Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Saturday, August 13, 2011

Kepuasan

Bismillahirrahmanirrahim...

Akhir-akhir ini saya agak aktif membantu menjayakan beberapa program bersama rakan-rakan. Ia bermula dengan program reunion MRSM Muar pada awal bulan Julai yang lalu. Sejak itu, saya semakin seronok menganjurkan pertemuan demi pertemuan meskipun ia menuntut banyak pengorbanan dari segi masa dan tenaga. Namun benar kata orang, apabila kita merasa seronok melakukan sesuatu perkara maka kita tidak akan merasai keletihan atau kepenatannya. Malah kepenatan itu berlalu sebaik kepuasan menjayakan program terbit. Sepanjang bulan Ramadhan ini, ada beberapa program iftar (berbuka puasa) yang saya anjurkan dan Alhamdulillah, program pertama pada petang semalam berjalan lancar meskipun jumlah kehadiran hanya 3/4 daripada sasaran sebenar. Saya menjangkakan kehadiran adalah sekitar 50 orang tetapi angka 40 orang sudah cukup menggembirakan saya. Terasa berbaloi memperuntukkan sebahagian masa untuk merencana dan menguruskannya. Masih ada beberapa program berbuka puasa yang akan dianjurkan dalam masa terdekat ini. Kesedaran ini timbul kesan menjayakan program reunion dan apabila saya mula nampak akan kepentingannya dalam kehidupan ini. Mungkin saya agak terlewat menyedarinya tetapi hakikatnya hidup ini terletak bukan pada menerima tetapi sebaliknya pada memberi. Memberi dalam erti kata yang cukup luas sama ada bentuk kewangan, sokongan moral dan apa jua bentuk lain yang dapat membantu menggembirakan orang lain atau setidak-tidaknya membuat orang lain merasa lebih dihargai.

Saya akui sebelum ini saya juga memandang sambil lewa akan kepentingan alumni malah agak kurang memberi komitmen untuk menjayakan program-program berkaitan dengannya. Kini saya sedar, peranan alumni bukan setakat menganjurkan program sebaliknya ia berperanan sebagai wadah untuk memastikan ukhuwwah yang terjalin dapat diikat kemas dan dipelihara sebaiknya. Ia boleh diibaratkan sebagai satu sistem sokongan yang diperlukan untuk membolehkan kita saling menyokong antara satu sama lain. Siapa sangka usaha yang mungkin nampak kecil tetapi tanpa sedar memberi kesan yang besar kepada orang lain. Yang penting, keinginan untuk memberi itu tetap hadir dan mekar dalam diri kita kerana meminjam slogan Ustaz Hasrizal Jamil, pemilik blog Saifulislam, erti hidup pada memberi. Setiap kali keresahan atau kesempitan hadir dalam hidup kita maka memberilah kerana dengan itu akan dapat meringankan beban yang kita tanggung. Pada pandangan mata kasar, fenomena ini mungkin ternampak pelik kerana untuk menambah tabungan di bank, kita perlu sentiasa menambah wang dan bukan sebaliknya. Begitulah indahnya Islam. Bahawa yang menjadi ukuran sebenarnya bukanlah nilaian wang atau aset yang dimiliki tetapi sejauh mana ketulusan hati si pemilik untuk berkongsi nikmat itu dengan orang lain. Bahawa sesungguhnya apa jua yang ada di dunia adalah milikNya semata. Manusia hanya bertindak sebagai pemegang amanahNya sahaja. Sepertimana seorang pemegang amanah yang dilantik dalam kes anak di bawah umur yang kehilangan penjaga perlu menyerahkan amanah itu apabila anak yang dijaga mencecah usia matang, begitulah juga kita perlu menyerahkan amanah Allah kepada pihak yang berhak apabila tiba masanya. Jika kita gagal bertindak sewajarnya sebagai pemegang amanah dalam urusan dunia maka kita akan dicop sebagai seorang yang pecah amanah dan boleh diambil tindakan undang-undang, hal yang sama boleh berlaku apabila kita bertindak yang sama dengan amanah Allah.

Semoga saya sentiasa mensyukuri nikmat kurniaanNya ini.

P/s: Petang ini saya akan berbuka puasa bersama adik-adik di House of Nasi Kerabu :)

No comments: