Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Tuesday, February 1, 2011

Menuju Puncak Broga

Bismillahirrahmanirrahim...

Sebelum ini saya sering mendengar cerita daripada kawan-kawan yang telah berjaya menawan puncak Bukit Broga yang terletak di Semenyih. Rata-rata ke sana dengan tujuan untuk melihat keindahan matahari terbit. Adik perempuan saya (MakTeh) juga telah beberapa kali menyuarakan hasrat untuk menaikinya dan beberapa kali juga kami telah menangguhkannya atas faktor-faktor kesuntukan masa. Tambahan pula sebelum ini kami agak sibuk dengan urusan pindah rumah. Namun akhirnya kami telah bersetuju untuk menaikinya pada hari Sabtu, 29 Januari 2011. Perancangan awal adalah untuk mula menaikinya pada jam 5 pagi dan cuba tiba di puncak untuk menikmati sendiri keindahan matahari terbit sepertimana yang dicanang oleh rakan-rakan sebelum ini.

boleh tahan juga trek laluannya

adik yang setia menemani

adik-adik peneman sepanjang perjalanan

i'll be there

usaha tangga kejayaan

laluan 'sliding'
Walau bagaimanapun, atas sebab-sebab tertentu, kami hanya memulakan perjalanan pada jam 7.00 pagi dengan berbekalkan sandwich yang telah saya sediakan sejak dari malam tadi. Alhamdulillah cuaca baik dan bilangan pengunjung tidak begitu ramai seperti dialami oleh MT yang berkunjung bersama rombongan sekolahnya kira-kira 2 minggu sebelum ini. Kami letakkan kereta di ruangan yang disediakan dengan kadar bayaran sebanyak RM2.

Tanpa sesi warming up, kami terus memulakan perjalanan sambil menikmati bekalan sandwich yang dibawa. Segalanya bermula dengan baik walaupun saya sudah mula merasakan kesan memulakan perjalanan tanpa warming up. Kali terakhir saya mengikuti ekspedisi memasuki hutan adalah kira-kira 3 tahun yang lalu. Perjalanan kali ini memang mencabar tahap stamina saya malah terpaksa beberapa kali berhenti di sepanjang pendakian. Mujurlah saya ditemani oleh 2 orang adik yang setia menemani sepanjang perjalanan. Jika diikutkan hati, memang saya sudah terasa untuk berpatah balik namun kerana memikirkan azam untuk menjejakkan kaki ke puncak, saya gagahkan juga kaki untuk meneruskan langkah. Malah saya terpaksa berhenti rehat kira-kira 10 minit apabila roti yang telah dimakan tadi bergelodak di dalam perut dan hampir-hampir saya termuntah. Alhamdulillah pendakian menjadi semakin mudah apabila stamina saya semakin pulih dan saya sudah memahami rentak untuk mendakinya. Disebabkan kejadian itu, pendakian yang sepatutnya hanya memakan masa selama 40 minit menjadi 1 jam. Ada 3 puncak yang perlu kami tawan dan kepuasan jelas terasa apabila berjaya menjejakkan kaki di puncak pertama. Semangat untuk meneruskan pendakian semakin membara dan kami teruskan pendakian sehingga ke puncaknya. Syukur dengan izinNya saya dan adik-adik berjaya menyempurnakan misi kami.

Subhanallah! Memang indah melihat ciptaan Ilahi yang diseliputi kabus. Apapun, kami tidak dapat melihat suasana matahari terbit kerana cuaca yang agak mendung. Kami habiskan masa melepak di atas puncak selama 2 jam sebelum turun semula ke bawah dan masa diambil untuk turun hanya memakan masa selama 15 minit sahaja.

Merenung kembali pendakian yang telah dilalui, banyak yang saya pelajari dan semakin saya mengenali diri sendiri.
  1. Beberapa kali saya terasa seperti ingin berpatah balik apabila saya benar-benar terasa tidak larat untuk meneruskan pendakian. Namun demi untuk menyahut dan memenuhi keinginan dalam diri untuk menjejakkan kaki ke puncak, saya gagahkan juga kaki untuk melangkah. Begitulah juga dalam kehidupan ini. Seringkali kita merasa patah semangat dengan kesukaran dan halangan yang mendepani, namun itu tidak memberi kita kata putus untuk berhenti meneruskan kehidupan. Kita tidak akan pernah tahu apa yang terbentang di hadapan kita seandainya kita berhenti melangkah. Teruskan melangkah dan insyaAllah pasti ada hamparan yang indah di penghujungnya;
  2. Beberapa kali saya berhenti untuk memulihkan diri dari keletihan dan beberapa kali itu juga adik-adik saya setia menunggu saya walaupun mereka boleh meneruskan perjalanan ke puncak terlebih dahulu. Dalam kehidupan ini, kita akan sentiasa memerlukan sokongan insan-insan terdekat terutama keluarga untuk meneruskan langkah. Kita tidak akan mampu meneruskannya sendirian tanpa sokongan padu mereka. Jika pun kita mampu melakukannya, kemanisannya tidak akan sama tanpa kehadiran keluarga. Satu perkara yang cukup indah tentang keluarga adalah mereka akan tetap menerima diri kita walau dalam keadaan apa sekalipun. Mereka menerima diri kita seadanya. Malah kejayaan menjadi lebih indah apabila diraikan bersama keluarga; dan
  3. Bertindak mengikut piawai sendiri. Saya sering mengingatkan diri, ‘i might be slow but i will be there’. Seringkali dalam kehidupan ini kita melakukan sesuatu berdasarkan apa yang pernah dicapai oleh orang sebelumnya. Bermakna kita cuba mencabar piawai yang ditetapkan oleh orang lain sedangkan kita sebenarnya sedang mencabar piawai diri sendiri. Diri kita adalah berbeza dengan orang lain sepertimana setiap orang ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kejayaan adalah sebuah perjalanan dan bukannya destinasi malah kehidupan di dunia ini hanya sebuah persinggahan. Saya mungkin mengambil masa yang lama untuk tiba di puncak berbanding orang lain tetapi saya tetap akan tiba ke puncaknya. Saya tidak akan berputus asa di tengah jalan untuk mencapai impian saya. Alhamdulillah, saya berjaya tiba ke puncak dan lebih manis saya tiba bersama keluarga saya.

No comments: