Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Tuesday, February 2, 2010

Keputusan

Bismillahirrahmanirrahim...

Tidak mudah untuk membuat keputusan yang mampu memuaskan hati semua pihak. Ada hati yang akan terluka, marah dan tidak dapat menerima kenyataan atas keputusan yang telah dibuat. Saya terpaksa melakukannya demi amanah yang saya tanggung dan perlu dijawab kelak walaupun jauh di sudut hati rasa kasihan dan bersalah tetap bersarang di hati ini. Namun saya perlu menguatkan semangat. Saya bekerja bukan untuk dijulang, disukai dan dipuji semata-mata tetapi lebih kepada untuk memenuhi tanggungjawab yang telah diamanahkan. Saya percaya pujian yang bermakna adalah yang datang tanpa dipinta, datang dari hati yang ikhlas. Saya tidak perlu kepada pujian saat berbuat sesuatu yang bertentangan dengan kehendak sebenar tugasan yang diberi.

Saya pasti ada yang tidak berpuas hati dengan keputusan yang saya ambil pagi tadi. Tindakan saya bersebab malah telah saya timbang dan pohon petunjuk dariNya sebelum memuktamadkannya. Saya akui sebelum ini ada ketikanya saya mengenepikan peraturan dan mengutamakan perasaan kasihan dan simpati sehingga tanpa sedar tindakan saya memakan diri sendiri. Malah lebih teruk, ada yang mengambil kesempatan atas kebaikan saya. Namun saya tidak menyalahkan mereka kerana saya yang patut dipersalahkan mewujudkan ruang untuk diambil kesempatan.

Saya nekad untuk tidak akan memberi peluang untuk dimanipulasi lagi. Kebenaran memang pahit dan hakikat ini harus saya terima.

Saya istiqamah atas setiap keputusan yang diambil dengan tidak membenarkan seorang calon untuk menduduki ujian kerana kesalahan hadir lewat dari masa yang ditetapkan. Sebelum ini, saya pernah beberapa kali berdepan dengan kejadian ini tetapi kerana kasihan, saya benarkan juga calon berkenaan untuk menduduki ujian. Natijahnya, semakin ramai calon yang mengambil mudah dan enteng tentang ketepatan masa dan disiplin menghadiri sesuatu yang sangat penting bagi perkhidmatan mereka. Kali ini, saya nekad untuk bertindak tegas dan memberi pengajaran kepada calon berkenaan bahawa peraturan harus dan mesti dipatuhi. Alasan datang dari jauh dan tersesat jalan kerana kesesakan tidak dapat saya terima kerana selaku seorang dewasa yang dikurniakan akal fikiran, calon berkenaan seharusnya tahu membuat perancangan awal untuk menghadapi hari ujian. Sekiranya saya menerima alasan yang diberikan oleh calon tersebut, saya telah berlaku tidak adil kepada calon-calon lain yang juga datang dari jauh tetapi mampu serta berjaya tiba pada masa yang ditetapkan. Jika kerana ketegasan tersebut saya tidak disukai, itu adalah di luar bidang kuasa saya dan kejadian tersebut diharap akan memberi mesej kepada calon-calon lain bahawa disiplin amat penting dalam setiap perkara yang ingin dilakukan. Setiap perkara penting perlu dipandang penting oleh calon-calon sendiri sebelum mengharap orang lain mengerti dan memahami kepentingan urusan tersebut kepada mereka. Saya tidak berdaya untuk membantu calon yang tidak mahu membantu diri sendiri untuk berjaya. Keinginan dan kesedaran untuk berjaya harus datang dari dalam diri sendiri dan saya hanya medium yang ditetapkan oleh Allah Taala untuk membantu mereka melalui jalan tersebut. Pun begitu, jalan tersebut tidak semudah yang disangkakan untuk dilalui. Pasti ada onak dan duri di sepanjang perjalanannya. Saya harus memastikan hanya insan-insan yang benar-benar berkeinginan dan bersedia untuk melaluinya berjaya melepasinya. Jika tidak, saya adalah penyumbang kepada kewujudan pegawai-pegawai yang bersikap sambil lewa dalam tugasan yang diamanahkan kepada mereka. Implikasinya bukan kepada diri mereka sahaja tetapi juga organisasi malah jauh lebih teruk adalah kepada perkhidmatan itu sendiri.

Saya akui keputusan yang ingin diambil adalah sangat sukar dan memeritkan tetapi saya harus tegas dan merujuk kepada peraturan yang saya percaya dibuat untuk kemaslahatan bersama. Saya rela dimarahi kerana berbuat mengikut peraturan berbanding berbuat mengikut hati dan naluri sahaja yang akhirnya menyusahkan banyak pihak termasuk diri saya sendiri.

Sukarnya membuat keputusan lebih-lebih lagi apabila melibatkan banyak pihak. Kekadang setiap keputusan yang dibuat menimbulkan pelbagai persoalan dan tanda tanya oleh pihak lain termasuk ketidakpuasan hati tetapi itulah risiko yang harus didepani. Apapun keputusan yang dibuat adalah yang dibuat dengan mengambilkira risiko paling minima kerana setiap keputusan yang dibuat dan tindakan yang dilakukan sedia ada risiko tersendiri. Sebagai manusia, saya hanya mampu memikirkan risiko-risiko di dalam lingkungan pemahaman dan pemikiran sendiri sahaja, selebihnya adalah di dalam kekuasaanNya jua.

Wallahua'lam...

No comments: