Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, November 20, 2009

Hikmah Pagi

Bismillahirrahmanirrahim...

Pagi ini sungguh indah. Saya bersolat subuh di pejabat buat pertama kali sepanjang berada dalam perkhidmatan. :)

Puncanya, pagi ini saya menghantar adik lelaki yang perlu menaiki penerbangan jam 7.10 pagi ke Kuching, Sarawak. Seawal jam 5.15 pagi kami sudah bertolak dari rumah. Alhamdulillah mudah pula saya bangun awal iaitu jam 4.30 pagi hari ini. Bukan bermaksud saya sukar bangun pagi tapi hari ini terlebih awal daripada biasa. Hehe.

Seronok sebenarnya meredah kesejukan pagi kerana jumlah kenderaan yang masih berkurangan berbanding pada waktu-waktu puncak. Perjalanan kami Alhamdulillah lancar dan selamat tiba di LCCT jam 6.15 pagi. Tanpa berlengah, saya terus menuju ke pejabat kerana belum menunaikan solat.

Seperti dijangka, saya menjadi orang pertama yang tiba di pejabat dan ternyata menjadi pembuka pintu. Sewaktu saya mendapatkan kunci daripada kaunter pengawal, berlaku satu insiden yang kurang menyenangkan dan mood saya hampir rosak disebabkan insiden itu. Mujur saya cepat tersedar dari terpedaya dengan hasutan syaitan dan selubung emosi. Apa tidaknya, pengawal tersebut hanya mencampakkan sahaja kunci tersebut kepada saya dengan muka yang masam sedangkan saya sudah bertanya dengan cara yang baik dan senyum kepada beliau. Saya sungguh terperanjat dengan perbuatan pengawal tersebut dan serta-merta saya memberikan reaksi yang menunjukkan saya kurang senang dengan tingkah beliau.

Amboi main campak-campak je,” terpacul ayat tersebut dari mulut saya sambil memandang wajah beliau yang masih masam.

Dengan perasaan kurang senang saya beredar dari situ kerana memikirkan ada tanggungjawab yang masih belum dilunaskan kepada-Nya sedangkan waktu semakin beransur pergi. Sambil memandu ke ruang tempat letak kereta, saya berfikir untuk melaporkan insiden tersebut kepada bahagian bertanggungjawab agar mengambil tindakan kepada pengawal tersebut malah tadi saya sempat menjeling nama beliau.

AllahuAkbar! Saya diilhamkan dengan kisah Rasulullah yang menerima layanan buruk saat ingin mendapatkan bantuan daripada penduduk Taif. Baginda telah dibaling dengan batu dan diejek oleh mereka serta menghalau baginda dan sahabat. Sebegitu teruk Baginda dilayan tetapi Baginda tidak membalas sebaliknya berdoa agar Allah tidak menurunkan bala kerana sesungguhnya mereka tidak mengetahui. Saya kembali terbangun dari lamunan emosi dan hampir terpedaya dengan bisikan syaitan. Astaghfirullah! Sepantas itu saya terlena dengan hiasan dunia, kedudukan yang dikurniakan Allah kepada saya.

Saya kembali memperbetulkan fikiran saya saat itu dengan mendoakan agar pengawal tersebut tidak memperlakukan perkara yang sama kepada orang lain. Mungkin juga beliau sedang berada dalam kerungsingan lantas bertindak di luar sedar dan tidak menyangka tindakan tersebut agak melampaui batas. Mungkin juga apa yang berlaku adalah satu peringatan kepada saya bahawa sepertimana saya merasa kurang senang dengan tindakan sebegitu daripada manusia, bayangkanlah perasaan kurang senang Allah Taala pula kepada saya kerana berbuat perkara yang tidak disukai-Nya. Saya akui saya bukan maksum malah sering jua terbabas dalam landasan kehidupan ini. Moga saya diampunkan-Nya kerana berfikiran negatif kepada pengawal tersebut sebentar tadi.

Sebaik mematikan enjin kenderaan, saya terus bergegas menunaikan kewajipan dengan seberapa segera kerana bimbang kehabisan waktu. Sungguh tenang dan damai saya rasakan pagi ini dengan kedinginan yang mencengkam tulang temulang. Sempat juga saya isi waktu dengan sedikit bacaan Al-Quran kerana agak lama juga saya mengabaikannya kerana keletihan setiap kali tiba di rumah. Ya Allah, sesungguhnya Qada’ dan Qadar-Mu pada pagi ini ada hikmahnya. Meskipun agak berat juga terpaksa bangun awal pada mulanya, saya insaf bahawa ada pengajaran yang ingin disampaikan oleh-Mu kepada hamba-Mu yang kerdil ini. Alhamdulillah...
Sekadar berpesan kepada diri sendiri:

menunduklah,
kerna engkau tidak punya apa-apa,
melainkan Allah yang menjadikan engkau sesiapa.

menunduklah ,
kerana engkau bukan teman iblis,
yang begitu akur dan sombong, padahal yang menyuruh adalah Allah.

menunduklah,
jangan meninggi, kerana engkau dari air mani yang hina.

menunduklah,
kerana kemulian dan ketinggian itu dari Allah...

No comments: