Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, January 21, 2011

Istana Budaya

Bismillahirrahmanirrahim...

Lokasi: Kafe D’Astana, Istana Budaya

Usai menduduki kuiz petang tadi, saya terus memecut ke Istana Budaya (IB) untuk mendapatkan tiket bagi persembahan teater muzikal Tun M pada malam ini. Entah apa yang saya jawab semasa kuiz tadi saya serahkan sahaja keputusannya kelak kepada pihak urus setia. Setelah memperoleh tiket-tiket tersebut, saya terus ke surau IB untuk menunaikan solat asar.
Saya berseorangan di kafe menikmati makan malam sementara menunggu kedatangan MakTeh dan rakannya, MakNik.

**********************************************************************************

Alhamdulillah. Boleh tahan juga kueteow tomyam pedas ni. Ditambah pula dengan teh ais kaw. Memang kena dengan citarasa saya. Saya masih di kafe. Tiba-tiba segerombolan artis masuk memenuhi ruangan kafe. Rombongan AC Mizal rupanya. Saya abaikan sahaja kehadiran mereka dan terus menikmati hidangan. Rakan saya yang datang dari Pulau Pinang juga sedang dalam perjalanan ke IB. Secara kebetulan, dia juga menempah tiket untuk menonton teater Tun M pada malam ini. Meriah pula rasanya.

Sementara menanti masuk waktu maghrib, saya akan terus menunggu di sini. Melihat gelagat manusia yang pelbagai. Saya tidak kisah dilihat bersendirian kerana mereka tidak mengenali saya dan sebaliknya. Pelbagai gaya dan cara terpapar di hadapan saya. Artis juga manusia biasa. Bukan saya ingin membela mereka tetapi kagum juga melihat mereka begitu yakin mempertahankan apa yang mereka dakwa sebagai ‘perjuangan’ dalam bidang seni.

*********************************************************************************

Ini merupakan kunjungan saya yang kali kedua ke IB. Kali pertama saya hadir adalah untuk menonton persembahan Konsert Jamal Abdillah 2011. Seumur hidup saya belum pernah menjejakkan kaki ke pawagam. Saya tidak menghalang orang lain untuk memasukinya tetapi saya tidak akan turut serta. Saya lebih selesa menontonnya di rumah sahaja. Namun untuk persembahan kali ini, saya perlu hadir sendiri kerana sudah pasti sukar untuk menontonnya di luar jadual persembahan. Kali pertama persembahan ini dipentaskan, saya tidak berpeluang untuk menontonnya. Sempena dengan ulang tahun kelahiran MakTeh, saya belanja dia untuk menonton persembahan kali ini. Pastinya saya tidak akan datang ke sini jika persembahan yang dipentaskan tidak mengandungi nilai sentimental buat diri saya.

Malam ini adalah malam pembukaan persembahan dan saya tertanya-tanya sama ada Tun M akan hadir untuk menontonnya juga. Kebarangkalian untuk saya menemui beliau mungkin agak tipis tetapi dapat melihat kelibat beliau mungkin sudah mencukupi. Entahlah, mungkin kerana sejak dari saya mula mengenal abjad hingga graduasi, hanya nama dia yang terpapar sebagai PM Malaysia. Yang pasti, jasa beliau dihormati oleh kawan dan lawan.

Saya ke sini untuk melihat sendiri sama ada pementasan yang dibuat mampu meninggalkan impak yang sepatutnya kepada para penonton termasuk diri saya sendiri.

No comments: