Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Thursday, June 16, 2011

Ketagihan

Bismillahirrahim...

Apabila disebut perkataan ‘ketagih’, ia sering disinonimkan dengan pengambilan dadah. Namun, ketagih sebenarnya boleh merujuk kepada pelbagai perkara lain sama ada positif mahu pun negatif. Umpamanya, ketagih membaca adalah satu tabiat yang baik manakala ketagih bermain permainan video sehingga mengabaikan yang wajib adalah sebaliknya. Pun begitu, sepertimana ketagihan dadah boleh dirawat, begitu juga dengan ketagihan-ketagihan yang lain. Dulu saya amat ketagih menonton filem Hindi sehingga pelajaran saya agak terabai dan mendapat tempat di kelas tercorot. Saya katakan ketagih kerana menjadi satu kemestian untuk menontonnya pada setiap hari Sabtu malah sanggup menghabiskan wang membeli kaset (harganya pada waktu itu sekitar RM4-RM5) padahal pada waktu tersebut rata-rata rakan-rakan saya mengisi masa dengan mengulangkaji pelajaran dan menyiapkan kerjarumah. Atas kesedaran sendiri, saya bangkit semula dan memperbaiki kesilapan lalu tetapi ia datang bersama sebuah pengorbanan. Saya ‘haram’kan diri untuk menonton TV sepanjang berada di asrama dan hanya menontonnya apabila bercuti di kampung sahaja. Satu tempoh yang cukup menyeksakan tetapi amat berbaloi apabila saya kembali menempatkan diri di kelas pertama pada tahun seterusnya. Dari situ, saya menyimpulkan yang ia sebenarnya adalah soal ketahanan dalaman untuk menahan diri daripada terus terjebak dalam ketagihan tersebut.

Di samping itu, saya juga punya ketagihan membaca novel sama ada dalam Bahasa Melayu atau Bahasa Inggeris. Mulanya antara sebab saya jatuh cinta dengan pembacaan novel adalah kerana terbaca (sebenarnya sengaja menyelongkar) novel-novel milik abang-abang saya yang mengambil aliran sastera semasa di sekolah menengah. Antara yang saya masih ingat adalah Badai Semalam karya penulis tersohor, Khadijah Hashim dan Seorang Tua Di Kaki Gunung karya Azizi Haji Abdullah. Pada masa itu, penulisan mereka sememangnya menjadi idola dan rujukan teks para pelajar aliran sastera. Saya amat gemar dengan gaya penulisan mereka yang sangat teliti baik dari segi penggunaan bahasa mahu pun susunan perkataan yang mampu mengikat pembaca untuk duduk, baring menghabiskan bacaan sehingga akhir secepat mungkin. Seringkali juga saya rela meninggalkan masa makan di dewan makan kerana ingin menghabiskan bacaan sesebuah novel. Pada waktu itu juga, novel-novel karya Ahadiat Akashah begitu digilai oleh para remaja seusia saya tetapi saya tidak begitu menggemarinya kerana penggunaan bahasa yang tidak berapa kena dengan jiwa saya. Bagi saya, bahasa lambang peribadi seseorang. Saya gemar kepada penggunaan bahasa dan perkataan yang sempurna dan agak tidak berapa gemar dengan karya tulisan Ahadiat Akashah. Maaf kepada peminat-peminat beliau kerana kenyataan saya ini. Apapun, saya berhak menyatakan pendapat sendiri. Negara demokrasi kan? :)

Secara kebetulan, teman rapat saya pada waktu itu turut mempunyai minat yang sama menggilai bacaan novel. Apabila sudah bertemu teman sekepala, apa lagi makin menjadi-jadi ketagihan saya untuk membaca novel. Walaupun begitu menggemari novel, saya tidak mampu untuk membelinya kerana kekangan kewangan pada waktu itu dan kebanyakannya saya pinjam daripada perpustakaan sahaja. Pernah satu masa dahulu kerana begitu menggemari sebuah novel dan membacanya berulang kali, saya telah menyimpannya sehingga melebihi tarikh pemulangan selama beberapa minggu. Akibatnya, saya telah dipanggil oleh penyelia perpustakaan dan diberi ‘ceramah’ atas sikap tidak bertanggungjawab saya itu. Malah saya turut didenda 10 sen sehari atas kelewatan tersebut. Sejak itu, saya pastikan setiap buku yang dipinjam akan diperbaharui tempohnya setiap 2 minggu dan hanya memulangkannya apabila saya merasa puas dengan kandungannya. Mungkin juga ada benarnya kenyataan sesetengah teman yang menggelar saya ulat buku semasa di bangku sekolah dahulu walaupun saya tidak menyedari hakikat itu. Malah saya akui tabiat itu kekal hingga kini. Di mana-mana sahaja saya berada dan ke mana sahaja saya pergi, sebuah buku atau majalah pasti akan menjadi peneman saya. Jika saya terlupa membawanya pula, saya sanggup singgah di mana-mana kedai buku untuk membelinya. Saya berasa tidak rugi untuk menghabiskan wang membeli buku berbanding menghabiskannya kepada kaset atau VCD seperti yang pernah saya lakukan dahulu. Zaman ketagihan itu sudah berlalu. Kini, saya sanggup melanggan beberapa jenis majalah untuk memastikan ketagihan untuk membaca tetap subur dan mekar dalam diri. Meskipun sekarang pelbagai gajet wujud untuk menggantikan buku, entah kenapa saya tidak begitu tertarik untuk meminatinya lagi. Saya masih gemar untuk membaca buku secara manual yang boleh saya pegang dan lipat sesuka hati. Mungkin masanya belum tiba untuk saya menggantikannya lagi. Akan datang? Wallahua’lam.

Pun begitu, ketagihan membaca novel kian pudar apabila usia semakin menginjak dan genre yang diminati juga sudah berubah. Saya hanya mengikuti perkembangannya dari jauh sahaja dan mendapati banyak nama-nama baru yang muncul menggantikan nama-nama seperti Khadijah Hashim dan Norhayati Berahim. Sibuk dengan urusan kerjaya juga membataskan minat saya itu daripada berkembang kerana tidak lagi punya waktu untuk duduk atau berbaring berjam-jam menghabiskan sebuah buku atau novel. Selalunya apabila bacaan terhenti pada bab-bab tertentu, amat sukar untuk memulakannya semula. Sudahnya, pembacaan hanya terhenti setakat itu sahaja.

Saya perhatikan trend terkini dalam industri hiburan pula adalah mengadaptasi cerita daripada novel kepada filem atau drama. Sebenarnya ia sudah berlaku sejak beberapa tahun kebelakangan tetapi semakin menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini. Ia satu perkembangan yang menarik terutama kepada pencinta novel seperti saya namun kadang-kadang agak mengecewakan juga kerana adaptasinya agak lari dari karya asalnya. Apapun, drama tetap sebuah drama dan hakikatnya, kandungan novel itu sendiri adalah sebuah bentuk drama yang didokumentasikan sebagai sebuah buku. Saya fikir mengadaptasinya kepada realiti adalah jauh lebih sukar berbanding menulisnya. Sejujurnya, saya turut mengagumi karya-karya hebat saudara dari seberang, Habibur Rahman El-Shirazy yang juga telah berjaya diadaptasi dengan baik ke layar filem. Minggu lepas, saya menonton karya beliau, Bila Cinta Bertasbih dan ia benar-benar sarat dengan banyak ilmu dan pengajaran.

Saya sebenarnya tidak berapa gemar dan mengelak untuk mengikuti sesebuah drama kerana bimbang tidak dapat mengawal diri daripada terus mengikuti siarannya. Sudah pasti tindakan sebegitu akan mengganggu jadual hidup saya terutama pada waktu petang. Dulu sewaktu zaman kegilaan cerita-cerita Sepanyol seperti La Usur Padora, Juana La Virgen dan macam-macam tajuk lagi, saya berjaya mengelakkan diri daripada mengikutinya secara serius. Jika menontonnya pun, saya akan pastikan sekadar untuk mengisi masa lapang sahaja dan bukannya perlu bersungguh-sungguh memastikan saya menontonnya juga walau apapun yang berlaku sehingga mengenepikan perkara yang lebih penting.

Namun begitu, tahun lepas saya tewas dengan tayangan drama Adamaya lakonan Sein dan Lisa Surihani serta anak kecil bernama Mia Sara. Amat sukar untuk menahan diri untuk tidak menontonnya pada setiap Isnin hingga Khamis. Saya berusaha untuk pulang tepat pada masanya supaya dapat tiba sebaik tayangan bermula. Bukan saya sahaja yang mengikutinya tetapi juga adik saya, MakTeh. Setiap hari Isnin hingga Khamis kami akan berusaha untuk tiba tepat pada masanya tetapi pada kebanyakan masa, saya akan terlewat kerana terpaksa berdepan dengan kesesakan jalanraya pada waktu puncak. Pada waktu itu pula, saya masih tinggal di Keramat bersama adik-adik dan jarak perjalanan pulang daripada Putrajaya pada setiap hari adalah satu perjuangan yang memerlukan ketabahan yang kental. Apapun, alah bisa tegal biasa.



Sejak tamat siaran drama Adamaya, saya cuba menahan diri daripada terperangkap dalam keadaan sebegitu lagi tetapi secara tidak sengaja, saya terjebak sekali lagi pada tahun ini. Mulanya, saya tidak berapa mengendahkan sangat siarannya dan tambahan pula setiap petang saya ada aktiviti riadah di samping kadangkala perlu pulang lewat untuk menyiapkan tugasan. Sebelum itu, saya ada juga terdengar MakTeh menyebut tentang drama tersebut tapi saya tidak berapa ambil kisah sangat sehinggalah apabila pada suatu petang, saya pulang awal dari kerja. Usai mandi dan memasak ala kadar sebagai makan malam serta sementara menunggu masuk waktu Maghrib, saya mengisi masa dengan menonton TV. Drama yang disiarkan bertajuk Nora Elena dan pelakon utamanya adalah Aaron Aziz dan Siti Saleha. Episod yang disiarkan pula sudah masuk yang ke-15. Aduh, kali pertama menontonnya saya sudah tertarik untuk menontonnya lagi pada keesokan hari. Saya memang sengaja cari pasal nampaknya. Akhirnya, saya terus terperangkap dan terlekat untuk terus mengikutinya sehingga akhir dan episod terakhir adalah pada hari ini. Jika tidak silap, teman serumah saya dulu (nota: dia juga seorang kaki novel) pernah membicarakan tentang kandungan novel tersebut yang bertajuk Kasih Yang Suci kepada saya tetapi pada waktu itu, saya tidak berapa ambil kisah sangat. Saya pernah cuba untuk membacanya tetapi seringkali ia terbantut. Seperti saya katakan tadi, ketagihan kepada novel semakin menurun sejak saya memasuki universiti. Keinginan itu tetap ada tetapi masa seringkali tidak menyebelahi saya.

Punca saya tertarik untuk mengikuti drama tersebut rasanya atas sebab-sebab yang sama dirasai oleh penggemar-penggemar drama tersebut seperti dia ini. Saya tidak berapa pandai untuk menghuraikannya tetapi apabila saya membaca ulasan-ulasan yang dibuat oleh penggemar-penggemar yang lain, saya hanya tertawa besar dan mengiakannya sahaja. Harap-harap sebaik tamat siaran drama ini pada petang ini, saya tidak akan lagi terperangkap dalam keadaan sebegini terutama pada waktu Maghrib dan ketagihan ini akan segera sembuh kerana ia ketagihan yang negatif. Huhu.

[Nota: Saya pernah beberapa kali cuba untuk menulis novel tetapi seringkali terbantut dan draf itu masih kekal dalam simpanan saya. Entah bila akan berjaya disempurnakan.]

No comments: