Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Sunday, May 15, 2011

Waktu

Bismillahirrahmanirrahim...

Apabila bercakap soal waktu, ia pasti akan dikaitkan dengan jam tangan. Saya tidak ingat pada usia berapa saya mula memakai jam tangan tetapi ia menjadi antara perkara paling penting buat saya semasa mula memasuki asrama. Harga jam tangan yang dipakai pula tidak pernah melebihi harga RM10 dan kebanyakannya saya beli di pasar malam sahaja. Namun bukan harganya yang menjadi keutamaan saya tapi keselesaan dan kemudahan memakainya. Saya pula bukanlah seorang yang cerewet dalam soal jenama atau fesyen terkini baik dalam soal jam tangan, pakaian atau kasut. Saya akan pakai apa sahaja yang selesa pada pandangan sendiri. Ya, saya seorang yang ringkas dan bukan seorang yang mahir dalam soal fesyen terkini. Sehingga kini, jika dalam soal kasut, saya lebih gemar ke kedai BATA sahaja berbanding ke kedai-kedai ternama kerana pertama, harganya sudah pasti jauh lebih murah dan keduanya saya tidak akan menjadi rambang mata serta keliru untuk membuat pilihan yang ditawarkan. Ada yang mengatakan bahawa harga yang mahal adalah kerana kualiti yang ditawarkan. Bermakna jangka hayat pemakaiannya akan menjadi lebih panjang. Saya pula jenis yang tidak kisah dengan semua itu sebaliknya lebih gemar mengutamakan keselesaan sahaja. Jika saya boleh mendapatkan keselesaan pada harga berpatutan, kenapa tidak?

Namun, saya juga tidak menolak sepenuhnya kepentingan kualiti barangan berjenama kerana saya akan membelinya jika ada potongan diskaun pada musim jualan murah dan ia hanya jika saya memerlukannya sahaja. Kekadang saya hairan dengan sesetengah wanita (lelaki pun ada) yang gemar menjadikan koleksi beg tangan atau kasut sehingga sanggup memperuntukkan ruangan khas untuk barangan tersebut. Adakah mereka mampu untuk memakainya sepanjang hidup mereka? Bayangkan 6000 koleksi beg tangan. Itu yang saya tonton dalam rancangan Astana pada petang tadi. Aduhai, mempunyai 3 buah beg tangan pun sudah terlalu banyak bagi saya. Sehingga kini, saya hanya mempunyai sepasang kasut sahaja untuk ke pejabat, sepasang untuk berjalan-jalan dan sepasang untuk aktiviti sukan. Selebihnya hanya 2 pasang selipar untuk aktiviti santai. Saya hanya membelinya jika kondisi kasut/selipar sedia ada sudah berada dalam keadaan tidak selesa untuk dipakai.

Begitu juga dengan jam tangan, saya hanya memiliki seutas jam tangan sejak dari dahulu dan sejak bekerja, harganya tidak pernah melewati RM50. Namun apabila jam tangan terakhir yang saya miliki sudah rosak, saya putuskan untuk membeli yang lebih baik pada kadar harga yang lebih mahal sedikit. Itupun harganya tidak melepasi RM200 sahaja dan saya berhajat untuk memakainya pada tempoh yang lama.

Tahun lepas, saya terima hadiah seutas jam tangan daripada rakan-rakan (bekas anak-anak buah saya) sempena perpisahan dan pertukaran saya ke tempat baru. Oleh kerana saya sudah memiliki jam tangan sendiri, saya hanya menyimpan pemberian tersebut kemas di dalam kotaknya. 2 minggu lepas, saya kehilangan atau lebih tepat, terlupa tempat letak jam tangan sedia ada dan sehingga kini saya masih gagal menemuinya. Saya pasti ia berada di sekitar saya tetapi puas saya bongkar dan selongkar segala beg dan ruang inci rumah, kereta serta pejabat namun masih tidak menemuinya juga. Maka saya ambil pendirian, jika jam tangan itu masih ditakdirkan masih rezeki saya, maka saya akan menemuinya semula namun jika ditakdirkan ia bukan lagi rezeki saya, maka ia akan berkubur di tempat yang saya sendiri tidak pasti. 

Justeru, saya perlu berterima kasih atas pemberian rakan-rakan saya itu kerana ini masa untuk saya menggunakannya. Saya jadi canggung jika tidak memakai jam tangan terutama apabila berada di pejabat dan di luar rumah.

Bukan harga jadi nilaian tapi tanda ingatan mereka kepada saya

Saya tidak tahu berapa harga jam tangan tersebut kerana bukan itu yang menjadi kepentingannya. Yang saya utamakan adalah tanda ingatan mereka terhadap saya dan kepentingan kegunaannya kepada saya. Untuk itu, saya perlu berterima kasih kepada mereka atas pemberian tersebut.

Terima kasih!

No comments: