Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, June 24, 2011

Kita Hanya Mampu Merancang

Bismillahirrahmanirrahim...

Lucu pula apabila diingat kembali peristiwa semalam dan hari ini. Benarlah, manusia hanya mampu merancang, Dia jua yang menentukan. Semalam, rakan saya Syakirah yang sedang sarat mengandung telah menghubungi saya, mengajak untuk makan sup yang cukup terkenal di Kampung Datuk Abu Bakar Baginda. Mengidam agaknya. Tempat tersebut khabarnya memang terkenal dengan kelazatan sup dan sesiapa yang ingin makan di situ perlu datang lebih awal. Jika tidak, ia pasti akan kehabisan. Tanpa banyak soal, saya menerima ajakan Syakirah sementelah saya sendiri belum pernah merasai kelazatannya selama bekerja di Putrajaya :)

Tepat jam 12.40 tengahari, saya mencapai kunci kereta dan beg duit dan segera menuju ke kereta untuk menjemput Syakirah di pejabatnya yang hanya memakan masa 5 minit sahaja jaraknya dari pejabat saya. Kami bertemu di lobi dan dengan gembira saya terus memandu menuju destinasi dituju. Namun, sebaik saya memasuki persimpangan pertama dari pejabat Syakirah,

"Alamak, aku dapat SMS Dato' nak jumpa lah," kata Syakirah.

"So, macamana ni? Nak kena jumpa sekarang ke macamana?" tanya saya sambil memperlahankan kelajuan kereta.

"Kejap aku tanya nak jumpa bila" balas Syakirah.

"Ok. Takpe, kalau perlu jumpa sekarang, maknanya terpaksalah kita patah balik," ujar saya pula.

"Yelah, nampaknya kena patah balik. Nak jumpa sekarang," putus Syakirah.

Saya terus membuat pusingan-U di persimpangan lampu isyarat berdekatan untuk berpatah balik ke pejabat Syakirah. Dalam masa yang sama pula, teman sepejabat menghantar SMS mengajak untuk makan tengahari bersamanya. Sudahnya, Syakirah kembali ke pejabat untuk berjumpa ketuanya sementara saya pula mengikut teman sepejabat ke Presint Diplomatik.

Alahai, apa nak dikata. Kita hanya mampu merancang.

Lalu kami berjanji untuk melunaskan semula keinginan makan sup pada hari ini. Malah seorang rakan baik, Azlina a.k.a Arab (geng wajib berjimba di hari Jumaat) juga akan turut serta. Saya SMS Syakirah bertanya sama ada dia lapang atau tidak untuk menggantikan perancangan yang tergendala semalam. Syakirah memberitahu yang dia sedang bermesyuarat dan tidak tahu akan tamat pada jam berapa. Saya mula risau kerana bimbang tidak sempat untuk ke kedai sup tersebut. Sementara Arab pula mengatakan yang kunjungan pada hari Jumaat untuk makan sup di tempat tersebut amat tidak sesuai kerana akan bertembung dengan gerombolan lelaki yang juga akan makan di situ sebelum solat Jumaat di Masjid UNITEN. Menyedari kebenaran kata-kata Arab, saya cadangkan kepada Syakirah untuk membawanya ke sebuah restoran di Bangi yang sering saya kunjungi untuk makan sup iaitu Restoran Sup Urat Ketin. Meskipun Syakirah bersetuju dengan cadangan saya, sekali lagi kami hanya mampu merancang. Mesyuarat yang dihadirinya tamat agak lewat daripada biasa. Akhirnya, saya hanya pergi bersama Arab sahaja dan 'menapau'nya juga untuk Syakirah.

Begitulah keadaannya. Segala-galanya bukan di bawah kawalan kita semata sebaliknya Dia Yang Maha Mengetahui.

No comments: