Projek Pembinaan Surau An-Nur

Projek Pembinaan Surau An-Nur

Rakan Seperjuangan

Monday, June 29, 2009

Yang Mana Lebih Mahal?

Bismillahirrahmanirrahim...

Hari ini merupakan hari pertama aku secara rasmi bertolak daripada rumah baru di Keramat ke Putrajaya. Perjalanan memakan masa lebih kurang 45 minit dengan melalui lebuhraya KL-Putrajaya. Aku akui memecut dengan agak laju memandangkan aku terlewat bangun kerana kepenatan. Apa tidaknya, Sabtu dan Ahad dipenuhi dengan aktiviti berpindah randah dan mengangkut barang dari 3 lokasi berlainan. Entri pengkisahan perpindahan kami akan aku muatkan kelak bersama sisipan gambar-gambar yang merakamkan suka duka kami dalam menjayakan misi tersebut.

Alhamdulillah aku dan adik-adik kini tinggal serumah walaupun jarak perjalanan ke tempat kerja akan menjadi semakin jauh untuk aku. Kalau dulu, perjalanan ke tempat kerja tidak sampai 30 minit dan tol hanya RM 1.30 sehala, kini aku terpaksa memperuntukkan sekurang-kurangnya 1 jam untuk perjalanan dan tol RM4 sehala. Antara sebab Keramat menjadi pilihan sebagai lokasi rumah kami adalah kerana memikirkan 2 orang adikku yang bertugas di Jalan Ipoh dan Bandar Manjalara. Adikku yang bertugas di salah sebuah pusat perubatan di Jalan Ipoh perlu berada dekat dengan tempat kerja memandangkan dia perlu oncall pada waktu malam. Untuk itu, aku tidak kisah jika terpaksa berulang-alik agak jauh sedikit asalkan dapat memudahkan urusan adik-adikku. Aku terima semua itu sebagai pengorbanan dan harga yang harus dibayar demi sebuah ikatan kekeluargaan. Aku kan kakak...:)

Pada aku, wang bukan segala-galanya. Aku sedar, dengan bertambahnya jarak perjalanan maka perbelanjaan bulanan aku akan meningkat tetapi aku terima dengan hati terbuka. Niatku hanya satu, mengumpulkan adik-beradik di bawah satu bumbung sementara kami masih ada waktu dan sebelum membawa haluan masing-masing kelak.

Kepenatan menguruskan perpindahan masih aku rasai sehingga ke pagi ini malah kerana kesibukan itu juga aku terpaksa menolak pelawaan seorang rakan untuk menghadiri majlis housewarming pada hari Ahad. Jauh di sudut hati aku sungguh terkilan dengan keputusan itu tetapi aku sendiri sudah tidak terdaya berkejar ke sana sini kerana kesuntukan masa. Tambahan pula, kami perlu mengejar masa memaksimakan penggunaan van yang disewa khusus untuk perpindahan tersebut. Buat rakanku yang telah sudi menjemput diri ini, hanya ampun dan maaf dipanjatkan kerana gagal memenuhi undangan walaupun sebenarnya amat menghargai undangan tersebut dan hati ini ingin sekali hadir tetapi manusia sesungguhnya hanya mampu merancang...

Kepenatan aku bertambah apabila berdepan dengan satu situasi yang mencabar kesabaran dan kurang menyenangkan. Aku akui kami agak terburu-buru sewaktu membuat keputusan untuk menyewa rumah tersebut memandangkan kami dihambat waktu untuk menunaikan umrah. Demi menunaikan janji, kami telah membayar wang tempahan sebanyak RM1000. Sekembali dari menunaikan umrah, kami terus menunaikan janji untuk menyelesaikan baki deposit sebanyak RM1900 kerana kami bercadang untuk mula menyewa pada Julai 2009. Dalam kesibukan kami mengangkut barang, terdetik untuk bertanya tuan rumah kepada rumah berdekatan yang datang membersihkan rumah dan ingin menyewakan rumah juga, tentang kadar sewa yang beliau kenakan kepada bakal penyewa. Ternyata kadar yang dikenakan jauh lebih rendah iaitu RM700 sebulan sahaja sedangkan kami dikenakan RM900 sebulan. Tambah mengecewakan apabila kondisi rumah tersebut adalah jauh lebih baik daripada rumah yang kami sewa dan beberapa kelengkapan telah tersedia di dalamnya sedangkan kami hanya mendapat sebuah rumah kosong. Petang itu kami ronda-ronda di sekitar kawasan perumahan dan ternyata masih banyak rumah kosong yang ingin disewakan malah dengan kondisi yang jauh lebih baik. Hati kami semakin terluka.

Kesilapan besar kami adalah tidak membuat tinjauan terlebih dahulu tentang kadar purata sewa yang dikenakan bagi kawasan tersebut. Keghairahan untuk berpindah dan keterbatasan waktu mencari rumah sewa sebelum menunaikan umrah menyebabkan kami tidak berfikir panjang apabila terbaca sebuah iklan dalam sebuah laman web. Tambahan pula apabila kami sendiri telah berjumpa dengan tuan rumah dan bersetuju dengan harga yang ditawarkan dan apabila dimaklumkan bahawa kadar sewa yang dikenakan bagi kawasan tersebut adalah sekitar RM900-RM1000. Atas dasar kepercayaan, kami menerima bulat-bulat maklumat yang diberikan tanpa usul periksa. Tambah menguatkan hasrat kami untuk bersetuju menyewa rumah itu adalah kerana kedudukan rumah yang terletak berdekatan dengan surau. Sememangnya menjadi keinginan kami agar rumah yang disewa terletak berdekatan dengan surau/masjid.

Kini, apabila ternyata seolah-olah kami dipermain-mainkan, hasrat untuk terus menyewa di situ telah padam. Pun begitu, menyedari kesilapan turut ada di pihak kami, kami memutuskan untuk menyewa selama sebulan sahaja dan dalam masa yang sama mencari rumah lain yang lebih sesuai dan keadaan yang lebih baik. Ini juga bagi memberi peluang kepada tuan rumah untuk mencari penyewa lain untuk menggantikan kami. Untuk itu, perkara ini cuba kami bawakan kepada tuan rumah untuk dipertimbangkan malangnya tuan rumah seolah-olah berat untuk memulakan deposit 2 bulan yang telah dibayar sebelum ini. Kami telah cuba menyatakan perkara ini dengan sebaik mungkin kerana menyedari kami tidak lagi boleh meneruskan hasrat untuk tinggal lebih lama di situ setelah menyedari hakikat sebenar yang berlaku.

Sehingga kini, kami masih menanti kata putus daripada tuan rumah berhubung pemulangan wang tersebut. Sebolehnya kami tidak ingin memanjangkan perkara ini sehingga ke peringkat pihak berkuasa. Kami ingin pergi dengan cara baik sepertimana kami datang dengan cara baik. Perkara inilah yang kadang-kadang menyesakkan dada aku. Sungguh sukar mencari sebuah kejujuran dewasa ini. Demi sebuah kejujuran, aku rela membayar tempahan sebanyak RM1000 kepada tuan rumah sebelum bertolak menunaikan umrah dan membayar baki sebanyak RM1900 sebaik kembali ke tanah air. Ini kerana aku telah berikrar di hadapan tuan rumah untuk berbuat demikian dan aku berpegang pada janji itu sebagai orang Islam.

Kini apabila kami cuba berbincang dengan cara baik, tuan rumah seolah-olah enggan memulangkan wang tersebut. Bukan soal wang yang aku kesalkan tetapi sikap tuan rumah yang tidak boleh dibawa berbincang apabila berkait soal wang. Wang boleh dicari tetapi apabila wang dianggap seolah-olah lebih mahal dari sebuah kepercayaan, lebih mulia daripada hubungan sesama manusia, lebih tinggi daripada sebuah kejujuran, aku jadi amat kecewa. Kami mempunyai pilihan iaitu untuk terus tinggal di situ selama 3 bulan bersamaan dengan jumlah deposit yang dibayar tetapi hati kami sudah tiada di situ. Kekecewaan mengetahui kami seolah-olah dipermainkan oleh tuan rumah dan mendapat sesuatu yang tidak berbaloi membuatkan kami sukar untuk terus tinggal di situ. Kalau diikutkan hati, aku ingin sekali terus pindah tetapi aku sedar kesilapan turut ada di pihak kami. Untuk itu, kami beralah untuk tinggal selama sebulan dan membayar kadar sewa yang telah dipersetujui sebelum ini.

Kami akan terus menunggu keputusan tuan rumah sama ada akan memulangkan wang kami atau tidak dalam tempoh seminggu ini. Selepas itu baru kami akan memikirkan langkah seterusnya. Aku gembira dalam saat-saat begini kami sepakat dengan keputusan yang dibuat. Aku fikir ini percubaan pertama buat kami sebagai satu keluarga apabila memutuskan untuk tinggal bersama. Semoga suka duka, pahit manis yang kami lalui akan membuahkan mawaddah wa rahmah dalam hati kami dan lebih menghargai antara satu sama lain keranaNya jua.

Kini, aku hanya mampu berdoa agar Allah melembutkan hati tuan rumah untuk menerima penjelasan kami dan seterusnya mengambil tindakan wajar dengan mengembalikan wang kami. Apa jua berlaku, aku gembira kami melakukannya bersama.

...

Bismillahirrahmanirrahim...

Penatnya. Letih tidak terkata...Esok kerja...isk2

Sunday, June 21, 2009

Hatiku Terpaut Di Situ

Bismillahirrahmanirrahim...

Saat e-mel ini ditulis, sudah 5 hari aku kembali ke Malaysia sebaik selesai menunaikan umrah tempohari. Alhamdulillah, penerbangan kami tiba di KLIA pada 16 Jun 2009, jam 9.40 pagi tanpa sebarang masalah besar. Walau bagaimanapun, urusan mendapatkan beg dan air zamzam memakan masa hampir 2 jam dan kami meninggalkan KLIA pada jam 11.00 pagi. Terus-terang kesan penerbangan yang memakan masa lebih 7 jam masih aku rasai. Waktu tidurku masih terganggu berikutan perbezaan waktu yang dialami sebelum ini. Pada hari yang sama kami sekeluarga bertolak pulang ke kampung di Terengganu. Sungguh! Perjalanan yang tidak putus-putus ini amat memenatkan kami tapi digagahkan jua.

Meski kembara yang telah ditempuh menuntut pengorbanan masa, tenaga dan wang, aku merasakan satu perasaan indah yang aku yakin tidak akan aku rasai saat berkunjung ke tempat lain. Bagi yang pernah melalui dan merasai apa yang telah aku alami ini, pasti akan sangat-sangat memahami perasaan itu.

Apa tidaknya, saat menatap Baitullah berada di hadapan mata, satu perasaan bercampur baur antara percaya dengan tidak, sayu, kesal, sesal, sebak. Selama ini Baitullah hanya ditatap di dalam kaca TV atau majalah sahaja tetapi pada hari itu, Baitullah benar-benar berada di hadapan mata. Hanya air mata menjadi saksi kegembiraan yang dirasai. Satu perasaan indah menusuk jauh ke dalam hatiku ini. Serasa seperti kembali kepada rumah yang telah lama ditinggalkan. Terasa talbiah yang dilafazkan bersahut olehNya...Subhanallah!

Hingga saat ini, seandai terpandang gambar Kaabah, hati ini menggamit untuk kembali lagi ke situ. Yang pasti, kunjungan pada kali ini bukanlah kunjungan yang pertama dan terakhir sebaliknya menjadi permulaan kepada kunjungan-kunjungan yang seterusnya, insyaAllah.

Di kampung, kami sempat mengadakan jamuan doa selamat secara kecil-kecilan sebagai tanda kesyukuran atas kesejahteraan kembara kami. Barulah aku memahami maksud panggilan 'tetamu Allah'. Kepulangan kami disambut dengan pelukan dan kasih sayang daripada sanak-saudara. Terus-terang sebelum ini aku sering memandang enteng maksud panggilan itu. Bahawa sesungguhnya kini aku mengerti tidak semua orang bertuah dapat menyahut panggilanNya. Alhamdulillah, kami antara insan bertuah itu. Rentetan perjalanan/kembara kami ke Tanah Suci akan aku muatkan dalam travelog yang cuba aku tintakan secepat mungkin kerana aku tidak ingin melupakan adunan perasaan yang telah aku alami sewaktu di sana. Aku nyatakan sebagai adunan perasaan kerana bukan perasaan suka, seronok sahaja yang telah aku alami sewaktu di sana tetapi juga duka dan sedih. Pun begitu, apa pun jua yang aku alami sewaktu di sana, natijahnya tetap kemanisan iman. Yang pasti, kembara itu telah membuka satu dimensi baru dalam hidupku.

Malam tadi, aku tiba daripada kampung bersama-sama adik-adikku untuk meneruskan tanggungjawab yang telah aku tinggalkan hampir 3 minggu. Jauh di sudut hati, kerisauan tetap bersarang malah aku sepatutnya menghadiri satu mesyuarat di Tanjung Malim keesokkan pagi. Namun begitu, berikutan keadaan kesihatan yang kurang memuaskan, tanggungjawab itu terpaksa aku serahkan kepada pegawai bawahanku. Alhamdulillah beliau sanggup membantu. Perubahan cuaca mendadak menyebabkan aku batuk-batuk dan selsema serta badan menjadi sakit-sakit. Namun aku bersyukur kerana gangguan ini hadir waktu aku telah selamat tiba di Malaysia dan bukannya sewaktu aku berada di sana. Alhamdulillah Allah mengurniakan kesihatan yang baik kepada kami sekeluarga sewaktu di sana.

"Hamba-Mu telah datang menyahut panggilan-Mu Ya Tuhan
Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu
Sesungguhnya segala pujian, nikmat dan kerajaan adalah kepunyaan-Mu dan tidak ada sekutu bagi-Mu"

Aku berdoa agar kami diberi peluang lagi untuk menyahut panggilan Ilahi pada masa akan datang. Aku rindu pada-Mu Ya Allah kerana hatiku sudah terpaut di situ...

Thursday, June 4, 2009

Tiada Perasaan

Bismillahirrahmanirrahim...

Saat menulis blog ini, aku dan keluarga sedang menginap di Hotel Empress Sepang. Empat (4) unit bilik ditempah untuk kedua ibu bapaku, adik-adikku dan dua (2) orang abangku beserta keluarga masing-masing. Mereka semua telah lena dibuai mimpi sedang aku masih berteleku menghadap komputer menyiapkan tugasan akhir sebelum berlepas menunaikan umrah pada keesokkan pagi. Waktu tidur pada malam ini terpaksa aku korbankan demi menyempurnakan amanah ini.

Sejujurnya perasaan berdebar-debar tiada lagi dalam diriku memandangkan kebelakangan ini walaupun telah mula bercuti, aku masih sibuk berkejar ke sana sini menyelesaikan beberapa perkara di samping menemani ahli keluargaku membeli persiapan terakhir. Malah aku sendiri baru berpeluang membeli kelengkapan untuk menunaikan umrah pada malam tadi bersama ahli keluarga di Mydin Subang Jaya. Keletihan memang tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata lagi. Kepala semakin berdenyut-denyut apabila pelbagai dugaan menghujani diri ini saat waktu untuk bertolak semakin hampir. Dugaan datang sama ada dari segi peribadi dan juga kerjaya. Pun begitu, aku cuba menyemaikan dalam diri ini bahawa semua yang berlaku adalah dugaan kepada diri kami saat ingin mendekatkan diri kepada-Nya jua. Aku akui beberapa kejadian yang berlaku sebelum kami bertolak sungguh mencabar kesabaran dalam diri tetapi aku yakin dengan seyakin-yakinnya bahawa itu semua adalah cubaan daripada-Nya jua.

Keletihan dan kesibukan yang melanda membuatkan aku keliru dan hilang arah dengan keperluan yang perlu dibawa. Aku sendiri tidak pasti sama ada barangan yang telah dimasukkan ke dalam beg adalah bersesuaian dengan keperluan di sana kelak. Aku cuma berharap dan berdoa agar aku dapat membeli keperluan yang tidak dibawa daripada sini apabila berada di sana kelak.

Hari ini, sebelum bertolak ke hotel, kami sempat ke Bank Al-Rajhi untuk membuka akaun dan ke pejabat Celcom untuk menaiktaraf talian telefon Abah. Alhamdulillah segala urusan berjalan lancar dan kami akhirnya mendaftar masuk di hotel pada jam 5.30 petang.

InsyaAllah, kami akan bertolak daripada hotel pada jam 8.00 pagi kerana kami dikehendaki untuk berada di sana pada jam 8.30 pagi. Penerbangan kami dijadualkan akan berlepas pada jam 11.30 pagi ke Bahrain dan bermalam di sana selama satu (1) malam sebelum berlepas ke Jeddah.

Merenung kembali perancangan kami untuk menunaikan umrah pada tahun ini dan susah payah yang ditempuh dalam merealisasikannya, membuatkan aku semacam tidak percaya bahawa impian kami itu bakal menjadi kenyataan pada keesokkan pagi. Terasa seolah-olah segala jerih perit ke sana ke mari mencari maklumat, menghubungi pelbagai agensi di samping bantuan seorang rakan sekerja, kami akhirnya bakal bertolak pada keesokkan hari, insyaAllah.

Jika disorot kembali, seingat aku, hasrat untuk menunaikan umrah secara berjemaah telah lama dinyatakan oleh Abah tetapi keadaan dan keupayaan yang tidak mengizinkan membuatkan hasrat itu terbantut. Kini, dengan rezeki yang Allah Taala berikan dan ruang masa yang ada, aku tidak mahu bertangguh lagi untuk merealisasikan impian kedua ibu bapaku itu. Dengan disertai oleh tiga (3) orang adikku, kami nekad untuk mula merencana dan menjalankan misi merealitikan impian itu. Alhamdulillah, usaha ikhlas kami dipermudahkan-Nya dengan pelbagai bantuan yang kami terima. Jazakumullahukhoiron kathiro...Hanya Allah yang akan dapat membantu jasa baik kalian membantu kami mencapai impian murni ini.

Bulan Jun menjadi pilihan memandangkan salah seorang adikku bertugas sebagai seorang guru dan cuti sekolah pertengahan tahun jatuh pada bulan Jun. Justeru, peluang yang datang kami rebut kerana bimbang penangguhan akan memungkinkan impian hanya tinggal impian dan bakal mengecewakan hati kedua ibu bapaku. Selama hayat mereka masih ada, aku akan cuba untuk memenuhi impian mereka dengan sedaya upaya yang mampu.

Demi memenuhi impian itu, aku telah mengambil cuti selama 15 hari dan tanggungjawab di pejabat terpaksa aku serahkan kepada pegawai bawahanku. Doaku semoga kepercayaan yang diberikan mampu mengatasi kerisauan yang menyelubungi diri ini.

Meski mata semakin memberat, aku terpaksa menggagahkan diri menyempurnakan jua amanah agar perginya aku ke sana dengan hati yang tenang. Aamiin...