Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, June 22, 2011

Rimas

Bismillahirrahmanirrahim...

Terus-terang, saya memang rimas dengan tabiat cakap berulang-ulang perkara yang sama seolah-olah saya ini belum faham apa yang dicakapkan. Pada saya, cakap sekali dengan jelas dan terang sudah mencukupi. Tidak perlu mengulang perkara yang sama kecuali untuk membuat penjelasan lanjut. Sampai satu tahap, boleh jadi menyampah dan meluat pula rasanya. Apapun, sabar saja sebab orang yang cakap begitu berpangkat lebih tinggi dari saya. Untuk tidak mencari pasal, adalah lebih baik saya berlakon buat-buat macam dengar sahaja. Haha. Kalau kawan-kawan atau orang bawahan saya, tidak menjadi masalah untuk saya menegur dengan cara yang berhemah.

Sebelum ini, beberapa orang yang pernah bertugas di bawah beliau juga pernah menyuarakan rasa kurang senang tentang tabiat sebegitu. Memandangkan pada waktu itu saya masih lagi orang baru maka saya tidak begitu mengendahkan komen-komen sebegitu. Tambahan pula, memang menjadi pendirian saya untuk menilai sendiri seseorang yang belum saya kenali dan bukannya berdasarkan pendapat dan pandangan yang diberikan oleh orang lain. Saya mungkin mendengar pandangan yang diberikan oleh orang lain tetapi hanya sebagai makluman sahaja untuk panduan jika saya juga berdepan dengan keadaan yang sama. Namun nampaknya komen–komen tersebut memang ada kebenarannya. Tabiat bercakap meleret-leret tentang sesuatu perkara sedangkan realitinya ia tidak sebegitu rumit. Cara penerangan oleh penyampai yang membuatkan seolah-olah perkara itu nampak begitu rumit.

Saya pula jenis yang cepat hilang sabar dengan cara sedemikian. Secara refleks, wajah saya akan mempamerkan riak kebosanan apabila terpaksa mendengar perkara yang sama berulang-ulang. Saya berpendapat adalah lebih baik masa yang dihabiskan untuk penerangan yang tidak perlu itu dimanfaatkan dengan terus melaksanakan tugasan tersebut dengan kadar segera. Entahlah, lain orang lain ragamnya. Bila keadaan sebegini berlaku, saya menjadi semakin tidak sabar menunggu ketibaan surat tawaran daripada IPTA. Penantian memang satu penyeksaan. Tidak sabar untuk berubah angin meskipun buat sementara cuma. Sungguh!

No comments: