Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, January 25, 2012

Pra-Kembara Bandung

Bismillahirrahmanirrahim...

17 Januari 2012 - Jam 11 pagi, saya bergegas untuk menuntut kamera yang telah dibeli melalui Groupon di The Mines. Namun atas kesilapan di pihak pembekal, saya terpaksa bergegas pula ke cawangan Maju Junction, KL kerana stok kamera masih belum dihantar kepada cawangan The Mines. Dek kerana kesilapan tersebut, perancangan saya menjadi bercelaru. Saya sepatutnya tiba di sekolah adik saya, MakTeh, pada jam 12 tengah hari kerana saya minta pertolongan MakTeh untuk menghantar saya ke stesen komuter terdekat dan meninggalkan kereta saya kepadanya. Dari situ, saya akan menuju ke stesen bas Hentian Putra untuk menaiki bas pada jam 1.30 petang.

Akibat terpaksa melencong ke KL sebentar, saya tiba jam 12.30 tengah hari di sekolah MakTeh. Saya diduga lagi apabila MakTeh pula terlupa jalan untuk ke stesen komuter terdekat menyebabkan banyak masa terbuang di situ. Akhirnya, kami ke stesen yang lebih jauh daripada terus membuang masa mencari sesuatu yang belum pasti kerana saya mengejar masa. Jam pula semakin menghampiri jam 1 petang sedangkan saya masih belum menaiki komuter. Tiba di stesen komuter, saya terus berlari ke kaunter tiket dan mendapati tren seterusnya dijadualkan pada jam 1.15 petang. Aduhai, kecut perut hanya Allah yang tahu kerana tren ditunda kepada jam 1.25 petang pula. Hampir-hampir saya ingin berpatah balik mengambil kereta dan memandu sahaja pulang ke kampung kerana memikirkan tidak sempat untuk menaiki bas jam 1.30 petang. Namun saya teruskan jua perjalanan menaiki tren dan saya berdoa di dalam hati, seandainya Allah mengizinkan saya untuk menaiki bas pada hari ini, maka permudahkanlah perjalanan ini.

Tiba di stesen Putra jam 1.35 petang, saya berlari seperti kaki tak jejak tanah menuju ke Hentian Putra dengan harapan bas masih belum bertolak. Peluh mencurah-curah mengalir dan badan juga sudah berbau. Larian saya makin laju apabila melihat bas syarikat yang sepatutnya saya naiki berada di persimpangan lampu isyarat memasuki Hentian Putra. Tanpa berlengah, saya terus menuju ke kaunter tiket.

"Minta maaf, bas jam 1.30 petang dah bertolak ke?" tanya saya kepada petugas kaunter.

"Belum lagi kak, jalan sesak. Bas lewat sikit," balas petugas tersebut.

Ya Allah! Saat itu saya terasa seperti ingin sujud syukur di lantai Hentian Putra kerana hanya dengan izinNya saya dapat pulang ke kampung dengan menaiki bas juga.

Bekalan sepanjang perjalanan

Hidup memang sebuah perjalanan

Alhamdulillah perjalanan lancar meskipun memakan masa lebih panjang daripada biasa kerana hujan lebat. Tiba di persimpangan berhampiran rumah, saya dijemput oleh Abah dengan menaiki kereta. Usai berehat seketika, Abah mengajak saya dan Ummi untuk makan malam di luar. Jika diikutkan hati, kepenatan masih bersisa kesan perjalanan tadi tetapi apabila melihat Abah beria-ia mengajak kami, saya turutkan sahaja. Sudahnya, semangkuk laksa menjadi habuan saya.


Licin semangkuk laksa

Tujuan sebenar saya pulang pada kali ini adalah untuk menjemput Abah dan Ummi ke KL kerana kami akan bercuti ke Bandung pada hari Sabtu (21 Januari 2012). Saya berat hati membenarkan Abah memandu sendiri ke KL kerana saya tahu, memandu dalam jarak jauh adalah tidak sesuai untuk seseorang yang sudah berusia 65 tahun seperti Abah. Oleh kerana saya sendiri juga sedang bercuti, maka saya pulang untuk membawa mereka ke KL dengan menaiki kereta. Mengikut perancangan, kami akan bertolak ke KL pada hari Jumaat. Sebelum itu, saya perlu menghantar kereta milik Makteh yang telah ditinggalkan di kampung sebelum ini untuk diservis.

Bilik menunggu pusat servis - saya suka mesin air ini

Dalam penyelenggaraan

Perjalanan kami pada hari Jumaat bermula pada jam 11.30 pagi dan tiba di KL pada jam 7.30 malam. Secara kebetulan, saya perlu menghadiri mesyuarat alumni Muar pula pada jam 8 malam di Terminal Bersepadu Selatan (TBS). Jika diikutkan hati, saya memang tidak larat untuk menghadirinya namun apabila memikirkan yang ia adalah tanggungjawab saya dan mungkir janji adalah sesuatu yang saya benci, maka saya gagahkan juga untuk menghadirinya. Usai membelikan makanan untuk Abah dan Ummi serta solat Maghrib, saya terus bertolak ke TBS tetapi lewat tiba di sana. Apapun, keletihan hilang apabila melihat wajah rakan-rakan lain yang saya pasti turut berkorban masa dan tenaga mereka untuk menghadiri mesyuarat tersebut yang tamat sekitar jam 11 malam.

3 comments:

neytazs.nad said...

Kak, program ni bukan ke suppose da date is on 17 Januari? awat awal lak ke 17 Februari?

-ayuni-

Carrie-Ma said...

ayu,

a'a aku silap. mabuk barangkali sebab plan asal nak ke sana mmg februari. tp atas sebab2 tertentu terpaksa diawalkan huhu. anyway thanx

neytazs.nad said...

tak pe beb..
tak mo ler orang lain pun konpius cam aku gak...kih..kih..kih..