Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Saturday, March 19, 2011

Kembara Ke Kota Singa – Episod 1

Bismillahirrahmanirrahim...

Laluan dalam gerabak

Borang imigresen

Lepak

Woodlands checkpoint

Sila beratur dan bersedia dengan paspot


Akhirnya...Stesen Keretapi Tanjung Pagar

Akhirnya, hari yang ditunggu (11 Mac 2011) tiba. Saya hanya menyediakan knapsack kecil sahaja untuk membawa keperluan bagi kembara kali ini. Untuk pergerakan pula, saya sudah merencana untuk meninggalkan pejabat tepat jam 5.30 petang, namun tanpa disangka ada halangan di saat-saat akhir. Walaupun saya bertungkus-lumus menghabiskan kerja sebelum jam 5.30 petang, saya telah dihubungi oleh ketua saya sewaktu sedang memandu pulang untuk membantu menyediakan satu dokumen yang penting. Dengan hati yang berat, saya berpatah balik ke pejabat meskipun debaran dalam hati hanya Tuhan yang tahu kerana bimbang akan ketinggalan tren. Perancangannya kami akan bertemu di KL Sentral sebelum jam 11 malam. Saya merancang untuk menaiki tren KLIA Transit daripada Putrajaya ke sana. Tugasan yang diberi segera saya siapkan dan saya mohon izin untuk pulang pada jam 7 malam. Debaran di hati semakin kuat namun saya redah sahaja. Tiba di rumah, saya capai apa yang patut, mandi, solat maghrib, kemas rumah ala kadar dan bertolak ke stesen Putrajaya Sentral pada jam 8.30 malam. Tiba di sana, saya terus menaiki tren untuk ke KL Sentral. Alhamdulillah, saya tiba di sana jam 9 malam dan perkara pertama yang dibuat adalah solat qasar isyak. Perut pula sudah berkeroncong minta diisi kerana saya tidak sempat untuk makan malam sebelum bertolak tadi. Saya sms MakTeh memaklumkan ketibaan saya dan meminta mereka (MakTeh dan rakannya, MakNik) berdua segera datang ke sini. Harapnya sempatlah untuk makan malam bersama sebelum menaiki tren jam 11 malam. Saya hanya melilau-lilau di sekitar deretan kedai dalam KL Sentral sementara menunggu ketibaan mereka namun kebanyakan premis sudah mula berkemas untuk tutup. Kecewa juga lalu saya duduk di ruang yang disediakan. Saya keluarkan buku nota sambil memerhati gelagat manusia yang pelbagai. Masing-masing dalam dunia sendiri. Begitu juga saya.

Jam sudah menunjukkan pukul 10.30 malam tetapi mereka berdua belum muncul. Saya semakin resah, bimbang akan ketinggalan tren. Teringat saya kepada insiden petang tadi apabila terpaksa berpatah balik ke pejabat. Pesan orang tua, jika ingin mengembara atau musafir, tidak elok berpatah balik kerana akan sesat. Entah ya atau tidak pesanan ini, saya kurang pasti. Yang pasti, ia menambahkan resah di hati saya.

“Diminta kepada penumpang tren ke Singapura, jam 11 malam untuk memasuki ruang berlepas.”

Pengumuman sudah dibuat dan penumpang mula bergerak menuju ke gerabak masing-masing sedang saya masih menanti kemunculan mereka. Semua penumpang sudah mengambil tempat mereka di dalam tren sementara saya masih mundar-mandir di hadapan pintu menunggu kemunculan keduanya. Akhirnya, kelibat mereka kelihatan pada jam 10.50 malam. Aduh! Bagai nak luruh jantung saya. Nyaris-nyaris saya pasrah jika ditakdirkan terlepas tren gara-gara kelewatan mereka. Tanpa banyak soal, kami terus berlari memasuki ruang berlepas dan menuju ke gerabak L3. Lega. Saya sebenarnya sudah tidak sabar untuk merehatkan diri secukupnya di atas katil dan mengembalikan tenaga untuk perjalanan keesokan harinya.

Namun tidur saya tidak begitu nyenyak. Agak mencabar melelapkan mata dalam sebuah objek yang meluncur laju dan terasa diolang-oleng seperti di dalam bot. Saya sering terjaga apabila keretapi melanggar penyambung di antara rel. Perut yang dari tadi belum diisi juga sudah semakin rancak memainkan irama yang hilang rentaknya. Lalu saya bangun menuju ke kafe yang terletak di hujung gerabak. Saya lupa berapa gerabak yang perlu saya lalui tetapi saya perlu melalui gerabak bagi penumpang yang duduk di kerusi. Simpati pula melihat ada yang memangku anak kecil di pangkuan dan ada pula anak-anak kecil yang duduk berhimpit-himpit sambil kepala terlentok di atas satu sama lain. Terasa sungguh bersyukur kerana saya memilih untuk membeli tiket katil.

Kafe hanya menjual minuman panas, air mineral dan burger sahaja. Itu pun pada harga dua kali ganda daripada biasa. Tiada pilihan lain, saya terpaksa membelinya juga. Nak dijadikan cerita pula, peniaga kafe tiada wang kecil untuk pulangan baki menyebabkan saya terpaksa meminta bantuan MakTeh untuk membayarnya.

Akhirnya saya berjaya melelapkan mata untuk 3 jam tetapi bangun semula pada jam 6 pagi untuk solat subuh. Kami tunaikannya dalam keadaan yang termampu.

“Borang Imigresen! Borang Imigresen!”

Kakitangan KTMB sudah mula meronda di dalam gerabak untuk mengedarkan borang tersebut kepada penumpang yang akan merentasi sempadan termasuk kami. Selepas itu, kakitangan imigresen Malaysia pula masuk untuk membuat semakan paspot dan borang yang telah diedarkan. Urusan menjadi cepat dan lancar kerana mereka sendiri bergerak dari satu gerabak ke gerabak yang lain. Jangkanya kami sudah menghampiri Singapura tetapi apabila mendengar pengumuman yang dibuat, saya sudah merasa pelik. Perjalanan kami baru tiba di JB Sentral. Mengikut jadual, kami sepatutnya tiba di Stesen Tanjung Pagar, Singapura pada jam 7 pagi.

Akhirnya, kami terima maklumat yang perjalanan akan terhenti selama 2 jam di JB Sentral kerana berlaku penutupan jalan di sebelah Singapura. Aduh, rugi 2 jam. Bosan berbaring, kami keluar meronda-ronda sekitar JB Sentral dan sempat bersarapan di KFC. Perjalanan hanya diteruskan pada jam 9.15 pagi dan kami berhenti di stesen Woodlands untuk urusan pemeriksaan paspot. Di sini, kami kerugian masa lagi. Lebih sejam kami terpaksa menunggu segala urusan selesai. Malah di sini kami terpaksa membawa keluar semua barangan untuk pemeriksaan di kaunter. Kami semakin resah kerana hari semakin meninggi sedangkan kami masih belum tiba di destinasi yang dituju. Banyak masa sudah terbuang dan perancangan kami pasti akan berubah.

Selesai pemeriksaan, kami kembali ke gerabak untuk meneruskan perjalanan. Akhirnya, kami tiba di stesen Tanjung Pagar pada jam 11 pagi. Kami sudah kerugian banyak masa. Namun, untuk tidak membuang lebih banyak masa, kami teruskan perjalanan ke stesen MRT terdekat. Dari sini, pengembaraan kami yang penuh dengan cabaran suka duka bermula...

No comments: