Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Tuesday, July 26, 2011

Kembara Berakhir Jua

Bismillahirrahmanirrahim...

Kembali ke apartmen, kami bersantai-santai sambil menikmati makanan yang dibeli di pasar malam dan menonton TV. Mujur juga pemilik apartmen menyediakan kemudahan Astro dan WIFI untuk kemudahan kami. Awalnya saya bercadang untuk tidur awal tetapi akhirnya terpengaruh dengan Fatimah dan Hajjah Shikin yang menonton cerekarama di TV3 bertajuk Rasukan Anjasmoro diselang seli dengan siaran perlawanan bola sepak antara Malaysia dan Singapura. Kecewa dengan kekalahan pasukan Malaysia, kami meneruskan tontonan cerekarama yang boleh dianggap agak seram juga. Sungguh lucu apabila keseraman itu terbawa-bawa sehingga kami memastikan agar tingkap bilik ditutup kemas kerana terdapat satu adegan seram tingkap rumah terbuka dengan sendiri semasa Anjasmoro mengganggu pelakon wanita utama iaitu Eja. Akibatnya, kami tidur pada jam 12 tengah malam. Tidur saya memang cukup lena dan hanya bangkit apabila dikejutkan oleh Hajjah Shikin untuk solat Subuh. Kesejukan dan kenyamanannya benar-benar mencengkam sehingga ke tulang sumsum. Mujur juga pemilik menyediakan heater di dalam tandas. Jika tidak, saya tidak dapat membayangkan bagaimana untuk mandi dan buang air dengan suhu air yang benar-benar sejuk seperti berada dalam peti ais.


Jam 9 pagi, kami terus mendaftar keluar dan singgah sebentar di pasar tani Brinchang untuk membeli bekalan wajib iaitu jagung dan strawberi. Harganya jauh lebih murah jika dibandingkan dengan membelinya di kebun strawberi yang sememangnya melata di sana. Seterusnya, kami bersarapan di Kea Farm dan sempat singgah di pasar tani di sana pula untuk memenuhi hajat Farah Salma dan Fatimah untuk membeli bunga-bungaan segar. Bagi saya pula, ini merupakan kali pertama saya singgah di tempat ini meskipun sudah beberapa kali menjejakkan kaki di Cameron Highland. Antara sebab saya tidak pernah ke sini sebelum ini adalah kerana rimas dengan kesesakan di situ yang sentiasa penuh dengan pengunjung malah perlu meletakkan kenderaan agak jauh daripada tempat yang ingin dituju. Mujur juga kunjungan kali ini lebih mudah apabila mendapat tempat letak kereta yang strategik dan dekat dengan tempat yang ingin dikunjungi.


Usai memborong bunga-bungaan, kami meneruskan perjalanan melalui Simpang Pulai menuruni Cameron Highland. Dalam perjalanan, kami bertembung dengan 2 kemalangan yang melibatkan konvoi motosikal dan salah satunya melibatkan kematian. Destinasi terakhir sebelum pulang ke KL adalah sebuah kilang coklat berjenama Avant. Ini juga merupakan kunjungan kali pertama saya ke situ dan saya begitu teruja melihat susunan pelbagai jenis coklat yang rapi dipamerkan di atas rak-rak.



Dari situ, kami terus memasuki lebuhraya untuk pulang ke KL kerana saya perlu bergegas ke PULAPOL pula untuk menemui abah, ummi dan adik-beradik saya yang datang untuk melawat PakSoo. Alhamdulillah, perjalanan kami lancar tanpa sebarang insiden yang tidak diingini dan kami singgah untuk solat jama' di hentian R&R Sungai Buloh. Kami tiba di teratak saya pada jam 3 petang dan selepas ketiga-tiga teman saya itu bertolak pulang ke rumah masing-masing, saya terus bergerak ke PULAPOL. Saya tiba di sana lebih kurang jam 3.40 petang dan ahli keluarga saya sudah berkumpul di sana sejak jam 2 petang bersama PakSoo.


Kepenatan saya memandu hilang sebaik memandang wajah-wajah ahli keluarga di hadapan mata. Hujung minggu ini saya terasa sungguh bermakna apabila dapat meluangkan masa bersama teman-teman dan juga keluarga. Maka nikmat Tuhan yang manakah yang ingin saya dustakan?

No comments: