Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Thursday, April 21, 2011

Membuat Pilihan

Bismillahirrahmanirrahim...

Saya masih bertungkus-lumus untuk menyediakan dokumen dan mengisi borang untuk memohon kemasukan ke IPTA pada bulan September. Saya perlu segera bertindak kerana ada IPTA yang tarikh tutup permohonannya adalah pada 29 April 2011. Peliknya, sehingga saat ini saya belum dapat memutuskan IPTA yang menjadi pilihan saya untuk melanjutkan pelajaran. Malam tadi saya menghabiskan masa dengan meneliti brosur-brosur IPTA yang saya dapat sewaktu berkunjung ke Postgraduate Fair di Midvalley pada hari Jumaat lepas. Saya dan rakan baik, Azlina memutuskan bahawa itu adalah kunjungan kami yang terakhir untuk mencari maklumat mengenai IPTA. Selepas ini fokus kami adalah untuk melengkapkan borang dan menghantarnya kepada IPTA berkenaan sebelum tarikh tutup. Saya berazam untuk menyelesaikan kesemua permohonan pada bulan ini juga kerana saya sudah menjangkakan yang bulan Mei bakal menjadi bulan yang agak sibuk buat saya kerana ada beberapa projek yang akan mula diproses pada bulan hadapan.

Beberapa orang rakan yang juga akan menyambung pelajaran pada tahun ini telah selesai menghantar borang mereka. Tambah cuak saya mendengarnya sedangkan saya masih lagi keliru dalam membuat pilihan. Pertamanya, tentang lokasi untuk IPTA sama ada di sini atau di Terengganu. Banyak perkara yang perlu saya pertimbangkan dalam menentukan pilihan ini. Seterusnya, jika saya sudah memilih lokasi tertentu, kaedah pembelajaran juga menjadi antara faktor yang perlu saya teliti sebelum membuat keputusan akhir. Buat masa sekarang, saya lengkapkan semua borang IPTA di sini dan Terengganu yang menawarkan kursus yang ingin saya pohon. Saya berbuat seperti seorang pengail, mencampakkan umpan ke dalam sungai dan menunggu ikan terbaik yang akan memakan umpan tersebut. Mungkin ada yang akan berpendapat tindakan saya itu tidak logik dan seolah-olah tidak mempunyai arah tetapi saya punya pendapat tersendiri. Saya ingin mencuba segala jalan dan ruang yang ada agar pilihan yang saya buat kelak adalah pilihan yang tidak saya kesali dan menjadi ungkitan di kemudian hari. Biarlah keputusan yang saya buat itu adalah keputusan yang telah saya fahami akan baik dan buruknya. Pendek kata, saya bertanggungjawab sepenuhnya terhadap keputusan yang akan saya buat.

Jika saya memilih untuk melanjutkan pelajaran di Terengganu, kebaikannya sudah tentulah saya akan berada lebih dekat dengan kedua ibu bapa saya dan lebih mudah untuk membantu mereka. Namun kekurangannya pula adalah kursus yang ditawarkan di situ adalah secara research sahaja sedangkan saya merancang untuk mengikuti kursus secara coursework atau sekurang-kurangnya mixed-mode. Pada saya, pemilihan kaedah research adalah lebih sesuai bagi mereka yang mempunyai kerjaya sebagai ahli akademik dan bukannya seperti saya yang akan berada dalam bidang pengurusan. Mengikuti kursus secara research pula tidak memerlukan saya untuk menghadiri kelas sebaliknya lebih kepada atas daya usaha dan kebergantungan kepada supervisor sahaja. Satu perkara yang agak sukar untuk saya jamin keberkesanan pelaksanaannya oleh diri saya. Adalah lebih baik saya memilih sesuatu yang saya yakin boleh saya jayakan dengan baik. Itu belum diambilkira tentang kemudahan penginapan kerana ia tidak disediakan kepada pelajar pascasiswazah. Keutamaan lebih diberikan kepada pelajar prasiswazah. Itu antara faktor yang perlu saya ambilkira juga. Namun saya tetap membuat permohonan ke IPTA di Terengganu kerana masih ada baki beberapa bulan lagi sebelum saya melanjutkan pelajaran. Dalam tempoh itu, pelbagai perkara boleh berlaku dan mungkin mempengaruhi saya untuk membuat keputusan. Setidak-tidaknya pilihan itu tidak saya tinggalkan terus tanpa menoleh ke belakang lagi.

Menyambung pelajaran di sini pula sudah tentulah lebih mudah buat saya kerana teratak sendiri pun sudah saya miliki namun pada masa yang sama, saya juga tidak mahu terikat dengan sesuatu yang akan membuatkan saya terkurung dalam dunia selesa saya sendiri. Memiliki teratak sendiri di sini tidak bermaksud saya akan terus kekal tinggal di sini buat selama-lamanya. Antara sebab saya memutuskan untuk membeli teratak sendiri adalah kerana memenuhi keinginan untuk memiliki aset sendiri dan kemudiannya, kerana saya sendiri sudah tidak larat untuk berpindah-randah daripada satu rumah sewa ke rumah sewa yang lain. Jika ditakdirkan saya perlu berpindah ke tempat lain juga selepas ini, setidak-tidaknya saya sudah mempunyai tempat persinggahan di sini atau saya mungkin akan menyewakannya kepada orang lain. Sesungguhnya perjalanan kehidupan ini masih jauh.

Sebahagian daripada proses melengkapkan borang permohonan adalah saya perlu mendapatkan ulasan dan pengesahan daripada bekas pensyarah di UIA. Alhamdulillah, bekas pensyarah yang saya hubungi masih mengenali saya dan bersetuju untuk dijadikan referee. Lega rasanya. Bila difikir-fikirkan, Allah sentiasa mempermudahkan jalan saya dalam banyak perkara. Hanya saya yang kadang-kala menyukarkan kehidupan sendiri. Teringat saya kepada satu kenyataan yang pernah dibaca sebelum ini tetapi saya lupa siapa penuturnya,

"We don't commit mistakes, we make wrong choices."

Ya, kehidupan adalah tentang memilih dan membuat keputusan yang dirasakan terbaik selepas menimbang pelbagai faktor. Setiap keputusan yang telah dibuat pula sudah pasti ada impaknya sama ada baik atau buruk. Namun sekiranya pilihan yang telah dibuat membawa kepada lebih banyak keburukan, ia tidak pula meletakkan kita sebagai pesalah. Yang penting, kita berani bertanggungjawab terhadap keputusan dan pilihan yang telah dibuat. Tidak ada orang lain yang boleh dipersalahkan selain diri sendiri sahaja. Itulah yang sedang saya buat, membuat pilihan sendiri dan bertanggungjawab sepenuhnya terhadap keputusan yang telah diputuskan. Yang pasti, saya menginginkan yang terbaik untuk kedua ibu bapa saya dan juga diri sendiri. Semoga keputusan dan pilihan yang bakal dibuat adalah yang terbaik untuk semua pihak.  

No comments: