Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Friday, October 2, 2009

Sebuah Keinsafan

Bismillahirrahmanirrahim...

Semalam lepas solat Maghrib, badan saya rasa seram sejuk. Letak kepala atas bantal sahaja saya terus lelap sehinggakan tuan rumah datang pun adik-adik saya yang layan. Adik perempuan saya sempat memberikan air 100 Plus untuk menyejukkan badan (terima kasih MakTeh). Saya akui saya sedikit keletihan akhir-akhir ini kerana berpindah rumah atau mungkin juga faktor usia :).

Saya bangun jam 5.15 pagi untuk menunaikan solat Isyak yang tertangguh. Sementara masuk waktu Subuh, saya turun ke tingkat bawah, minum air sambil menonton televisyen. Sebuah sinetron dari negara seberang yang memaparkan sebuah cerita berkonsep ketuhanan. Saya leka menonton adegan demi adegan sehingga tiba kepada satu adegan yang membuatkan saya sebak, terkedu dan insaf dengan sikap saya sendiri akhir-akhir ini. Fikiran saya sering berkecamuk dengan pelbagai perkara dan entah kenapa saya gagal mengawal emosi lantas banyak kata-kata yang terlontar dari mulut ini kemudiannya saya kesali.

"Bahawa apa jua yang kita miliki pada hari ini semuanya milik Allah. Tiada satu pun milik kita. Semuanya akan binasa."

Itu salah satu ayat dalam skrip adegan tersebut. Saya tersentak. Segera menyedari dan menginsafi kealpaan diri sendiri. Saya lupa pada hakikat ini. Saya terleka sehingga merasakan apa jua yang saya miliki adalah hasil usaha saya sendiri tanpa sedar bahawa semuanya hanyalah pinjaman dari Allah jua sebagai ujian kepada saya sama ada untuk menggunakannya pada jalan-Nya atau tidak. Sungguh saya menyesal kerana terlupa kepada hakikat ini sehingga saya berfikir yang bukan-bukan. Sehingga ada hati-hati yang terluka dengan kata-kata saya.

Mata saya terasa hangat. Saya sebak. Sesungguhnya pagi ini saya diilhamkan dengan sebuah kesedaran yang sudah saya ketahui sebelum ini. Saya memutuskan untuk kembali menghayati peringatan tersebut dan melakukan perkara yang sepatutnya dengan lapang dada. Saya teringat pesan Rasulullah,

"Tidak sempurna iman kamu sehingga kamu mengasihi saudara kamu sepertimana kamu mengasihi diri sendiri."

Sepertimana kamu mengasihi diri sendiri. Pesanan ini cukup menusuk kalbu. Ayuh tunaikannya!

No comments: