Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Thursday, June 9, 2011

Fasa Paling Manis

Bismillahirrahmanirrahim...

Kata orang, jika diberi peluang untuk kembali ke masa lampau, rata-rata akan memilih untuk kembali ke alam persekolahan kerana 'manis'nya kehidupan pada waktu itu. Meskipun terpaksa bergelumang dengan pelbagai kerjarumah, ia tetap menjadi satu fasa atau zaman yang paling dirindui apabila usia semakin menginjak dewasa. Saya memahaminya kerana saya juga pernah melalui zaman indah itu.

Sakitnya kepala memikirkan bagaimana memperuntukkan masa untuk menyiapkan kerjarumah tidak sama dengan sakitnya kepala melunaskan tanggungjawab dalam kerjaya. Bengkaknya hati dimarahi guru kerana melakukan kesilapan dalam kerjarumah tidak sama dengan bengkaknya hati dimarahi oleh orang atasan kerana gagal melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan. Saat itu juga hati mula terdetik untuk mengenali insan berlawanan jantina dan hati mula berbunga mengimpikan masa depan bersama tanpa perlu memikirkan beban membayar bil-bil bulanan atau memastikan pendapatan diperoleh mencukupi untuk meneruskan kehidupan.

Jika tiba waktu cuti sekolah pula, bagi ibu bapa yang mampu, sudah menyediakan jadual program untuk dihadiri oleh anak-anak dan bagi yang kurang mampu, anak-anak akan menikmati waktu senggang dengan slot-slot cerita yang menarik di kaca televisyen pada setiap hari. Cerita-cerita yang ditonton pula akan menjadi antara topik perbualan hangat sebaik memulakan sesi persekolahan bersama teman-teman. Pendek kata, segalanya lebih mudah untuk dihadapi.

Namun, zaman itu sebenarnya titik permulaan kepada siapa kita pada hari ini. Personaliti teman-teman yang kita dampingi turut menyumbang kepada pembentukan peribadi kita pada masa itu dan juga mungkin sehingga hari ini. Ada yang terus kekal bersahabat sehingga kini dan ada pula yang terputus hubungan kerana komitmen masing-masing terhadap kehidupan. Pun begitu, rasa rindu itu tetap menggamit dan jauh di sudut hati tetap mengakui bahawa zaman remaja yang pernah dilalui itu adalah satu fasa yang cukup indah.

Ya, agak berfalsafah sedikit pagi ini kerana memikirkan amanah yang sedang digalas bagi pihak teman-teman. Selepas 14 tahun, kami bakal bersua kembali di bumi Muar insyaAllah pada tarikh keramat, 9 Julai 2011. Selaku bendahari, segala bayaran akan berada dalam tangan saya sehingga tiba tarikh tersebut. Satu amanah yang saya terima dengan sukarela kerana merasakan saya perlu menyumbangkan sesuatu untuk menjayakan program tersebut. Sukar juga membuatkan orang memahami dateline yang dikejar kerana mereka juga seperti saya, punya komitmen terhadap dunia pekerjaan dan juga kehidupan yang sedang dilalui. Namun adakah itu boleh dijadikan penyebab untuk melemahkan semangat dalam berbuat sesuatu yang baik? Sama sekali tidak sebaliknya ia menjadi cabaran untuk berbuat lebih baik. Dalam ruang waktu yang agak mendesak ini, ada juga yang seolah-olah terasa bengang atau tidak puas hati dengan respon dan maklumbalas daripada rakan-rakan yang tidak menunjukkan minat untuk menjayakannya. Saya juga merasa terkesan namun kenyataan daripada salah seorang rakan ada juga benarnya. Katanya,

"Jangan risau, kita hanya berusaha dan buat yang terbaik. InsyaAllah akan jadi meriah nanti."

Kata-kata itu membuatkan saya berfikir. Ada benarnya juga. Seringkali dalam kehidupan ini kita merasa seolah-olah segala usaha telah kita buat untuk mendapatkan sesuatu. Apabila kita gagal mendapatkannya, seringkali juga kita teralpa bahawa segalanya adalah ketentuanNya jua. Sama seperti program kali ini, kami hanya mampu melakukan apa yang terdaya dan menyerahkan kesudahannya kepada Yang Maha Mengetahui. Konsepnya, tawakal selepas berbuat apa yang terdaya dan semaksima mungkin. Segala apa yang diusahakan sebenarnya sudah berada dalam pengetahuanNya. Ia ujian kepada kita untuk menilai sejauh mana kita redha dengan segala ketentuanNya itu. Jika ditakdirkan ada pertemuan antara si polan dan si polan pada hari tersebut, maka tanpa perancangan yang teratur pun, mereka akan bertemu. Sebaliknya, jika ditakdirkan memang tiada pertemuan antara keduanya, mereka tidak akan bertemu meskipun segala perancangan telah diatur serapi mungkin.

Hanya tinggal baki 3 minggu sahaja lagi sebelum tarikh program tiba. Justeru, sisa waktu yang ada ini akan digunakan untuk memenuhi perancangan yang telah diatur dengan sebaik mungkin. Malam ini satu mesyuarat kecil akan diadakan untuk memuktamadkan jumlah penyertaan yang akan hadir dan seterusnya menempah lokasi program serta memperincikan agenda program pada hari tersebut. Cadangannya, kami akan berkumpul di pejabat salah seorang rakan yang sudi menumpangkannya untuk kegunaan mesyuarat di Kota Damansara. Semoga segala-galanya berjalan lancar seperti yang dirancang dan pertemuan ini akan menjadi medan untuk memperkukuhkan kembali ukhuwwah yang pernah terjalin.

"Tidak sempurna iman seseorang itu sehingga dia mengasihi saudaranya sepertimana dia mengasihi dirinya sendiri." (Hadith)


No comments: