Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, June 6, 2011

Pemanduan Yang Tidak Pernah Menjemukan

Bismillahirrahmanirrahim...

Pagi ini saya tiba agak awal di pejabat. Pertamanya, sekarang masih cuti sekolah dan ia memang antara waktu yang saya gemari kerana trafik akan berkurangan hampir 50% di atas jalan raya pada waktu puncak. Keduanya, saya bersiap awal kerana adik lelaki saya, BaYu@AyahChik, yang bermalam di teratak saya pada malam tadi perlu bertolak pulang ke Puncak Alam pula. Ketiganya, pagi ini saya sendiri terasa masih banyak perkara yang perlu diuruskan untuk persediaan mesyuarat pada minggu hadapan di samping beberapa urusan segera yang perlu diselesaikan juga pada minggu ini.

BaYu bermalam di rumah saya kerana kami tiba dari kampung pada malam tadi lebih kurang jam 12.30 tengah malam. Ia perjalanan yang cukup memenatkan kerana memakan masa hampir 8 jam berbanding 4-5 jam seperti kebiasaannya kami pulang ke kampung. Kesesakan jalan di Lebuhraya Karak yang bermula sebaik kami meninggalkan tol Lebuhraya Pantai Timur telah menyebabkan kelewatan tersebut. Bayangkan, kami bertolak dari rumah di Dungun pada jam 4.30 petang dan jangkaannya kami akan tiba di teratak saya pada jam 10 malam. Namun kesesakan luar biasa di Lebuhraya Karak melambatkan perjalanan kami. Kebetulannya pula, saya yang memandu pada waktu itu. Letih mengikut arus trafik yang hanya bergerak pada kelajuan purata 20-30 km/j sahaja. Sangka saya, mungkin ada kemalangan berlaku di hadapan menyebabkan trafik menjadi sesak dan kesesakan akan hilang apabila kami melepasi kawasan kemalangan. Ternyata sangkaan saya silap apabila punca kesesakan adalah kerana jumlah kenderaan yang banyak. Suasananya sama seperti pulang dari cuti Hari Raya. Kenderaan bertali arus memenuhi laluan Lebuhraya Karak dan kesesakan semakin menjadi-jadi apabila menghampiri pondok Tol Bentong dan Gombak. Saya sengaja mengekalkan kedudukan kereta di laluan paling kanan kerana tidak mahu 'bergaduh' dengan pemandu kenderaan yang mementingkan diri sendiri mengambil laluan kecemasan sebagai jalan mudah untuk lari daripada kesesakan. Tanpa mereka sedari (atau mereka hanya pura-pura tidak menyedarinya), tindakan tersebut telah menyumbang kepada kesesakan yang lebih teruk lagi.

Dalam perjalanan pula, saya dihubungi oleh abang kedua, BaAn, yang turut memulakan perjalanan pulang ke Kota Tinggi, Johor. Mereka sekeluarga bertolak setengah jam lebih awal daripada kami tetapi masih berada dalam kawasan Muadzam Shah sedangkan mereka sepatutnya sudah memasuki Segamat pada waktu tersebut. Nampaknya jumlah kenderaan memang banyak dari pelbagai arah pada malam tadi. Mulanya saya menjangkakan kesesakan akan berlaku pada minggu hadapan kerana ia minggu terakhir cuti sekolah dan pada kebiasaannya akan berlaku banyak pergerakan pada waktu tersebut. Namun, sekali lagi jangkaan saya silap kerana ramai yang sudah bertukar fikiran dan mempunyai jangkaan yang sama seperti saya juga. Hasilnya, kesesakan berlaku pada minggu ini dan bukannya pada minggu hadapan. Walau bagaimanapun, saya tetap menunggu situasi yang akan berlaku pada minggu hadapan sama ada jumlah trafik akan tetap banyak atau akan berkurangan.

Jika difikirkan, keadaan sebegini sebenarnya situasi yang normal dan sering dihadapi oleh penghuni kota apabila ada 'cuti panjang' seperti cuti sekolah atau cuti umum yang bersekali dengan cuti hujung minggu. Ramai yang akan mengambil peluang memanfaatkan cuti untuk saling berkunjung atau menghabiskan masa bercuti bersama ahli keluarga sama ada dengan pulang ke kampung halaman atau menempah tempat penginapan di kawasan-kawasan yang menarik serta jauh dari ibu kota. Justeru, jalan terbaik untuk berhadapan dengan situasi sebegitu adalah dengan menyediakan mental untuk menghadapinya dengan penuh kesabaran dan tidak menambahkan kesesakan sedia ada. Namun saya akui ia bukan perkara yang mudah untuk dilakukan dan seringkali kesabaran akan tercabar jua apabila berhadapan dengan sikap manusia yang tidak bertimbang rasa di jalan raya dan hanya mementingkan diri sahaja. Pemanduan pada malam tadi juga tidak terkecuali tetapi masih dalam keadaan terkawal meskipun hati sedikit membara dengan sikap pengguna yang tidak sabar-sabar untuk menukar laluan dalam kesesakan dan cuba untuk memboloskan juga kenderaan walaupun ruang tidak membenarkannya. Akibatnya, kenderaan lain terpaksa beralah dengan rasa tidak puas hati demi untuk tidak memburukkan lagi keadaan.

Apabila berhadapan dengan keadaan sebegini, saya teringat kepada sebuah artikel yang pernah dibaca bertajuk 'beribadah dalam pemanduan'. Sebuah tulisan yang cukup mudah untuk difahami namun amat sukar untuk diterjemahkan dalam praktikal. Malah saya akui diri saya sendiri terkadang tertewas jua dengan beberapa kesilapan semasa berada di atas jalan raya apabila emosi menguasai diri. Amat sukar untuk meletakkan diri dalam posisi tenang apabila memandu di kawasan bandar dan ia satu rahmat apabila mendapatnya. Kekadang apabila kita memandu dengan penuh berhemah, pemandu lain pula yang akan seolah-olah 'mencabar' kesabaran kita. Kemalangan yang berlaku pada saya baru-baru ini adalah contoh terdekat namun kita juga tidak kurang radangnya apabila kadang-kadang kemarahan menguasai diri. Kopiah di kepala pun sudah dilupakan apabila ada pemandu yang 'mencuit' gaya pemanduan kita. Lantas, bagaimana kita mampu menjayakan atau menterjemahkan konsep beribadah dalam pemanduan seharian? Ayuh sama-sama kita fikirkan. Ia satu kejayaan yang besar jika kita mampu untuk melakukannya kerana setiap ibadah sudah pasti ganjarannya adalah kebaikan jua. InsyaAllah, saya yakin setiap dari kita sebenarnya mempunyai niat untuk menjadi pemandu yang baik pada setiap masa dan kita akan senantiasa cuba untuk melakukannya sebaik mungkin. Namun keadan tertentu yang berlaku menyebabkan emosi menyelubungi diri dan kita seolah-olah hilang kawalan.

Langkah paling mudah yang saya rasakan boleh dipraktikkan untuk memastikan kita sentiasa berada dalam kawalan adalah memulakan pemanduan dengan lafaz Bismillah dan seelok-eloknya disambung dengan doa menaiki kenderaan. Ia adalah sebagai satu program kesedaran dalam diri bahawa setiap gerak langkah dan tindak tanduk kita semasa berada dalam kenderaan adalah berada di bawah izinNya jua. Tanpa izinNya, kenderaan kita tidak akan mampu untuk bergerak meskipun kita sudah memasang enjin yang paling canggih atau tangki minyak diisi penuh dengan petrol. Begitu juga dengan apa jua kejadian dan situasi yang kita alami sepanjang tempoh pemanduan. Ia sudah berada di dalam percaturanNya jua. Begitulah juga dengan apa yang kami alami semalam. Perancangan kami ternyata tidak mampu mengatasi perancanganNya yang Maha Mengetahui. Ternyata kami ditakdirkan untuk meredah lautan kesesakan trafik meskipun perancangan kami sepatutnya tidak begitu. Syukur kerana kami akhirnya selamat tiba ke destinasi tanpa sebarang kecederaan atau terlibat dalam kemalangan. Biar lambat, asal selamat. Alhamdulillah. 

Namun begitu, walau apa jua keadaan yang terpaksa ditempuhi, pemanduan pulang ke kampung halaman tetap tidak pernah menjemukan. Semoga segala kesukaran yang ditempuhi sepanjang perjalanan berulang-alik ke kampung halaman menjadi satu ibadah buat kami kerana kepulangan kami adalah semata-mata untuk meraikan kedua ibu bapa kami, abah dan ummi.

No comments: