Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Saturday, March 19, 2011

Kembara Ke Kota Singa – Episod 2

Bismillahirrahmanirrahim...

Proses 'penapakan' bermula

deretan kedai-kedai lama

segala lorong kami redah

bihun goreng katanya, huhu

hotel 81, sebuah hotel bajet yang cawangannya merata-rata tetapi meletakkan harga 3 kali ganda pada musim cuti bagi pengunjung walk-in. lebih baik tempah secara online

melepaskan lelah sebelum 'dipaksa' mendengar hikayat cerita seorang makcik

transformasi, daripada kasut kepada selipar

sesat, tengok peta dulu

keletihan - bersedia untuk makan orang huhu

menapak dari terang ke gelap

pasang cadar - akhirnya...
Dari Stesen Tanjung Pagar, kami mula menapak ke stesen MRT terdekat. Proses ‘penapakan’ ke MRT mengambil masa hampir 15 minit. Agak jauh juga sebenarnya dalam keadaan kami yang masih keletihan tapi langkah harus diteruskan. Ini merupakan kali pertama kami menaiki MRT, jadi kami agak jakun dengan sistem mereka. Perkara pertama yang bermain dalam kepala yang perlu kami buat adalah mencari tempat tinggal. Namun kami tidak menentukan kawasan tertentu untuk diduduki. Ia bergantung kepada suasana yang akan kami lihat semasa meronda kelak. Berbeza dengan kembara–kembara saya sebelum ini, saya terlebih dahulu menempah penginapan untuk didiami. Untuk kembara kali ini, kami sepakat tidak menempahnya lebih awal dan itu merupakan kesilapan paling besar yang menyebabkan kembara kami tidak berjalan seperti dirancang.

Kami menaiki MRT dan berhenti di stesen Al-Junied. Dari situ kami berjalan kaki menyusuri jalan untuk mencari tempat penginapan namun hampa. Sasaran kami hanyalah hostel atau setidak-tidaknya hotel bajet. Kami lupa yang ia musim cuti sekolah dan juga cuti hujung minggu menyebabkan banyak premis menaikkan kadar sewa mereka. Kecewa dengan harga yang terlalu tinggi, kami nekad meneruskan langkah mencari hostel sahaja. Dengan berbekalkan buku panduan pinjaman seorang rakan, kami melewati jalan-jalan untuk mencari tempat penginapan namun kami gagal menemuinya. Saya mula merasa kesal kerana tidak menempahnya lebih awal kerana perbezaan harga memang sangat ketara berbanding walk-in. Kadarnya lebih murah jika menempah secara online. Kami buntu. Kami berjalan kaki pada kebanyakan masa sehingga hari semakin meninggi. Segala ceruk jalan kami jejaki dan melalui lorong-lorong yang kurang dilalui oleh orang lain, berharap akan bertemu dengan hostel yang dicari. Kadang-kadang kami menaiki bas dengan tambang SGD1 tetapi pada kebanyakan masa kami hanya berjalan kaki sahaja.

Akhirnya, kami berhenti makan tengahari di sebuah restoran di Geylang Road. Saya pesan bihun goreng sahaja kerana masih dalam cabaran 30 hari tanpa nasi. Ia satu cabaran berganda buat saya kerana terpaksa menahan diri mencuba makanan di tempat orang tetapi cabaran tetap cabaran. Saya mesti kuat semangat. Usai makan, kami teruskan menapak lagi sehingga kaki kami melecet dan terpaksa berhenti membeli selipar sebagai gantinya. Ini satu lagi pengajaran kepada kami jika ingin musafir. Pastikan kasut yang dipakai selesa dan bersesuaian. Saya memakai kasut sukan tetapi ia sedikit longgar menyebabkan tapak kaki saya bergesel dengan tapak kasut dan melecet. Akhirnya, kami bertiga hanya memakai selipar sahaja. Sungguh melucukan apabila dikenang kembali.

Gagal mendapatkan penginapan pada kadar sesuai di Geylang Road, kami berhenti solat jama’ zohor dan asar di salah sebuah masjid di situ yang saya lupa namanya. Di sini, berlaku satu insiden yang cukup meletihkan apabila kami terpaksa melayan seorang makcik yang tidak kami kenali bercerita tentang kisah kehidupannya. Semuanya bermula apabila MakNik berniat untuk bertanya sama ada makcik tersebut mengetahui kedudukan hostel di sekitar kawasan tersebut. Namun makcik tersebut membuka cerita mengenai rumah lamanya yang besar dan luas tetapi telah dijual. Sekarang makcik tersebut mendiami rumah 2 bilik sahaja dan menantunya turut tinggal bersama. Katanya, jika menantu tidak tinggal sekali, pasti dia akan mempelawa kami untuk tumpang bermalam. Aduh, pening kepala kami apabila dia mula bercerita mengenai menantu yang tidak disenangi dan kisah kehidupannya yang pernah menjalani pembedahan membuang payudara. Kami tidak bermaksud untuk berlaku kurang sopan tetapi dalam keadaan kami yang mengejar masa dan kepenatan, kami perlu segera beredar untuk mencari tempat tinggal sebelum hari semakin gelap. Jalan terakhir untuk mengelak terus mendengar satu demi satu cerita daripada makcik tersebut, saya minta izin untuk solat terlebih dahulu dan memberi isyarat kepada MakTeh dan MakNik agar mencari jalan untuk berbuat yang sama. Kami terpaksa melayan cerita makcik tersebut hampir 45 minit dan ia sungguh meletihkan.

Destinasi kami seterusnya adalah Arab Street dan berharap untuk menemui hostel di situ namun harapan kami tidak kesampaian lagi. Hampir-hampir kami berputus harap tetapi kami tetap akan meneruskan pencarian kami. Sebelum meneruskan perjalanan, kami membersihkan diri dan menyegarkan badan terlebih dahulu di Masjid Sultan, Arab Street. Ya, kami tidak mandi sejak tiba di Singapura. Kantoi! Ini pun salah satu punca kami menjadi sangat letih.

Usai menyegarkan badan, kami menapak ke Bugis Village pula dan akhirnya kami tiba di kawasan Little India. Beberapa buah hostel telah kami tanya sepanjang perjalanan namun semuanya penuh kerana ia musim cuti sekolah. Hari sudah gelap dan kami sudah semakin cuak. Jalan terakhir adalah tidur di masjid atau di Changi Airport. Akhirnya, kami ternampak sebuah hostel di sebuah lorong. Kami segera masuk dan bertanyakan harga yang ditawarkan serta masih ada kekosongan atau tidak. Lega rasanya apabila kekosongan masih ada bagi female dorm dan kadarnya SGD28 seorang. Kami tidak kisah dengan keadaan dorm asalkan bukan mixed dorm dan kadarnya berpatutan. Namun rupanya kemudahan yang disediakan jauh lebih baik dari disangkakan malah kami mendapat roommates daripada German yang sangat baik. Anak kecilnya pula petah berkata-kata dan mesra walaupun baru berusia 5 tahun. Rugi pula rasanya tidak sempat mengambil gambar dengan mereka. Tanpa melengahkan masa, kami segera merehatkan badan dan membersihkan diri sebelum keluar merayau mencari makan malam pula. Rasanya berat badan saya memang turun mendadak sepanjang di sana kerana makan yang tidak seberapa. Kami gagal mencari tempat makan berdekatan kerana hari sudah semakin lewat dan kami juga sudah tidak larat untuk menapak lagi. Lalu kami singgah untuk mengalas perut di restoran makanan segera Kings’s Burger sahaja.

Malam itu kami tidur dengan nyenyak selepas keletihan seharian menapak. Puncanya kerana kami gagal memahami sistem pengangkutan awam di Singapura dan gagal membaca peta yang sungguh tidak user-friendly. Mungkin bagi sesetengah orang, kemudahan pengangkutan awam di Singapura adalah sangat efisien tetapi bagi first-timers seperti kami, ia satu pengalaman yang cukup meletihkan. Namun kami tidak berputus asa. Esok masih ada.

No comments: