Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, February 25, 2011

Kesilapan

Bismillahirrahmanirrahim...


Minggu ini merupakan minggu pertama saya kembali ke pejabat selepas berkursus selama 6 minggu di INTAN. Saya akan berada di sini selama 7 bulan lagi sebelum memasuki IPTA pada bulan September kelak. Satu tempoh yang saya rasakan cukup panjang walaupun ada sesetengah rakan yang berkata, ia hanya sekejap sahaja. Namun saya merasakan sebaliknya. Ia satu tempoh yang cukup lama dan panjang untuk dilalui. Mungkin kedengaran sedikit negatif lagaknya tetapi saya hanya menyatakan kenyataan yang sedang dihadapi. Mungkin juga kerana hati saya sudah tidak sabar-sabar untuk kembali ke alam akademik. Sejujurnya, saya benar-benar menikmati momen-momen indah sewaktu berkursus di INTAN tempohari. Meskipun dibebani dengan pelbagai tugasan, kuiz dan peperiksaan sepanjang tempoh kursus, suasananya cukup berbeza. Di sana saya punya rakan dan teman untuk sama-sama memikul beban yang ditanggung membuatkan saya merasa kuat untuk meneruskan langkah. Setiap tugasan yang diberi kami selesaikan bersama-sama meskipun wujud jua watak-watak manusia yang cuba melarikan diri daripada tanggungjawab. Namun itu adalah watak-watak yang biasa kita temui dalam kehidupan ini dan setidak-tidaknya itu memberi kita peluang untuk mengenali wajah sebenar mereka agar kita lebih berhati-hati seandainya kita ditakdirkan untuk berurusan dengan golongan ini kelak. Yang penting, pastikan diri kita tidak sama sekali tergolong dalam kelompok itu. Benar kata bijak pandai, kita akan melakukan sesuatu perkara dengan bersungguh-sungguh dan sepenuh hati serta tanpa perlu disuruh sekiranya kita meminati atau menyukai aktiviti tersebut. Sebaliknya, situasi berbuat sesuatu seperti melepaskan batuk di tangga akan tercetus.

Kembali ke pejabat bermakna saya perlu berjuang sendirian. Suasana di sini memang jauh berbeza dengan tempat kerja saya sebelum ini. Lain padang, lain belalang. Kata bijak pandai lagi, di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Saya cuba sedaya upaya mempositifkan diri mendepaninya dengan sabar namun semakin hari saya semakin lemah. Berjuang bersendirian membuat saya menjadi cepat letih dan penat malah kurang bersemangat dalam melaksanakan tugasan dan setiap hari adalah satu perjuangan yang cukup mencabar buat diri saya. Hari pertama memasuki pejabat, saya berazam menutup lembaran lama dan membuka lembaran baru demi tempoh 7 bulan yang perlu dilalui. Kepada rakan sepejabat, saya mohon bantuan agar membantu saya merealisasikan azam ini walau saya tahu mereka jua mungkin sedang berdepan masalah yang sama. Namun saya percaya kami perlu saling menyokong. Setidak-tidaknya kami punya satu sama lain terutama apabila melalui saat-saat getir seperti hari ini.

Saya akui saya telah melakukan kesilapan dan saya terima apa jua natijahnya dengan penuh tanggungjawab. Pendirian saya, tiada manusia yang lepas dari melakukan kesilapan. Yang penting, belajar dari kesilapan dan pastikan ia tidak berulang pada masa hadapan. Dunia yang sedang saya hadapi ini adalah satu dunia baru yang sedikit asing bagi saya. Meskipun telah memasuki bulan ke-6 di sini, saya masih belum mendapat satu posisi yang saya rasakan selesa. Keterasingan masih saya rasakan meskipun berada dalam riuh manusia dan jajaran mesyuarat yang tidak kunjung putus. Ada sesuatu yang kurang di sini, membuatkan saya gagal mempamerkan potensi sebenar diri saya. 6 bulan di sini, saya masih belum menemui kepuasan yang sering saya sasarkan setiap kali selesai melakukan sesuatu tugasan. Saya masih mencari-cari di mana silapnya sehingga saya perlu berdepan dengan situasi ini? Namun ini bukan manifestasi kekecewaan atas tindakan saya bertukar angin dahulu. Sekali melangkah, pantang mundur kembali. Saya yakin dengan keputusan yang telah dibuat namun saya masih mencari-cari hikmah atas apa yang sedang saya lalui kini. Pasti Allah ingin mengajar saya tentang sesuatu. Itu yang sedang saya cari. Saya akur akan janjiNya, bersama-sama kesukaran adalah kemudahan. Kini, saya berdepan jalan sukar yang dihujungnya pasti adalah jalan yang mudah. Saya tidak boleh berhenti melangkah meski terpaksa memijak onak dan duri di sepanjang perjalanan. Ia menyakitkan namun ia bukan alasan untuk saya beralah.

Benar saya kecewa apabila dihambur dengan kemarahan oleh pihak atasan atas kesilapan yang telah saya lakukan meskipun ia bukan tindakan yang saya sengajakan. Apapun, kesilapan tetap kesilapan dan ia telah saya lakukan. Soalnya, adakah sesiapa dalam dunia ini yang berani mengangkat tangan dan mengaku bahawa dia tidak pernah melakukan sebarang kesilapan? Saya yakin tidak seorang pun terkecuali daripada melakukan kesilapan termasuk saya sendiri. Namun yang saya kesali adalah cara situasi itu dikendalikan yang saya rasakan penuh dengan emosi dan kurang profesional. Dilabel sebagai pegawai muda generasi baru, saya tidak dapat menerima pendekatan sebegitu. Mereka mendakwa dunia sudah berubah dan mendesak orang lain untuk turut berubah sama, namun hakikatnya diri mereka sendiri masih di takuk lama. Agak sukar untuk saya menerima keadaan yang boleh diibaratkan seperti ketam mengajar anak berjalan betul. Ya benar, ada hukum yang mendakwa seorang ketua sentiasa betul namun jangan dilupa, ketua juga seorang manusia. Tidak lepas dari melakukan kesilapan. Alangkah indahnya jika kebenaran ini dapat difahami oleh kedua-dua pihak. Pasti wujud mahabbah dalam melaksanakan pekerjaan. Pun begitu, saya juga sedar, saya tidak akan mampu merubah mereka dengan daya upaya saya sendirian. Justeru, apa pun berlaku, saya akan tetap bersabar sehingga tiba saat saya akan melangkah pergi dari sini.

Yang pasti, seandainya saya berada di tempat mereka kelak, saya akan cuba untuk tidak berkelakuan seperti mereka, insyaAllah.

No comments: