Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, June 1, 2011

Memberi Untuk Menggembirakan Hati Sendiri

Bismillahirrahmanirrahim...

Kadang-kadang kerisauan bertandang apabila bercerita tentang kebaikan yang telah dilakukan kerana bimbang pahala melakukannya akan terhapus dek perasaan riak yang timbul di sebaliknya. Nauzubillah. Namun nawaitunya, jika penceritaan itu mampu membangkitkan perasaan yang sama kepada orang lain untuk merasai keindahan melakukannya, maka saya merasakan ia bukan satu perkara yang salah untuk dikongsi bersama.

Saya pernah membaca tulisan Prof. Kamil di dalam blognya tentang amalan menyukakan hati orang lain dan ternyata saya amat bersetuju dengan kisah yang dipaparkan di dalamnya. Ia nampak kecil tapi kita sering terlepas pandang dan begitu sukar untuk melakukannya. Contohnya,

"Sekali-sekala, cuba lakukan ini, bila sampai di tol yang tidak mahal harganya, misalnya RM1, bayarkan kepada kereta yang di belakang kita. Lihat betapa seronoknya mereka."

Pemahaman tanpa praktikal tidak memberi sebarang erti. Minggu lepas, saya turun ke kafetaria untuk membeli makanan. Sewaktu sedang beratur untuk membayar makanan, ada seorang pekerja cleaner bangunan yang saya lihat dalam keadaan resah dan ia jelas terpapar pada wajahnya. Saya jeling lauk yang dibelinya, hanya nasi dan sejenis lauk atau lebih tepat sayur sahaja. Di tangannya pula menggenggam beberapa keping wang RM1. Tiba-tiba hati saya menjadi sayu. Mungkin keresahan yang terpapar kerana bimbang wang di tangan tidak mampu membayar harga makanan yang dibeli. Tiba giliran saya  untuk membayar makanan yang dibeli dan saya letakkan polisterin di atas meja bayaran. Dia turut meletakkan polisterinnya tapi sedikit jauh daripada saya.

"Akak, kira sekali ye," ujar saya kepada cashier sambil tersenyum kepada pekerja cleaner tersebut.

Di wajahnya jelas terpancar kegembiraan dan keresahan yang sebentar tadi bertandang telah berlalu pergi. Ia begitu mudah. Menggembirakan hati orang lain bermakna menggembirakan hati sendiri. Saya tidak mengenalinya tetapi melihat kegembiraan yang terpancar di wajahnya sudah cukup untuk meringankan beban kesayuan di hati saya.

Keesokan harinya pula, saya ke sekolah adik saya, MakTeh untuk meminjam kereta milik rakannya kerana kereta saya telah dimasukkan ke bengkel selepas kemalangan yang berlaku dan ia akan memakan masa selama 2 minggu untuk disiapkan. Saya ke sana dengan menaiki komuter dan dari situ pula saya menaiki teksi untuk ke sekolah MakTeh. Jaraknya dekat sahaja dan perjalanan memakan masa tidak sampai 10 minit. Tambang yang terpapar pada meter adalah sebanyak RM5.10 dan saya tiada wang kecil.

"Pakcik ada anak?" soal saya kepada pemandu teksi (pakcik) tersebut.

"Ada tapi semua masih belajar," balas pakcik dengan bangga.

"Kalau macam tu, saya sedekah bakinya kepada anak-anak pakcik," ujar saya sambil menghulur not paling kecil yang ada di dalam dompet saya.

"Eh betul ke ni?" tanya pakcik tersebut seperti tidak percaya.

"Betul, pakcik. Saya gembira hari ini dan ingin berkongsi kegembiraan itu," balas saya sambil tersenyum dan melangkah keluar dari teksi.

Dari luar teksi, saya dapat melihat wajah riang pakcik tersebut dan saya berharap sepanjang hari itu dia akan diselubungi kegembiraan menjalankan tugasnya. Saya sebenarnya merasa bersyukur kerana urusan menghantar kereta ke bengkel pada hari tersebut dipermudahkanNya dan tiada banyak halangan yang saya hadapi untuk menguruskannya.

Antara amalan lain yang amat mudah dipraktikkan adalah apabila bermusafir dan singgah di mana-mana masjid semasa dalam perjalanan, pastikan 'jejak' ditinggalkan dengan menyumbangkan sekurang-kurangnya RM1 ke dalam tabung yang disediakan. Siapa tahu itu mungkin kali pertama dan terakhir kita menjejakkan kaki ke situ. Setidak-tidaknya, secara tidak langsung kehadiran/persinggahan kita di situ memberi erti dan makna kepada mereka yang menjadi pengunjung tetap masjid tersebut.

Namun saya sama sekali tidak bermaksud ingin bermegah-megah dengan kebaikan yang telah dilakukan sebaliknya saya hanya dan semata-mata ingin berkongsi kegembiraan apabila melakukannya. Seringkali kita merasa bimbang untuk memberi terutama dalam soal wang ringgit kerana bimbang ia akan kehabisan tetapi pujuklah hati. Yakinlah, dengan memberi kepada yang hak, rezeki akan semakin bertambah dan menyubur. Rezeki itu pula tidak semestinya hadir dalam bentuk wang ringgit kembali sebaliknya mungkin dalam bentuk dipermudahkan urusan harian, hubungan yang baik bersama orang di sekeliling dan sebagainya.

"Bandingan pemberian orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, sama seperti sebiji benih yang tumbuh mengeluarkan tujuh tangkai, setiap tangkai itu mengandungi 100 biji. Dan ingatlah, Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas ( rahmatNya ) lagi meliputi ilmu pengetahuanNya”. (Al-Baqarah : 261)

Itu janjiNya.

”Sesungguhnya sedekah seseorang muslim itu memanjangkan umur dan mencegah dari mati dalam keadaan buruk dan Allah Taala pula menghapuskan sikap sombong dan membangga diri si penderma dengan sebab sedekahnya” (H.R. Tabrani)

Itu pula sabda utusanNya.

Ayuh! Jangan takut untuk memberi pada jalanNya. Kongsi-kongsikan juga jika anda punya kaedah mudah lain untuk panduan dan amalan bersama. Semoga usaha kecil ini memberi impak besar dalam kehidupan kita yang fana ini.

3 comments:

Zana Jay. said...

Very useful...satu cadangan, kalau pagi2 dtg opis beli la nasik lemak/ mihun/ mee lebih..bg kat cleaner yang kutip sampah/ vacuum bilik kita...happy giler muka masing2...pernah sekali tak tau nak bg apa, kita bg Nescafe 3 in 1 je...hahahah

Carrie-Ma said...

thanx zana. xsusah pun sebenarnya nak gembirakan hati org kan. bagus idea ko tu. dulu prnh jgk buat utk anak2 buah tp lama kelama2an hilang begitu je. tq for reminding me :)

Aini said...

baca entri ni pun cukup menggembirakan hati, gembira baca kisah orang yg digembirakan... =)