Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, March 21, 2011

Kembara Ke Kota Singa – Episod 3 (Akhir)

Bismillahirrahmanirrahim...


Penginapan kami, Dunlop Backpackers Hostel

Mencari petunjuk ke jalan yang benar

Brilliant!

Can you spot The Merlion?

Yang kecil pun ok la

Anderson Bridge

Geylang Road

Istana Kampung Gelam

'Bilik Mandi' :)

Changi Airport tapi transit je, penerbangan kami di Terminal Bajet

Terminal Bajet

Tindakan MakTeh mewarna yang telah mencabar kanak-kanak lain sehingga terlopong

13 Mac 2011 – Kami sudah bersiap seawal jam 7.30 pagi kerana ingin memulakan perjalanan seawal mungkin. Kali ini kami nekad untuk menggantikan kembali masa yang ‘terbuang’ semalam. Kami terus menuju ke pondok bas terdekat dan terus menaiki bas pertama yang lalu di situ. Tujuan kami adalah Merlion Park. Sewaktu kami tiba di situ, jalan masih lengang dan tidak ramai pengunjung di situ kecuali sekumpulan pejalan kaki yang sedang menjalankan aktiviti mereka. Namun sungguh mengecewakan apabila singa besar berada dalam penyelenggaraan. Kami tidak tahu apa yang ingin dibuat terhadap replika tersebut. Kami hanya berpeluang melihat replika bersaiz kecil sahaja. Tidak mahu berlama-lama di situ, kami menaiki bas ke Pasar Geylang Serai untuk bersarapan dan membeli buah tangan. Berada di kawasan ini membuatkan saya cukup rindu kepada masakan Malaysia. Di kawasan ini juga kelihatan lebih ramai orang Melayu berbanding kawasan-kawasan lain yang telah kami jejaki. Kami bersarapan dengan begitu berselera dan meronda-ronda kawasan sekitar di situ. Suasana di situ membuatkan saya terasa seperti berada di Pasar Payang, Kuala Terengganu.

Dari situ, kami menaiki bas ke Arab Street pula untuk memenuhi hasrat MakNik membeli sedikit cenderamata. Teringat pula kisah semalam apabila kami mundar-mandir di situ mencari tempat penginapan dan akhirnya kami mandi di Masjid Sultan. Semasa di situ juga, kami sempat menjengah Istana Kampung Gelam.

Penerbangan kami dijadualkan pada jam 5.40 petang tetapi saya berhasrat untuk mendaftar masuk lebih awal kerana cerita seorang teman tentang kemudahan menarik yang disediakan di Lapangan Terbang Antarabangsa Changi. Justeru, dari Arab Street kami terus bertolak ke Changi Airport dengan menaiki MRT. Kami tiba di sana lebih kurang jam 2 petang tetapi dimaklumkan bahawa penerbangan kami akan berlepas dari Terminal Bajet. Kalau di Malaysia, Changi Airport sama seperti KLIA dan Terminal Bajet pula seperti LCCT. Maka melepaslah peluang kami untuk merasai kemudahan menarik tersebut. Ruang tersebut hanya boleh dimasuki oleh penumpang yang menaiki penerbangan yang berlepas dari Terminal 2 dan 3 sahaja. Malah untuk ke Terminal Bajet, kami perlu menaiki shuttle bus yang disediakan di situ. Tiba di terminal, kami terus tunaikan solat jama’ terlebih dahulu dan mujurlah ada ruang khusus disediakan. Memandangkan waktu untuk berlepas masih belum tiba, kami berlegar-legar di premis-premis untuk menghabiskan dollar terakhir dalam tangan kami.

Penerbangan berlepas pada jam 6.10 petang dan kami tiba jam 6.45 petang. Agak terkejut juga kerana mengikut jadual, penerbangan akan mengambil masa 1 jam. Apakah ada aksi merempit juga di udara? Huhu.

Tiada yang lebih menyeronokkan apabila dapat kembali ke tanahair sendiri. Meskipun jaraknya hanya bersebelahan sahaja dan dalam tempoh masa yang singkat, ia tetap menerbitkan kerinduan yang sukar ditafsirkan. Ia sama seperti kembara kami ke Medan sebelum ini. Kelegaan memang jelas terasa sebaik kapal terbang mencecah KLIA.

Kembara kali ini memang cukup meletihkan namun ia satu pengalaman yang cukup berharga buat saya. Meskipun tidak semua tempat yang disasarkan berjaya dijejaki, saya puas kerana yakin selepas ini, kami sudah arif dengan jalan-jalan di sekitar Singapura selepas meredahnya dengan hanya berjalan kaki sahaja. Rasa seolah-olah tidak percaya yang kami telah melakukannya juga terbit tetapi hakikatnya kami telah melakukannya. Kadang-kadang dalam hidup ini, kita sering merasa seolah-olah tidak berdaya atau tidak mampu untuk melakukan sesuatu perkara. Lebih parah apabila kita tidak pasti dengan apa yang ingin dicapai atau arah yang ingin dituju. Kita punya 2 pilihan sama ada untuk meneruskan langkah atau berputus asa sebelum berusaha untuk melakukannya. Ternyata usaha berterusan akan membuahkan hasil. Terus-terang saya hampir berputus asa apabila kami gagal menemui tempat penginapan bersesuaian sedangkan jam sudah menunjukkan pukul 8.30 malam. Akhirnya, nasib menyebelahi kami apabila kami teruskan juga pencarian dan menemui hostel yang murah dan bersesuaian di kawasan Little India. Malah hostel kami juga terletak bersebelahan dengan Masjid Abdul Ghafoor.

Apa yang telah dilalui membuatkan saya terfikir dengan perjalanan dalam kehidupan ini. Ia membantu membina kekuatan dalam diri. Saat kita merasakan kita tidak lagi berdaya, jalan yang tinggal adalah untuk meneruskan langkah kerana di hujungnya pasti akan ada sinar yang menanti, insyaAllah.

Jika ditanya sama ada saya akan kembali ke Singapura lagi atau tidak selepas ini, jawapan saya adalah ya dan tidak. Ya kerana saya telah berjanji untuk membawa abah dan ummi pula ke sini dan hanya jika selepas ini saya telah membuat tempahan penginapan lebih awal, sama ada ia hotel atau hostel. Tidak pula jika saya masih gagal memahami sistem pengangkutan awam yang dikatakan efisien di sana. Haha. Itu hanya alasan kecil kerana yang pasti, silapnya pada diri sendiri kerana tidak memperlengkapkan diri dengan maklumat yang perlu sebelum ke sana. Kunjungan selepas ini pasti lebih baik. :)

No comments: