Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Saturday, February 19, 2011

Dalam Hati Ada Taman

Bismillahirrahmanirrahim...

1. Taman Tasik Titiwangsa
2. Taman Tasik Shah Alam
3. Taman Tasik Permaisuri
4. Kelab Tasik, Presint 8, Putrajaya
5. Taman Tasik Ampang Hilir
6. Tasik Cempaka, Bangi
7. Taman Putra Perdana, Putrajaya

Itu nama-nama taman yang ada dalam hati saya.

Taman Tasik Titiwangsa: Saya sering ke sini dengan menaiki motorsikal sewaktu masih menuntut di UIA Gombak kerana ini taman terdekat yang saya ketahui. Taman ini kemudiannya menjadi lokasi kunjungan riadah saya apabila tinggal di Keramat bersama adik-adik walaupun kunjungan itu tidak sekerap dirancang. Namun ada gerai cendol di situ yang telah berjaya memikat hati saya. Cerita mengenai gerai cendol ini pernah saya tulis dalam entri sebelum ini.

Taman Tasik Shah Alam: Taman ini benar-benar meninggalkan kesan yang mendalam terhadap diri saya. Taman ini yang terletak bersebelahan dengan Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah merupakan salah satu lokasi saya untuk mengeluarkan peluh sama ada pada waktu pagi atau petang. Waktu itu saya masih mengajar di UiTM Shah Alam dan waktu kelas saya kebanyakkannya pada waktu malam. Jadi saya punya banyak waktu untuk melakukan aktiviti mengeluarkan peluh dan saya benar-benar menikmatinya.

Taman ini turut menjadi saksi kegigihan saya mempersiapkan diri untuk menjalani ujian larian yang merupakan salah satu kriteria ujian bagi jawatan yang saya pohon. Ujian tersebut memerlukan saya untuk menghabiskan larian sejauh 2.4km dalam tempoh 20 minit sahaja. Alhamdulillah, berkat kesungguhan mencuba untuk melakukan yang terbaik, saya telah berjaya dalam ujian tersebut. Saya sering mengingatkan diri sendiri agar bersaing dengan piawai diri sendiri terlebih dahulu sebelum bersaing dengan piawai sebenar. Taman ini benar-benar dekat di hati saya kerana hampir 2 tahun tinggal di Shah Alam, taman ini telah menjadi sebahagian daripada hidup saya.

Taman Tasik Permaisuri: Apabila saya berpindah ke Bandar Tasik Selatan, taman ini menjadi lokasi kegemaran saya untuk mengeluarkan peluh terutama pada hujung minggu. Saya gemar dengan lanskap dan trek laluannya yang mencabar dan pelbagai. Malah pelbagai aktiviti diadakan secara sukarela oleh pengunjung dan saya boleh memilih untuk menyertai mana-mana kumpulan yang ada di situ. Contohnya, ada sekumpulan yang mengadakan aerobik rancak, santai dan ada yang memilih Tai-Chi. Tiada sebarang syarat untuk menyertainya dan kita bebas untuk memilih mana-mana kumpulan yang diminati. Kadang-kadang saya hanya ke sana bersendirian sahaja atau sekali sekala ditemani oleh rakan serumah. Pada kebanyakan waktu pula, saya akan ke sana bersama teman baik, Azlina dan Yun. Kami sering bertemu di sana untuk beriadah di samping berborak-borak sambil menikmati sarapan di sebuah gerai makan yang terletak tidak jauh dari taman itu.

Kelab Tasik, Presint 8, Putrajaya: Saya sering ke sini selepas tamat waktu kerja namun kunjungan itu terhenti apabila saya gagal untuk meninggalkan pejabat pada waktu yang diharapkan. Lantas saya terpaksa melupakan seketika aktiviti beriadah selepas waktu kerja apabila masa seolah-olah tidak berpihak kepada saya. Namun terus-terang, saya agak menyukai trek laluannya yang dihiasi oleh rimbunan pepohon yang cukup menyegarkan apabila kita melaluinya. Terasa seolah-olah oksigen yang segar sedang dihirup memasuki setiap urat saraf yang mengalir dalam anggota badan.

Taman Tasik Ampang Hilir: Taman ini juga merupakan salah satu taman yang pernah saya kunjungi sewaktu tinggal di Keramat. Namun saya kurang menggemari struktur trek lariannya yang tidak berhubung antara penghujung. Bermakna saya tidak dapat menghabiskan larian satu pusingan sebaliknya terpaksa berpatah balik setiap kali tiba ke penghujungnya.

Tasik Cempaka, Bangi: Kini, apabila tinggal di Balakong Jaya, saya mula mencari-cari lokasi bersesuaian untuk mengeluarkan peluh sekurang-kurangnya pada hujung minggu. Lalu saya putuskan untuk memilih taman ini. Namun saya akui saya kurang gemar dengan treknya. Sama seperti Taman Tasik Ampang Hilir, saya kurang gemar dengan penghujung trek yang tidak bercantum antara satu sama lain. Terasa seperti seolah-olah tidak lengkap pusingan larian yang dibuat. Lalu saya mula mencari-cari lokasi lain yang menepati citarasa saya.

Taman Putra Perdana, Putrajaya: Semenjak mengikuti kursus di INTAN, saya dapati saya punya waktu untuk beriadah apabila kelas tamat awal dan saya mampu tiba di rumah sebelum jam 6.00 petang. Awalnya saya berazam untuk beriadah di INTAN sahaja sebaik tamat kelas tetapi apabila memikirkan trafik yang perlu saya hadapi jika pulang pada waktu puncak, saya batalkan hasrat untuk beriadah di INTAN walaupun saya sedikit kecewa. Ini kerana INTAN mempunyai segala kelengkapan yang saya gemari iaitu gimansium, kolam renang dan sauna. Lalu saya mula berkira-kira untuk mencari lokasi yang sesuai untuk meneruskan aktiviti kegemaran saya. Akhirnya, saya putuskan untuk mencuba trek di Taman Putra Perdana, Putrajaya. Anehnya, setelah hampir 5 tahun bertugas di Putrajaya, ini merupakan kali pertama saya datang ke sini untuk beriadah. Saya pernah datang ke sini sebelum ini tetapi sekadar membawa adik-adik bersiar-siar. Saya jatuh cinta pada trek di sini pada kunjungan kali ini. Akhirnya, saya menemui trek yang mampu mengikat saya untuk meneruskan kembali aktiviti kegemaran saya.


Putrajaya punya banyak lokasi menarik

Indahnya ciptaan Ilahi



Saya bukan peminat sukan tegar tetapi saya tidak ingin jatuh sakit. Paling merisaukan apabila keputusan ujian kesihatan yang saya jalani menunjukkan paras kolesterol saya telah berada pada tahap membimbangkan. Jika saya tidak bertindak dan kandungan kolesterol mencecah paras bahaya, saya tidak akan dapat berpatah balik lagi. Saya membayangkan yang segala impian saya akan musnah. Masih banyak yang ingin saya kecapi dalam hidup ini dan untuk itu, saya memerlukan keadaan kesihatan yang baik.


Putrajaya nyata punya banyak lokasi riadah yang menarik untuk dinikmati namun saya pasti tidak ramai yang mampu untuk menikmatinya terutama pada hari bekerja. Saya merujuk kenyataan ini kepada diri sendiri. Hambatan kerja sering membantutkan hasrat saya untuk beriadah selepas waktu bekerja malah pakaian sukan yang dibawa hanya kekal terperuk di dalam bonet kereta. Kekecewaan memang tidak dapat dinafikan namun saya harus berubah demi kebaikan diri sendiri. Sebagai langkah permulaan, saya tetapkan cabaran 30 hari kepada diri sendiri dan saya berharap untuk terus istiqamah kepadanya.

3 comments:

HaNiE said...

taman datuk keramat takde review ke?? bagus la if ada kesedaran diri untuk beriadah, hehehe aku consider berlari2 mengejar iskandar tu as beriadah jugak, hoho alasan!!! ^__^ teruskan usaha anda.. u can do it!!!

Carrie-Ma said...

Mar,
xde review tmn datuk keramat sbb aku xpernah jejak kaki kat situ haha. xbest sbb sekangkang kera + melaut manusia kat situ. rimas.

HaNiE said...

elehhh sombong!!