Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, July 26, 2010

Rayuan

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, saya baru selesai bersahur bersama adik-adik kerana kami merancang untuk berpuasa pada hari ini. Pertamanya, sudah tentu sebagai persediaan untuk menempuh Ramadhan Al-Mubarak kelak di samping meraih fadilat Syaaban. Keduanya, sebagai menggantikan puasa yang ditinggalkan pada Ramadhan tahun lepas walaupun saya cukup yakin telah menggantikannya seawal bulan Syawal. Demi untuk mengelakkan kekeliruan, saya teruskan juga niat puasa ganti dan jika keyakinan saya benar, saya niatkan menjadi puasa sunat Syaaban. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.

Kedatangan Ramadhan memberikan 1000 satu makna buat saya dan adik-adik. Pejam celik, ini merupakan tahun kedua kami berpuasa bersama di bawah satu bumbung. Tahun lepas, beberapa hari menjelang Ramadhan, kami bertungkus lumus mencari rumah dan kemudiannya mencurah keringat mengangkut barangan masing-masing ke rumah baru. Kami mulakan Ramadhan di rumah baru dan sempat menunaikan solat Tarawih bersama-sama di surau berhampiran.

Kini, Ramadhan 1431H kian mendekat. Doa saya semoga kami diberi kesempatan oleh-Nya pada tahun ini untuk bertemu dengan Ramadhan Al-Mubarak dan dapat menimba sebanyak mungkin fadilat di dalamnya terutamanya bertemu dengan malam Lailatul Qadar.

Benar, masa itu umpama mata pedang. Jika kita tidak memotongnya, ia akan memotong kita. Terasa baru semalam saya meninggalkan Ramadhan dan kini ia menjelma lagi. Bukan kedatangan Ramadhan itu yang saya pelikkan tetapi kepantasan masa berlalu yang saya kisahkan. Usia semakin menginjak pergi sedang amal masih di tangga yang sama. Malah apakah amalan yang selama ini diperlakukan telah diterimaNya? Apakah baki sisa usia akan mampu menampung kelompongan yang ditinggalkan selama ini? Astaghfirullahala’zim.

“Ya Allah, Kau berikanlah ruang waktu kepada kami untuk melakukan amalan yang diredhai dan diterima oleh-Mu. Kau perkukuhkanlah ikatan mawaddah wa rahmah di dalam hati kami dan Kau kembang suburkanlah ia dengan baja keimanan. Berikanlah kami kesempatan umur untuk bertemu dengan Ramadhan yang akan mendatang Ya Allah, agar kami dapat memanfaatkannya dengan amalan-amalan yang dapat menyelamatkan kami kelak. Janganlah Kau jadikan kami di kalangan orang-orang yang rugi di dunia ini dan di akhirat kelak. Berikanlah kebaikan kepada kami di dunia dan juga di akhirat. Jadikanlah setiap detik dan saat kehidupan kami ini satu ibadah yang diterima oleh-Mu Ya Allah, Ya Rabbal A’lamin.”

Itu rayuan saya. Amin.

No comments: