Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, July 27, 2011

Demi Abah dan Ummi

Bismillahirrahmanirrahim...
Seperti dinyatakan dalam entri sebelum ini, sebaik tiba dari Cameron Highland (CH) dan teman-teman pulang ke rumah masing-masing, saya terus memecut ke PULAPOL Jalan Semarak pula untuk bertemu Abah, Ummi dan adik-beradik yang telah sedia menunggu sejak jam 2 petang. Saya cuba mengenepikan kepenatan memandu sejak semalam dan memfokuskan diri untuk bertemu Abah dan Ummi yang tiba pada malam sebelumnya dengan menaiki kapal terbang. Pada mulanya saya sudah berbelah bahagi sama ada ingin menyertai percutian ke CH atau tidak memandangkan Abah dan Ummi bercadang untuk datang ke KL melawat PakSoo buat kali pertama. Percutian ini sudah lama saya rancang bersama teman-teman dan jika perlu membatalkannya bersama Abah dan Ummi saya tidak kisah namun rasa ralat pasti akan hadir jua kerana saya sendiri tidak gemar jika janji dimungkiri. Meskipun saya punya alasan yang kukuh untuk tidak menyertainya, saya yakin niat yang baik pasti akan dibantuNya jua. Niat saya bercuti bersama teman-teman adalah untuk meraikan seorang teman yang pulang bercuti dari Saudi Arabia di samping mengeratkan tali persahabatan bersama mereka.

Alhamdulillah, waktu melawat PakSoo ditetapkan pada hari Ahad bermula jam 10 pagi. Abah pula perlu menghadiri kursus pada hari Sabtu dan hanya boleh bertolak ke KL selepas tamat kursus. Sudah pasti Abah dan Ummi perlu bertolak pada waktu malam ke KL. Seboleh mungkin saya tidak membenarkan Abah untuk memandu pada jarak yang jauh pada waktu malam. Tambahan pula lutut Abah masih sakit kesan tergeliat semasa bercuti di Tasik Kenyir sebelum ini. Lalu saya putuskan untuk membeli tiket kapal terbang buat mereka berdua pada hari Sabtu malam. Penerbangan dijangka pada jam 9.20 malam dan abang ketiga, BaHa, akan menghantar keduanya ke lapangan terbang. Adik perempuan saya, MakTeh, pula akan menjemput keduanya di LCCT dan membawa mereka bermalam di rumahnya di Bandar Sri Damansara. Segala-galanya berjalan lancar kecuali insiden penerbangan daripada Kuala Terengganu ditunda sehingga jam 12.30 malam. Kasihan Abah dan Ummi berjam-jam menunggu waktu berlepas. 
Pada hari lawatan, abang kedua, BaAn dan keluarga juga turut datang dari Kota Tinggi, Johor untuk melawat PakSoo. Ini merupakan kunjungan kali pertama buat Abah, Ummi dan BaAn. Rancak berborak sehingga tidak sedar waktu lawatan sudah hampir ke penghujung. Dalam kerancakan berbual itu, Abah secara tiba-tiba menyuarakan hasrat untuk menziarahi adik perempuan saya, MakNgah di Tanjung Malim. MakNgah tinggal di sana kerana bertugas di Universiti Perguruan Sultan Idris (UPSI). Mulanya Ummi membantah hasrat Abah mungkin kerana keletihan perjalanan semalam masih bersisa sementara saya juga sudah mula merasai keletihan kerana pemanduan yang berterusan sejak 2 hari yang lepas. Malah keletihan memandu pulang dari CH juga masih terasa. Namun saya hanya mendiamkan diri sahaja mendengar hasrat Abah dan mempertimbangkan sama ada untuk menunaikannya atau tidak.
Usai bersalam-salaman, BaAn dan keluarga bergerak pulang ke Johor sementara kami kembali ke rumah MakTeh. Dalam pada itu, saya masih lagi memikirkan kemungkinan menunaikan hasrat Abah untuk ke Tanjung Malim tadi. Akhirnya dengan sokongan MakTeh, saya putuskan untuk membawa Abah dan Ummi ke rumah MakNgah dan bermalam di sana. Keletihan mula beransur hilang apabila air membasahi badan dan bimbang Abah akan tidur dalam keadaan terkilan. Sebelum bertolak, saya semak hotel yang ada di sana kerana merancang untuk bermalam di sana sahaja. Rasanya tidak mampu lagi untuk saya memandu pulang ke KL pula pada malam yang sama. Alhamdulillah, kami tiba di sana lebih kurang jam 11 malam dan terus ke rumah MakNgah. Jam 12 tengah malam, kami bergerak menuju ke hotel berhampiran pekan dan akhirnya mendaftar masuk di Hotel Cahaya pada kadar RM60 semalam. Sungguh lega rasanya apabila dapat merehatkan diri di atas tilam selepas seharian memandu.
Keesokan paginya, MakNgah singgah di hotel bertemu kami sebelum ke UPSI dan kami pula meneruskan perjalanan pulang ke KL. Saya dan MakTeh? Kami mohon cuti pada hari tersebut demi untuk memenuhi hasrat Abah dan Ummi. Dalam perjalanan pulang, saya sempat menghubungi teman lama semenjak tingkatan 1 iaitu Dr. Hasbi yang kini memiliki klinik sendiri di Rawang. Sengaja saya bawa Abah berjumpa Dr. Hasbi untuk memeriksa keadaan lutut kerana Abah berhasrat untuk singgah di farmasi membeli ubat penahan sakit sahaja. Saya fikir tindakan sebegitu tidak akan membuatkan kesakitan itu hilang malah mungkin akan lebih memudaratkan lagi lutut Abah. Benar seperti dijangka, tindakan memakan ubat penahan sakit semata tidak akan menghilangkan kesakitan itu,  lalu Dr. Hasbi menyarankan pengambilan ubat lain yang boleh menyembuhkan (dengan izin Allah) kesakitan tersebut.

Abah dirawat oleh seorang teman sekolah saya yang kini memiliki klinik sendiri

Selesai urusan Abah, Ummi pula mengadu sakit gigi. Tanpa banyak soal, saya terus teringat kepada teman sekolah, Dr. Kuay, yang membuka klinik gigi di Cheras. Saya terus memandu ke sana tetapi kerana kesilapan tidak memaklumkan terlebih awal kunjungan ke situ dan kebetulan Dr. Kuay pula terlalu sibuk memenuhi temujanji pesakit, saya menukar haluan mencari klinik gigi berdekatan. Kami akhirnya ke klinik gigi yang terletak di pekan Serdang. Ternyata gigi Ummi dijangkiti kuman dan ia menyebabkan rasa sakit sehingga demam urat. Selesai urusan Ummi, kami kembali ke teratak saya untuk merehatkan badan dan saya sendiri belum lagi menunaikan solat Zohor. Cadangan awalnya Abah dan Ummi akan pulang menaiki bas pada waktu malam hari yang sama tetapi apabila melihat keadaan Ummi, saya dan MakTeh membuat keputusan menempah tiket kapal terbang untuk penerbangan keesokan harinya.

Oleh kerana perjalanan sebelum ini adalah menggunakan kereta MakTeh dan kereta saya direhatkan seketika di rumah MakTeh, kami berdua menaiki komuter selepas solat Isyak untuk mengambilnya semula. Sengaja kami minta Abah menghantar kami berdua ke stesen komuter berdekatan supaya kami tidak perlu memandu pulang dengan 2 buah kereta ke teratak saya. Kelakar pula melihat Abah begitu risau tidak menemui jalan pulang ke teratak saya selepas menghantar kami.

Ketika di rumah MakTeh, Abah SMS meminta kami membelikan nasi kerana sepanjang hari belum memakan nasi. Abah memang begitu. Wajib mengambil nasi walaupun sekali dalam sehari. Jika tidak, Abah sanggup bangun saat orang lain lena tidur untuk mengisi perut. Sangka saya, Abah sudah kenyang apabila bihun goreng yang dimakan agak banyak semasa makan malam. Sudahnya kami tiba di teratak saya pada jam 12.15 tengah malam dan saya  terus segera menuju ke katil.

Keesokan harinya, saya tidak sampai hati membiarkan MakTeh menghantar Abah dan Ummi ke LCCT dan kemudiannya berkejaran untuk ke sekolah sesi petang pula. Lalu saya mohon kebenaran cuti kecemasan daripada ketua untuk menghantar Abah dan Ummi ke LCCT. Sayu hati melihat keduanya melambai dari jauh apabila sudah memasuki balai berlepas.

Saya akui 2,3 hari ini memang agak memenatkan tetapi saya puas. Ini peluang saya untuk berbakti kepada kedua ibu bapa sementara mereka masih ada. Saya tidak menafikan kekadang terbit perasaan letih memenuhi keperluan Abah dan Ummi terutama dari segi kewangan dan masa terutama sewaktu di awal memasuki dunia pekerjaan. Namun saya cuba sedaya upaya untuk melawan perasaan itu dan memenuhi kehendak Abah dan Ummi. Semua itu adalah godaan dan bisikan syaitan untuk menghalang manusia melakukan kebaikan. Umpamanya, saya perlu memperuntukkan wang untuk membeli tiket kapal terbang Abah dan Ummi untuk datang ke sini serta memohon cuti kecemasan untuk menghantar Abah dan Ummi ke LCCT. Namun saya tidak menyesal malah tidak akan berkompromi sama sekali jika diberi pilihan antara ibu bapa dan pekerjaan. Ibu bapa atau keluarga adalah keutamaan saya. Mereka tiada galang gantinya sedangkan pekerjaan boleh datang dan pergi. Saya yakin keberkatan itu ada apabila mengutamakan ibu bapa malah kemudahan dalam urusan pekerjaan juga akan hadir kesan memuliakan keduanya. Manakala soal wang pula, walaupun saya banyak berhabis untuk keduanya, tidak pernah pula saya kesesakan wang untuk mengisi petrol atau kelaparan kerana tidak cukup wang. Perasaan 'cukup' itu amat berbeza malah sehingga hari ini, saya tidak pernah keputusan wang. Bukan pula saya ingin berbangga dengan sedikit usaha kecil ini tetapi sekadar berkongsi agar tidak merasa lokek atau takut jika perlu membantu ibu bapa terutama dalam soal kewangan. Jika bukan sekarang, bila lagi? Manusia sering berada dalam kerugian dan seringkali pula hanya tahu menghargai sesuatu atau seseorang saat ia/dia tiada lagi di sisi. Nauzubillah.

No comments: