Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Wednesday, December 30, 2009

PENYUCIAN HARTA

Bismillahirrahmanirrahim...

Pagi ini saya bergegas ke pejabat sebentar untuk menyelesaikan beberapa perkara tertunggak termasuk berjumpa dengan ketua saya. Jangkanya jam 1 saya akan bertolak kembali ke hotel untuk menyambung tugasan yang masih bertimbun untuk dilunaskan. Ternyata saya hanya mampu merancang, akhirnya saya meninggalkan pejabat jam 2 petang.

Dalam perjalanan, saya singgah di Pusat Pungutan Zakat Putrajaya untuk menunaikan tanggungjawab menjelaskan zakat pendapatan bagi tahun 2009. Saya sendiri hampir terlupa (bertangguh sebenarnya) menunaikannya sehinggalah dikejutkan dengan panggilan seorang teman baik (Arab) yang bertanya tentang lokasi pusat tersebut. Lantas saya nekad untuk melunaskannya sebelum tahun 2009 berakhir. Mulanya terdetik di hati ini untuk menangguhkannya kepada esok sahaja iaitu selepas tamat program tetapi saya cuba melawan perasaan itu dengan mengatakan penangguhan hanya akan memungkinkan kepada kegagalan untuk melaksanakannya terus kerana kita tidak tahu apa yang akan berlaku pada keesokkan hari. Alhamdulillah urusan saya dipermudahkan-Nya. Dalam masa tidak sampai 20 minit, segala urusan selesai. Entah kenapa hati saya sebak setiap kali membaca lafaz niat menunaikan zakat tersebut meskipun telah beberapa kali dilafazkan sebelum ini. Saya kira rasa sebak itu adalah manifestasi rasa syukur dalam diri kerana berjaya menunaikan tuntutan-Nya. Mungkin ada sesetengah orang yang tidak berkemampuan untuk melaksanakannya tetapi saya dengan izin-Nya diberi kemampuan untuk melaksanakannya. Sesungguhnya benarlah, ‘tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah’.

Saya masih ingat sewaktu berada di tahun pertama perkhidmatan atau alam pekerjaan. Segalanya terasa tidak berkecukupan. Setiap bulan perbelanjaan menjadi negatif. Saya buntu. Saya kira pada waktu itu saya tidak mempunyai kemampuan untuk menunaikan zakat pendapatan. Awal-awal lagi saya sudah mengisytiharkan bahawa diri saya tidak berkemampuan untuk menunaikannya. Bermakna saya seolah-olah sudah menanamkan dalam diri saya satu pendirian bahawa diri saya selamanya tidak akan layak untuk menunaikannya. Sehinggalah tiba pada tahun ketiga perkhidmatan apabila Allah memudahkan laluan saya dan memberi nikmat kenaikan pangkat. Saya mula terfikir, sampai bilakah saya harus meletakkan diri saya dalam keadaan tidak mampu memberi? Mungkinkah segala ketidakcukupan yang saya alami selama ini adalah natijah kepada keengganan menunaikan tuntutan-Nya? Hati dan perasaan saya mula diselubungi kekesalan. Perbualan bersama beberapa orang teman juga menuju ke arah kesimpulan yang sama iaitu mungkin segala kekurangan yang dirasai selama ini adalah berpunca daripada terikatnya hati dan diri pada kebendaan.

Namun saya bersyukur kerana masih diberi ruang dan peluang oleh-Nya untuk menyedarinya terlebih awal. Alhamdulillah...Dari saat itu juga, saya nekad menjadikan tanggungjawab menunaikan zakat pendapatan sebagai rutin tahunan saya selain cukai pendapatan. Malah saya lunaskan juga kadar bagi tahun pertama dan kedua perkhidmatan saya. Entri saya sebelum ini pernah memaparkan perasaan saya saat berjaya melaksanakan ‘hutang’ tersebut. Sungguh benar, saya merasa lebih tenang dan aman selepas berjaya meleraikan diri dari ikatan kebendaan. Ada satu rasa yang sungguh indah yang tidak dapat digambarkan selain dengan perkataan ‘Alhamdulillah’ dan ‘Subhanallah’.

Hal ini cuba saya kongsikan bersama adik-adik saya agar tidak mengulangi perkara yang sama seperti saya dahulu. Sedari awal lagi didiklah hati agar tidak terikat dengan tali kebendaan yang melampau. Memadailah dimulai dengan menunaikan zakat pendapatan saban tahun di samping zakat fitrah. Saya pernah ditanya oleh beberapa orang teman akan kewajipan menunaikan zakat pendapatan. Sejujurnya untuk menjawab secara ilmiah, saya tidak mempunyai keupayaan tersebut tetapi berdasarkan sedikit ilmu yang telah saya pelajari sebelum ini dan melalui pembacaan di laman-laman web yang membicarakan mengenai zakat pendapatan, saya mengambil pendirian untuk menunaikannya. Saya kira bukan soal menunaikannya atau tidak yang menjadi perkara pokok sebaliknya kepercayaan dan keyakinan kepada mematuhi suruhan Allah dan hikmah yang terkandung di sebaliknya. Hal yang sama juga jika kita beramal atau melakukan perintah Allah yang lain tanpa kepercayaan dan keyakinan yang teguh. Maka atas sebab itulah, antara perkara-perkara utama yang wajib diketahui dan dipegang oleh umat Islam adalah Rukun Iman. Begitu besar peranan dan kedudukan sebuah kepercayaan. Hanya dengan adanya kepercayaan maka setiap tindak tanduk kita akan dibuat dengan penuh keyakinan dan kerelaan. Natijah tindakan yang dibuat dengan kerelaan atau keikhlasan adalah kesungguhan. Sudah pasti kita akan berbuat sesuatu yang kita cukup pasti akan hasilnya dengan penuh ketekunan. Tiada istilah kecewa jika gagal mendapatkan hasilnya seperti dijangka kerana kita meyakini segalanya di dalam pengetahuan Allah jua. Sebagai hamba, kita hanya berusaha sahaja. Saat tiba masa yang sesuai, Allah akan menganugerahinya kepada kita.

Tugas saya yang banyak memerlukan saya bersua wajah dengan pegawai-pegawai baru memberi saya ruang untuk berkongsi keyakinan ini bersama mereka. Zakat membawa maksud penyucian. Maka saya berpendapat dengan menunaikan zakat pendapatan akan dapat menyucikan pendapatan yang diterima daripada sebarang anasir yang tidak sepatutnya. Mungkin pendapatan yang diterima tidak setimpal dengan khidmat yang telah dicurahkan, maka peranan zakat membersihkannya.

Memang ada yang memandang sinis dan enteng malah merungut-rungut apabila perkara ini saya utarakan kepada mereka. Pada saya, respon itu normal. Keadaan mereka sama seperti saya dahulu apabila keyakinan belum bersarang dalam hati. Sekurang-kurangnya saya sudah menyebutnya kepada mereka. Jika Allah mengkehendaki perkara itu sampai ke dalam hati mereka, maka insyaAllah akan membuka pintu hati mereka untuk menunaikannya. Peranan saya hanya menyampaikan sahaja, bukannya menjadi hakim kepada salah atau betul tindakan mereka. Saya kira jika dulu Rasulullah S.A.W sewaktu diutus oleh Allah berputus asa setiap kali ajaran Baginda ditolak malah dicerca dan dihina, mungkin hari ini saya tidak akan menganut agama Islam yang suci ini. Itu prinsip saya. Saya yakin setiap kebenaran yang disampaikan dengan hati yang ikhlas akan diterima baik oleh para pendengar. Mungkin penerimaan mereka secara langsung sebaik penyampaian dibuat atau pada suatu masa apabila mereka berdepan dengan situasi yang membuka pintu hati mereka.

Niat saya berkongsi tindakan saya ini bukan untuk menunjuk-nunjuk, jauh sekali untuk mengatakan bahawa saya lebih baik daripada mereka sebaliknya untuk berkongsi menikmati satu perasaan indah apabila tindakan yang dilakukan bersandarkan kepada keyakinan kepada-Nya. Saya cukup yakin dengan perkara ini. Apabila segala tindak tanduk disandarkan kepada-Nya, maka kita tidak akan merasa kecewa jika ditimpa musibah atau ujian kerana kita yakin Allah tidak akan sekali-kali menzalimi hamba-hambaNya sebaliknya kita sendiri yang sering melakukannya secara sedar atau tanpa kita sedari. Inilah prinsip yang sering diagung-agungkan oleh para ahli falsafah atau motivator Barat sedangkan sebagai umat Islam, prinsip ini telah ada dalam diri seawal mengucap kalimah syahadah. Itulah keimanan dan keyakinan kepada-Nya bahawa apa jua yang diberi atau ditimpakan kepada hamba-hambaNya adalah sentiasa yang terbaik. Yang mengandungi hikmah tersembunyi yang cukup besar maknanya.

Percayalah, dengan memberi hati akan menjadi lebih tenang, ikatan kepada kebendaan akan terlerai, pintu rezeki akan terbuka luas dan keyakinan kita kepada kekuasaanNya akan semakin kukuh. insyaAllah...

No comments: