Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Thursday, April 14, 2011

Nostalgia: Dulu Pahit, Kini Manis

Bismillahirrahmanirrahim...

[Lokasi: Di pejabat, beberapa ketika sebelum beredar pulang]

Rutin bagi penghuni asrama diwajibkan untuk mengulangkaji pelajaran pada waktu yang ditetapkan. Selalunya selepas waktu makan tengahari dan selepas makan malam. Waktu itu diistilahkan sebagai waktu prep iaitu ringkasan kepada preparation atau waktu persediaan. Waktu ini memang cukup mencabar dan masa yang dilalui terasa cukup panjang. Apa tidaknya, perut sudah kenyang terisi, mata pula semakin memberat. Ia satu perjuangan yang cukup perit. Pelbagai aksi dapat dilihat. Ada yang betul-betul mengulangkaji pelajaran meskipun kepala terhangguk-hangguk menahan rasa ngantuk. Sesetengahnya pula ada yang berbual sesama sendiri sehingga mengganggu rakan-rakan yang lain. Lebih lucu apabila ada yang terus lena beralaskan buku. Sedar-sedar peta dunia baru sudah terbentuk di atas helaian muka surat buku. Suasana akan menjadi hening dan semua seolah-olah tekun belajar apabila warden membuat rondaan. Kekadang sengaja tidak mengejutkan rakan yang 'syahid' lena di atas meja untuk mengenakannya supaya terkantoi dengan warden dan didenda. Denda paling lucu yang pernah saya ingat adalah apabila warden mengarahkan pesalah-pesalah bermain bola di padang kerana suasana hingar bingar semasa rondaan dibuat. Tersenyum sendiri saya apabila mengingatkan insiden itu. Bayangkan bermain bola di tengah padang pada waktu malam. Haha.

"Nak main sangat, mainlah puas-puas di padang." Mungkin itu agaknya yang bermain dalam fikiran warden pada waktu itu.

Itu hanya salah satu kenangan yang berada dalam senarai ingatan saya sepanjang tinggal di asrama. Banyak sebenarnya kenangan yang dulunya pahit dan pedih tetapi kini bertukar menjadi kenangan yang cukup manis. Ia tanpa disedari sebenarnya telah membentuk disiplin dalam diri kami.

Solat berjemaah 5 waktu sehari semalam juga merupakan satu kewajipan bagi yang tinggal di asrama. Tanpa gagal, setiap hari saya dan rakan-rakan akan bangun jam 4 pagi kerana jika terlewat akan kehabisan air. Masalah bekalan air merupakan cabaran terbesar buat kami pada masa itu. Dengan sebiji baldi, cebuk air, tuala dan kain basahan, dalam keadaan mata terpisat-pisat dan ngantuk yang masih bersisa, digagahkan juga kaki menuju ke bilik mandi. Kemudian bergilir-gilir untuk mandi kerana jika paip terlepas kepada ahli kumpulan lain, sudah pasti kami tidak akan mendapatnya semula. Bila seorang sedang menggosok gigi, yang lain pula membasuh muka dan menyabun badan. Akhirnya, semua selesai mandi serentak dan kembali ke dorm masing-masing untuk bersiap menuju ke surau/musolla pula. Kadang-kadang oleh kerana waktu masih awal, saya mengulangkaji pelajaran terlebih dahulu walaupun kepala tersengguk-sengguk. Entah apa yang dibaca saya pun tidak pasti. Mungkin sekadar menyejukkan hati sekurang-kurangnya usaha sudah dibuat. Saya fikir bukan kuantiti bacaan yang menjadi ukuran sebaliknya usaha yang dibuat untuk membaca dan keberkatan melakukannya. Ia lebih baik dari duduk berdiam diri mengharap kefahaman itu terbit sendiri atau mungkin gugur dari langit barangkali. Selalunya selepas solat subuh, saya akan segera menukar pakaian dan terus bersarapan di dewan makan dan seringkali saya merupakan antara yang terawal bersarapan. Jika kadang-kala terasa ingin menukar selera, saya akan keluar menyeberang ke gerai yang menjual nasi lemak paling sedap pernah saya makan. Harganya cuma 30 sen dan kami sanggup menunggu sehingga kakak yang menghantar nasi lemak itu datang walaupun ada juga nasi lemak yang dibuat oleh orang lain. Namun rasanya tidak sama. Kadang-kadang kami membuat giliran untuk membeli nasi lemak tersebut pada hari-hari tertentu. Rakan-rakan yang pernah belajar di SMAASZA pasti akan mengetahui nasi lemak yang saya maksudkan itu. Saya tidak tahu sama ada nasi lemak itu masih lagi ada sehingga sekarang atau tidak.

Bercakap tentang solat berjemaah, ada juga waktu-waktu tertentu (mungkin syaitan gemuk bersarang di hati), kami akan mengelakkan diri ke musolla, sebaliknya menguncikan diri di dalam bilik dan menutup lampu supaya pengawas yang meronda menganggap tiada orang. Selalunya seorang ahli dorm akan ditugaskan untuk memerhati pergerakan dan kemunculan pengawas yang membuat rondaan, menangkap sesiapa yang tidak turun solat berjemaah. Kami akan bergilir untuk solat dan menghidupkan kembali lampu apabila kelihatan rakan-rakan yang berjemaah di surau sudah kembali ke dorm masing-masing. Namun ada satu insiden yang cukup mencuit hati saya sehingga hari ini. Ia melibatkan seorang senior dalam dorm saya pada waktu itu yang saya panggil Kak Nor. Dia seorang yang cukup lucu. Seperti biasa, kami bergilir-gilir menunaikan solat di dalam bilik dan seseorang akan ditugaskan untuk mengawasi keadaan. Kebetulan senior yang mengawasi ini pula (saya panggil Kak Na) seorang yang amat suka menyakat orang. Elok Kak Nor sedang rukuk,

"Eh, ada pengawas meronda la," kata Kak Na.

Kak Nor yang sedang rukuk terus mendongakkan kepala sambil berkata,

"Yeke?" sambil terus menyorokkan diri. Port standard untuk menyorok adalah  sama ada di dalam loker ataupun di bawah katil.

Apa lagi, kami yang berada di situ ketawa berdekah-dekah kerana ia hanya gurauan daripada Kak Na semata. Walaupun kedengaran agak melampau tetapi ia tetap mencuit hati saya apabila teringat insiden itu. Ya, ia sangat manis apabila dikenang.

Begitu juga semasa kami telah selesai menduduki PMR, kami cuba mengelakkan diri untuk mengikuti waktu prep. Sepakat mendiamkan diri apabila pengawas membuat rondaan, kami nekad menyorokkan diri di bawah katil. Nasib kami tidak begitu baik apabila warden yang membuat rondaan pada kali ini. Kami syak ada 'mulut-mulut busuk' yang menyampaikan rancangan nakal kami ini kepada beliau kerana pada sebelah petangnya kami duduk melepak berbual-bual untuk mengisi masa lapang dan rancangan untuk mengelakkan diri pada waktu prep ada disebut. Akibatnya, kami didenda untuk berjalan itik di kawasan lapang yang terletak bersebelahan dewan makan iaitu lokasi prep untuk pelajar perempuan. Mujurlah suasana agak kelam membuatkan wajah kami tidak berapa kelihatan oleh mereka.

Nakal juga saya ini semasa di alam persekolahan tetapi ia masih dalam batasan yang saya fahami baik dan buruknya. Denda dan hukuman yang diterima dahulunya pahit namun kini manis apabila dikenang kerana ia membentuk sebahagian diri saya pada hari ini.

1 comment:

uruskan follower twitter said...

ada jugak mende yang dulu manis tapi skan pahit....MADOOOOO