Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, July 29, 2011

Gerak Hati

Bismillahirrahmanirrahim...

Saya percaya ramai antara kita yang sering mengatakan 'mujur hati aku tergerak untuk...' apabila terselamat dari melakukan sesuatu yang mungkin membawa mudarat sama ada secara fizikal atau mental. Hakikatnya, Allah yang telah menggerakkan hati kita agar berbuat sesuatu atau mengambil tindakan tertentu yang akhirnya memberi kebaikan kepada kita jua.

2 hari lepas, sewaktu memberhentikan kereta untuk membuka pintu pagar, hati saya digerakkan oleh Allah untuk melihat objek kecil yang terlekat pada tayar belakang. Rupa-rupanya ia adalah skru yang terbenam ke dalam tayar yang saya sendiri tidak tahu sudah berapa lama ia berada di situ. Hanya pada hari itu baru saya perasan akan kewujudannya dan saya bersyukur tidak berlaku apa-apa yang membahayakan nyawa saya sebelum itu. Jika ditakdirkan ia sudah ada di situ semasa kami ke Cameron Highland pada hujung minggu lepas, maka hanya rasa syukur yang tidak terhingga dapat dizahirkan kerana tidak berlaku apa-apa perkara yang tidak diingini sepanjang tempoh itu. Namun tayar masih berada dalam keadaan baik kerana kedudukan skru yang terbenam secara menegak terus ke dalam tayar. Saya pasti jika ia terbenam dalam keadaan senget atau menyerong, sudah pasti tayar saya akan menjadi kempis.

Saya hanya memarkirkan kereta tanpa mempedulikan untuk menukarkan tayar tersebut dengan tayar ganti. Niat saya jika pada pagi esok tayar menjadi kempis, saya akan menukarnya tetapi jika masih dalam keadaan baik, saya akan terus memandunya dan akan ke bengkel untuk menampalnya. Sayang pula untuk menggantikannya dengan tayar baru kerana keadaan bunga tayar yang masih elok. Alhamdulillah, tayar masih dalam keadaan baik pada pagi esoknya dan saya memulakan perjalanan ke tempat kerja dalam keadaan skru masih terbenam pada tayar. Saya memandu dengan kelajuan yang sederhana kerana tetap diseliputi perasaan bimbang dengan kemungkinan yang boleh terjadi jika tayar tiba-tiba menjadi kempis atau meletup. Akhirnya, saya tiba dengan selamat ke pejabat dan merancang untuk keluar sebentar pada waktu rehat tengahari untuk ke bengkel di kawasan Serdang Raya. 

Seperti dirancang, saya keluar pada waktu tengahari untuk ke bengkel berkenaan dalam keadaan berdebar-debar dan berdoa agar sempat sampai ke destinasi dituju. Keyakinan saya tinggi untuk meneruskan pemanduan kerana seperti saya katakan tadi, kedudukan skru yang terbenam secara menegak ke dalam tayar biasanya memakan masa yang agak lama sebelum tayar menjadi kempis. Mujur juga tidak ramai pelanggan di bengkel tersebut dan tayar kereta saya terus dirawat dan dikenakan bayaran sebanyak RM6 sahaja. Lebih menggembirakan apabila tuan punya bengkel masih mengingati saya yang pernah datang ke situ pada minggu lepas untuk membuat alignment dan balancing tayar. Katanya, dia cam saya kerana jenis kereta saya yang jarang dimiliki oleh orang lain. Nampaknya ada kelebihan juga memiliki sesuatu yang berbeza daripada orang lain. 

Apabila difikir-fikirkan semula, jika hati saya tidak digerakkan oleh Allah untuk meneliti objek yang terlekat pada tayar sebelum ini, sudah pasti saya akan meneruskan pemanduan untuk pulang ke kampung pada hujung minggu ini dan saya enggan membayangkan kemungkinan-kemungkinan lain yang boleh terjadi. Nauzubillah. Sesungguhnya Allah Maha Penyayang.

2 comments:

MamaYatie said...

ni pun part of rezeki..dijauhkan Allah dari segala yg buruk..Alhamdulillah!!

Carrie-Ma said...

Alhamdulillah!