak akan pernah lekang dari badai ujian. Namun ujian itulah yang akhirnya membentuk jiwa kita agar menjadi lebih kental dalam menempuh kehidupan ini.

Untuk perjalanan pulang, Hendro membawa kami memasuki lebuhraya yang kami elakkan semasa perjalanan ke Puncak sebelum ini untuk mengelakkan kemacetan. Menariknya lebuhraya ini, untuk laluan masuk hanya mesin tiket sahaja disediakan dan pemandu hanya perlu menekan butang untuk mendapatkan tiket. Jurutol hanya bertugas di kaunter bayaran di penghujung lebuhraya kelak. Satu idea yang bagus untuk diaplikasi di Malaysia namun saya rasa akan ada pro dan kontranya pula. Di satu sudut, ia mempercepatkan proses namun di satu sudut pula, ia akan mengurangkan jumlah pekerja jurutol di samping menimbulkan kegawatan jika mesin disediakan menghadapi kerosakan. Lebih-lebih lagi jumlah lebuhraya di Malaysia adalah lebih banyak berbanding di sini.

Lebuhraya Puncak-Bandung

Kami tiba di Bandung sekitar jam 3.30 petang dan terus mendaftar masuk ke Hotel Malaka yang telah saya tempah lebih awal. Saya suka dengan dekorasi hotel ini yang moden dan kontemporari. Mungkin juga kerana hotel ini baru 4 bulan beroperasi maka peralatannya masih berada dalam keadaan baik. Hendro menunggu kami di lobi hotel kerana akan membawa kami untuk aktiviti membeli-belah pula. Sekitar jam 4 petang, kami dibawa ke kawasan yang dipenuhi oleh outlet. Sejujurnya, oleh kerana saya ini bukan kaki shopping dan bukan juga jenis yang mementingkan barangan berjenama, kunjungan ke situ tidak begitu mengujakan. Ia sekadar untuk melihat sendiri tempat yang sering diwarwarkan oleh teman-teman yang gemar membeli-belah di sini.

Malaka Hotel, Bandung

Namun ada satu perkara yang cukup unik apabila saya menikmati aiskrim perasa durian yang dijual oleh peniaga di luar outlet. Menariknya, 2 ulas durian dimasukkan bersama aiskrim dan disaluti oleh susu perasa coklat.

Aiskrim durian

Lenguh juga kaki kami meronda dari satu outlet ke outlet yang lain. Untungnya outlet-outlet tersebut hanya terletak bersebelahan antara satu sama lain. Hasilnya, tidak banyak yang kami borong kecuali 4 pasang kasut di Terminal Tas.

Terminal tas - gedung beg dan kasut

Puas meronda, kami hubungi Hendro untuk menjemput kami pulang ke hotel tetapi dalam perjalanan, kami sempat singgah di Restoran Rumah Melayu untuk makan malam. Namun oleh kerana kami tiba agak lewat, banyak lauk yang sudah kehabisan malah kami antara pelanggan terakhir sebelum tempat itu ditutup.

Kami tiba di hotel sekitar jam 10 malam dan ia satu kenikmatan apabila dapat berbaring di atas tilam yang empuk selepas penat seharian menempuh perjalanan yang jauh dan menapak dari satu outlet ke outlet yang lain. Sebelum tidur, saya dan MakTeh menghubungi kaunter untuk mendapatkan khidmat urutan dan 2 orang wanita muda dihantar ke bilik kami. Namun begitu, servisnya biasa-biasa saja dan tidak memuaskan hati kami meskipun harga yang dikenakan agak mahal juga iaitu Rp150,000 seorang.

Friday, February 24, 2012

Kembara Bandung - Hari 2

Bismillahirrahmanirrahim...

Aduhai, dah bersawang blog saya ini selepas beberapa minggu terbiar kerana saya bercuti di kampung sepanjang cuti semester tempohari. Waktu di kampung, memang saya agak kurang memberi perhatian kepada gajet-gajet sebaliknya hanya menikmati percutian sepenuhnya. Natijahnya, blog jadi bersawang huhu. Kini, sudah masuk minggu ke-2 saya kembali ke kota untuk meneruskan kembali kehidupan seperti biasa. Demi untuk mengabadikan kembara yang telah dilalui sebaik tamat peperiksaan sebelum ini, saya gagahkan diri juga untuk menulisnya di blog ini. 

22 Januari 2012 - Kami bangun awal kerana telah berjanji dengan Hendro untuk memulakan perjalanan pada jam 8 pagi. Lucunya saya dan adik tersilap waktu sarapan apabila kami turun sejam lebih awal kerana terlupa perbezaan waktu antara Malaysia dan Bandung. Pada mulanya kami merungut juga tentang kelewatan sarapan dihidangkan sedangkan jam kami sudah menunjukkan pukul 7.30 pagi. Akhirnya kami sedar yang kami tersilap kerana masih merujuk kepada jam tangan sendiri yang tidak diubah kepada waktu tempatan. 

Seperti dijanjikan, Hendro sudah sedia menanti di lobi pada jam 8 pagi dan kami memulakan perjalanan ke destinasi pertama iaitu Tangkuban Parahu. Menurut Hendro, elok bagi kami untuk bertolak awal untuk mengelakkan kemacetan berikutan jumlah pengunjung yang sangat ramai pada cuti Imlek. Benar kata Hendro, sepanjang perjalanan juga kami telah mula merasai suasana macet sehingga perjalanan yang sepatutnya mengambil masa selama 45 minit sahaja menjadi lebih daripada 1 jam. 

Macet bangat

Perjalanan ke sana memang agak mencabar berikutan keadaan jalan yang bengkang bengkok dan permukaannya yang tidak rata. Saat-saat ini saya memang terasa rindu kepada lebuhraya di Malaysia. Mujur juga kecekapan Hendro memandu sangat membantu walaupun pada waktu tertentu, hampir copot juga jantung ini terutama sewaktu aksi memotong kenderaan lain. Namun satu perkara yang harus dipuji, pemandu di sini tidak akan memberikan 'jelingan maut' seperti di Malaysia jika dihon oleh pemandu lain. 

Hidup memang penuh dengan liku dan ranjau

Selepas menempuh perjalanan yang agak mencabar, kami tiba di Tangkuban Parahu dan kelihatan pada waktu itu sudah banyak kenderaan yang bertali arus memasuki pintu masuk ke sana. Tiket sebanyak Rp50,000 seorang dan Rp15,000 untuk kenderaan 4 roda dikenakan kepada pengunjung luar seperti kami. 




Mujur juga kami datang dengan menaiki kereta kerana pengunjung yang menaiki bas perlu berjalan kaki untuk tiba ke puncaknya sedang kami terus dibawa oleh Hendro terus ke puncaknya. Kami disambut dengan angin yang sungguh kencang sehingga saya sendiri merasa seperti diterbangkan dan cuaca pula amat sejuk di samping bau tengik daripada kawah gunung berapi yang masih aktif. Awal-awal lagi kami telah diingatkan oleh Hendro agar mengabaikan sahaja peniaga-peniaga haram yang akan mengerumuni pengunjung di situ kerana harga yang ditawarkan sebenarnya jauh lebih mahal. Adalah lebih baik kami terus ke deretan gerai yang memenuhi sekitar kawasan di situ jika ingin membeli cenderamata atau buah tangan. 

Kawah yang mengeluarkan bau tengik

Hanya lafaz Subhanallah yang terlafaz di bibir melihat kekuasaan Allah SWT yang menciptakan kawah gunung berapi sebegitu rupa. Oleh kerana kami tiba awal, jumlah pengunjung masih tidak terlalu ramai dan ia memudahkan kami untuk menikmati suasana di situ. 

Tempat wajib untuk berfoto

Tempe goreng dan sambal kicap yang sungguh enak dinikmati dalam cuaca sejuk

Menyusuri deretan kedai di situ

Memang betul kata Hendro, barangan yang dijual di kedai jauh lebih murah daripada yang ditawarkan oleh peniaga-peniaga haram yang tidak jemu mengerumuni pengunjung. Kesabaran yang tinggi amat diperlukan untuk berhadapan dengan mereka dan cara paling baik adalah dengan tidak mengendahkan tawaran yang diwarwarkan oleh mereka kerana jika kami mula menyahut tawaran seorang peniaga, sudah pasti peniaga-peniaga lain akan turut mengerumuni kami. 

Selepas hampir 1 jam di situ, kami mula mengajak Hendro untuk meninggalkan tempat tersebut berikutan jumlah pengunjung yang semakin ramai dan tidak tahan dengan angin yang kencang bertiup. Ternyata tindakan kami untuk bertolak awal ke situ tepat kerana kemacetan semakin teruk sewaktu kami menuruni kawasan tersebut. Malah kami juga terperangkap dalam kemacetan tersebut dan terpaksa mengambil masa yang lebih panjang untuk keluar daripada situ. 

Macet semakin teruk sewaktu kami menuruni Tangkuban Parahu

Destinasi kami seterusnya adalah Restoran Kampung Daun, sebuah tempat makan yang cukup dikenali oleh pengunjung luar seperti kami. Dalam perjalanan, kami singgah di deretan gerai yang menjual buah-buahan dan kami tertarik dengan longgokan buah alpukat (avokado) yang boleh didapati dengan mudah di situ. 

Longgokan buah alpukat

Kami tiba di Restoran Kampung Daun selepas menempuh perjalanan yang agak mencabar namun agak kecewa apabila melihat jumlah pengunjung yang memenuhi perkarangan pintu masuk. Rupanya kami perlu mendaftarkan diri terlebih dahulu di kaunter dan menunggu nombor dipanggil apabila tiba giliran. Melihat kepada jumlah pengunjung yang begitu ramai dan perut yang sudah berkeroncong minta diisi, kami meminta Hendro membawa kami ke tempat makan lain. 

Tunggu giliran huhu

Akhirnya kami singgah di sebuah restoran yang menghidangkan makanan Sunda. Tempatnya nampak biasa-biasa sahaja tetapi makanan yang dihidangkan kena dengan selera kami malah Abah bertambah nasi sebanyak 2 kali. Lucunya semasa ingin membuat pesanan, kami agak ragu-ragu dek kerana namanya yang agak pelik. Contohnya, petai dipanggil pete dan gulai dipanggil gule menyebabkan kami teragak-agak untuk memesannya tetapi apabila lauk dihidangkan di hadapan mata, kami ketawa kerana ia sesuatu yang tidak asing. 


Nasi dihidang dalam bakul dan dialas dengan daun pisang. Wangi!

Licin. Terlupa untuk mengambil gambar hidangan sebelum dimakan kerana terlalu lapar. 

Usai makan tengahari, kami meneruskan perjalanan ke Puncak kerana saya telah menempah penginapan di sana. Perjalanan memakan masa selama 4 jam dan seperti biasa, kami perlu menempuh kemacetan yang amat kerana Puncak merupakan antara tempat tujuan pelancong luar dan juga tempatan terutama warga Jakarta. Dalam perjalanan, Hendro membawa kami singgah di sebuah masjid yang berbentuk 4 segi. Masjid tersebut dikenali sebagai Masjid Al-Irsyad, terletak di Kota Baru Parahyangan. Rekabentuknya memang berbeza daripada masjid lain kerana jika diperhatikan, marmar hitam yang disusun mengelilinginya membentuk kalimah syahadah manakala ruangan hadapan di dalamnya tidak mempunyai dinding. Tidak banyak gambar yang dapat kami ambil di sini kerana dihalang oleh pengawal keselamatan yang meminta 'surat ijin' daripada kami. Malas untuk memanjangkan perkara, kami hanya bertindak menyimpan sahaja kamera walaupun kami tahu 'surat ijin' yang dimaksudkannya. 

Di sini, segala-galanya berkisar soal wang malah Hendro memang memperuntukkan sejumlah wang buat mereka yang menjaga parkir. Aneh kan apabila anda sudah membayar parkir apabila memasuki sesuatu tempat tetapi anda perlu membayarnya sekali lagi kepada petugas di dalamnya. Namun, sebagai orang luar, apa hak kami untuk menilai sesuatu yang sudah menjadi budaya dalam hidup mereka meskipun secara peribadi, saya merasakan ia satu budaya yang tidak sihat.  

Masjid Al-Irsyad, Kota Baru Parahyangan

Selepas menempuh perjalanan selama hampir 5 jam (melebihi jangkaan), kami tiba di Puncak. Kata Hendro, kami bernasib baik kerana laluan masih dibuka untuk kenderaan dari arah Bandung kerana jika tidak, kami perlu menunggu selama beberapa jam pula untuk memberi laluan kepada kenderaan yang datang dari arah Jakarta. Keletihan memang tidak dapat digambarkan ditambah pula dengan perut yang berkeroncong kerana tidak diisi sejak makan tengahari tadi. Kedudukan Resort Permata Hati pula terletak jauh di atas bukit dan perlu melalui celah-celah kediaman dan lorong kecil yang dipenuhi dengan warga Arab. Baru saya tahu di situ ada komuniti Arab yang memonopoli ruang perniagaan. Memang kami temui deretan gerai dan restoran yang dimiliki oleh warga Arab sepanjang perjalanan menuju ke Puncak. 

Resort Permata Hati yang saya tempah lebih awal secara online memang sebuah tempat yang menarik malah udaranya begitu nyaman. Saya kira Puncak boleh diibaratkan seperti Cameron Highlands atau Bukit Fraser jika di Malaysia. Justeru, penghawa dingin memang tidak diletakkan dalam bilik penginapan di situ kerana kesejukan semulajadi sudah cukup untuk mencengkam tulang temulang kami. Bilik ini saya tempah dengan kadar Rp350,000 iaitu kadar untuk cuti umum dan ia lebih murah pada hari biasa. 


Oleh kerana kami sudah terlalu letih akibat menempuh perjalanan yang sangat jauh, soal makan malam sudah jatuh di tangga nombor 2. Malas pula untuk mengajak Hendro keluar mencari tempat makan. Lantas kami hanya berjalan kaki ke kedai runcit berhampiran untuk membeli roti dan mee segera. 

Malam itu kami tidur awal diselimuti oleh cuaca yang begitu nyaman malah tidur kami begitu lena dek kerana kepenatan menempuh perjalanan Bandung-Puncak. Kami perlukan rehat yang cukup untuk menempuh perjalanan pada keesokan hari.