Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, August 10, 2011

Masa Yang Berlalu

Bismillahirrahmanirrahim...

Pejam celik, pejam celik, hari ini sudah 10 Ramadhan. Terasa cukup pantas masa berlalu. Seperti baru semalam mendengar pengumuman tarikh permulaan 1 Ramadhan. Begitulah masa berlalu tanpa kita sedari. Semakin usia menginjak, semakin pantas masa berlalu meninggalkan kita, tanpa menoleh ke belakang lagi. Bagi yang tahu menghargai masa, pasti akan mengisinya dengan pelbagai perkara yang mendatangkan manfaat dan sentiasa mencuba untuk meraih ganjaran sebesar-besarnya yang disediakan olehNya kepada hamba-hambaNya.

Jika 2 hujung minggu pertama Ramadhan saya habiskan di kampung bersama Abah dan Ummi, hujung-hujung minggu seterusnya sebelum tiba 1 Syawal, akan saya habiskan di sini sahaja. Setakat ini saya tidak punya sebarang perancangan untuk berkelana pada bulan Ramadhan. Alhamdulillah, jadual buka puasa pada kali ini dipenuhi dengan aktiviti bersama rakan-rakan sekolah dan juga rakan-rakan sekerja. Selebihnya saya berbuka puasa di masjid sekitar Putrajaya sahaja bersama teman-teman yang ingin turut serta. Lebih menarik Ramadhan kali ini tidak membataskan aktiviti saya untuk beriadah sebelum tiba waktu buka puasa malah turut disertai juga oleh seorang teman. Sekadar berjalan-jalan di taman sekitar 30 minit sudah cukup memadai untuk memastikan momentum untuk beriadah tidak akan menurun meskipun pada bulan Ramadhan. Tambahan pula saya mengambil nasi sekali sehari sepanjang bulan Ramadhan. Justeru, ia perlu saya seimbangkan dengan aktiviti riadah selepas beberapa bulan memberhentikan pengambilan nasi. Bimbang juga badan saya tidak akan mempunyai tenaga yang cukup untuk berpuasa. Namun ternyata puasa itu memang cukup indah. Setiap kali berbuka, sebenarnya tidak perlu mengambil makanan yang banyak  untuk merasa kenyang. Cukup sekadar mengambil beberapa ulas kurma, beberapa potong kuih dan segelas air sahaja.
Azam saya pada kali ini adalah untuk mengelakkan diri daripada mengunjungi pasar Ramadhan untuk mengelakkan pembaziran kerana seringkali jika ke sana, yang dibeli bukan kerana memenuhi lapar pada perut tetapi lapar di mata. Apa yang ternampak di mata, semua terasa mampu dihadamkan sedangkan hakikatnya perut tidak menginginkannya. Adalah lebih baik untuk saya mengelakkan diri daripada menjejakkan kaki ke situ dan hadir untuk berbuka puasa di masjid sahaja. Malah lauk yang disediakan di masjid juga tidak kurang enaknya. Ramadhan kali ini saya memilih untuk berbuka di Masjid Tengku Mizan Zainal Abidin atau lebih dikenali sebagai masjid besi berbanding tahun-tahun sebelum ini di Masjid Putra. Malah saya dapati sudah ramai yang lebih gemar berbuka bersama keluarga di sini dan turut membawa bekalan tambahan sendiri. Suasananya lebih mendamaikan dan begitu tenang. Agendanya juga mudah sahaja dan difahami oleh jemaah yang hadir. Sebaik azan Maghrib dilaungkan,  jemaah akan berbuka puasa dengan hidangan kurma dan kuih terlebih dahulu. Seterusnya solat Maghrib berjemaah dan selepas itu barulah dihidangkan dengan makanan yang lebih berat iaitu nasi dan lauk pauk. Sementara menunggu masuk waktu Isyak pula, masa senggang boleh diisi dengan membaca Al-Quran. Usai solat Isyak, jemaah akan sama-sama solat sunat Tarawih dan hidangan moreh turut disediakan sebelum pulang. Suasana begini amat sukar ditemui atau dilihat pada bulan-bulan selain Ramadhan. Terdetik di hati ini alangkah baiknya jika ia dapat diteruskan pada bulan-bulan lain juga.

Ramadhan sudah memasuki fasa kedua, fasa keampunan dan fasa rahmah akan berlalu pada hari ini. Semoga kita semua diberi kekuatan untuk merebut segala manfaat yang terkandung dalam fasa ini dengan melakukan amalan-amalan wajib dan sunat dengan sebanyak mungkin. Semoga pada akhirnya kita akan diberi peluang untuk bertemu dengan malam penuh barkah, malam yang lebih baik dari seribu bulan iaitu lailatulqadar. Masih belum terlewat untuk kita berusaha untuk meraihnya dan semoga kita tidak akan tergolong sebagai orang-orang yang rugi kerana mensia-siakan masa emas yang disediakanNya. InsyaAllah.

2 comments:

MamaYatie said...

sama2 kita usahakan utk grab segala peluang yg ada..insyaallah!!

Carrie-Ma said...

betul tu mamayatie, kita masih ada 2/3 ramadhan lagi utk diisi dgn ibadah sewajarnya.