Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, December 6, 2010

Impian – Episod 01

Bismillahirrahmanirrahim...

Saya mula memasuki asrama seawal usia 13 tahun. Di situ, kami makan mengikut jadual waktu ditetapkan dan antara menu yang dihidangkan adalah buah-buahan. Waktu itu, saya punya satu tabiat menyimpan buah-buahan tersebut pada setiap hari jika saya tahu hujung minggu tersebut adalah giliran kami dibenarkan pulang ke kampung atau jika saya tahu keluarga akan datang melawat saya di asrama. Selalunya buah-buahan itu akan menjadi habuan adik-adik saya. Antara sebab saya mempunyai tabiat menyimpan buah-buahan tersebut adalah kerana saya ingin keluarga turut merasai nikmat yang saya rasai semasa berada di asrama. Saya datang dari keluarga sederhana. Abah saya seorang guru dan ummi pula surirumah sepenuh masa. Saya sedar membesarkan 8 orang anak bukan satu perkara yang mudah dan kehidupan kami tidak mewah namun cukup makan dan pakai. Paling utama, abah tidak pernah berkompromi soal pelajaran. Jangan bermimpi untuk menonton televisyen jika pada tahun itu kami akan menduduki peperiksaan besar seperti UPSR, SRP/PMR dan SPM. Abah tidak bergaji besar tetapi abah tidak pernah mengatakan tiada jika anak-anak meminta untuk membeli buku pelajaran. Abah tidak pernah menemani kami ke mana-mana pesta buku tetapi tidak kedekut apabila kami meminta wang untuk membeli buku. Justeru, segala yang saya peroleh sewaktu di asrama ingin saya kongsikan bersama keluarga kerana saya merupakan orang pertama dalam keluarga memasuki asrama seawal usia 13 tahun.

Tabiat ini berterusan sehingga saya memasuki menara gading. Apabila saya membeli pakaian untuk diri sendiri, pasti saya tidak akan merasa lengkap jika tidak membelikannya untuk abah dan ummi serta adik-beradik yang lain.

Sebaik memasuki alam pekerjaan, saya berpeluang melawat dan berkunjung ke tempat-tempat menarik termasuk Sabah dan Sarawak. Setiap kali saya ke situ, saya pasangkan niat untuk turut membawa ahli keluarga yang lain terutama abah dan ummi untuk turut sama merasai keseronokannya. Seringkali adik-adik saya yang selalu menjadi peneman perjalanan pasti akan turut menjejakkan kaki ke tempat-tempat yang menarik apabila saya menjalankan tugas rasmi.

Hal yang sama apabila saya berpeluang menjejakkan kaki ke Kota Kinabalu, Sabah atas urusan rasmi. Saya pasangkan niat untuk turut membawa abah dan ummi ke situ. Kali pertama ke sana bersama keluarga, abah tidak dapat turut serta kerana komitmen kepada ternakan kambing. Saya tidak berpuas hati dan jauh di sudut hati telah memasang niat untuk turut membawa abah ke sana.


Kini, abah punya masa lapang sejak tidak lagi mengusahakan ternakan kambing. Lalu saya dan adik perempuan (MakTeh) ambil peluang untuk membawa abah dan ummi bercuti ke Kota Kinabalu (KK), Sabah. Alhamdulillah, impian saya telah menjadi kenyataan pada 20-22 November yang lalu. Keterujaan jelas terbayang di wajah abah sebelum bertolak. Berdasarkan pengalaman ke Medan sebelum ini, saya dapati lebih mudah jika melancong dengan ditemani oleh pemandu pelancong. Lantas saya buat tempahan awal dengan sebuah syarikat pelancongan di KK iaitu Bimaz Travel and Tours sebelum tarikh percutian. Saya minta pihak Bimaz mengatur percutian kami agar dapat bermalam di Kundasang dan KK. Saya ingin abah dan ummi menikmati kedinginan dan kenyamanan bumi Kundasang yang berlatarbelakangkan Gunung Kinabalu di samping saya sendiri belum pernah berpeluang bermalam di situ.

Abah dan ummi tiba di KL bersama MakTeh pada hari Jumaat dan kami bertolak ke KK pada pagi Sabtu dengan penerbangan AirAsia jam 11.10 pagi. Perjalanan memakan masa 2 jam 30 minit namun lancar dan kami tiba dengan selamat di Lapangan Terbang KK. Ketibaan kami disambut oleh pemandu pelancong bernama Mahadi dan kami terus dibawa untuk makan tengah hari di sebuah kawasan yang mengandungi deretan kedai makan. Dari situ, kami akan terus dibawa ke Kundasang kerana akan bermalam di sana. Dalam perjalanan, kami singgah sebentar di Menara Yayasan Sabah yang menurut Mahadi, telah dibina dengan sempena replika kayu balak. Kami juga sempat singgah dan menaiki Jambatan Tamparuli. Perjalanan ke Kundasang memakan masa hampir 2 jam dengan keadaan jalan yang agak mencabar kerana berbengkang bengkok. Mujur Mahadi begitu mahir mengendalikan van persiaran yang membawa kami ke destinasi dituju. Namun, rasa berdebar tidak dapat dielak apabila bertembung dengan satu kemalangan yang baru sahaja berlaku. Kami tidak menunggu lama dan meneruskan perjalanan kerana masih belum menunaikan solat jama’ Zohor dan Asar. Perbezaan masa selama 1 jam membuatkan waktu Maghrib di Sabah masuk lebih awal berbanding di Semenanjung. Kami perlu segera tiba di tempat penginapan sebelum habis waktu Asar. Tambahan pula, kabus tebal semakin menyelubungi jalan berikutan hujan yang turun mencurah-curah sepanjang perjalanan.

Alhamdulillah, kami tiba di Kinabalu Pines Resort pada jam 5.30 petang dan segera mendaftar masuk. Suasana di Kundasang sungguh nyaman dan mendamaikan. Kesejukan begitu mencengkam dengan dilitupi kehijauan pepohonan di kawasan sekeliling. Terasa hilang segala beban di kepala apabila menghirup udara segar bumi Kundasang. Keadaan bilik juga agak selesa walaupun tiada bekalan penghawa dingin kerana penghawa dingin semulajadi sudah cukup membuatkan mulut kami mengeluarkan asap apabila berbicara. Terasa seperti berada di luar Negara pula lagaknya. Haha. Perasan.

Usai solat, kami berempat bersantai di beranda dengan bancuhan air teh Sabah yang panas. Damai dan tenang. Lebih mendamaikan apabila memandang wajah tua abah dan ummi yang ceria dan gembira berada di sini. Mungkin mereka seakan tidak percaya dapat menjejakkan kaki ke sini. Saya puas walau terpaksa berhabis demi untuk menggembirakan mereka. Setelah apa yang mereka korbankan buat saya dan adik-beradik selama ini, mereka berhak meniti penghujung usia dengan ketenangan dan keceriaan. Saya pasti abah dan ummi tidak mungkin sampai ke sini jika tidak dibantu oleh anak-anak. Ada banyak perkara dalam kehidupan ini yang tidak dapat dihitung dan disukat dengan nilaian wang dan saya kira kegembiraan abah dan ummi merupakan salah satu daripadanya. Saya cuba menjadikan wang sebagai alat untuk mencapai kebahagiaan dan bukan punca kebahagiaan.

Jam 8.00 malam, kami turun ke kafe untuk makan malam dan diberitahu hidangan adalah secara ala carte. Apalagi, kami buat macam-macam pesanan termasuk steamboat. Lagaknya seperti lebih dari 4 orang yang makan atau istilah lebih tepatnya adalah melantak. Selepas makan malam, kami kembali ke kamar untuk berehat dan beradu sebelum meneruskan kembara pada pagi esok.

No comments: