Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, April 27, 2011

Urusan Yang Belum Selesai

Bismillahirrahmanirrahim...

Hari ini saya terpaksa mengambill cuti kerana ada urusan penting yang perlu saya selesaikan di Shah Alam. Apakah urusan penting tersebut tidak boleh saya nyatakan sekarang kerana keadaan masih belum sesuai untuk berbuat demikian. InsyaAllah apabila segala perkara sudah jelas dan kekeliruan yang timbul berjaya dirungkaikan, akan saya kongsikan sebagai panduan bersama agar kesilapan yang sama seperti yang telah saya lakukan (secara tidak sengaja) tidak berulang. Sekarang saya berada di restoran McDonalds Seksyen 3, Shah Alam, mengalas perut sementara menunggu masuk waktu solat Zohor dan ketibaan adik lelaki saya yang juga terlibat dalam permasalahan ini. Meskipun saya diminta untuk hadir pada jam 3 petang, saya lebih gemar untuk tiba lebih awal dan menunggu dengan santai. Saya bukan jenis yang suka terkejar-kejar apabila perlu hadir ke sesuatu lokasi. Tambahan pula Shah Alam memang sentiasa dekat di hati saya malah sudah agak lama juga saya tidak ke sini. Sengaja saya pilih tempat duduk yang menghadap lalulintas. Melihat kenderaan yang bertali arus memenuhi laluan. Sesuatu yang unik tentang bandar Shah Alam adalah laluannya dipenuhi dengan banyak bulatan. Secara peribadi, saya tiada masalah dengannya malah sudah terbiasa dengan bulatan-bulatan yang ada di sini walaupun ramai yang kurang menggemarinya. Selalunya, mereka yang kerap merungut pening dengan kehadiran banyak bulatan di sini adalah mereka yang mungkin baru pertama kali atau jarang ke sini. Bagi saya yang pernah tinggal selama 2 tahun di sini, bulatan adalah sesuatu yang tidak asing dan tidak menimbulkan masalah kepada saya berbanding lampu isyarat.

Beberapa ketika saya merenung aliran lalulintas yang tidak putus-putus memenuhi laluan. Tidak ada satu saat pun laluan itu kosong. Akan sentiasa ada kenderaan yang melaluinya. Mujur juga tidak ada sebarang kemalangan yang berlaku sepanjang saya merenung lalulintas tersebut. Begitulah kehidupan, sama ada kita gemar atau tidak, ia perlu diteruskan. Bayangkan jika sebuah kereta secara tiba-tiba memberhentikan pergerakan di tengah-tengah laluan yang sedang bergerak laju. Saya pasti, kemalangan akan berlaku dan akan ada pemandu-pemandu yang mungkin tidak berpuas hati dengan tindakan pemandu tersebut kerana tindakan yang tidak masuk akal serta membahayakan pengguna lain. Begitu kehidupan perlu diteruskan meskipun laluannya kekadang tidak kita ketahui penghujungnya kerana berputus asa terhadap kehidupan akan hanya membuahkan kekecewaan kepada diri sendiri jua. Sama seperti berhenti daripada meneruskan perjalanan sudah pasti akan menyebabkan kita tidak sampai ke destinasi yang ingin dituju. Kita mungkin akan tersesat semasa dalam pencarian tetapi lambat laun kita akan menemuinya juga atau jika kita bernasib baik, kita akan terus tiba ke destinasi dituju tanpa banyak halangan.

Dari tempat duduk ini juga saya dapat melihat menara Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam. Satu tempat yang sering menjadi kunjungan saya suatu masa dulu terutama apabila mengikuti Kelas Pengajian Bahasa Arab di situ. Di samping ia juga menjadi lokasi tempat saya meletakkan kenderaan semasa beriadah di Taman Tasik Shah Alam yang sememangnya berada di sekitar kawasan masjid juga. Kekadang ia juga menjadi lokasi saya 'bersidai' saat berdepan dengan pelbagai masalah kehidupan yang membelenggu pada waktu itu. Jelas, ia cukup istimewa di hati saya. Selepas ini saya akan singgah sebentar di situ untuk solat Zohor untuk melampias kerinduan terhadapnya.

Semoga urusan kami pada petang ini akan dipermudahkanNya. InsyaAllah kami berada di pihak yang benar.

No comments: