Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, January 18, 2012

Kunjungan Tak Dirancang

Bismillahirrahmanirrahim...

15 Januari 2012 - Kunjungan yang tak dirancang namun menyeronokkan. Ia perkara biasa dalam keluarga kami. Abah memang kaki jalan dan setiap kali berjalan, satu keluarga akan diangkut penuh di dalam kereta. Jika tiba-tiba Abah memutuskan untuk berkunjung ke rumah pakcik di Kuantan, Ummi akan kelam kabut menyiapkan kami adik-beradik. Pernah juga Abah sudah siap membawa pakaian ganti sewaktu mengambil kami pulang dari sekolah dan terus membawa kami ke Kuantan. Malah pelbagai lagi tindakan ad-hoc yang dilakukan oleh Abah sepanjang ingatan saya. Kini tabiat itu menurun kepada anak-anak pula.

Seawal jam 5 pagi, saya, Abah, Ummi dan adik-adik bertolak ke LCCT untuk menghantar Abah dan Ummi menaiki penerbangan pulang ke Kuala Terengganu pada jam 7 pagi. Untuk memudahkan urusan, saya selesaikan urusan daftar masuk keduanya pada malam tadi dan waktu untuk memasuki balai berlepas adalah pukul 6.40 pagi. Tiba di LCCT, kami terus menuju ke surau untuk menunaikan solat Subuh. Sayup-sayup kedengaran suara Abah menjadi imam solat.

Usai solat, kami terus bergegas menghantar Abah dan Ummi memasuki ruang balai berlepas. Walau berkali-kali menghantar mereka, perasaan sayu itu tetap hadir saat bersalaman dan melambai mereka. Seolah-olah ia adalah pertemuan yang terakhir. Saya belum bersedia untuk berdepan dengan saat sebegitu. 

Dari LCCT, kami singgah di pekan Dengkil untuk bersarapan. Dalam perjalanan pulang ke teratak saya, secara tiba-tiba saya utarakan cadangan kepada adik-adik mengajak mereka ke rumah abang kedua saya, BaAn, yang terletak di Ulu Tiram, Johor. Lucunya, tanpa banyak soal mereka terus bersetuju dan adik bongsu saya, PakSoo, terus memandu memasuki lebuhraya menuju Johor Bahru. Lebih lucu lagi, hanya PakSoo seorang sahaja yang sudah mandi pada pagi tadi sedangkan saya dan adik perempuan, MakTeh, masih belum mandi. Haha. 

Perjalanan memakan masa 3 jam setengah dan kami keluar di persimpangan Senai sebelum memasuki lebuhraya seterusnya menuju ke Ulu Tiram. Di situ, kami ternampak Johor Premium Outlet yang heboh diperkatakan baru-baru ini. Ia terletak betul-betul di tepi lebuhraya sehingga kami berhenti sebentar untuk mengambil gambar tempat tersebut.  


JPO yang terletak di tepi lebuhraya

BaAn nyata terkejut menerima kehadiran kami kerana tidak memaklumkannya dari awal. Ini merupakan kunjungan pertama PakSoo ke rumah BaAn. Perkara pertama yang saya dan MakTeh buat adalah ke kedai pakaian berdekatan untuk membeli pakaian kerana kami datang sehelai sepinggang. Justeru, tiada pakaian ganti untuk dipakai selepas mandi nanti.

Usai bersiap, sengaja saya minta kakak ipar untuk tidak memasak kerana merancang untuk makan di luar sahaja. Tambahan pula, PakSoo perlu ke Balai Polis Daerah Johor Bharu untuk mengambil salinan surat penempatannya. Destinasi pertama kami adalah TESCO Seri Alam tetapi tujuan sebenar kami adalah untuk makan di sebuah restoran masakan Melayu yang ada di dalam tempat tersebut. Untuk memudahkan pergerakan kami hanya menggunakan kenderaan milik BaAn sahaja iaitu Proton Exora.






Dari situ, kami bergerak menuju ke Balai Polis Daerah Johor Bahru yang terletak berhampiran stesen JB Sentral. Selesai urusan di situ pula, kami terus menuju ke Masjid Sultan Abu Bakar untuk menunaikan solat. Asyik juga saya melihat bangunan yang cukup bersejarah kepada negeri Johor khususnya dan Malaysia amnya. Dari situ, pengunjung boleh melihat negara jiran iaitu Singapura.

Pintu masuk, tetap bergambar walaupun pengawal menjeling

Perkarangan Masjid Sultan Abu Bakar

Aktiviti kami tamat di situ dan kembali ke rumah BaAn kerana kami perlu pulang ke KL pula. Perjalanan masih jauh dan kami perlu tiba awal untuk rehat secukupnya. Awal pagi PakSoo perlu ke Ibu Pejabat PDRM Bukit Aman untuk melaporkan diri. Saya pula ditugaskan untuk menjadi supir bagi perjalanan pulang ke KL dan Alhamdulillah kami tiba sekitar jam 9.30 malam. 

No comments: