Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, August 5, 2011

Dilema Membuat Keputusan

Bismillahirrahmanirrahim...

Kehidupan memang sentiasa menuntut kita untuk berdepan dengan pelbagai pilihan dan memutuskan untuk membuat pilihan yang dirasakan terbaik. Setiap hari apabila siang menjelma, kita berdepan dengan pilihan sama ada untuk bangun atau meneruskan tidur. Kemudian, pilihan perlu dibuat dalam soal menentukan pengambilan sarapan sama ada yang berkhasiat atau sebaliknya. Begitulah seterusnya termasuk soal memilih untuk melakukan kebaikan atau kejahatan dan sama ada untuk meneruskan kehidupan atau mengakhirinya dengan sebuah kematian. Meskipun ajal dan maut berada dalam ketentuan Allah jua, ramai juga yang telah memilih untuk 'mati' sebelum tiba masanya. Mereka ini adalah golongan yang sudah mengaku kalah sebelum berjuang. Suka atau tidak suka, mahu atau tidak mahu, kita perlu membuat pilihan yang dirasakan terbaik dan sudah pasti pilihan itu kita buat setelah memohon petunjuk daripadaNya jua. Sebaik keputusan telah dibuat, kita serahkan kepadaNya kembali untuk menentukan jalan seterusnya yang perlu dilalui.

Ini merupakan minggu-minggu akhir sebelum saya mula bercuti belajar dan saya terpaksa berdepan dengan keadaan yang memerlukan saya untuk membuat pilihan yang terbaik agar tidak menyesal di kemudian hari. Sebelum ini, saya begitu risau menanti keputusan permohonan daripada IPTA-IPTA yang saya pohon sama ada diterima atau ditolak. Kini apabila keputusan telah diterima, saya pula berada dalam dilema untuk membuat pilihan IPTA kerana hampir semua tempat yang dipohon memberikan respon yang positif. Meskipun saya sudah menetapkan pilihan pertama adalah UTM, namun apabila menerima jawapan daripada UKM yang turut menerima permohonan saya, ia sedikit sebanyak menggugat pendirian saya. Manakala untuk IPTA di Terengganu pula iaitu UNISZA dan UMT, saya terpaksa menolak untuk memasukinya kerana bidang yang ditawarkan agak tidak bersesuaian dengan bidang yang telah ditetapkan oleh penaja. Tambahan pula, kaedah pembelajaran yang ditawarkan pula adalah secara penyelidikan (research) sahaja sedangkan saya merancang untuk menyambung pelajaran sama ada secara kerja kursus (coursework) ataupun campuran (mix mode). Saya bukan bermaksud untuk mencari jalan mudah dengan memilih sama ada coursework atau mix mode tetapi saya melakukannya kerana menyedari keupayaan yang ada pada diri sendiri. Saya tidak ingin melakukannya kerana ingin membuktikannya kepada orang lain sebaliknya lebih kepada kepuasan untuk diri sendiri. Saya yakin kita tidak akan pernah mampu untuk memuaskan hati orang lain yang sentiasa sarat dengan pelbagai pendapat dan ekspektasi yang melangit. Justeru, adalah lebih baik jika saya bersaing dengan diri sendiri sahaja kerana setiap manusia itu unik dan istimewa dengan cara mereka tersendiri.

Untuk membantu saya membuat pilihan, saya hubungi bekas pensyarah di UIA dan beberapa orang teman yang sedang melanjutkan pengajian Master dan PhD untuk mendapatkan pandangan mereka. Saya perlu betul-betul pasti dan yakin dengan pilihan yang akan dibuat agar tidak pula menyalahkan diri sendiri kelak. Justeru, saya senaraikan saranan dan pendapat yang diberikan oleh mereka dari segi baik dan buruknya setiap pilihan yang diterima. Saya gabungkan pula input-input tersebut dengan senarai saya sendiri dan akhirnya saya mohon petunjuk daripada Allah Taala agar keputusan yang akan saya ambil adalah yang terbaik buat saya. Saat pilihan telah dibuat, saya serahkan segala-galanya sama ada baik atau buruk kepada Allah Taala jua untuk menentukannya. Hakikatnya, hanya Dia sahaja Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik buat diri saya dan saya yakin bahawa setiap ketentuanNya itu pasti terkandung hikmah yang tersendiri. Sebagai hamba, kebergantungan saya hanya padaNya yang sudah pasti menentukan yang terbaik buat hamba-hambaNya.

Semalam merupakan hari terakhir untuk memberi jawapan sama ada menerima atau menolak tawaran daripada pihak UTM sedangkan UKM pula tidak menetapkan sebarang tarikh akhir untuk memberi jawapan terhadap tawarannya. Selepas mengambilkira pelbagai faktor dan mempertimbangkan dengan sedalam-dalamnya pro dan kontra yang telah disenaraikan bagi setiap pilihan, akhirnya saya memutuskan untuk menyambung pelajaran di UTM. Sesi pembelajarannya akan diadakan di Kampus Jalan Semarak, Kuala Lumpur dan saya dikehendaki untuk mendaftarkan diri ke sana pada 10 September 2011. Ini bermakna dunia baru saya akan bermula sebaik tamat cuti Hari Raya Aidilfitri kelak. Doa saya semoga keputusan dan pilihan yang telah saya buat ini adalah yang terbaik buat saya. Malam ini saya akan pulang ke kampung untuk bertemu Abah dan Ummi. Niat saya adalah untuk mendapatkan restu atas pilihan yang telah saya buat dan semoga keputusan saya tidak mengecewakan mereka berdua.

1 comment:

MamaYatie said...

alhamdulillah..finally dah ada keputusannya..Insyaallah itulah keputusan yg terbaik..